Transfigurasi, oasis di padang gurun kehidupan menuju ke Tanah Terjanji

I. Tempat perhentian yang memberikan semangat untuk meneruskan perjalanan

Pada waktu kami tinggal di Amerika, kami diajak berlibur ke beberapa tempat wisata di Amerika oleh keluarga sepupu kami di mana kami menumpang. Sepupu kami mengatakan bahwa jangan sampai tinggal di Amerika namun tidak pernah melihat keindahan negara tersebut dan hanya menjadi ‘kutu buku’ alias belajar saja. Akhirnya, kami sepakat untuk turut bersama mereka ke Grand Canyon di negara bagian Arizona. Karena kami tinggal di negara bagian Wisconsin, maka untuk menuju tujuan akhir ini, kami harus melewati 4 negara bagian, yang berarti untuk diperlukan 1 hari 10 jam di dalam mobil. Di tengah-tengah perjalanan setelah bermalam di suatu tempat, akhirnya kami singgah di suatu tempat yang sungguh menakjubkan, yaitu Badlands di negara bagian South Dakota. Pemandangan deretan pegunungan yang tandus namun terbentuk dari lapisan-lapisan, terlihat seperti kue lapis legit, sungguh mencengangkan dan mendatangkan kekaguman. Badan yang lelah akibat perjalanan panjang terasa sirna melihat pemandangan yang sungguh menakjubkan ini. Tidak henti-hentinya, hati mengucapkan syukur atas kebesaran Tuhan dan kata-kata kekaguman terhadap keindahan alam ini kami ucapkan terus menerus. “Betapa besarnya Engkau, Tuhan! How great Thou art!” Namun, tiba-tiba sepupu kami mengatakan, “Tunggu, sampai kamu melihat Grand Canyon.” Wow? Jadi masih ada yang lebih indah lagi? Rasanya hati ini tidak sabar untuk sampai ke Grand Canyon. Namun ini berarti kami harus menunggu (dan bergantian menyetir) lagi selama 21 jam untuk dapat menyaksikan keindahannya. Namun, semua jerih payah ini tidaklah terlalu berarti sebab saya mengingat bahwa ada tempat yang lebih indah dari Badlands yang dapat saya nikmati, yaitu Grand Canyon – yaitu Badlands dalam skala yang lebih besar dan lebih indah.

Mungkin itu adalah gambaran yang tidak sempurna tentang apa yang terjadi pada saat Transfigurasi, yang menjadi bacaan minggu ke-dua di masa Prapaskah. Pada waktu itu, para murid sungguh sangat terkejut dan mungkin sedih, karena ternyata Sang Guru, Sang Mesias menceritakan kepada mereka bahwa Dia harus menderita dan mati. Untuk menghibur para murid inilah, Kristus seolah-olah memberikan harapan melalui peristiwa Transfigurasi, dengan mengatakan, “Aku sungguh Allah dengan segala kemuliaan yang telah engkau lihat sendiri …., walaupun Aku harus melewati jalan kematian yaitu jalan salib. Namun, dengan kematian-Ku, maka kemuliaan-Ku akan dinyatakan secara sepenuhnya.  Jumat Suci akan diikuti oleh Minggu Paskah. Dan aku mengundang engkau untuk mengikuti jalan-Ku, sehingga engkau juga dapat menikmati kemuliaan bersama-Ku untuk selama-lamanya. Namun, engkau juga harus mengambil jalan yang Aku ambil.

II. Bacaan minggu ke-2 Masa Prapaskah

Dalam bacaan minggu pertama (Mt 4:1-11), kita melihat bagaimana Kristus dicobai padang gurun dan Kristus mengalahkan kekuasaan si jahat (silakan melihat artikel ini – klik ini). Dalam surat gembala prapaskah kepausan tahun 2011 (baca lengkapnya di sini – silakan klik), Paus Benediktus XVI mengatakan:

Hari Minggu Pertama Masa Prapaskah mengungkapkan keberadaan kita sebagai manusia yang hidup di bumi ini. Kemenangan dari perjuangan melawan penggodaan yang menjadi titik awal perutusan Yesus, haruslah menjadi ajakan bagi kita untuk menyadari kerapuhan kita dalam menerima Rakhmat yang membebaskan kita dari dosa dan memberi pencurahan kekuatan baru di dalam Kristus, “jalan, kebenaran dan hidup” (bdk. Tatacara Inisiasi Kristiani bagi Orang Dewasa, no. 25). Hal itu harus menjadi peringatan yang keras bagi kita, bahwa iman kepercayaan Kristiani, sesuai dengan teladan dari dan dalam kesatuan dengan Kristus, mencakup juga perjuangan “melawan kuasa-kuasa kegelapan di dunia ini” (bdk. Ef. 6:12). Di sana si Setan, tanpa mengenal lelah senantiasa bekerja, juga sekarang ini, untuk menggoda siapa saja yang mau hidup dekat dengan Tuhan. Kristus yang akhirnya jaya terhadap godaan itu, membuka hati kita pada harapan baru dan membimbing kita juga untuk dapat mengalahkan bujukan-bujukan iblis itu.

Dalam penjabaran di atas, kita dapat melihat bahwa Kristus sendiri telah menunjukkan kepada kita, bahwa kita dipanggil seperti Kristus untuk terus berjuang dalam melawan kuasa-kuasa kegelapan di dunia ini. Dan kita, yang telah menerima rahmat Allah dapat menang dalam perjuangan ini, sejauh kita terus bersandar pada Kristus.

Dalam bacaan Minggu ke-dua masa Prapaskah, Gereja menyodorkan satu perikop yang sungguh indah, yang tertulis di Mt 17:1-9, Mrk 9:2-13, Luk 9:28-36. Berikut ini adalah perikop yang tertulis di Injil Matius:

1 Enam hari kemudian Yesus membawa Petrus, Yakobus dan Yohanes saudaranya, dan bersama-sama dengan mereka Ia naik ke sebuah gunung yang tinggi. Di situ mereka sendiri saja.
2  Lalu Yesus berubah rupa di depan mata mereka; wajah-Nya bercahaya seperti matahari dan pakaian-Nya menjadi putih bersinar seperti terang.
3  Maka nampak kepada mereka Musa dan Elia sedang berbicara dengan Dia.
4  Kata Petrus kepada Yesus: “Tuhan, betapa bahagianya kami berada di tempat ini. Jika Engkau mau, biarlah kudirikan di sini tiga kemah, satu untuk Engkau, satu untuk Musa dan satu untuk Elia.”
5  Dan tiba-tiba sedang ia berkata-kata turunlah awan yang terang menaungi mereka dan dari dalam awan itu terdengar suara yang berkata: “Inilah Anak yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan, dengarkanlah Dia.”
6  Mendengar itu tersungkurlah murid-murid-Nya dan mereka sangat ketakutan.
7  Lalu Yesus datang kepada mereka dan menyentuh mereka sambil berkata: “Berdirilah, jangan takut!”
8  Dan ketika mereka mengangkat kepala, mereka tidak melihat seorangpun kecuali Yesus seorang diri.
9  Pada waktu mereka turun dari gunung itu, Yesus berpesan kepada mereka: “Jangan kamu ceriterakan penglihatan itu kepada seorangpun sebelum Anak Manusia dibangkitkan dari antara orang mati.

Mari kita bersama-sama menelaah perikop ini, dengan harapan dapat berguna dalam masa Prapaskah ini.

III. Menempatkan peristiwa Transfigurasi pada konteksnya

1. Dari Pengakuan Petrus ke Transfigurasi

Kalau kita memperhatikan, peristiwa Transfigurasi terjadi setelah pengakuan Petrus di Kaesarea Filipi, yang terekam dalam ketiga Injil (lih. Mt 16:13-20; Mk 8:27-30; Lk 9:18-21). Ketika Yesus bertanya “Menurut kamu, siapakah Aku ini?“, maka Petrus dengan lantang menjawab bahwa Yesus adalah Mesias, Anak Allah yang hidup (lih. Mt 16:16) atau Mesias (lih. Mk 8:29), atau Mesias dari Allah (lih. Lk 9:20). Yesus memuji jawaban Petrus dan bahkan mengatakan bahwa jawaban tersebut sebenarnya dinyatakan sendiri oleh Allah Bapa. Dan kemudian, dalam perikop yang sama, Yesus mendirikan Gereja-Nya di atas Rasul Petrus, dan berjanji bahwa alam maut tidak akan menguasainya. Janji yang begitu indah, besar, dan tidak terbatas ini sayangnya masih belum dapat dimengerti oleh para rasul, termasuk Petrus.

Ketika Yesus menyatakan bahwa Dia harus pergi ke Yerusalem dan menanggung banyak penderitaan dan akhirnya akan dibunuh, dan akan bangkit, Petrus tidak dapat menerima hal ini. Saya juga membayangkan bahwa para rasul yang lain juga terlalu terkejut atau sedih dengan pernyataan Yesus. Petrus, yang sangat reaktif dan menggebu-gebu, mengatakan kepada Yesus agar hal tersebut tidak terjadi pada Yesus (lih. Mt 16:22; Mk 8:32), yang mengakibatkan hardikan Yesus kepada Petrus di ayat berikutnya. Dalam kondisi bingung, tidak mengerti, sedih, maka para murid meneruskan perjalanan bersama Yesus, dan kemudian pada hari ke-enam, Petrus, Yohanes dan Yakobus, di bawa oleh Yesus untuk naik ke gunung Tabor untuk berdoa.

2. Yom Kippur, Sukkoth dan pengakuan Petrus, Transfigurasi

Dalam bukunya “Jesus of Nazareth“, Paus Benediktus XVI memberikan argumentasi bahwa pengakuan Petrus (lih. Mt 16:16-19) sepertinya terjadi pada pesta Yom Kippur dan Transfigurasi terjadi pada hari raya Pondok Daun. ((Pope Benedict XVI, Jesus of Nazareth : from the baptism in the Jordan to the transfiguration p. 306-308, 1st ed. , New York: Doubleday, 2007)). Pesta Pondok Daun ini terjadi setelah hari keenam dari Pesta Yom Kippur. Yom Kippur menjadi pesta yang begitu istimewa, karena saat itulah (hanya setahun sekali) nama Yahweh boleh/ dapat diucapkan oleh imam agung di tempat maha kudus di bait Allah. Pada perayaan Yom Kippur itulah Rasul Petrus menyebutkan pengakuan-Nya akan Kristus yang adalah Sang Mesias,  “Engkau adalah Mesias, Anak Allah yang hidup“. Dengan demikian Petrus, mengakui Kristus sebagai Allah Putera; dan pengakuan ini diterima oleh Kristus, dengan mengatakan bahwa pernyataan itu berasal dari Allah Bapa sendiri. (lih. Mat 16:18)

Pesta Pondok Daun adalah memperingati leluhur bangsa Israel yang berkemah di padang gurun. Imamat 23:43 menuliskan ” Supaya diketahui oleh keturunanmu, bahwa Aku telah menyuruh orang Israel tinggal di dalam pondok-pondok selama Aku menuntun mereka sesudah keluar dari tanah Mesir, Akulah TUHAN, Allahmu.” Tuhan yang menuntun bangsa Israel melalui tiang awan (lih. Kel 13:21), seoleh-olah ingin menyatakan kembali pimpinan-Nya kepada bangsa Israel dengan peristiwa Transfigurasi. Tidak saja hanya dalam tiang awan seperti yang digambarkan dalam Perjanjian Lama, melainkan Tuhan juga memperdengarkan suara-Nya. Bahkan di Perjanjian Baru ini, Allah memberikan Putera-Nya sendiri untuk memimpin umat Allah ke Tanah Terjanji, yaitu surga.

IV. Tipologi peristiwa Transfigurasi dengan Musa yang naik ke puncak gunung

Dikatakan “Enam hari kemudian Yesus membawa Petrus, Yakobus dan Yohanes saudaranya, dan bersama-sama dengan mereka Ia naik ke sebuah gunung yang tinggi. Di situ mereka sendiri saja.” (Mt 17:1). Paus Benediktus melihat tipologi antara apa yang terjadi dalam Kel 24 dengan Transfigurasi. Dalam kitab Keluaran dikatakan “Kemuliaan TUHAN diam di atas gunung Sinai, dan awan itu menutupinya enam hari lamanya; pada hari ketujuh dipanggil-Nyalah Musa dari tengah-tengah awan itu.” (Kel 24:16) Sama seperti Yesus mengajak Petrus, Yakobus dan Yohanes, maka patut diingat juga bahwa Tuhan berfirman kepada Musa untuk naik menghadap Tuhan dengan mengajak Harun, Nadab dan Abihu, walaupun juga disertai dengan tujuh puluh para tua-tua Israel (lih. Kel 24:1). Di kitab Keluaran 24 dikatakan bahwa setelah Musa menerima perintah dari Tuhan, maka dia membacakannya kepada bangsa Israel, dan kemudian bangsa Israel menjawab “Segala firman yang telah diucapkan TUHAN itu, akan kami lakukan.” (Kel 24:3). Dan kemudian berakhir dengan tanda perjanjian dan dikatakan “Inilah darah perjanjian yang diadakan TUHAN dengan kamu, berdasarkan segala firman ini.” (Kel. 24:8)

Jika dalam Kel 24 Musa naik bersama dengan Harun, Nadab dan Abihu, maka dalam Transfigurasi, Kristus naik ke gunung bersama dengan Petrus, Yohanes dan Yakobus. Musa naik ke gunung untuk menerima Firman Tuhan. Dalam peristiwa Transfigurasi, Kristus, yang adalah Firman menyatakan Diri-Nya dalam kemuliaan. Perkataan bangsa Israel yang menyatakan bahwa segala firman yang diucapkan Tuhan itu akan mereka lakukan, seolah-olah diberi  bobot yang jauh lebih besar, karena pada peristiwa Transfigurasi Allah Bapa sendirilah yang mengatakan “Inilah Anak yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan, dengarkanlah Dia.” (ay. 5) Bukan Musa yang menyatakan perintah Allah kepada bangsa Israel, namun Allah Bapa sendiri yang menyatakannya kepada Petrus, Yohanes dan Yakobus yang mewakili seluruh umat beriman.

Dari sini, kita dapat melihat adanya tipologi, yang memberikan kedalaman makna perikop ini. Transfigurasi bukan hanya merupakan suatu kejadian, di mana Kristus dimuliakan di atas gunung. Namun, lebih daripada itu, Transfigurasi merupakan suatu pengulangan peristiwa dari bangsa Israel, yaitu resolusi ketaatan dari bangsa Israel yang berakhir dengan tanda perjanjian. Kalau dalam Perjanjian Lama, resolusi ketaatan adalah kepada Firman yang tertulis, namun di dalam Perjanjian Baru, resolusi ketaatan adalah kepada Kristus, yaitu Firman yang hidup, Firman yang telah menjadi manusia (lih. Yoh 1:1-5). Dan pada saat yang sama, Firman ini juga menjadi tanda perjanjian, yaitu ketika pada Perjamuan Terakhir, Kristus sendiri mengatakan “Sebab inilah darah-Ku, darah perjanjian, yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa.” (Mt 26:28)

V. Transfigurasi, perhentian yang memberikan kekuatan

1. Transfigurasi menjadi oasis di padang gurun kehidupan

Di atas telah disebutkan bahwa sebelum terjadinya peristiwa Transfigurasi, kemungkinan para murid berada dalam keadaan sedih dan tak bisa menerima kenyataan bahwa Yesus – yang adalah Guru dan Tuhan- harus menderita dan wafat. Dalam kekalutan inilah, mereka menemani Yesus naik ke atas gunung. Untuk apa? Injil Lukas mencatat, bahwa mereka naik ke atas gunung untuk berdoa (lih. Lk 9:28). Ini adalah pelajaran yang begitu indah, bagaimana dalam kekalutan, kita harus naik ke gunung untuk berdoa, sehingga kita akan mendapatkan kekuatan dalam menghadapi gelombang kehidupan. Kita harus menemukan tempat yang sunyi untuk berdoa (lih. Mt 6:6), sehingga kita dapat bertemu dengan Allah.

Kekalutan dan ketakutan para murid akan kematian Kristus seolah-olah sirna, ketika mereka melihat dengan mata kepala mereka sendiri, wajah Yesus menjadi bercahaya seperti matahari dan pakaian-Nya menjadi seperti putih bersinar seperti terang (ay. 2). Inilah yang terjadi di dalam doa, bahwa kekalutan dan kegelapan sebenarnya sirna ditelan oleh Yesus, Sang Terang dunia, yang menjanjikan bahwa barangsiapa mengikuti Dia, tidak akan pernah berjalan dalam kegelapan (lih. Yoh 8:12). Di dalam Kristus, kekalutan dan keletihan hidup digantikan dengan kelegaan (lih. Mt 11:28), kegelapan digantikan dengan terang, dan ketidakpastiaan digantikan dengan harapan yang kuat, karena Kristus adalah jalan, kebenaran dan hidup (lih. Yoh 14:6).

Pengalaman spiritual yang begitu mengesankan ini, sungguh membekas di hati Petrus. Inilah sebabnya dalam suratnya rasul Petrus mengatakan “16 Sebab kami tidak mengikuti dongeng-dongeng isapan jempol manusia, ketika kami memberitahukan kepadamu kuasa dan kedatangan Tuhan kita, Yesus Kristus sebagai raja, tetapi kami adalah saksi mata dari kebesaran-Nya. 17  Kami menyaksikan, bagaimana Ia menerima kehormatan dan kemuliaan dari Allah Bapa, ketika datang kepada-Nya suara dari Yang Mahamulia, yang mengatakan: “Inilah Anak yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan.” 18  Suara itu kami dengar datang dari sorga, ketika kami bersama-sama dengan Dia di atas gunung yang kudus.” (2Pet 1:16-18) Pengalaman bersama dengan Yesus dalam kemuliaan-Nya seharusnya terpatri dalam hati seluruh umat beriman, sehingga dapat menjadi oasis yang menyegarkan dan menguatkan kita, ketika kita sedang menghadapi percobaan-percobaan kehidupan.

2. Kristus adalah Tuhan dari Elia dan Musa

St. Ephraem, salah satu dari pujangga Gereja menghubungkan peristiwa Pengakuan Petrus dengan Transfigurasi. ((M Toal, The Sunday sermons of the great Fathers p.45-47, New ed., San Francisco: Ignatius Press, 2000.)) Dalam perikop pengakuan Petrus, Yesus bertanya kepada para murid “Kata orang, siapakah Anak Manusia itu?” (Mt 16:13) Dan kemudian di ayat berikutnya, para murid menjawab “Ada yang mengatakan: Yohanes Pembaptis, ada juga yang mengatakan: Elia dan ada pula yang mengatakan: Yeremia atau salah seorang dari para nabi.” Di dalam Transfigurasi inilah, Kristus menunjukkan bahwa perkataan Petrus bahwa Kristus adalah Mesias, Anak Allah yang hidup, sungguh benar. Dalam kemuliaan-Nya, Kristus menunjukkan bahwa Dia adalah Tuhan dari Elia dan para nabi lainnya. Kristus adalah pemenuhan dari semua hukum di dalam Perjanjian Lama (diwakili Musa) dan pemenuhan nubuat para nabi (diwakili Elia). Kristus menunjukkan bahwa Dia adalah Pencipta langit dan bumi. Dengan menengadah ke atas/ ke langit, Kristus memanggil Elia (yang sebelumnya terangkat ke Sorga – lih. 2Raj 2:11) dan Ia memanggil Musa dari bawah/ bumi (dari kuburnya). Dan kemudian mereka bercakap-cakap di awan.

Musa dan Elia bergembira karena menyaksikan Yesus, Tuhan yang menjelma menjadi sungguh manusia, sedangkan Petrus, Yohanes dan Yakobus bersyukur, karena mereka telah menyaksikan Yesus, yang sungguh Allah. Kalau dalam Perjanjian Lama dibutuhkan minimal dua atau tiga saksi untuk mengkonfirmasi suatu kejadian adalah benar adanya (lih. Ul 19:15), maka dalam peristiwa Transfigurasi ini, dua orang dari Perjanjian Lama dan tiga orang dari Perjanjian Baru menjadi saksi peristiwa mulia ini. Dengan demikian, Kristus yang sungguh Allah dan sungguh manusia adalah benar adanya, karena menjadi pemenuhan dari nubuat di dalam Perjanjian Lama dan disaksikan oleh saksi-saksi.

3. Transfigurasi memberikan gambaran akan Trinitas

Kesaksian yang diperlukan untuk membuat suatu kejadian menjadi benar, bukan hanya diberikan oleh manusia, namun juga diberikan oleh Tuhan. Allah Bapa memuliakan Sang Anak dan bersaksi tentang Yesus (lih. Yoh 5:37) dengan mengatakan “Inilah Anak yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan, dengarkanlah Dia.” (ay. 5) dan Allah Roh Kudus menaungi mereka. Hal yang sama digambarkan di dalam kitab Keluaran, ketika Musa mendaki gunung dan kemudian awan itu menutupinya. Dikatakan “Kemuliaan TUHAN diam di atas gunung Sinai.” (Kel 24:16). Roh Allah tidak lagi datang dalam awan gelap (lih. Kel 20:21), namun kini datang dalam rupa awan yang terang (Mt 17:5) Gambaran yang lebih jelas akan Trinitas, seharusnya membuat para rasul dan seluruh umat Allah untuk semakin menaruh iman kepercayaan kita kepada Yesus. Yesus telah dipermuliakan dan Dia akan datang dalam kemuliaan-Nya (lih. Mt 16:27), ketika genap waktunya.

4. Menuju kepada keselamatan dengan mendengarkan dan melakukan apa yang dikatakan Yesus

Gambaran dari Trinitas sebelumnya telah dinyatakan di dalam peristiwa baptisan Yesus, di mana Allah Bapa mengatakan “Inilah Anak-Ku yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan” (Mt 3:17), terdengar lagi dengan lebih jelas “Inilah Anak yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan, dengarkanlah Dia.” Allah Putera dinyatakan sebagai Anak Allah dan lebih daripada itu, dalam Diri Yesus terletak semua hukum dan pemenuhan dari semua nubuat para nabi. Inilah sebabnya, Allah Bapa mengatakan kepada para rasul untuk mendengarkan Yesus. Bahkan segala kuasa di Sorga dan di bumi telah diberikan kepada Yesus. (lih. Mt 28:18).

Allah Bapa memberikan penekanan, bahwa Kristus adalah Anak-Nya yang terkasih dan semua orang harus mendengarkan Kristus. Apanya yang perlu didengarkan? Semua yang diucapkan-Nya dan dilakukan-Nya (lih. Mt 28:20). Namun, mungkin terutama, apa yang sebelumnya dikatakan oleh Kristus sendiri – yang menjadi skandal bagi para murid dan yang juga menjadi batu sandungan bagi kaum Yahudi dan menjadi suatu kebodohan bagi bangsa Yunani (lih. 1Kor 1:23) – , yaitu tentang misteri penderitaan, kematian, dan kebangkitan Kristus. (lih. Mt 16:21-28; Mrk 8:31-9:1; Lk 9:22-27). Inilah sebabnya Rasul Paulus juga mengatkan bahwa dia memberitakan Kristus yang tersalib (lih. 1Kor 1:23) Salib memang merupakan sesuatu yang berharga, sebab melaluinya kita sampai kepada kemuliaan yang dijanjikan Yesus. Oleh sebab itu Yesus mengatakan “Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya dan mengikut Aku.” (Mt 16:24) Inilah yang akan membawa manusia kepada keselamatan. Sebab tujuan akhir kita bukan berhenti kepada melihat Transfigurasi, namun kepada Transfigurasi yang sesungguhnya dan yang kekal, yaitu melihat Allah muka dengan muka di dalam Kerajaan Sorga (lih. 1 Yoh 3:2).

5. Kristus memampukan kita untuk memikul salib

Setelah kekecewaan Petrus terobati dengan kemuliaan Kristus yang dia saksikan, maka Dia mengatakan “Tuhan, betapa bahagianya kami berada di tempat ini. Jika Engkau mau, biarlah kudirikan di sini tiga kemah, satu untuk Engkau, satu untuk Musa dan satu untuk Elia.” (ay. 4) Petrus yang mendapatkan penghiburan dari apa yang dialaminya mau mendapatkan penghiburan untuk selamanya, atau paling tidak lebih lama. Petrus seolah-olah telah melupakan apa yang dikatakan oleh Yesus tentang penderitaan, kematian yang harus dialami oleh Yesus dan juga tentang penyangkalan diri, memikul salib dan mengikuti Yesus. Semua hal yang menjadi beban dan resiko untuk menjadi murid Kristus seolah-olah sirna dengan kemilau kemuliaan Kristus. Mungkin, kita juga pernah mengalami kebahagiaan bersama dengan Tuhan secara istimewa, entah melalui permenungan, rekoleksi, retret, dll. Kita seolah-olah ingin agar saat-saat itu tidak berakhir.

Namun, di tengah-tengah ekstasi inilah, Petrus dan kawan-kawan mendengar suara “Inilah Anak yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan, dengarkanlah Dia.” (ay. 5). Suara ini menyadarkan mereka bahwa mereka tidak mungkin mengalami manifestasi kemuliaan ini untuk selamanya dan tidak mungkin mereka hanya berdiam diri di atas gunung dan melupakan tugas mereka. Mereka disadarkan bahwa mereka harus mendengarkan Yesus, Sang Mesias, Anak Allah yang hidup, yang sebelumnya pernah mengatakan kepada mereka tentang segala penderitaan yang harus dialami-Nya. Selain karena ketakutan akan manifestasi dari suara Tuhan, namun ketakutan ini adalah suatu ketakutan bahwa mereka harus kembali turun gunung, mereka harus menghadapi lagi suatu kenyataan bahwa mereka harus menjalankan tugas yang belum selesai.

Dalam ketakutan inilah, tiba-tiba terdengar suara “Berdirilah, jangan takut!” (Mt 17:7). Yesus ingin menyatakan bahwa ketakutan dalam menghadapi semua percobaan akan sirna jika dihadapi bersama dengan Yesus. Kunci dari menghadapi semua tantangan yang diberikan oleh Yesus – menyangkal diri, memikul salib dan mengikuti Yesus – adalah Yesus sendiri, karena Yesus sendiri yang akan memberikan kekuatan. Kristus tidak mengatakan bahwa Dia akan mengambil salib dari diri kita, namun Kristus ingin mengatakan bangkitlah, berdirilah, dan berjalanlah bersama-Ku, maka engkau akan mendapatkan kekuatan dalam menghadapi segalanya. Mari, ikutilah Aku….

VI. Ikutilah Aku ke Tanah Terjanji

Setelah reda dalam ketakutan-Nya, maka para murid mengikuti Yesus untuk turun gunung. Inilah saat ketika mereka harus menghadapi kenyataan hidup dan panggilan hidup untuk mengikuti Kristus. Namun, mereka yang telah mengalami Kristus yang dipermuliakan, telah mendapatkan kekuatan untuk menghadapi segalanya. Bagi kita, seluruh umat Katolik, sebenarnya kitapun mengalami pengalaman seperti para rasul itu yang menyaksikan Transfigurasi. Pengalaman ini kita peroleh setiap kali kita menerima Ekaristi. Dalam setiap perayaan Ekaristi, Kristus yang menderita, wafat, bangkit dan naik ke Sorga dihadirkan kembali dan bersatu dengan kita. Dalam persatuan kita dengan Kristus yang kita sambut dalam Ekaristi, kita menyaksikan kemuliaan Allah yang dinyatakan dalam kesederhanaan dan kebersahajaan rupa sepotong roti. Allah yang begitu besar, memilih untuk menyatakan Diri-Nya dengan cara yang sangat sederhana, agar dapat menghampiri kita dan menyatu dengan kita. Ialah Roti Surga yang menjadi santapan rohani bagi kita, agar kita menerima rahmat kekuatan dan penghiburan. Rahmat Ekaristi inilah yang memampukan umat Allah untuk turun gunung dan melaksanakan tugas sebagai murid- murid Kristus, yaitu menyampaikan Kristus kepada orang lain dan membawa orang lain kepada Kristus.

Catatan: Artikel ini dipakai untuk pendalaman Kitab Suci di Paroki Regina Caeli – Pantai Indah Kapuk, tanggal 16 Maret 2011

3
Tinggalkan pesan

Please Login to comment
2 Comment threads
1 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
3 Comment authors
Stefanus Tayagustinus yadilacius dalius Recent comment authors
agustinus yadi
Guest
agustinus yadi

Dear Stef,

Saya mau tanya tentang cerita di Lukas 9:28 – 36, disitu diceritakan tentang bagaimana Petrus, Yakobus & Yohanes melihat Yesus berbincang-bincang dengan Musa dan Elia. Bagaimana Petrus, Yakobus & Yohanes mengenali kalo yang berbincang-bincang dengan Yesus itu adalah Musa & Elia? Karena mereka berasal dari zaman yang berbeda. Apakah jamannya Yesus sudah ada foto? Terima kasih sebelumnya.

salam,

Yadi

lacius dalius
Guest
lacius dalius

Salam damai dalam Kristus, Di sini saya tidak mempertikaikan peribadi Yesus yang satu dan dua kodrat,cuma saya ingin sampaikan kekeliruan pada kita semua mengenai dengan hari lahir Yesus yang sebenarnya. Setiap 25hb Disember,kita merayakan hari Natal/Christmas atau hari lahir yesus…tetapi apa yang mengelirukan adalah kenyataan dalam Al Kitab dalam Injil Lukas 1:26. Jadi berdasarkan kenyataan itu,maka Yesus tidak dilahirkan pada 25 Disember. Demikian juga dengan hari lahir Yohanes Pembaptis,yang mana Yohanes telah enam bulan dalam kandungan ibunya Elisebert. Menurut Injil Lukas 1:36. Mohon penjelasan…TQ [Dari Katolisitas: Tentang Hari Natal 25 Desember, sudah pernah dibahas di sini, silakan klik. Silakan anda… Read more »

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X