Nama Katolik tidak ada di Alkitab?

Pertanyaan:

Saya juga tidak menemukan nama gereja Katholik, Protestan dan yang lainnya disebutkan dalam Alkitab. Ada beberapa jemaat yang disebut seperti jemaat Korintus, jemaat Efesus, jemaat Smirna dlsb tetapi tidak ada yang menyebutkan sebagai salah satu golongan di atas. Kalaupun nantinya berkembang menjadi suatu aliran saya tidak tahu tetapi yang pasti pada waktu kitab / surat itu dibuat, tidak ada penekanan mengenai suatu aliran tertentu. Yang ditekankan adalah bagaimana kita yang sudah diselamatkan oleh anugrah melalui keselamatan Yesus Kristus itu mengerjakan keselamatan tsb. dengan sebaik-baiknya. Sekali lagi saya ingin menekankan bahwa gereja bahkan agama tidak menyelamatkan. Hanya Jesus yang menyelamatkan. Itulah bedanya kita dengan agama lain yang mencari keselamatan dengan melakukan perbuatan baik. Walaupun kita ada dalam suatu gereja yang sangat kudus tetapi kita sendiri tidak mau taat, dengar-dengaran terhadap Firman Tuhan, keselamatan yang sudah kita peroleh juga akan hilang (Ibr 6:4-6)
Salam – Samuel

Jawaban:

Shalom Samuel,

Berikut ini adalah jawaban untuk point B.

I. Perkataan Katolik ada di dalam Alkitab.

  1. Sesungguhnya kata ‘Katolik’ berasal dari bahasa Yunani, katholikos, yang artinya “keseluruhan/ universalwholeness” atau “komplit/ lengkapfullness“. Jadi dalam hal ini kata katholik mempunyai dua konotasi: bahwa Gereja yang didirikan Yesus ini bukan hanya milik suku tertentu atau kelompok eksklusif yang terbatas; melainkan mencakup ‘keseluruhan‘ keluarga Tuhan yang ada di ‘seluruh dunia‘, yang merangkul semua, dari setiap suku, bangsa, kaum dan bahasa (Why 7:9). Kata ‘katolik’ juga berarti bahwa Gereja tidakdapat memilih-milih doktrin yang tertentu asal cocok sesuai dengan selera/ pendapat kita, tetapi harus doktrin yang setia kepada ‘seluruh‘ kebenaran. Rasul Paulus mengatakan bahwa hakekatnya seorang rasul adalah untuk menjadi pengajar yang ‘katolik’ artinya yang “meneruskan firman-Nya (Allah) dengan sepenuhnya…. tiap-tiap orang kami nasihati  dan tiap-tiap orang kami ajari dalam segala hikmat, untuk memimpin tiap-tiap orang kepada kesempurnaan dalam Kristus.” (Kol 1:25, 28)
  2. Kata Gereja Katolik yang ditulis dalam bahasa Yunani dalam Kitab Suci sebagai “Ekklesia Kata Holos/Kath olos” (asal mula kata katholikos) ada di Kis 9:31:
    “Ἡ μὲν οὖν ἐκκλησία καθ’ ὅλης τῆς Ἰουδαίας καὶ Γαλιλαίας καὶ Σαμαρίας εἶχεν εἰρήνην, οἰκοδομουμένη καὶ πορευομένη τῷ φόβῳ τοῦ κυρίου, καὶ τῇ παρακλήσει τοῦ ἁγίου πνεύματος ἐπληθύνετο.”Yang dalam bahasa Indonesia adalah:
    “Selama beberapa waktu jemaat di seluruh Yudea, Galilea dan Samaria berada dalam keadaan damai. Jemaat itu dibangun dan hidup dalam takut akan Tuhan. Jumlahnya makin bertambah besar oleh pertolongan dan penghiburan Roh Kudus.” Di sini kata” Ekklesia Kata holos (Kath olos) atau katholikos” dalam bahasa Indonesia adalah ‘Jemaat/ umat Seluruh/ Universal atau Gereja Katolik’, sehingga kalau ingin diterjemahkan secara konsisten, maka Kis 9:31, bunyinya adalah, “Selama beberapa waktu Gereja Katolik Yudea, Galilea, dan Samaria berada dalam keadaan damai. Gereja itu dibangun dan hidup dalam takut akan Tuhan. Jumlahnya makin bertambah besar oleh pertolongan dan penghiburan Roh Kudus.”
  3. Memang ada bukti lain disamping Kitab Suci, yaitu tulisan St. Ignatius dari Antiokia (murid St. Yohanes Rasul) kepada jemaat di Smyrna 8 (106 AD), yang dipakai untuk membedakan umat Kristen dari para heretik pada saat itu yang menolak bahwa Yesus adalah Allah yang sungguh-sungguh menjelma menjadi manusia, yaitu heresi/ bidaah Docetism dan Gnosticism. Dengan surat ini St. Ignatius mengajarkan tentang hirarki Gereja, imam, dan Ekaristi yang bertujuan untuk menunjukkan kesatuan Gereja dan kesetiaan Gereja kepada ajaran yang diajarkan oleh Kristus. Demikian penggalan kalimatnya,”…Di mana uskup berada, maka di sana pula umat berada, sama seperti di mana ada Yesus Kristus, maka di sana juga ada Gereja Katolik.“Di sinilah baru Gereja Katolik memiliki arti yang kurang lebih sama dengan yang kita ketahui sekarang, bahwa Gereja Katolik adalah Gereja universal di bawah pimpinan para uskup yang mengajarkan doktrin yang lengkap, sesuai dengan yang diajarkan Kristus.

II. Tidak ada penekanan akan adanya suatu aliran di Alkitab.

  1. Sebenarnya kalau kita cermati, ada beberapa referensi di Alkitab yang menekankan persatuaan jemaat Allah. Terjadinya perpecahan karena pandangan-pandangan yang tidak sesuai dengan apa yang diajarkan oleh Kristus.Kristus yang berdoa secara khusus untuk persatuan Gereja, sehingga dunia percaya bahwa akan Kristus (Yoh 17:1-25).Permasalahan tentang bagaimana menyikapi kekristenan dalam hubungannya dengan adat Yahudi, yang diselesaikan pada konsili Yerusalem yang pertama (Kis 15:1-21).St. Petrus mengirimkan surat kepada Timotius untuk berpegang kepada ajaran Kristus. 1 Tim 4:1-3, itu adalah ayat-ayat yang memang sangat baik untuk mengingatkan kita agar berpegang pada ajaran yang benar dan tidak mengikuti ajaran sesat. Konteks ayat-ayat ini adalah untuk menentang ajaran Gnosticism yang pada waktu itu berkembang pada abad-abad awal. Para Gnostics membenci tubuh, dan menganggap tubuh dan segala sesuatu yang berupa materi (termasuk makanan) adalah dosa. Sehingga perkawinan yang dianggap sebagai cara ‘mendatangkan tubuh/ bayi’ yang baru, dianggap sebagai perbuatan dosa. Maka para Gnostics ‘membenci’ perkawinan. Hal ini tentu saja bertentangan dengan ajaran Kristus, karena perkawinan malah dijadikan oleh Kristus sebagai lambang kasihNya kepada Gereja-Nya (Ef 5:22-32).
  2. Dari hal tersebut di atas, kita melihat ada benih-benih perpecahan yang terjadi pada masa jemaat awal. Dan para rasul memberikan penekanan untuk senantiasa bersatu dalam satu jemaat. Bahkan Rasul Paulus bagaimana untuk hidup dalam persatuan sebagai keluarga Allah, yakni Gereja dari Allah yang hidup, tiang penopang dan dasar kebenaran (1 Tim 3:15). Jadi banyaknya gereja-gereja yang sekarang ada, yang mengajarkan doktrin yang berbeda-beda, tidak menjawab doa Yesus, seperti yang dikatakan-Nya di Yoh 17.
  3. Salah satu cara untuk menelusuri apakah benar-benar dokrin dari suatu gereja berasal dari Kristus adalah dengan melihat perkembangannya secara organik. Cardinal Newman, dalam bukunya “The Development of Christian Doctrines”, meneliti bahwa Gereja yang mempunyai pengajaran yang benar adalah Gereja yang mempunyai perkembangan ajarannya dapat ditelusuri sampai kepada jaman awal kekristenan, yang bersumber pada Yesus sendiri. Ini berarti harus ada konsistensi dalam pengajaran, sama seperti perkembangan pohon kecil ke pohon yang besar. Yang dimaksudkan dari kecil ke besar adalah ajaran yang sama, namun perkembangannya hanya untuk memperjelas pengertian bukan mengubah ajaran. Hal inilah yang ditemukan oleh kardinal Newmann dalam Gereja Katolik, sehingga untuk menempatkan kebenaran di atas segalanya, dia berpindah dari Anglikan ke Gereja Katolik.
  4. Saya mengusulkan, cobalah Samuel untuk melihat salah satu doktrin “double predestination” atau “sekali selamat pasti selamat“. Dan kemudian cobalah untuk menelusuri perkembangan doktrin tersebut. Apakah yang dikatakan oleh Alkitab, Yesus, Rasul Paulus, Rasul Petrus, dll. Bagaimana Bapa Gereja mengatakan hal tersebut. Karena tidak mungkin sebuah doktrin yang ada dari awalnya, kemudian menjadi tidak ada, dan menjadi ada lagi. Di dalam teologi, doktrin yang satu berpegang pada doktrin yang lain, yang telah ada. Sebuah doktrin yang merupakan suatu penemuan tiba-tiba dan tidak dapat ditelusuri perkembangannya, bukan merupakan suatu perkembangan doktrin yang bersifat otentik dan organik, seperti yang dikatakan oleh Cardinal Newman.

II. Ada banyak kata yang tidak ada di Alkitab.

  1. Memang tidak semua kata terkandung di dalam Alkitab, seperti contohnya adalah Trinitas. Namun apakah kalau tidak ada perkataan tersebut, kemudian kita tidak percaya? Contoh yang lain adalah bagaimana kita tahu bahwa Yesus mempunyai dua keinginan dan bukan satu?Apakah original sin atau dosa asal benar-benar merusak manusia secara total atau tidak? Konsep tentang predestination: apakah double predestination ataukah predestination? Berapa sakramen yang Yesus berikan? Dan masih banyak pertanyaan-pertanyaan lain yang membutuhkan permenungan dan analisa yang mendalam.
  2. Ini adalah sebagai sebuah contoh bahwa Alkitab memerlukan Tradisi Suci dan juga Magisterium Gereja. Kitab Suci saja sebenarnya tidaklah Alkitabiah. Alkitab tidak pernah mengatakan bahwa Alkitablah satu-satunya sumber kebenaran. Silakan melihat pembahasan akan hal ini disini (silakan klik).

Demikian jawaban saya untuk point B.

Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
stef – www.katolisitas.org

0 0 vote
Article Rating
19/12/2018
15 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Johanes
Johanes
6 years ago

Dear Katolisitas, saya ada beberapa pertanyaan; 1. mengapa teks yunani dari ekklesia katha holos diterjemahkan ke dalam bahasa inggris menjadi “the church throughout all” ? bukankah teks KS indonesia seharusnya menjadi “Gereja Katolik” atau “Gereja diseluruh” mengapa hasil terjemahan tidak sama dengan teks aslinya ? 2. apakah benar didunia ada gereja katolik timur, gereja katolik latin, gereja katolik barat, gereja katolik ortodoks, siapakah mereka itu, apakah mereka mengakui Paus di Vatikan dan apakah itu berarti GK juga mengalami perpecahan? apakah mereka ada di indonesia, kalau ada apakah kita umat katolik boleh ikut misa digereja mereka, menyambut komuni? 3. Apakah maksud… Read more »

Ingrid Listiati
Reply to  Johanes
6 years ago

Shalom Johanes, 1. ‘Ekklesia‘ (Yunani) diterjemahkan dalam bahasa Inggris menjadi Church. Dalam bahasa Indonesia, Ekklesia/Church diterjemahkan menjadi jemaat.  Jemaat ini adalah kata lain dari Gereja. Sedangkan ‘kata‘ dalam bahasa Yunani artinya adalah through, seluruh, dan ‘holos‘ artinya all, semua, selengkapnya. Dan demikianlah memang arti kata ‘katolik/ katolikos yang berasal dari kata ‘kata- holos‘, adalah keseluruhan/ selengkapnya. Dengan demikian memang tidak salah jika diterjemahkan demikian. Gereja Katolik mengambil kata asli ini sebagai identitasnya untuk membedakan Gereja yang otentik [yaitu yang berasal dari Kristus dan para Rasul] dengan berbagai aliran yang menyebut dirinya Kristen namun tidak menyampaikan keseluruhan ajaran Kristus. 2. Ya,… Read more »

Gregorius
Gregorius
6 years ago

Dear team katolisitas, beberapa kali saya membaca tentang asal usul penggunaan nama Katolik yaitu dari kata “Katha holos”. apa dapat team katolisitas memberi sumber link pada injil versi ibrani tersebut atau hal pendukung lain yang menguatkan statement tersebut ?. ataukah injil versi ibrani tersebut hanya ada d perpustakaan sekolah teologi?. terima kasih n God Bless

Ingrid Listiati
Reply to  Gregorius
6 years ago

Shalom Gregorius,

Silakan terlebih dahulu membaca artikel di atas, silakan klik.

Kis 9:31 menurut bahasa aslinya, yaitu Yunani, adalah:

31 Ἡ μὲν οὖν ἐκκλησία καθ’ ὅλης τῆς Ἰουδαίας καὶ Γαλιλαίας καὶ Σαμαρίας εἶχεν εἰρήνην, οἰκοδομουμένη καὶ πορευομένη τῷ φόβῳ τοῦ κυρίου, καὶ τῇ παρακλήσει τοῦ ἁγίου πνεύματος ἐπληθύνετο.

Di sana disebutkan, “Ekklesia Kath olos” yang menjadi asal usul kata Ekklesia Katolikhos.

Kitab Suci Perjanjian Baru dalam bahasa Yunani, dapat dilihat di situs ini, silakan klik.

Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
Ingrid Listiati- katolisitas.org

Gregorius
Gregorius
Reply to  Ingrid Listiati
6 years ago

WOW, Terima Kasih banyak Team Katolisitas Terutama Bu Inggrid dan Pak Stef. Keep it up, God Bless

Salsa
Reply to  Gregorius
5 years ago

Shalom Stef@ apa sebabnya kaisar Konstantine akhirnya melahirkan agama katolik bercampur dengan adat bangsa romawi?
Terima kasih…!

[dari Katolisitas: silakan membaca uraian kami di artikel ini, silakan klik: “Apakah Gereja Katolik asalnya dari Kaisar Konstantin?

D. Purwanto Dharmo
D. Purwanto Dharmo
7 years ago

Shalom,
Saya punya 1 pertanyaan : Dari mana asal-usul “Katholik” itu? Bukankah di Alkitab tidak ada satu kata pun ttg Katholik? Bukankah pengikut Kristus disebut Christian = Kristen?

Saya pernah membaca sebuah artikel, bahwa Katholik muncul sejak jaman kaisar Konstantin yang menjadikan Kristen sebagai agama negara, dan untuk menyelaraskan “kepercayaan” yang baru ini dengan budaya dan agama orang Romawi maka dibuatlah sebuah agama baru, yaitu Katholik, yang artinya “umum” = universal. Apakah benar demikian?

Terima kasih.

[dari katolisitas: Silakan melihat jawaban di atas – silakan klik].>

alfredmessakh
alfredmessakh
Reply to  D. Purwanto Dharmo
6 years ago

saya setuju dengan artikel yang anda baca, Kristen adalah kata yang sering disebutkan dalam perjanjian baru dalam Kisah Para Rasul 11:26b “Di Antiokhialah murid-murid itu untuk pertama kalinya disebut Kristen”
That’s clear.
semoga bermanfaat.
Tuhan berkati.

Ingrid Listiati
Reply to  alfredmessakh
6 years ago

Shalom Alfredmessakh, Umat Katolik adalah murid-murid Kristus, dan karena itu ayat ini juga berlaku bagi umat Katolik. Maka kata ‘Kristen’ tidak untuk dipertentangkan dengan ‘Katolik’. Gereja yang meneruskan seluruh ajaran para Rasul itu kemudian disebut Gereja Katolik (artinya keseluruhan), adalah untuk membedakannya dengan sejumlah umat yang mengaku dirinya Kristen, namun yang tidak berpegang kepada keseluruhan ajaran Kristus dan para Rasul, dan dengan demikian, mereka berpegang kepada injil yang lain daripada Injil yang diajarkan oleh para Rasul (2Kor 11:4; Gal 1:6). Untuk itulah Gereja yang “meneruskan firman Allah dengan sepenuhnya” (lih. Kol 1:25), disebut Gereja Katolik/ Ekklesia Kata holos (kath olos)/… Read more »

Salsa
Reply to  Ingrid Listiati
5 years ago

Ingrid@ jika gereja katolik mengajarkan keseluruhan tentang apa yang diajarkan Yesus. Kapan Yesus menyuruh kita untuk membuat patungNya serta bawa patungNya keluar masuk rumah para umat? Sedangkan sepengetahuan saya Yesus itu adalah Tuhan yang menginkarnasi menjadi manusia dan karena manusia Dia harus mati dan dibangkitkan kembali di hari ke-3 dan hidup selama-lamanya, tapi kita buat patungNya seolah-olah Dia mati seperti patung yang tidak bisa bergerak sama sekali???? Terima kasih…! [dari Katolisitas: kami mengundang Anda membaca terlebih dahulu artikel-artikel ini, silakan klik: “Orang Katolik Tidak Menyembah Patung”,  “Apakah umat Katolik yang berdoa di depan patung menyembah berhala?” Dan “Apakah Gereja Katolik… Read more »

anonymous
anonymous
10 years ago

jadi agama yg bener itu benarnya yang mana : katolik, ato kristen ? kalo yg salah satunya didirikan karena nafsu manusia maka jadi menyimpang dr ajaran dong

thomas trika
thomas trika
Reply to  anonymous
10 years ago

Sdr Anonymous..

menurut saya, sebener-benernya suatu agama, kalau toh tidak di-imani & tdk berbuah yang baik, ya gak bener juga.

Kemudian, PLEASE jgn mau dipecah. Krn kita adalah satu tubuh mistik Kristus. Katolik adalah Kristen. Protestan pun adalah Kristen. Jangan mau & tidak boleh dipecah.

Ut unum sint, my brothers & sisters. Ut unum sint.

Shalom.
Thomas

Felix SB
Felix SB
10 years ago

Shalom Bu,
Saya terkadang kurang mengerti dengan sebutan “Yesus Kristus” dan “Kristus Yesus” yang tertera di dalam Alkitab, meskipun jelas yang di maksudkan adalah Tuhan Yesus, lalu penulisan yang berbeda ini sebenarnya menandakan sebuah maksud/arti apa?
Mohon penjelasan dan uraiannya, terima kasih.

Salam damai.
Felix SB.

Ingrid Listiati
Reply to  Felix SB
10 years ago

Shalom Felix, Sebenarnya sebutan "Yesus Kristus" dan "Kristus Yesus" berarti sama saja, mengacu pada Yesus yang sama. Yesus berasal dari kata Ibrani- Aram "Yosua", yang artinya "Tuhan menyelamatkan" sedangkan Kristus dari kata Yunani "Christos", yang artinya, "Yang diurapi". Umumnya memang sebutan yang ada dalam Kitab Suci adalah Yesus Kristus, yang mengacu pada arti kata Juru Selamat yang diurapi. Namun, Rasul Paulus dalam surat-suratnya kadang membalik urutannya, sebagai Kristus Yesus (lih. Rom 6:23; 8:1;15:5; 1 Kor 1:2; Gal 2:4; 3:26; 5:24; Ef 2:10; 2:20; Fil 1:6; 2:5; Col 1:4; 2:6; 1 Ti 1:12-16; 2 Ti  1:9-10; 2:1-3). Salam kasih dalam Kristus… Read more »

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
15
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
X