Tanggapan tentang keberatan akan beberapa Paus

Pertanyaan:

Shalom mbak ingrid,

Saya membaca di wikipedia tentang 7 paus yg mempunyai sejarah hidup yg kelam. Menurut agama kita katolik bahwa paus dipilih oleh tuhan. Apa benar ya mbak kisah hidup 7 org paus kita seperti itu? Mohon dijelaskan ya mbak saya bingung Sebelumnya saya ucapkan terimakasih .

Salam sejahtera
sonya

Mulai dari kasus gundik dan memiliki anak tidak sah sampai mengikuti pesta dansa dan melakukan pemufakatan jahat, ternyata Vatikan menyimpan sejarah yang kelam. Memang benar bahwa tidak ada manusia yang sempurna. Berikut adalah 7 orang Paus yang korup dan berbuat di luar kesuciannya :
7. Paus Clement VII (Paus 1523-1534)

Clement VII (Portrait by Sebastiano del Piombo, c. 1531)
Selain mendukung Protestant Reformation ( sebuah gerakan reformasi di Eropa ketika beberapa denominasi memisahkan diri dari gereja Katolik), Paus Clement VII juga terkenal karena bergabung dengan aliansi antara Perancis, Spanyol dan Jerman. Meskipun menjelang kematian ia bersandar ke kekuatan politik Perancis. Paus Clement VII meninggal dunia pada tahun 1534 setelah memakan jamur beracun.
Clement seringkali mengubah pandangan politiknya mengikuti siapa yang paling kuat dan kaya di setiap waktu. Sebagai hasil ketidak setiannya, seorang pengritiknya, Charles V menyamankan Clement dengan seorang gembala yang telah melarikan diri umatnya dan kembali sebagai serigala, menurut “The Pontificate of Clement VII: History, Politics, Culture” (Ashgate Publishing, Ltd., 2005)
6. Paus Leo X (1513-1521)

Cardinal Giovanni de’ Medici/Pope Leo X (en.wikipedia.org)
Paus Leo X tidak hanya mengijinkan tetapi mendorong jamaahnya untuk membayar dosa-dosa mereka – secara harfiah. Pemimpin agama yang korup ini suka menempatkan harga pada dosa-dosa orang lain dan meminta mereka untuk memberinya uang sebagai imbalan untuk membebaskan kesalahan mereka. Paus Leo X juga mengancam bahwa jiwa jamaahnya tidak akan mampu masuk surga jika tidak membayar sejumlah uang. Leo X menetapkan denda bagi yang melakukan dosa atas kejahatan seperti pembunuhan, inses, dan pencurian, menurut buku “Pope Leo X: Opponent of the Reformation” (Compass Point Books, 2006)
Leo X secara tegas menentang Protestant Reformation, yang diilhami oleh argumen Martin Luther terhadap metode amoral gereja untuk mendapatkan dana berdasarkan ketakutan masyarakat berupa ancaman tidak masuk ke surga.
5. Paus Julius II (1503-1513)

Julius II (en.wikipedia.org)
Meskipun telah mengucapkan sumpah suci sebagai Paus, Julius II dilaporkan memiliki beberapa gundik dan setidaknya satu anak tidak sah (beberapa sumber menunjukkan bahwa ia memiliki dua anak perempuan lain yang meninggal saat anak-anak). Pada tahun 1511, dewan mengajukan tuntutan terhadap Julius II karena tindakan cabulnya. Dewan menyatakan bahwa Julius II menutupi tindakan cabul (boroknya) yang memalukan, menurut Dr Joe J. Payyapilly dalam buku “The Spirit of Holiness” (Xlibris Corporation, 2010).
Meskipun Julius II adalah penggemar seni dan kolektor patung kuno, tapi tidak percaya pada pepatah atau seni yang baik. Julius II memaksa Michelangelo untuk menyelesaikan Sistine Chapel sebelum ia siap untuk melakukannya, menurut buku “The Western Heritage” (Prentice Hall, 2000).
Michelangelo tidak pernah sempat menyelesaikan makam Paus Julius II walaupun telah meninggal, menurut “Christianity: the First Two Thousand Years” (Continuum International Publishing Group, 1997).
4. Paus Alexander VI (1492-1503)

Pope Alexander VI (en.wikipedia.org)
Menurut buku “The Last Judgment “(Macmillan, 2009), Alexander VI terlibat kisah asmara dengan beberapa perempuan termasuk Giulia Farnese (dikenal sebagai Julia the Beautiful), dan memiliki anak tidak sah banyak dengan istrinya dulu, Vannozza dei Cattani (yang pernah dinikahi oleh Alexander VI),
Gaya hidupnya yang hedonistik sangatlah memalukan. Bahkan pada saat kejahatan dan kekerasan marak di jalan-jalan di Roma, Paus malah menyibukkan diri dengan menghadiri pementasan drama komedi, perjamuan mewah, melakukan penyamaran dan pesta dansa. Semua aktifitasnya tersebut dibayar dengan dana gereja, menurut buku “The Borgia Pope” ( Kessinger Publishing, 2006). Sebagai reaksi atas gaya hidupnya yang playboy, menurut rumor yang mulai muncul ke permukaan bahwa Alexander VI sering mengatur pesta seks.
3. Paus Benediktus IX (1032 dan 1048)

Pope Benedict IX (en.wikipedia.org)
Paus Benediktus IX mendapatkan kekuasaan dan kekayaan sejak usia dini karena adanya hubungan yang erat antara keluarganya dengan gereja. Benediktus IX mewarisi gelar Paus karena dia adalah keponakan dari kedua Paus sebelumnya yaitu Paus Yohanes XIX dan Paus Benediktus VIII. Menurut buku “The Rise of the World Medieval, 500-1300” (Greenwood Publishing Group, 2002), saat berumur 20 tahun Benediktus IX dengan cepat sudah menggapai suatu reputasi sebagai Paus yang “kejam dan tidak bermoral” .
Bahkan Paus Viktor III menulis dalam bukunya “The Spirit” tentang Benediktus IX, yang dikatakannya sebagai paus yang begitu keji, busuk dan reputasinya buruk sekalikarena terlibat dalam kasus pembunuhan, perkosaan dan tindakan amoral lainnya.
Saint Peter Damian juga mengatakan hal yang sama tentang Benediktus IX dan menyebut Benekditus IX sebagai “amoralis yang suka berpesta” dan “setan dari neraka yang menyamar sebagai imam”. Dalam tindakan terakhirnya sebagai paus yang korup, Benediktus IX memutuskan untuk menjual gelarnya yang kudus senilai 1.500 pon (680 kilogram) emas sebagai mahar pernikahannya.
2. Paus Yohanes XII (955-964)

Pope John XII (en.wikipedia.org)
John XII mendapatkan gelar Paus pada usia 18 tahun, tapi terkenal sebagai Paus yang malas dan kekanak-kanakan. Kritikan tersebut disampaikan oleh banyak imam dan otoritas keagamaan.
“Patrologia Latina,” kumpulan tulisan-tulisan para pemimpin gereja yang berisi daftar kesalahan yang dilakukan oleh John XII, termasuk dianggap setan, membunuh dan melakukan mutilasi pada orang, melakukan pembakaran dan berjudi. Menurut “A History of the Church in the Middle Ages” (Psychology Press, 2002), para pemimpin gereja juga mengklaim bahwa John XII telah mengubah istana kepausan menjadi sebuah rumah bordil dengan melakukan perzinahan terhadap banyak perempuan, termasuk dua janda dan keponakannya sendiri serta pacar ayahnya dalam waktu yang lama.
John XII menjadi paus selama 9 tahun dan meninggal akibat stroke. Konon meninggal di tempat tidur dengan seorang wanita yang sudah menikah, menurut buku “A History of the Church in the Middle Ages“
1. Paus Stefanus VI (896-897)

Stephen VI (en.wikipedia.org)
Argumen yang mendukung sebagai daftar Paus tidak bermoral yaitu Stephen VI ditetapkan sebagai Paus karena membunuh pendahulunya, Paus Formosus. Stephen VI melakukan hal tersebut sebagai tindakan balas balas dendam karena ia merasa telah dikhianati oleh pendahulunya tersebut.
Stephen mengatur jalannya pengadilan dan memerintahkan mayat Formosus yang telah dikubur selama sembilan bulan untuk digali. Kemudian Stephen melucuti jubah kepausan suci dan takhta di kepala mayat Formosus. Selanjutnya Stephen mengenakan jubah dan meletakkan takhta tersebut ke atas kepalanya sambil mengucapkan mengucap sumpah atas nama almarhum agar tidak bisa diadili.
Selanjutnya Stephen VI menghilangkan mayat Formosus dengan membuangnya ke pemakaman umum. Segera setelah itu, terjadilah gempa di Roma yang menghancurkan basilika kepausan. Kerusakan gempa itu adalah tanda dari Tuhan untuk menghukum perbuatan Stephen.
Menurut A History of the Church in the Middle Ages , setelah gempa tersebut terjadilah kerusuhan yang dilakukan oleh pendukung Formosus dan berhasil menggulingkan kekuasaan Paus Stephen VI. Stephen VI ditangkap dan dimasukkan ke dalam penjara bawah tanah. Di dalam penjara itulah Stephen VI meninggal dunia akibat dicekik oleh penghuni penjara.
Selanjutnya mayat Formosus digali kembali dan dimakamkan di Rover Tiber dengan upacara keagamaan yang sewajarnya.

Jawaban:

Shalom Sonya,

Tidak dapat dipungkiri bahwa memang sejarah mencatat kehidupan beberapa Paus yang hidupnya tidak memberikan kesaksian yang baik tentang imannya. Beberapa contohnya –seperti yang anda tanyakan– saya lampirkan di bawah ini (saya mengambil sumber dari New Advent Encyclopedia dan New Catholic Encyclopedia):

1. Paus Clement VII (1523-1534)

Giulio de’Medici (Clement VII) naik menjadi Paus menggantikan Paus Adrian VI. Di masa kepemimpinannya memang terjadi banyak masalah, yaitu berkembangnya revolusi Protestan, pertentangan politik antara Raja Francis I dan Kaisar Romawi Charles V, dan masalah permohonan pembatalan perkawinan Raja Henry VIII (Raja Inggris) dan kebutuhan untuk mengadakan reformasi Gereja.

a. Paus memihak reformer Protestan?

Setelah menjadi Paus, Clement VII memang menyampaikan keinginannya kepada Kaisar Charles V untuk mengadakan rekonsiliasi dengan para pengikut Luther. Kaisar Charles V menginginkan agar Paus mengadakan konsili, namun Paus menolak. Dua kali Paus bertemu dengan kaisar, namun mereka tidak mencapai kata sepakat, sehingga akhirnya di akhir pontifikat, masalah ini tidak terselesaikan, dan malah semakin parah. Karena sikapnya inilah, kemungkinan ada orang yang mencatatnya sebagai Paus yang kurang tegas, dan seolah membela pihak reformer Protestan. [Kita tidak pernah mengetahui alasan persisnya, namun mungkin saja justru ia ingin mengusahakan rekonsiliasi, tanpa perlu mengeluarkan pernyataan “anathema“, seperti umumnya yang dinyatakan dalam konsili. Namun kemudian sejarah mencatat, bahwa akhirnya konsili tetap diadakan (Konsili Trent 1545- 1563) setelah masa pontifikat Clement VII, karena biar bagaimanapun Gereja perlu menyatakan kembali ajaran benar, dan menolak ajaran yang salah.

b. Paus memihak Perancis?

Terhadap persaingan politik Francis I dan Charles V, Paus berusaha tetap menjaga kondisi status quo, tidak memihak keduanya, namun ternyata tidak semudah itu. Pertikaian antara kedua Raja antara lain disebabkan oleh membelotnya panglima perang Raja Francis I yang bernama Duc de Bourbon, yang kemudian menjadi panglima perang Kaisar Charles V, dengan nama Constable Bourbon. Namun kemudian Kaisar Charles V kekurangan dana untuk membayar tentara di bawah pimpinan Constable tersebut, sehingga para serdadu mengancam akan memberontak. Dalam situasi ini Paus terombang- ambing akan kekuasaan kedua Kaisar. Akhirnya Raja Francis I ditangkap oleh tentara Spanyol dan diasingkan ke Madrid (14 Jan 1526). Raja Francis I lalu menyerahkan klaimnya di Italia. Pada bulan Mei 1526, Paus Clement VII membuat perjanjian dengan Perancis yang bersekutu dengan Venice dan Florence (tempat kelahiran Paus), untuk memeriksa perkembangan kekuasaan Charles V yang menciptakan suasana kegelisahan di Italia, terutama di Florence. Hal ini membuat Raja Charles V marah, dan kemudian menekan Paus untuk membayar tentara perang pimpinan Constable Bourbon. Demi keamanan, Paus setuju untuk membayar 60,000 ducats, dan bahkan tentara kaisar Charles kemudian memaksa pembayaran sebanyak 100,000 ducats. Namun pengorbanan ini ternyata masih dianggap kurang. Tentara bayaran tersebut yang banyak di antaranya adalah Lutheran memaksa Constable Bourbon untuk mengadakan perampokan/ penjarahan kota Roma. Terjadilah the Sack of Rome selama delapan hari, di mana terjadi penjarahan gedung- gedung gereja Katolik, para wanita termasuk para biarawati diperkosa, kedutaan dijarah, para kardinal diculik, dan upacara keagamaan diobrak- abrik dan para tentara berkelahi untuk memperebutkan hasil jarahan. Kerusuhan dan penjarahan ini mengakibatkan pemenjaraan Paus di Castel Sant’Angelo selama sekitar 7-8 bulan. Namun kemudian Paus bebas dan kembali ke Roma tahun 1528, dan akhirnya mengadakan perjanjian damai dengan Raja Charles V. Paus bahkan memahkotai Raja Charles di tahun 1530, dan perjanjian ini setidaknya menjadikan kondisi yang damai di Italia.

c. Paus tidak memihak Inggris?

Situasi menjadi lebih rumit lagi ketika pada saat itu juga terjadi kasus permohonan Anulasi (pembatalan perkawinan Raja Inggris) Henry VIII yang sudah menikah selama 18 tahun dengan Ratu Catherine dari Aragon, tetapi mereka tidak mempunyai keturunan, sehingga Raja Henry VIII berminat untuk menikah lagi dengan Anne Boleyn. Paus menunda untuk memberikan keputusan dengan harapan Raja Henry akan mengurungkan niatnya untuk menikahi Anne Boleyn. Ternyata harapan Paus tidak terjadi. Akhirnya dikeluarkannya keputusan tanggal 23 Maret 1534, tribunal kepausan menyatakan bahwa pernikahan Raja Henry VIII dengan Ratu Catherine tetap adalah perkawinan Kristiani yang sah. Namun sementara itu Raja Henry VIII sudah memisahkan diri dan membentuk skisma, yang kemudian menjadi pemimpin gereja Anglikan di Inggris.

Melihat fakta- fakta di atas, maka memang ceritanya cukup rumit, ada banyak kepentingan politik saat itu yang tidak dapat kita pahami sepenuhnya. Maka cukup sulitlah juga untuk menilai apakah benar Paus “seringkali mengubah pandangan politiknya mengikuti siapa yang paling kuat dan kaya di setiap waktu,” seperti yang dituduhkan. Walaupun sepertinya Paus tidak bermaksud memihak, namun kenyataannya tidak mudah, terutama juga dengan adanya keterlibatan para kaisar dan tentara pada jaman itu.

Para ahli sejarah setuju tentang karakter Paus Clement VII, yaitu ia adalah pertama- tama seorang diplomat, baru kemudian pemimpin rohani. Ia adalah seorang yang pandai namun diplomasinya lemah dan tidak tegas. Namun demikian, kehidupan pribadinya tidak tercela. Ia mempunyai banyak sifat- sifat yang positif, tetapi tidak memiliki sifat- sifat kepahlawanan dan kebesaran jiwa sebagai pemimpin. Mungkin saja sifat- sifatnya tidak populer, namun secara obyektif Paus Clement VII tidak mengajarkan hal yang salah. Ia bahkan dengan gigih mempertahankan ajaran Kristus tentang Perkawinan Kristiani yang tak terceraikan sampai mati (indissolubility of marriage), jika sudah sah sejak awalnya; walaupun taruhannya adalah terjadinya skisma. Di sini malah terlihat bahwa walaupun kepribadiannya mungkin lemah sebagai pemimpin, tetapi ketika sampai pada hal ajaran/ doktrin Gereja, ia tidak mau berkompromi. Jadi bahwa ia tidak memihak Raja Inggris, itu bukan karena urusan politik, tetapi karena ia tidak bisa menyetujui perbuatan Raja Henry VIII yang ingin menikah kedua kalinya.

Pada masa pontifikal Paus Clement VII lahirlah gerakan reformasi Gereja Katolik, yang dipelopori oleh the Oratory of the Divine Love, di Italia, dan kemudian timbullah tokoh- tokoh reformasi Katolik seperti Cajetan, Gian Pietro Carafa (Paulus IV), St. Ignatius dari Loyola (Jesuit), dan St. Angela Merici (Ursulin), dst.

2. Paus Leo X (1513-1521)

Pontifikat Paus Leo X diingat orang terutama karena pada masa kepemimpinannya terjadi pemisahan diri dari Martin Luther (1517) yang dipicu oleh kontroversi soal adanya surat indulgensi, yang sering disalahartikan sebagai penjualan surat pengampunan dosa. Tanggapan ini keliru, sebab maksud surat indulgensi itu bukan ‘membayar/ menyumbang sejumlah uang supaya dosanya diampuni’, tetapi ‘menyumbang sejumlah uang sebagai tanda kasih setelah pertobatan dari dosa’.

Paus Leo X (Giovanni de’ Medici) menjadi Paus pada tahun 1513, diusianya yang ke-38. Ia adalah Paus yang menyukai kesenian, musik, pertunjukan teater, aneka pertandingan, namun ia juga adalah seorang Paus yang murah hati dalam gerakan sosial, mendukung biara- biara, rumah sakit, para pelajar yang miskin, para prajurit, peziarah, pengungsi, penyandang cacat dan sakit, dan ia gemar berderma. Kedua jenis sifat- sifat ini nampak jelas dalam pribadi Paus Leo X. Dalam kepemimpinannya ia mendukung banyak karya sastra, karya seni dan ilmu pengetahuan, sehingga Roma menjadi pusat sastra di Eropa pada saat itu. Paus juga mendukung karya seni, terutama lukisan dan pahatan, dan beberapa tokoh seniman besar seperti Raphael dan Michael Angelo hidup pada masa Paus Leo X.

Di masa kepemimpinannya, Perancis beraliansi dengan Venice bermaksud untuk menguasai Milan, sedangkan Spanyol, dan Inggris beraliansi menentang Perancis. Awalnya Paus tidak memihak namun kemudian ia mengikuti kebijakan para pendahulunya, yaitu menentang rencana Perancis. Tahun 1513 itu juga terjadi rekonsiliasi dengan Perancis, dan para kardinal yang skismatik memperoleh pengampunan dan diterima kembali. Namun keadaan damai ini tidak berlangsung lama. Tahun 1516 Raja Spanyol berperang melawan Perancis dan Venesia, tapi kemudian mereka beraliansi demi memperoleh Italia Utara. Oleh karena itu posisi Paus menjadi terjepit. Dalam hal politik Paus nampaknya memang tidak tegas, namun itu tidak menjadikannya pengajar ajaran sesat. Sebab hal politik memang tidak berkaitan dengan hal doktrin Gereja.

Pada tahun 1517 terjadi Reformasi Protestan di Jerman yang dipelopori oleh Martin Luther. Saat itu Paus memberikan ijin untuk dikhotbahkannya tentang indulgensi di Jerman, agar diperoleh dana untuk membangun basilika St. Petrus di Roma. Tentang dasar pengajaran tentang Indulgensi pernah ditulis di sini, silakan klik. Sekarang mari kita melihat, bagaimana sebetulnya seseorang mendapatkan indulgesi. Tidak pernah Gereja mengajarkan bahwa indulgensi dapat diperoleh dengan uang. Gereja mengajarkan bahwa indulgensi tidak dapat dibeli, namun seseorang mendapatkan indulgensi dengan: 1) perbuatan kasih, 2) perbuatan baik: doa, berpuasa, dan memberikan sedekah/ derma, yang semuanya harus dilakukan dengan disposisi hati yang benar. Derma (almsgiving) selalu menjadi salah satu ungkapan perbuatan kasih (lih. Mat 6:2). Memberikan uang tidak dapat membeli indulgensi, namun memberi uang dengan dasar kasih membuat seseorang dapat memperoleh indulgensi. Kita melihat contoh bagaimana Yesus sendiri memuji persembahan janda miskin (Mk 12:41-44; Lk 21:1-4). Yesus memujinya bukan karena janda miskin memberikan uang, namun karena disposisi hatinya. Sebaliknya Gereja juga tidak memberikan indulgensi kalau seseorang memberikan uang tetapi tidak sebagai ungkapan kasih; sebab semuanya tergantung dari disposisi hati. Semua indulgensi selalu mensyaratkan “disposisi hati yang benar“.

Sayangnya, pada saat itu pengkhotbah Dominikan, Johann Tetzel yang diutus berkhotbah di Juterbog, Jerman, membuat suatu pantun yang memang “salah kaprah”, yang intinya seperti ini, “Begitu terdengar bunyi emas di kotak, bangkitlah jiwa menuju surga.” Maka kesannya seolah-olah orang didorong untuk menyumbang supaya dapat masuk surga. Padahal, jika kita membaca tentang ajaran indulgensi, terlihat bahwa yang dihapuskan dengan indulgensi itu adalah siksa dosa temporal dari dosa-dosa yang sudah diampuni (melalui Sakramen Tobat) dan bukan membebaskan seseorang dari siksa dosa dari dosa yang belum terjadi. Maka, yang mengampuni dosa tetaplah Kristus melalui para imam-Nya, dan sesungguhnya, perbuatan apapun tidak dapat menggantikan peran Kristus untuk mengampuni dan menyelamatkan seseorang. Yang diperoleh dari indulgensi ‘hanyalah’ penghapusan siksa dosa yang harus ditanggung seseorang, dari dosa yang sudah diampuni oleh Tuhan Yesus. (Doktrin Indulgensi terkait dengan doktrin Sakramen Tobat, Api Penyucian, dan mendoakan jiwa orang-orang beriman yang sudah meninggal. Doktrin-doktrin inilah yang kemudian ditolak oleh gereja Protestan).

Praktek korupsi yang terjadi sehubungan dengan penerapan ajaran indulgensi inilah yang diprotes oleh Martin Luther. Dalam 95 thesis yang diletakkan di pintu gereja tersebut tak lama setelah Tetzel datang, thesis no.27 Luther memprotes pantun Tetzel, dan thesis no. 50 dan 86 memprotes pembangunan basilika St. Petrus. Namun Luther sendiri sebenarnya tidak menolak prinsip pengajaran tentang indulgensi; ia hanya menentang penerapannya. Thesis no. 49 membuktikan hal ini di mana Luther mengatakan bahwa indulgensi sebenarnya “berguna”. (Sumber: Martin Luther, Disputation of Doctor Martin Luther on the Power and Efficacy of Indulgences, 1517, Project Wittenberg, 2 July 2008).

Dan kemudian beberapa konsili, the Councils of Fourth Lateran [1215], Lyons [1245 and 1274] and Vienne [1311-1312]. Dan di Konsili Trente [1545-1563], Paus Pius V membatalkan segala peraturan indulgensi yang melibatkan transaksi keuangan. Maka sampai sekarang, derma tidak termasuk dalam perbuatan yang disyaratkan untuk memperoleh indulgensi. Namun demikian, Gereja tetap mempunyai kuasa untuk melepaskan umat dari siksa dosa temporal akibat dari dosa-dosa yang sudah diakui dalam Sakramen Pengakuan Dosa.

Perlu diketahui di sini, bahwa indulgensi tidak pernah diperjualbelikan/ “for sale” seperti yang dituduhkan. Meskipun indulgensi pada jaman paus Leo X dapat diperoleh dengan menyumbang, namun jangan dilupakan bahwa hati yang bertobat, dan segala persyaratan religius lainnya harus ditepati agar indulgensi tersebut dapat sah diberikan. Jadi bukan semacam membeli surat dan setelah itu dosa diampuni. Bukan demikian, karena sebelum menerima indulgensi, seseorang harus tetap mengaku dosa dan menerima sakramen Tobat terlebih dahulu, dan juga memenuhi persyaratan religius lainnya. Maka, indulgensi bukan untuk menggantikan peran sakramen Pengakuan Dosa maupun silih dosa/ penance yang diberikan kepada umat pada sakramen tersebut oleh imam.

3. Paus Julius II (1503-1513)

Paus Julius II memang dikenal sebagai Paus yang keras dalam kebijakan politik luar negerinya, Paus yang menjadi patron dalam hal seni (arts), namun sayangnya, juga sebagai Paus yang tidak terpuji kehidupannya sebelum menjabat menjadi Paus, karena ia mempunyai anak perempuan yang bernama Felice della Rovere, yang lahir tahun 1483. Tidak lama setelah kelahirannya, ibunya yang bernama Lucrezia Normanni kemudian menikah dengan Bernardino de Cupis, seorang pembesar di casa milik sepupu Paus Julius II. Sedangkan catatan Pompeo Litta, bahwa Paus Julius II mempunyai dua anak lagi yaitu Guilia dan Clarice, adalah keliru, karena kedua anak itu sesungguhnya adalah anak dari Felice (lihat Litta, “Famiglie Celebri Italiane” (Celebrated Italian Families), 1833).

Saya juga membaca sumber Wikipedia (sama dengan sumber yang anda sebutkan), tetapi saya tidak menemukan pernyataan adanya tuntutan dewan (mungkin maksudnya konsili) karena tindakan cabul Julius. Konsili yang dilakukan pada tahun 1511 adalah konsili yang diadakan oleh para kardinal skismatik di Pisa, diadakan oleh para kardinal yang menentang Paus karena tidak setuju dengan kebijakan politiknya yang menentang Perancis, dan bukan karena kehidupan pribadinya.

Walaupun sejarah mencatat hal-hal buruk pada Paus Julius II, yaitu kebijakan politiknya yang keras, yaitu perang untuk melawan pengaruh Perancis atas wilayah Italia dan Kepausan; serta fakta bahwa ia mempunyai seorang anak perempuan sebelum menjadi Paus, namun itu tidak menjadikannya sebagai pengajar yang sesat. Beberapa keputusan Paus Julius II sehubungan dengan pengaturan Gereja adalah: 1) ia mengeluarkan Bulla (Bull) tentang peraturan menentang simony dalam kepemilihan Paus, 2) mendirikan Kepausan di Haiti, San Domingo, Porto Rico, 3) menolak ajaran sesat yang menentang Inkarnasi oleh Piero de Lucca 1511, 4) mengadakan reformasi ordo dan biara, 5) mendirikan sekolah chant gerejawi Capella Julia, 6) mengadakan Konsili Lateran V untuk menghentikan pelanggaran- pelanggaran yang dilakukan oleh Roman Curia, dan untuk menghentikan rencana- rencana kardinal skismatik; 7) menjadi patron seni. Bramante, Raphael dan Michael Angelo memberikan karya terbaik mereka hidup pada masa kepemimpinan Paus Julius II; 8) meletakkan batu penjuru gedung basilika St. Petrus.

4. Paus Alexander VI (1492- 1503)

Paus Alexander VI memang merupakan salah seorang Paus yang paling kontroversial. Kepemimpinannya diwarnai banyak hal yang sangat negatif, misalnya mempunyai hubungan dengan wanita Roma sampai mempunyai empat orang anak. Oleh karena itu memang hidupnya tidak lurus, ia banyak berpihak melindungi anak-anaknya, terutama Cesare Borgia. Pada masa kepemimpinannya juga terjadi perang dan pembunuhan salah seorang anggota keluarganya, yaitu suami dari salah seorang anak perempuannya. Selanjutnya, silakan membaca di link ini, silakan klik.

Membaca kisah hidup Alexander VI ini kita memang dapat menjadi sangat prihatin, atau mungkin lebih tepatnya tercengang, mengapakah ada seorang Paus yang hidupnya sedemikian. Namun kisah yang benar tidak perlu ditutupi, agar umat Katolik sendiri mengetahui bahwa memang dalam sejarah Gereja, terdapat beberapa Paus yang hidupnya tidak kudus. Paus Leo XIII dalam suratnya kepada Cardinal De Luca (1889) tentang pembelajaran Sejarah Gereja menyatakan, “Para ahli sejarah Gereja mempunyai tugas untuk tidak menyembunyikan apapun pencobaan yang harus diderita oleh Gereja karena kesalahan anak- anaknya, dan bahkan karena kesalahan para pemimpinnya sendiri.” Namun kesalahan yang dimaksud di sini adalah kesalahan pribadi orang yang bersangkutan, dan bukan kesalahan ajaran Gereja. Dengan demikian, martabat kepemimpinan St. Petrus tetaplah terjaga seperti dikatakan oleh St. Leo Agung (440-461), “martabat St. Petrus tidak berkurang bahkan dalam para penerusnya yang tidak layak.”

Dari fakta di atas, terlihat bahwa bahkan dengan situasi yang parah sekalipun, Gereja Katolik tidak sesat ataupun bubar. Sebab para Paus yang tak bermoral itu (contohnya Paus Alexander VI dan Paus Julius II) tidak mempromulgasikan ajaran apapun yang bertentangan dengan ajaran Kristiani. Ini adalah bukti dari janji Kristus sendiri, “Dan Akupun berkata kepadamu: Engkau adalah Petrus dan di atas batu karang ini Aku akan mendirikan jemaat-Ku dan alam maut tidak akan menguasainya.” (Mat 16:18)

5. Paus Benediktus IX (1032-1048)

Tidak banyak yang dicatat tentang kegiatan kepausan Paus Benediktus IX, kecuali mengadakan 2-3 sinoda di Roma, dan memberikan beberapa hak istimewa kepada gereja- gereja dan biara. Paus Benediktus IX ini memang juga dikenal sebagai paus yang tak bermoral. Kehidupannya yang sedemikian mengakibatkan perpecahan, sehingga dipilihlah seorang Paus tandingan (antipope), yaitu Yohanes, Uskup Sabina (1045), yang mengambil nama Sylvester III. Paus Benediktus memberhentikan Sylvester tahun itu juga, lalu memberikan tahtanya kepada Yohanes Gratian yang mengambil nama Gregorius VI (1045). Tetapi kemudian Benediktus menyesal dan ingin menggeserkan Gregorius. Kekacauan akan adanya tiga paus ini kemudian diatasi oleh Konsili Sutri (1046) dan seorang Uskup Jerman, Suidger, naik menjadi Paus, dan mengambil nama Paus Klemens II. Paus Benediktus masih berusaha kembali menjadi Paus, namun tidak berhasil, dengan naiknya seorang Paus Jerman berikutnya, yaitu Paus Damasus II (1048).

Akhir hidup Paus Benediktus IX tidak diketahui dengan pasti. Ada yang mengisahkan bahwa sampai ia wafat, ia masih terus berusaha kembali naik menjadi Paus. Namun kemungkinan fakta yang benar adalah seperti yang tertulis dalam tradisi biara pertapaan Grottaferrata, yang diturunkan oleh Pemimpin Pertapa Lukas (wafat 1085) yang didukung oleh pahatan dan monumen lainnya di dinding- dinding biara. Dituliskan di sana oleh pemimpin ke empat yang bernama Batholomeus (1065) bahwa Paus Benediktus datang kepada Bartholomeus untuk berkonsultasi. Atas saran Bartholomeus, Paus mengundurkan diri dari kepausan dan meninggal dalam penyesalan atas dosa- dosanya, di Grottaferrata. ((See “St. Benedict and Grottaferrata” (Rome, 1895), a work founded on the more important “De Sepulcro Benedicti IX”, by Dom Greg. Piacentini (Rome, 1747).))

6. Paus Yohanes XII (955-964).

Silakan anda membaca di sini, silakan klik, dan melihat bahwa Paus Yohanes XII ini memang pernah dituduh oleh sinode (963) para uskup (50 uskup Italia dan Jerman) bahwa ia melakukan sakrilegi, simoni, dusta, pembunuhan, percabulan dan incest. Paus Yohanes XII menolak mengakui sinode itu, namun kemudian timbullah kekacauan sampai terjadi penunjukan penggantinya yang mengambil nama Leo VIII, pada saat Yohanes XII masih menjabat sebagai Paus. Tidak ada pengajaran kepausan yang dikeluarkan oleh Paus Yohanes XII.

7. Paus Stefanus VI (896-897)

Nampaknya ada kesalahan mengutip/ menerjemahkan pada sumber yang anda ambil. Di Wikipedia tidak dikatakan bahwa Paus Stefanus VI membunuh Paus pendahulunya, Paus Formosus. Yang dilakukan oleh Paus Stefanus – yang didukung oleh Kaisar Lambert dari Spoleto- adalah menggali kubur Paus Formosus, mengeluarkan mayatnya untuk diadili dalam sinode Cadaver (897). Seorang diakon ditunjuk untuk menjawab atas nama Paus Formosus, yang diadili karena semasa hidupnya menjalankan tugas sebagai Uskup ketika ia sudah diekskomunikasi, dan menerima tugas kepausan ketika ia menjadi Uskup Porto, dan beberapa tuduhan lainnya. Jasad tersebut kemudian dinyatakan bersalah, dilucuti pakaiannya, dipotong tiga jari tangan kanannya, dan kemudian jenazah Formosus itu dibuang di sungai Tiber. Pengadilan jenazah Formosus ini menimbulkan kerusuhan massa. Kerusuhan berakhir dengan dibunuhnya Paus Stefanus VI dengan dicekik. Demikianlah akhir dari masa kepausan Stefanus VI, yang tidak banyak melakukan tindakan kepausan, kecuali membatalkan ordo- ordo yang didirikan oleh Paus Formosus, dan memberikan beberapa hak istimewa (privileges) kepada gereja- gereja.

Berikut ini adalah juga daftar Paus yang pernah ditanyakan oleh pembaca yang lain:

8. Paus Innocentius III (1198-1216) membantai kelompok Kataris?

Di sini, saya rasa kita perlu melihatnya secara obyektif. Paus Innocentius III dikenal sebagai pembela dan pelindung Iman yang sejati dari ajaran sesat. Kelompok Kataris (yang mengaku sebagai kelompok puritan- yang murni), yang juga terkenal sebagai Albigenses (aliran Kataris dari Albi) memang pada saat itu menyebarkan ajaran yang sesat dengan begitu agresif dan menyebarkannya dengan paksa. Ajaran sesat itu adalah prinsip Dualisme, yang merupakan prinsip pengajaran ajaran sesat Manichaeism yang berakar pada ajaran Gnosticism pada abad pertama. Prinsip Dualisme ini sangat bertentangan dengan ajaran Kristiani. Dualisme percaya akan adanya dua kekuatan, yaitu kekuatan baik dan jahat. Kekuatan baik ini dikatakan sebagai pencipta alam spiritual yang tak kelihatan; sedangkan kekuatan jahat sebagai pencipta dunia material. Dengan demikian, mereka melihat bahwa tubuh/ materi adalah sesuatu yang jahat. Beberapa konsep yang keliru itu misalnya: 1) konsep keselamatan bagi mereka adalah ‘pembebasan dari tubuh’; 2) mereka membenci perkawinan, karena perkawinan memungkinkan terciptanya ‘tubuh’ yang baru 3) mereka mendukung homoseksualitas/ perkawinan sesama jenis; 4) mereka mentolerir/ mendorong tindakan bunuh diri, karena menyebabkan seseorang terlepas dari ‘tubuh’. Di atas semua itu, dengan konsep ‘merendahkan tubuh, mereka tidak menghargai Inkarnasi (Penjelmaan Tuhan Yesus menjadi manusia, dan mengambil ‘tubuh’ manusia). Dan karena Penjelmaan Kristus merupakan salah satu inti Iman Kristiani, maka dapat dimengerti bahwa ajaran Kataris ini sungguh sangat menentang kebenaran iman Kristiani. Semoga kita semua bisa menilai dengan obyektif, bahwa ajaran Kataris ini sungguh menyimpang!

Maka demi menjaga kemurnian ajaran iman Kristiani, Paus Innocentius mengirimkan dua orang pertapa Cisterian, yaitu Rainer dan Guido kepada kaum Albigenses di Perancis, untuk mengajarkan kepada kaum Albigensian itu ajaran Iman yang benar. Kedua pertapa itu kemudian diikuti oleh Diego, Uskup Osma, dan St. Dominikus, dan dua utusan kepausan, Peter Castelnau dan Raoul. Namun misi ini ditolak dan dihina oleh pihak Albigenses. Maka ketika utusan kepausan, Peter Castelnau dibunuh tahun 1208, Paus Innocentius memutuskan untuk menghadapi mereka dengan kekerasan. Dalam moral teologi, ini disebut sebagai ‘just war’, karena sudah didahului cara-cara perdamaian, namun tidak berhasil, sedangkan kebenaran iman-lah yang menjadi taruhannya. Suatu keputusan yang sangat sulit harus dilakukan oleh Paus Innocentius III untuk menjaga kemurnian ajaran iman. Silakan membaca di link ini lebih lanjut tentang Paus Innocentius III, silakan klik.

9. Paus Urbanus VI (1378- 1389) menyiksa dan memenjarakan 6 kardinal?

Kisah tentang Paus Urbanus VI ini berkaitan dengan kondisi skisma yang dihasilkan setelah Tahta Kepausan dikembalikan dari Avignon ke Roma oleh Paus Gregorius XI (1378) yang mengakhiri Kepausan Avignon. Setelah Paus Gregorius XI wafat, orang-orang Roma mendesak agar Paus dipilih dari Italia, maka para kardinal memilih Paus Urban VI. Di awal kepemimpinannya terjadi pergolakan yang berkaitan dengan pemerintahan Naples, dan ia tidak mendengarkan advis dari para kardinalnya. Akhirnya para kardinal memberontak, dan kemudian 6 kardinal ini ditahan, dan disiksa, 5 di antara mereka dihukum mati. Ini memang adalah suatu perbuatan yang tidak bijaksana. Silakan membaca kelanjutannya di link ini, silakan klik.

Kemudian para kardinal memilih Paus tandingan bernama Clemens VII. Lalu konsili di Pisa diadakan tahun 1409, untuk menyelesaikan hal ini, tapi kemudian malah memilih Paus yang ketiga Alexander V, dan segera diikuti oleh Paus Yohanes XXIII (Paus tandingan/ anti-pope yang memakai nama Paus Yohanes XXIII). Akhirnya Konsili Konstance tahun 1417 menurunkan Paus Yohanes XXIII (paus tandingan tersebut), Paus Avignon (Benediktus XIII), dan Paus Roma Gregorius XII, lalu memilih Paus Martin V untuk meneruskan kepemimpinan Rasul Petrus, dan dengan demikian mengakhiri skisma.

Sejak saat itu, didekritkan bahwa tidak akan ada lagi Konsili yang mempunyai kuasa di atas para Paus, dan tidak ada lagi jalan untuk membatalkan pemilihan Paus oleh seorangpun kecuali oleh Paus itu sendiri.

10. Paus Clement XIV (1769- 1774) membubarkan ordo Jesuit?

Dalam hal ini memang kita tidak dapat mengetahui secara pasti mengapa Paus Clement XIV memutuskan demikian. Dikatakan di dalam Brief untuk membubarkan SJ tersebut tidak disebutkan secara jelas mengapa; namun jika kita melihat deskripsi sejarahnya, kemungkinan ini berkaitan dengan tekanan politik terhadap Paus. Maka St. Alphonsus Liguori mengatakan, “What could the poor pope do when all the Courts insisted on the suppresion [of the Jesuits]?” Atau Jesuit Cordara, “I think we should not condemn the pontiff who, after so many hesitations, has judged it his duty to suppress the Society of Jesus I love my order as much as any man, yet, had I been in the pope’s place I should probably have acted as he did. … (SJ), founded and maintained for the good of the Church, perished for the same good; it could not have ended more gloriously.” Silakan membaca selanjutnya di link ini, silakan klik

11. Paus Gregorius XVI (1831-1846) melarang teknologi kereta api?

Tanggapan ini kelihatannya terlalu berlebihan. Paus Gregorius XVI memang terkenal sangat konservatif dan tidak menyukai hal-hal yang baru. Namun bukan berarti ia melarang secara resmi teknologi kereta api, dan tidak ada dokumen yang menyatakan pandangannya yang demikian secara tertulis. Setahu saya yang mengungkapkan bahwa Paus Gregorius tidak menyukai kereta api adalah Charles Dickens, seorang novelis dari Inggris. Maka hal ini serupa dengan seseorang penulis yang merekam kesan/ pendapat seseorang akan sesuatu. Tentu rekaman komentar ini tidak bernilai mengikat, karena itu sifatnya hanya kesan pribadi.

12. Paus Pius XI (1922-1939) anti komunis tapi pro NAZI?

Tanggapan ini keliru. Bahkan di sumber yang netral di Wikipedia (silakan klik), kita dapat melihat bahwa faktanya tidak demikian. Paus XI terkenal sebagai Paus yang menjunjung tinggi martabat manusia, menentang komunisme, dan eksploitasi kapitalisme internasional. Surat ensikliknya yang terkenal adalah Quadragesimo Anno, yang merupakan salah satu sumber ajaran sosial Gereja yang penting.

Yang benar adalah memang Paus Pius XI dan Adolf Hitler menandatangai perjanjian Concordat 1933, yang dimaksudkan terutama agar negara yang bersangkutan (dalam hal ini Jerman) mengakui dan menjamin hak-hak umat Katolik di negara itu. Namun kenyataannya kemudian Hitler melanggar perjanjian itu, dan bahkan semakin menunjukkan kekerasan terhadap umat Kristiani. Maka pada tahun 1937 Paus Pius XI menulis ensiklik, Mit Brennender Sorge, yang ngecam ideologi Nazi yaitu racisme, totalitarianisme dan pelanggaran Nazi terhadap Concordat. Ensiklik ini mengecam ideologi nasional- sosialisme yang bersifat pagan, mitos rasis dan darah kebangsawanan, dan konsep yang salah tentang Tuhan.

Whoever exalts race, or the people, or the State, or a particular form of State, or the depositories of power, or any other fundamental value of the human community—however necessary and honorable be their function in worldly things—whoever raises these notions above their standard value and divinizes them to an idolatrous level, distorts and perverts an order of the world planned and created by God; he is far from the true faith in God and from the concept of life which that faith upholds.” (Mit Brennender Sorge 8)

Fakta selanjutnya adalah umat Katolik di Jerman yang mencetak dan menyebarkan surat ensiklik itu dipenjara atau dibuang ke kamp konsentrasi. Hanya sayangnya, hal ini tidak diberitakan oleh dunia Barat; maka Paus Pius XI mengatakan ini sebagai “a conspiracy of silence“. Paus Pius XI tetap pada pendiriannya, dan ia mengajarkan, “Mark well that in the Catholic Mass, Abraham is our Patriarch and forefather. Anti-Semitism is incompatible with the lofty thought which that fact expresses. It is a movement with which we Christians can have nothing to do. No, no, I say to you it is impossible for a Christian to take part in anti-Semitism. It is inadmissible. Through Christ and in Christ we are the spiritual progeny of Abraham. Spiritually, we [Christians] are all Semites” ((Marchione 1997, p.53, as quoted by Wikipedia)).

Pada dasarnya Paus Pius XI mengatakan tidaklah mungkin bagi seorang Kristiani untuk menjadi anti Yahudi. Sebab melalui Kristus dan di dalam Kristus, kita semua adalah keturunan Abraham secara spiritual. Maka secara spiritual umat Kristiani adalah orang Yahudi. Dengan demikian, tidaklah benar bahwa Paus Pius XI pro-Nazi dan anti Yahudi.

13. Paus Pius XII membiarkan holokaus di Roma?

Gambaran yang menyatakan Paus Pius XII pro NAZI dan membiarkan holokaus adalah tuduhan yang keliru. Silakan membaca kesaksian bahkan dari kaum Yahudi sendiri bagaimana Paus malah melindungi mereka, dan berperan dalam menyelamatkan sedikitnya 700, 000 orang Yahudi atau malah 860, 000 orang, menurut Pinchas Lapide, seorang teologian Yahudi dan diplomat Israel dalam bukunya Three Popes and the Jews, seperti dikutip di Wikipedia. Bahwa ada yang mengatakan bahwa sebenarnya Paus XI mungkin dapat berbuat lebih banyak untuk melindungi orang Yahudi/ menyetop holokaus, itu mungkin masih dapat diperdebatkan (walau tetap tidak dapat memuaskan, karena tak seorangpun dari kita mengetahui secara persis keadaan yang dihadapi Paus pada saat itu), tetapi tuduhan yang mengatakan bahwa Paus Pius XII membiarkan holokaus dan tidak melakukan apa-apa untuk menyelamatkan orang Yahudi, itu adalah tuduhan yang sangat keliru. Silakan membaca selanjutnya di sini, silakan klik.

Demikianlah Sonya, yang dapat saya sampaikan menanggapi pertanyaan anda. Bagi saya walaupun sejarah mencatat beberapa Paus yang kontroversial, itu tidak menggoyahkan iman saya, dan malah sebaliknya, makin meyakinkan saya akan janji kesetiaan Kristus untuk menyertai Gereja-Nya sampai akhir jaman (Mat 28:20). Sebab jika hal itu terjadi pada organisasi manusia, maka organisasi itu sudah bubar sejak lama. Namun karena Kristus menjaganya dengan Roh Kudus-Nya, maka Gereja Katolik tetap eksis sampai sekarang. Semoga sebagai umat Katolik, kita semakin mensyukuri akan kasih setia Kristus yang dinyatakan kepada Gereja-Nya, dan marilah kita berdoa bagi Paus yang sekarang, Paus Benediktus XVI agar selalu dibimbing oleh Roh Kudus untuk memimpin kita semua.

Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
Ingrid Listiati- katolisitas.org

0 0 vote
Article Rating
19/12/2018
52 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
aloysius
5 years ago

salam saya ingin menanyakan beberapa kebenaran mengenai apa yang tertulis di buku sejarah gelap para paus karena itu membingungkan saya, bolehkan saya mendapat jawaban akan pertanyaan-pertanyaan berikut 1) Apakah Paus Yohanes XII mengelola pelacurandi gereja santo yohanes lateran dengan menunjuk kekasihnya Marcia sebagai pengelolanya ? (sejarah kegelapan para paus elex media) 2) Apakah benar Paus Yohanes XII membutakan mata seorang cardinal untuk mengebiri cardinal yang lain? Siapa kedua cardinal tersebut ? 3) Apakah paus Yohanes XII mati karena murka suami yang istrinya ditiduri paus ini ? 4) Siapa diakon yang ditunjuk Paus Stefanus VI untuk membela paus Formosus ? 5)… Read more »

Antonius Wahyu
Antonius Wahyu
6 years ago

Saya mau bertanya mengenai Sejarah Gereja, skisma-skisma yang terjadi,Perang Salib, dan sejarah adanya Paus yang ganda.
Lalu kalau mau melihat dokumen2 Gereja (ensiklik, dekrit, Surat Paus yg lain) saya bisa melihatnya dimana?
Terima kasih

theo
theo
6 years ago

seperti yang bu inggrid sampaikan “Sebab jika hal itu terjadi pada organisasi manusia, maka organisasi itu sudah bubar sejak lama. Namun karena Kristus menjaganya dengan Roh Kudus-Nya, maka Gereja Katolik tetap eksis sampai sekarang.” beberapa orang non-Katolik kerap kali membalas dengan “Gereja Katolik tetap ada untuk menggenapi Kitab Wahyu” bagaimana pendapatnya? [Dari Katolisitas: Silakan membaca terlebih dahulu beberapa artikel di bawah ini: Apakah Gereja Katolik adalah “the Whore of Babylon”?Apakah binatang pertama dalam Why 13= Gereja Katolik?Satanisme di Gereja Katolik? Kerajaan damai 1000 tahunMengapa Gereja Katolik tidak mengajarkan Kerajaan literal 1000 TahunApa maksud 1000 tahun dalam Why 20:5? Dan banyak… Read more »

John
John
6 years ago

Shalom pak Stef & bu Ingrid yg t’kasih… Sya ad 1 p’tnyaan (yg mugkin klihatan agak sepele) ttg Bishop… Sering sya m’dngar dr bbrapa sumber, @pn mnonton film2 ttg zaman p’tengahan- yg mna kbnyakan mnunjuk’n bhwa Bishop2 kta slalunya m’pnyai kuasa yg bsar, angkuh, bongkak & sering m’ambil ksempatan atas nma agama & mnindas golongan miskin. Soaln sya- apakh prkara ini snguh2 brlaku? Bgaimna s’orang bishop yg sharusnya mulia, m’kuti teladan Yesus utk hdup dlm kkurngan harta (Mat 19:23) dpat pla b’sikap spt itu? Bukankh dlm p’jlanan m’jd s’orang bishop, sseorang sdh fham dgn tulus utk hdup mrendah hati..? Sya… Read more »

alex
alex
6 years ago

Tidak semua raja Israel berkenan di mata Allah. Daud & Salomo, Musa & Harun bisa jatuh ke dalam dosa. Adam & Hawa, Kain & banyak contoh lain menunjukkan betapa rapuhnya manusia. Kitab suci tidak menyembunyikan dosa mereka. Perbuatan yg menyimpang ya harus diluruskan, dikecam, ditegur, dihukum scr proporsional. Jika memang ada pribadi paus yg menyimpang, tdk scr otomatis lembaga kepausan ikut divonis bersalah. [Dari Katolisitas kami edit: Metaforanya jika di sebuah gedung sekolah, kepala sekolahnya tidak mampu memimpin sekolah dengan baik, maka tdk hrs gedungnya kita hujat/segel/rubuhkan].

kebenaran
kebenaran
7 years ago

Shallom, saya mendapat artikel ini di tempat lain didalam perdebatan, saya sedikit keliru mengenai hal ini: ==== From 867 to 1049 the Roman church became infested with corrupt immoral popes who claimed to the the head of the “one true church”. Some popes were assassinated by their successors, some had mistresses whose illegitimate sons become popes. One worshipped pagan gods and turned the papal palace into a house of prostitution. Another sold his papacy for money. In 904 Pope Christopher was murdered by Pope Sergius III. Sergius III then had an illegitimate son by an adulteress who became John XI.… Read more »

Ioannes
Ioannes
Reply to  kebenaran
7 years ago

Salam, Kebenaran Memang cukup memprihatinkan ketika kita melihat bahwa ada beberapa Paus pendahulu yang tidak menunjukkan teladan hidup Kristiani. Oleh sebab itu, mari kita, sebagai awam, berdoa dan mendukung sepenuhnya para klerus dan religius yang saat ini melayani Gereja. Kita saling mengingatkan dan menguatkan agar para klerus dan religius benar-benar menjalankan panggilan hidup mereka dengan baik, sehingga menjadi saksi dan teladan hidup. Di sisi lain, kita sebenarnya juga tidak perlu merasa terpojokkan dengan adanya oknum-oknum yang berusaha menunjukkan luka-luka Bunda Gereja. hal seperti ini juga bukannya tidak terjadi di agama maupun institusi manapun. Gereja mjuga mengakui semua keburukan itu dengan… Read more »

frans
7 years ago

Pro Sonya. Setelah pertanyaan anda mendapat jawaban dari katolisitas saya ingin mendengar tanggapan balik anda setujukah atau ada argumentasi lain. Dengan demikian diskusi akan mengalir dengan baik jangan lalu mengajukan topik lain. Trimakasih Salam damai.

[Dari Katolisitas: Dari nada suratnya, nampaknya Sonya hanya ingin bertanya tentang suatu pernyataan keberatan akan beberapa Paus. Mari kita memberikan kebebasan kepadanya, dalam hal untuk memberikan tanggapan lanjutan atau tidak.]

Joel Oneil
Joel Oneil
7 years ago

Shalom..

Dengan adanya kontroversi2 sebegini, apakah paus-paus tersebut masih suci ataupun mungkin sudah pergi ke neraka? Maaf jika soalan ini menyinggung perasaan mana-mana pihak, sebagai seorang Katolik saya berhak bertanya dan mendapatkan jawaban kan? :)

[dari katolisitas: Yang jelas, memang paus-paus yang tidak menjalankan tugasnya dengan baik dan bahkan menyesatkan umat tentu saja akan diperhitungkan dalam pengadilan terakhir. Namun, apakah paus-paus tersebut masuk neraka, kita tidak akan pernah tahu, karena kita tidak tahu apakah sebelum akhir hayatnya mereka telah benar-benar menyesali dan meminta pengampunan dari Tuhan. Jadi, biarlah perkara masuk Sorga dan neraka kita serahkan kepada Sang Hakim Agung.]

Agung
Agung
8 years ago

Shalom,

di atas disebutkan “Pada masa pontifikal Paus Clement VII lahirlah gerakan reformasi Gereja Katolik, yang dipelopori oleh the Oratory of the Divine Love, di Italia, dan kemudian timbullah tokoh- tokoh reformasi Katolik seperti Cajetan, Gian Pietro Carafa (Paulus IV), St. Ignatius dari Loyola (Jesuit), dan St. Angela Merici (Ursulin), dst.”

Apakah ada artikel berbahasa Indonesia mengenai hal-hal apa saja dalam Gereja Katolik yang direformasi oleh reformis2 Katolik ini?

Pengetahuan ini tentu sangat berguna mengingat selama ini istilah “reformis Gereja” kebanyakan mengarah ke Martin Luther.

Terima kasih. GBU

Agung
Agung
8 years ago

Shalom,

apa itu simoni seperti yang disebutkan di riwayat Paus Yohanes XII di atas?

Teirma kasih. GBU

ahun liem
ahun liem
Reply to  Ingrid Listiati
7 years ago

ada apa dengan paus beraninya mengubah hukum Tuhan Salah satu Hukum Taurat Hukum ke IV : Ingat dan Kuduskanlah Hari Sabat/Sabtu. Kembalilah semua saudara-saudaraku umat katolik menguduskan Hari Sabat Sesuai Perintah Tuhan Yesus. Hormat Saya, Ahun Liem [Dari Katolisitas: Yang menerapkan Hari Minggu (hari pertama dalam minggu) sebagai hari Tuhan adalah para Rasul. Paus hanya melestarikannya saja. Silakan membaca di link ini untuk membaca bahwa Gereja sejak abad awal sudah menerapkan hari Minggu (bukan Sabtu) sebagai Hari Tuhan. Para Rasul itu, oleh pimpinan Roh Kudus, justru melakukan perintah Kristus, yaitu untuk menguduskan hari Tuhan pada hari pertama minggu yang merupakan… Read more »

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
52
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
X