PL digenapi di PB dengan tokoh yang berbeda?

Pertanyaan:

oya… dari saya membaca-baca website ini… saya bertanya-tanya…. sebenarnya perjanjian lama digenapi di perjanjian baru itu kok seperti perjanjian lama terulang di perjanjian baru tetapi dengan tokoh-tokoh yang berbeda.

seperti… tabut perjanjian di perjanjian lama sedangkan di perjanjian baru adalah bunda maria,
Alexander

Jawaban:

Shalom Alexander,

Para Bapa Gereja memang mengajar kita untuk membaca kitab Perjanjian Baru dengan terang Perjanjian Lama demikian pula sebaliknya, untuk melihat bahwa Perjanjian Baru merupakan penggenapan dari Perjanjian Lama. Maka, Katekismus Gereja Katolik mengajarkan demikian:

KGK 129     Jadi umat Kristen membaca Perjanjian Lama dalam terang Kristus yang telah wafat dan bangkit. Pembacaan tipologis ini menyingkapkan kekayaan Perjanjian Lama yang tidak terbatas. Tetapi tidak boleh dilupakan, bahwa Perjanjian Lama memiliki nilai wahyu tersendiri yang Tuhan kita sendiri telah nyatakan tentangnya (Bdk. Mrk 12:29-31). Selain itu Perjanjian Baru juga perlu dibaca dalam cahaya Perjanjian Lama. Katekese perdana Kristen selalu menggunakan Perjanjian Lama (Bdk. 1 Kor 5:6- 8; 10:1-11.) Sesuai dengan sebuah semboyan lama Perjanjian Baru terselubung dalam Perjanjian Lama, sedangkan Perjanjian Lama tersingkap dalam Perjanjian Baru: “Novum in Vetere latet et in Novo Vetus patet” (Agustinus, Hept. 2,73, Bdk. Dei Verbum 16).

Maka dengan melihat ‘benang merah’ antara PL dan PB, kita dapat memahami rencana keselamatan Allah sebagai suatu kesatuan. Pada awalnya di PL masih merupakan gambaran samar-samar, namun di PB menjadi lebih jelas. Hal ini memang terlihat dalam perbandingan tokoh-tokoh, contohnya antara lain:

– Adam (PL) dibandingkan dengan Kristus sebagai Adam yang baru (PB);
– Hawa (PL) dibandingkan dengan Bunda Maria sebagai Hawa yang baru (PB);
– Tabut Perjanjian Lama yang berisi dua loh batu 10 perintah Allah, kitab Taurat Musa, tongkat imamat Harun dan roti manna (PL) merupakan gambaran dari Tabut Perjanjian Baru yaitu Bunda Maria (PB) yang mengandung Kristus Sang Sabda yang menjelma menjadi manusia, Sang Roti Hidup, Sang Imam Agung tertinggi.
– Imam Agung Melkisedek, Raja Salem (PL), menjadi gambaran Kristus yang adalah Imam Agung Tertinggi, Raja Damai (PB).
– Eliyakim yang diberikan kunci kerajaan Daud, sebagai pemimpin rumah tangga kerajaan Daud (PL) menjadi gambaran dari Rasul Petrus, yang diberikan kunci Kerajaan Surga oleh Kristus Sang Raja keturunan Daud, sebagai pemimpin Gereja-Nya (PB).

Namun, hubungan penggambaran/ tipologi ini juga terlihat dalam kejadian-kejadian seperti:

– Penyertaan Allah atas bangsa Israel ke Tanah Perjanjian (PL) menggambarkan penyertaan Allah atas bangsa pilihan Allah yaitu Gereja-Nya ke Surga (PB).
– Pemeliharaan Allah atas umat Israel di padang gurun yang dinyatakan dengan menjatuhkan roti manna dari langit (PL) dan pemeliharaan Allah atas Gereja-Nya dinyatakan dengan Ekaristi di mana Kristus Sang Roti Hidup hadir dalam rupa hosti kudus (PB).
– Bahtera Nuh (PL) menggambarkan keselamatan dengan Baptisan (PB) (lih. 1 Pet. 3:18-22, KGK 1219)
– Penyeberangan Laut Merah yang membebaskan bangsa Israel dari perbudakan (PL) menggambarkan Pembaptisan yang membebaskan seseorang dari perbudakan dosa. (lih. KGK 1221).
– Perjamuan Paskah adalah gambaran dari kurban Kristus (lih. 1 Kor. 5:7).
– Sunat dianggap sebagai gambaran dari Pembaptisan (lih. Kol. 2:11-12).
– Penyeberangan sungai Yordan yang menghantar bangsa Israel ke Tanah Perjanjian (PL) merupakan gambaran dari janji kehidupan kekal yang dimulai dari Baptisan (PB) (lih. KGK 1222).
– Pergulatan Yakub dengan Allah (PL) menggambarkan Pentakosta (PB), seperti pernah dibahas di sini, silakan klik.
– Kisah cinta Kidung Agung (PL) menggambarkan Inkarnasi (PB), seperti pernah dibahas di sini, silakan klik.
– Yesus menggunakan analogi ular tembaga yang ditinggikan, sebagai gambaran akan penyaliban-Nya di atas bukit (Yoh 3:14; lih. Bil 21:8-9).

Perbandingan-perbandingan tokoh maupun kejadian semacam ini banyak sekali; mungkin suatu saat dapat dibahas dalam artikel-artikel terpisah. Intinya adalah Perjanjian Lama memang merupakan gambaran/ tipologi dari Perjanjian Baru, sehingga jika dipahami dalam terang Kristus/ PB, maka kisah-kisah Perjanjian Lama menjadi semakin ‘make sense‘. Jadi menurut hemat saya, bukan berarti bahwa kejadian di PL terulang kembali di PB dengan tokoh-tokoh yang berbeda, tetapi kejadian-kejadian di dalam PL yang tadinya samar-samar maknanya, menjadi semakin jelas setelah dibandingkan dengan penggenapannya dalam PB. Dengan pemahaman ini, maka kita akan semakin menghargai penggenapan rencana keselamatan Allah dalam PB.

Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
Ingrid Listiati- www.katolisitas.org

5 1 vote
Article Rating
8 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
yusup sumarno
yusup sumarno
7 years ago

Dear katolisitas, apakah maksud dari 2 korintus bab 3 ayat 11? Trm ksih

yusup sumarno
yusup sumarno
Reply to  Ingrid Listiati
7 years ago

Banyak terima ksih bu Ingrid atas jawaban yg memuaskan ini.

Robert Ignatius
Robert Ignatius
8 years ago

Dear Katolisitas,
apa yg dimaksud dengan “Pondok Daud” di Kis 15:16. ?
Terima kasih.

Yulius Santoso
Yulius Santoso
11 years ago

Dalam PL dan dimengerti dalam terang PB, kelihatannya ada benang merah yang perlu mendapatkan penjelasan dari Bu Ingrid Listiati, sbb. : Abraham menyatakan kesediaannya mengorbankan Ishak, Tuhan memberikan anak domba sebagai korban pengganti sekaligus tanda dimulainya karya keselamatan. Tuhan mengikat perjanjian bahwa Ia akan menjadikan keturunan Abraham sebagai bangsa yang besar dan melalui keturunannya semua bangsa akan mendapatkan berkat, Siapa dan apakah yang dimaksud dengan keturunannya dan berkat disini?. Apakah ada kaitannya dengan : ribuan tahun kemudian Tuhan memberikan lagi Yesus Kristus Sang Anak Domba Allah (Agnus Dei) sebagai korban salib yang menjadi puncak karya keselamatan. Terima kasih atas saringnya.… Read more »

Alexander Pontoh
Alexander Pontoh
11 years ago

oya… dari saya membaca-baca website ini… saya bertanya-tanya…. sebenarnya perjanjian lama digenapi di perjanjian baru itu kok seperti perjanjian lama terulang di perjanjian baru tetapi dengan tokoh-tokoh yang berbeda.
seperti… tabut perjanjian di perjanjian lama sedangkan di perjanjian baru adalah bunda maria,
Alexander

[Dari Katolisitas: Pertanyaan ini sudah dijawab di atas, silakan klik]

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
8
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
X