Tentang Kayu Salib Yesus

Pertanyaan:

Shalom Pak Stef & Bu Ingrid,

Saya punya satu pertanyaan (yang agak melenceng) mengenai SALIB (kayu) yang di pikul oleh Yesus sampai pada ajalnya itu, apakah ada catatan atau tulisan dimana SALIB (kayu) itu berada? Apakah ada disimpan atau sudah hancur/lapuk?

Maaf sekali lagi, dan thanks. GBU

Simon

Jawaban:

Shalom Simon,

Kisah tentang salib Tuhan Yesus, adalah sebagai berikut: (Sumber: New Advent Catholic Encyclopdia):

Pada tahun 326, ibu dari Kaisar Konstantin, yang bernama  St. Helena (80 thn) melakukan perjalanan ke Yerusalem untuk membersihkan daerah kubur Yesus. Ia menerima wahyu bahwa ia akan menemukan kubur Yesus, dan Salib-Nya. Tugas ini dilakukan dengan bantuan dari St. Macarius, uskup di kota itu. Orang-orang Yahudi menyembunyikan Salib Yesus di semacam sumur dan ditimbuni oleh batu-batu, agar para beriman tak dapat menghormati Salib itu. Hanya sedikit orang Yahudi yang mengetahui tempat Salib itu dikuburkan, salah satunya bernama, Yudas, yang didorong oleh inspirasi ilahi, menunjukkan kepada para penggali letak dari Salib itu. Yudas ini kemudian menjadi seorang Santo, dengan nama Cyriacus.

Dalam penggalian terdapat tiga salib yang ditemukan. Menurut salah satu tradisi, untuk menentukan yang mana dari salib itu adalah Salib Tuhan Yesus, maka konon St. Macarius memerintahkan ketiga salib itu untuk dibawa ke sisi tempat tidur seorang perempuan yang sakit parah dan hampir meninggal. Persentuhan dengan kedua salib itu,  tidak memberikan akibat apapun kepada perempuan itu, sedangkan persentuhan dengan salib yang ketiga di mana diyakini sebagai Salib Kristus, mengakibatkan perempuan tersebut langsung sembuh. St. Helena-pun mengenali salib yang ketiga ini sebagai Salib Kristus melalui mukjizat: yaitu dengan menyentuhkan Salib Kristus ini dengan seorang pria yang telah wafat, dan ia dapat hidup kembali. Hal ini dituliskan dalam surat St. Paulinus kepada Severus, tertulis dalam Breviary di Paris. Namun demikian, menurut tradisi St. Ambrose, Salib Kristus dikenali di antara tiga salib itu, sebab terdapat naskah yang masih terpaku disana (yang bertuliskan INRI tersebut).

Setelah penemuan ini, maka St. Helena dan Konstantin membangun sebuah basilika yang megah di Kubur Yesus yang Kudus (Holy Sepulchre). Tepat di tempat ditemukannya Salib itu, dibangun sebuah atrium basilika. Sebuah bagian dari Salib Kristus ini tetap berada di Yerusalem, yang diselubungi relikwiari dari perak; sedangkan bagian lainnya, dengan paku-pakunya dikirim kembali ke Kaisar Konstantin, dan bagian inilah yang kemudian diletakkan di dalam patung Konstantin yang berada di Konstantinopel. Paku-paku yang lain kemudian disimpan di ketedral Monza.

Referensi tertulis yang paling awal tentang Salib ini diperoleh dari St. Cyril dari Yerusalem dalam tulisannya “Catecheses” (P.G., XXXIII, 468, 686, 776) yang ditulis tahun 348, sekitar 20 tahun setelah Salib ini ditemukan oleh St. Helena. Salib ini kemudian sempat dibawa lari oleh Raja Persia, Chosroes (Khusrau), yang dikalahkan oleh Raja Heraclius II. Kemudian Salib ini dibawa dalam kemenangan ke Konstantinopel dan pada tahun 629 ke Yerusalem. Namun kemudian, Heraclius dikalahkan oleh kaum muslim dan tahun 647 Yerusalem ditaklukkan oleh mereka.

Pada tgl 14 September 1241, St. Louis dari Perancis membawa fragment dari Salib Suci ini yang diterimanya dari Templars. Fragmen ini lolos dari penghancuran di jaman revolusi dan masih disimpan di Paris. Terdapat juga bagian Salib yang lain berserta dua buah paku, yang diberikan oleh Ratu Anna Gonzaga kepada biaraSaint-Germain-des-Prés. Segera setelah ditemukannya Salib Yesus ini, maka kayunya dipotong-potong menjadi relikwi dan disebarkan ke seluruh dunia. Hal ini kita ketahui dari tulisan-tulisan dari St. Ambrosius, St. Paulinus Nola, Sulpicius Severus, Rufinus, dst. Banyak bagian disimpan di Santa Croce di Gerusalemme, Roma, dan di Notre Dame, Paris (cf. Rohault de Fleury, “Mémoire”, 45-163; Gosselin, Notice historique sur la Sainte Couronne et les autres Instruments de la Passion de Note-Dame de Paris”, Paris, 1828; Sauvage, “Documents sur les reliques de la, Vrai Croix“, Rouen, 1893).

Penyebaran bagian-bagian dari kayu Salib Yesus ini menyebabkan dibuatnya sejumlah besar salib-salib, sejak dari abad ke-4 dan seterusnya, dan banyak di antaranya masih ada sampai sekarang. Sejak abad awal inilah maka dimulai devosi untuk menghormati salib pada hari Jumat Agung, yang dimaksudkan bukan untuk menghormati kayu salib, tetapi untuk menghormati Yesus yang pernah tergantung di kayu salib itu.

Baru-baru ini dibuka perbendaharaan di Sancta Sanctorum dekat Lateran, dimana disimpan benda-benda yang berkaitan dengan kayu Salib Suci, yang memberikan pengetahuan tentang salib-salib yang mengandung partikel kayu Salib Yesus itu, dan gereja-gereja yang dibangun di abad ke-5 dan 6 untuk menghormatinya. Benda yang terkenal yang ditemukan adalah salib votive dari abad ke 5, yang padanya terpasang batu-batu permata,kotak kayu berbentuk salib dengan penutup geser yang bertuliskan, “terang dan hidup” dan salib yang diberi ornamen enamel cloisonnes . Salib votive adalah benda yang paling penting sebab ini berasal pada masa yang sama dengan salib di jaman Justin II yang disimpan di basilika St. Petrus, yang mengandung relikwi dari Salib Suci yang dipasang di batu permata. Ini diyakini sebagai salib yang tertua dalam bentuk logam berharga (De Waal in “Römische Quartalschrift”, VII, 1893, 245 sq.; Molinier, “Hist. générale des arts; L’orfèvrerie religieuse et civile”, Paris, 1901, vol. IV, pt. I, p. 37).

Salib ini yang mengandung relikwi Salib Suci pertama kali ditemukan oleh Paus Sergius I (687-701) di sakristi basilika St. Petrus (cf. Duchesne, Lib. Pont., I, 347, s.v. Sergius) yang disimpan di kotak perak yang terkunci.

Demikian sekilas tentang kayu Salib Yesus. Untuk selengkapnya silakan anda membaca di link ini, silakan klik

Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
Ingrid Listiati- www.katolisitas.org

5 1 vote
Article Rating
46 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
fxe
fxe
10 years ago

Untuk kondisi penyaliban;
kita bisa mengambil referensi studi Shroud of Turin,
dimana telah terbukti sebagai pembungkus jenasah korban penyaliban di abad pertama.

disitu kalau tidak salah dibahas posisi kaki dan juga posisi pakunya, juga posisi tangan,
tinggi rentang tangan thd kepala , dsb dsb.

walaupun hasil studi ini tidak menjadi standar resmi…

Samuel R.S
Samuel R.S
10 years ago

Shalom Ibu Inggrid… Mengenai Salib Yesus, kalau saya perhatikan di setiap Salib yang ada di toko-toko, di gereja atau di rumah-rumah umat katolik, saya melihat ada perbedaan mengenai posisi kaki Yesus saat dipaku di kayu Salib (corpus), Kaki Yesus yang sebelah kanan atau kiri posisinya di atas?, maksudnya saat Yesus di paku dan di salib apakah kaki kiri (punggung kaki) di bawah atau kaki kanan yang ada di bawah ? Lalu sebelah mana arah posisi kepala Yesus saat menghembuskan nafas terakhir, apakah tertunduk di sebelah kiri, di sebelah kanan, atau tertunduk ke depan bawah ? Apakah tidak ada standarisasi dari… Read more »

Samuel R.S
Samuel R.S
Reply to  Ingrid Listiati
10 years ago

Shalom Ingrid….

Thanks atas responnya walaupun belum memuaskan hehehe, link yg di dapat agak susah dimengerti krn pake bahasa inggris. Saya kira dari pihak Vatikan bisa mencari pembuktian yg akurat dan menetapkan suatu standarisasi yg pas mengenai posisi Corpus Christus yg benar supaya tidak ada perbedaan2. Walaupun memang intinya bagi saya tetap dapat meresapi misteri kasih Allah, baik dalam wujud Salib Kristus dan Sakramen Ekaristi yg setiap hari saya terima dalam Misa Harian & Hari Minggu.

Terima kasih atas usaha anda menjawab pertanyaan saya.

Thanks & GBU…
Sam,

Dominic.K
Dominic.K
Reply to  Samuel R.S
10 years ago

shalom ……… sdr samuel jika anda ingin lebih banayk mengetahui perjalanan sengsara Kristus, anda bisa membaca dari wahyu pribadi yg diterima oleh Anna Katharina Emmerick, seorng biarawan Agustinian di Agnetenberg, Dülmen . klik ——) http://www.indocell.net/yesaya/pustaka3/id32.htm dan silahkan anda pilih bagian Bab XXXVIII . Dan menurut berita” film Passion of Christ ” yg di sutradarai oleh mel gibson adalah inspirasi dari buku Anna Katharina Emmerick.thank
Buat katolisitas.org , terima kasih atas kesetiannnya sampai saat ini dalam membantu dan menguatkan iman kepercayaan kami dalam ajaran gereja katolik yg kudus.Tuhan memberkati team katolisitas,
thanks Dominic.K

Samuel R.S
Samuel R.S
Reply to  Dominic.K
10 years ago

Syalom Sdr. Dominic… Terima kasih atas link yang diberikan. Saya sudah mengetahui cukup jelas Kisah Sengsara Tuhan Yesus Kristus, saat saya mengikuti seminar Kain Kafan dan mengamati foto2 Kisah Sengsara Tuhan Yesus, dan saya sudah menulis untuk Warta Regina Caeli. Berikut tulisan saya yg termuat di Warta RC : Seminar Misteri Kain Kafan Yesus Pameran dan Seminar Kain Kafan Seksi Katakese Paroki Regina Caeli menggelar acara Pameran & Seminar Kain Kafan dan Kisah Sengsara Yesus Kristus pada tgl 16 – 18 April lalu. Pameran diadakan hari Jumat – Minggu, pk. 09.00 – 12.00 dan pk. 16.00 – 20.00; sedangkan Seminar… Read more »

feny
feny
10 years ago

Saya ada pertanyaan sehubungan dengan salib Yesus dari Bp.Simon.
Apakah benar paku yang di gunakan menyalib Yesus terbuat dari kayu yang panjang dan ujungnya tajam?
Panjang kayu sekitar 25 cm dan ujungnya yg tumpul bulat berdiameter sekitar 2 cm?
Maaf sebelumnya, karena saya pernah berdoa ( doa 15 bapa kami-St.Brigita) dan di karunai pengelihatan Yesus di salib tsb.
Terima kasih.
Tuhan memberkati

DV
DV
11 years ago

kt temen saya, serpihan salib Yesus ada digereja saya..krn gereja saya memakai nama SALIB SUCI…..
kaget dan senang jg pas tau ini..

Simon
Simon
11 years ago

Shalom Pak Stef & Bu Ingrid,

Saya punya satu pertanyaan (yang agak melenceng) mengenai SALIB (kayu) yang di pikul oleh Yesus sampai pada ajalnya itu, apakah ada catatan atau tulisan dimana SALIB (kayu) itu berada? Apakah ada disimpan atau sudah hancur/lapuk?

Maaf sekali lagi, dan thanks. GBU, Simon

[Dari Admin Katolisitas: pertanyaan ini sudah dijawab di atas, silakan klik]

1 2 3 5
Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
46
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
X