The Dark Night of the Soul

Pertanyaan:

Ibu Ingrid ytk., apakah ibu bisa membantu saya menjelaskan sedikit mengenai malam kelabu / malam gelap / kekeringan rohani / desolasi yang dialami oleh Mother Theresa? saya membaca beberapa artikel, memang desolasi ini adalah kelanjutan dari konsolasi, kelihatannya wajar bila tiap orang mengalaminya. yang paling merasakan desolasi ini adalah Yesus di kayu salib hingga Ia berteriak dengan suara nyaring : “Allah-Ku, Allah-Ku, mengapa Engkau meninggalkan Aku?” sebenarnya seperti apakah malam kelabu itu, konon orang yang mengalaminya tidak bisa merasakan Tuhan. konon hal ini adalah semacam ujian spiritualitas tingkat tinggi, bisa berakibat positif bila orang tsb bisa melaluinya (tetap taat pada Allah) dan bisa berefek negatif (meninggalkan Allah). apakah hal ini sama dengan ketidak berdayaan yang kita alami saat mengalami berbagai masalah hidup? lalu yang kedua Ibu, saya menemukan e book CS Lewis Scewtape Letters, di sana diceritakan mengenai berbagai tuntunan setan Screwtape kepada keponakannya Wormwood, untuk menggoda manusia agar meninggalkan Allah. nah ibu, apakah desolasi dan godaan2 setan ini saling terkait? terima kasih. Indriani

Jawaban:

Shalom Indriani,

Sebelum saya menjawab pertanyaan anda, ijinkan saya menjabarkan terlebih dahulu apa itu the dark night of the soul (malam gelap/kelabu bagi jiwa), seperti yang diajarkan oleh St. Yohanes Salib. St. Yohanes Salib menjelaskan makna “the dark night of the soul (malam gelap/kelabu bagi jiwa)” sebagai kontemplasi yang dialirkan oleh Tuhan untuk memurnikan jiwa dari ketidakmurniannya. Kontemplasi ini dimaksudkan oleh St. Yohanes Salib sebagai “aliran yang rahasia, penuh damai dan kasih dari Tuhan, yang jika diijinkan terjadi, menyalakan jiwa dengan kasih, … dinyalakan di dalam kasih dengan kerinduan.” (St. Yohanes Salib, Dark Night of the Soul 1.8.6) Keseluruhan teks tulisan St. Yohanes Salib tentang The Darkness of the Soul dapat dibaca di link ini, silakan klik.

Pemurnian jiwa terjadi dengan dua cara: 1) secara aktif, yaitu dicapai melalui usaha manusia itu sendiri; 2) secara pasif, yaitu dilakukan oleh Tuhan secara langsung melalui karunia Roh Kudus. Nah, pemurnian jiwa dari Tuhan tidak serta merta diberikan oleh Tuhan tanpa usaha dari jiwa tersebut untuk secara aktif memurnikan dirinya sendiri, yaitu dengan pemeriksaan batin yang teratur, melaksanakan meditasi (terutama merenungkan Sabda Tuhan) secara teratur, usaha mati raga, dan usaha untuk memperoleh dan menerapkan kebajikan- kebajikan. Jadi pemurnian jiwa secara aktif merupakan prasyarat pemurnian jiwa secara pasif oleh Tuhan. Pemurnian secara pasif ini merupakan sesuatu yang penting, sebab pemurnian jiwa secara aktif oleh usaha manusia tidak akan mencukupi. Oleh karena itu ‘dark night‘/ malam kelabu bagi jiwa’ merupakan jalan yang umum dalam pengudusan jiwa, untuk mencapai kesempurnaan spiritual. Selanjutnya St. Yohanes Salib membagi ‘dark night‘ ini menjadi dua jenis, yaitu 1) dark night /malam kelabu bagi perasaan; dan 2) malam kelabu bagi roh. Nah untuk mengetahui bedanya, penting bagi kita untuk mengetahui adanya tahap- tahapan spiritual seseorang. Dalam hal ini, jika kita memakai ketujuh tahapan yang diajarkan oleh St. Theresia Avila, kita dapat menempatkan masa ‘dark night‘ ini sebagai berikut:

Tiga  tahapan kehidupan rohani Tujuh bilik dalam Puri Batin(menurut St. Theresia Avila) Dark night/ malam kelabu (menurut St. Yohanes Salib)
Tahap satu: Pemurnian bagi para pemula Puri kesatu, ciri- cirinya: hidup secara umum dalam kondisi rahmat, tetapi hanya berdoa sesekali, dan hanya didominasi oleh tujuan- tujuan duniawi Puri kedua: terjadi pergumulan melawan keduniawian, mengadakan meditasi (merenungkan Sabda Tuhan) Puri ketiga: hidup teratur dengan melaksanakan kebajikan- kebajikan, secara teratur ber-meditasi dan melakukan praktek yang saleh lainnya.
Dark night of sense/ malam kelabu bagi perasaan
Tahap dua: Penerangan bagi yang telah berpengalaman (‘proficient‘) Puri ke-empat: ‘prayer of quiet’ (doa hening), yang didahului dengan rekoleksi, yang ditandai dengan kesadaran yang penuh akan kehadiran Tuhan di dalam jiwa. Doa hening ini adalah semacam penyalaan kehendak sesuai dengan kehendak Tuhan, yang ditandai dengan pertumbuhan dalam semua kebajikan, takut akan Allah, kerendahan hati, percaya penuh akan kuasa Tuhan, dan kemerdekaan rohani. Dark night of sense dimulai, ditandai dengan kesulitan untuk bermeditasi (tak dapat merasakan hadirat Tuhan). Pemurnian ini akan berangsur terlewati, dan jiwa menikmati kemerdekaan di dalam hati, kepuasan dan penghiburan. Hasilnya: jiwa tidak terikat oleh tujuan- tujuan duniawi dan keinginan mengalami konsolasi yang dapat ‘dirasakan’.
Tahap tiga: Persatuan [dengan Tuhan] Puri kelima: ‘prayer of quiet’: persatuan sederhana. Cirinya: tidak ada distraksi/ pelanturan, kepastian akan persatuan yang erat dengan Tuhan, kehendak yang kuat dan kerendahan hati yang sangat mendalam. Puri ke-enam: ‘ecstatic’/ conforming union: persatuan yang menyesuaikan dengan Kristus. Cirinya: luka-luka kasih, percobaan/ ujian yang terlihat dari luar ataupun di dalam hati, kehendak yang kuat, ‘spiritual betrothal’. Puri ke-tujuh: ‘Mysical Marriage’/ Perkawinan Mistik atau transforming union: persatuan yang mengubah menjadi seperti Kristus. Cirinya: kehendak yang kuat untuk melayani Tuhan dan menderita bagi-Nya; melupakan kehendak diri sendiri, hanya memusatkan diri pada Tuhan dan segala kehendak-Nya. Dark night of the spirit/ malam kelabu bagi jiwa/ roh. Pemurnian ini menyangkut pemurnian iman, akal budi dan kehendak dari kesombongan yang tersembunyi dan cacat/ kekurangan yang berkaitan dengannya.

Terlihat di sini, bahwa dark night yang pertama dialami oleh para pemula, ketika Tuhan mulai membawa mereka masuk ke dalam kontemplasi; sedangkan dark night yang kedua, yaitu pemurnian jiwa, diberikan kepada mereka yang telah berpengalaman (dalam tahap lanjut), yaitu saat Tuhan ingin membawa mereka ke tingkatan persatuan dengan Tuhan. Jadi, dark night of the soul bukan merupakan kata sinonim dari depresi, problem emosi ataupun kekeringan rohani akibat suam- suam kuku. Dark night, menurut pengajaran St. Yohanes Salib, dialami oleh mereka yang telah mengusahakan praktek kehidupan rohani, secara khusus meditasi ataupun mental prayer (doa kontemplatif). Jadi seseorang tidak seharusnya berpikir bahwa ia mengalami ‘dark night‘ jika ia bahkan belum memulai melakukan meditasi/ merenungkan Sabda Tuhan secara teratur. Dalam dark night of sense, jiwa- jiwa ini tidak memperoleh kepuasan atau penghiburan dari hal- hal rohani [misalnya rasa ‘hangat’/ suka cita melimpah, karunia air mata, dst] dan mereka juga tidak memperoleh penghiburan dari ciptaan lainnya. Tuhan bermaksud memurnikan mereka dari keinginan perasaan semata. Tanda kedua dari permurnian ini adalah, bahwa pikiran mereka yang mengalami hal ini akan selalu terarah kepada Tuhan, walaupun dengan rasa sakit, karena berpikir bahwa ia belum/ tidak cukup melayani Tuhan. Oleh karena itu, pengalaman dark night ini sangat berbeda dengan kemalasan ataupun suam- suam kuku, yang umumnya tidak peduli akan Tuhan. Tanda ketiga dari pemurnian ini adalah ketidakberdayaan di samping segala usaha melakukan meditasi seperti yang dilakukan di saat- saat terdahulu. Saat ini Tuhan ingin menyampaikan Diri-Nya, tidak lagi melalui usaha imajinasi/ pikiran manusia, tetapi melalui kontemplasi yang sederhana.

St. Yohanes Salib mengajarkan bahwa terdapat kecenderungan pada para pemula (mereka yang berada di tahap satu sampai tiga dalam Puri Batin) untuk terikat kepada konsolasi/ penghiburan yang dapat dirasakan, dari Tuhan. Walaupun dapat menghasilkan kebaikan, namun motivasi sedemikian perlu dimurnikan dan harus dikondisikan dengan usaha untuk menerapkan kebajikan- kebajikan, sebab jika tidak, mereka akan “mempunyai banyak kesalahan dan ketidaksempurnaan dalam pelaksanaan kegiatan- kegiatan rohani.” (St. Yohanes Salib, Dark Night (DN) 1.1.3) Yang paling umum dialami oleh para pemula sebelum memasuki Dark night of sense adalah kesombongan rohani (the capital sin of pride)…. “Mereka menumbuhkan kehendak yang sia- sia- kadang sangat sia- sia- untuk membicarakan hal- hal yang rohani di hadapan orang lain, kadang ingin mengajar daripada diajar; dan di hati mereka, mereka mengecam orang- orang yang nampaknya tidak memiliki devosi yang mereka kehendaki agar dilakukan, seperti orang Farisi mengecam sang pemungut cukai (lih. Luk 18:11-12, DN 1.2.1). Hal ini dapat terjadi pada orang- orang yang berada di Puri ketiga.

Nah, pertama- tama, dark night of sense adalah cara yang digunakan Allah untuk membersihkan jiwa seseorang dan untuk menyalakan kehendak dengan kasihnya. Kedua, adalah untuk ‘memaksa’-nya untuk melaksanakan kebajikan- kebajikan yang bertentangan dengan dosa- dosa pokok (capital sins). St. Yohanes Salib membandingkannya dengan memakan makanan keras, dan bukan hanya sekedar meminum susu. Pada saat kita tidak dapat melakukan meditasi dan tidak mengalami lagi konsolasi rohani, maka jiwa kita diingatkan akan ketidakberdayaannya dalam hal mengejar kekudusan. Ini akan membantu kita untuk bertumbuh dalam kerendahan hati, untuk mengakui kebesaran Allah; bahwa hal pengudusan kita adalah pertama- tama merupakan karya Allah. Demikian juga, pengalaman ini menumbuhkan kerendahan hati untuk bersikap terhadap sesama, sebab kekeringan rohani ini menyebabkan kita tidak condong untuk menganggap diri lebih baik daripada orang lain. Juga, ini menyebabkan kita lebih terbuka untuk mendengarkan pembimbing rohani dan kebijaksanaan Gereja. Kedua, dark night/ malam kelabu bagi jiwa ini juga merupakan obat terhadap kerakusan/ keserakahan rohani, sebab pada saat Tuhan menarik segala konsolasi rohani yang dipegang erat- erat, jiwa yang mengalaminya akan diarahkan untuk berdoa demi Tuhan sendiri dan bukan demi ‘kesenangan’ diri menerima berbagai konsolasi rohani tersebut. Selain itu, St. Yohanes juga menyebutkan, segi positif lainnya dari pengalaman malam kelabu tersebut, yaitu rasa damai sejahtera yang menetap, ketenangan jiwa, kesadaran yang lebih tinggi akan kehadiran Tuhan (takut akan Tuhan), meningkatnya kesabaran dan keteguhan di dalam menghadapi pencobaan, memurnikan maksud hati, meningkatnya kelemahlembutan dengan hormat kepada Tuhan, diri sendiri dan sesama, kemerdekaan jiwa, dan kerinduan yang semakin besar akan Tuhan.

Setelah seseorang mengalami pemurnian melalui dark night of sense, ia akan mengalami konsolasi yang lebih besar di jiwa, dan ini akan bertahan selama jiwa terus meningkat dalam tahap pertumbuhan rohani. Jika Tuhan berkenan membimbing jiwa ke tahap selanjutnya, umumnya Ia tidak akan memberikan dark night of the spirit langsung setelah orang itu melewati masa kekeringan dan pemurnian dari dark night/ malam kelabu yang pertama. Setelah selesai melewati dark night yang pertama, umumnya jiwa akan mengalami banyak tahun untuk melewati tahap lanjut, di mana ia tidak lagi terikat terhadap hal- hal duniawi, melainkan mengarahkan diri kepada hal- hal surgawi, dengan tingkat kemerdekaan dan suka cita yang lebih besar daripada sebelum mengalami the dark night of sense. Jiwa orang itu telah menemukan kontemplasi dan suka cita rohani, tanpa perlu bersusah payah mengusahakannya melalui meditasi. (lih. DN 2.1.1)

St. Yohanes Salib mengatakan, bahwa banyak jiwa mengalami the dark night of sense, namun sangat sedikit yang mengalami the dark night of the spirit.  Bagi mereka yang selanjutnya mengalami the dark night of the spirit, agar mencapai persatuan ilahi dengan Tuhan,  the dark night of sense yang dialami seringkali disertai pencobaan- pencobaan yang berat dan dapat berlangsung lama (lih. DN 1.14.1). St. Yohanes Salib menjabarkan tiga hal khusus di mana beberapa jiwa dapat dicobai oleh si Jahat (setan/ iblis) di masa dark night of sense ini, walaupun tidak semua orang pada tahap ini mengalaminya. Setan dapat diijinkan untuk menggoda dalam bentuk roh perzinahan/ spirit of fornication, roh penghujatan/ spirit of blashemy atau roh ketakutan/ kebingungan yang tidak perlu/ scruples and perplexities, bukan untuk membuat mereka jatuh tetapi untuk menguji/ memurnikan mereka (lih. DN 1.14.1-3). [Pengalaman rohani beberapa Santa/santo menunjukkan hal ini, seperti yang dialami oleh St. Yohanes Salib sendiri, St. Fransiskus Asisi, St. Padre Pio, St. Maria Faustina, dan Mother Teresa]. St. Yohanes Salib mengatakan bahwa mereka yang menderita karena mengalaminya tidak perlu berputus asa sebab itu merupakan tanda bahwa Tuhan dapat membawa mereka menuju the dark night of the spirit, (walaupun tak semua mengalaminya) di mana godaan- godaan semacam ini umum terjadi- dan jika berhasil dilalui akan menghantar kepada kemuliaan/ persatuan ilahi dengan Tuhan. (lih. DN 1.14.4)

Menurut St. Yohanes Salib, sifat the dark night of the spirit itu seperti balok kayu yang terbakar. Kelembaban dan ketidakmurnian yang ada pada balok itu harus dihilangkan terlebih dahulu sebelum balok tersebut dapat menyala. Ini serupa dengan jiwa kita. Penyalaan jiwa kita di dalam kasih Tuhan akan menyebabkan rasa sakit di jiwa sebelum jiwa dapat benar- benar menyala, dan rasa sakit ini serupa dengan penderitaan di Api Penyucian (lih. DN 2.10.1-7). Berdasarkan uraian di atas, saya menanggapi pertanyaan anda:

1. Desolasi yang dialami Mother Teresa

The Dark night of the soul (malam kelabu) yang dialami oleh Mother Teresa nampaknya adalah the dark night of senses, namun dapat juga merupakan the dark night of the spirit, mengingat desolasi yang mengikutinya telah mencapai tingkat yang sangat mendalam, terutama menjelang akhir hidupnya di dunia. Desolasi yang  dialami oleh Mother Teresa adalah bentuk partisipasinya terhadap apa yang pernah dialami oleh Kristus sendiri sebelum wafat-Nya. Maka, anda benar, bahwa yang paling merasakan desolasi adalah Kristus sendiri di kayu salib, pada saat Ia berteriak, “Allah-Ku, ya Allah-Ku mengapa Engkau meninggalkan Aku?” (Mat 27:46; Mrk 15:34).

2. Seperti apa ‘dark night of the soul‘/ malam kelabu?

Menurut pengajaran St. Yohanes Salib seperti yang diuraikan di atas, dark night/ malam kelabu memang merupakan masa pemurnian jiwa, di mana Tuhan mengijinkan agar jiwa tidak mengalami konsolasi rohani (tidak merasakan hadirat Tuhan). Masa ini dimaksudkan agar jiwa meninggalkan keterikatannya terhadap hal- hal duniawi dan perasaan semata, dan mengarahkan hati kepada Tuhan semata dan bukan kepada segala bentuk konsolasi rohani. Dengan absen-nya konsolasi rohani, seseorang belajar beriman dengan tulus, tanpa mengharapkan “gula-gula rohani” dari Tuhan, namun hanya karena dan demi kasih mereka kepada Tuhan. Hal inilah yang memurnikan iman mereka. Jadi walau dalam masa desolasi ini seseorang nampak tidak berdaya untuk melakukan meditasi, ini tidak untuk diartikan bahwa ia tidak berdaya pada saat menghadapi masalah hidup. Sebab justru pada saat seseorang memiliki iman yang tulus kepada Tuhan (tanpa mengandalkan konsolasi rohani), maka ia semakin tegar/ teguh dalam menghadapi kehidupan dan segala tantangannya. Hal ini diajarkan oleh St. Yohanes Salib, dan kita lihat buktinya dalam kehidupan Mother Teresa. Saat Mother mengalami desolasi, justru karya kerasulannya diberkati, dan ia dimampukan untuk menyelesaikan berbagai tantangan dalam karya misinya, dan karyanya menghasilkan buah yang luar biasa, berkat kesetiaan dan ketaatan imannya kepada Tuhan.

3. Apakah desolasi berkaitan dengan godaan setan?

Memang secara umum Setan menggoda manusia agar manusia berbuat dosa dan meninggalkan Tuhan atau tidak menghiraukan Dia. Hal ini kita baca dalam buku The Screwtape Letters karangan CS Lewis, ataupun The Snakebite Letters karangan Peter Kreeft. Namun sesungguhnya terdapat perbedaan di sini, antara godaan bagi mereka yang belum memulai perjalanan rohani, dan godaan yang dialami oleh mereka yang telah memulai perjalanan rohani dan dalam tahap menuju kehidupan rohani yang lebih mendalam. Sebab bagi kasus yang pertama, yang terjadi lebih menyerupai kasus depresi yang dapat mengarah kepada ketidakpedulian terhadap hal- hal rohani; sedangkan pada kasus yang kedua, godaan- godaan tersebut tidak menjadikan orang yang mengalaminya meninggalkan Tuhan tetapi malah semakin memurnikan imannya dan membuatnya semakin peka dan menginginkan hal- hal rohani. Maka godaan yang dialami oleh para orang kudus adalah kondisi yang kedua, di mana desolasi rohani yang mereka alami, semakin memurnikan jiwa dan kasih mereka kepada Tuhan. Harap dipahami, bahwa mereka yang mengalami desolasi ini adalah mereka yang dapat dikatakan telah bertumbuh secara rohani (bukan mereka yang masih labil dan masih di tahap awal); sehingga efek godaaan ini tidak sama, antara mereka yang di tahap awal dan mereka yang sudah di tahap lanjut. Bagi orang- orang di tahap awal, memang godaaan ini dapat menjadikan mereka meninggalkan Tuhan, tetapi pada orang- orang di tahap lanjut, godaan ini semakin membuat mereka merindukan dan mengandalkan Tuhan; dan inilah yang terjadi pada orang- orang kudus, termasuk di antaranya Mother Teresa. Di buku Come be My Light, yang memuat beberapa surat Mother Teresa, kita dapat membaca perjalanan rohani yang dialaminya sejak ia mengikuti panggilan Tuhan untuk menjadi biarawati (1928) sampai akhir hidupnya. Mother Teresa mengakui bahwa sejak tahun 1949/1950 ia mengalami desolasi (darkness) di jiwanya: di satu sisi ia mengalami kerinduan yang tak terputus akan Tuhan, namun di sisi lain, kegelapan, seolah Tuhan tidak hadir dalam jiwanya, dan ini menimbulkan rasa sakit yang tak dapat dijelaskannya. Namun pengalaman ini justru membuatnya semakin mengasihi Tuhan, dan menyerahkan hidupnya seutuhnya demi melaksanakan kehendak Tuhan. Kepada Fr. Van Exem, salah satu pembimbing rohaninya, Mother Teresa menulis demikian,

“… Anda harus mendoakan saya- agar belajar bagaimana untuk menghilangkan keakuan dalam diri saya dan untuk hidup secara intim dengan Tuhan. Maukah anda mengajari saya untuk melakukan hal ini? Berdoalah untuk terang agar saya dapat melihat dan mempunyai keberanian untuk membuang segala ke-akuan dalam karya ini [karya- karya misi MC]. Aku harus hilang sepenuhnya- jika aku mau agar Tuhan memiliki keseluruhan karya ini.” (lih. Mother Teresa, Come be my light, ed. Brian Kolodiejchuk, MC, (New York: Double Day, 2007), p. 113).

Tentang kegelapan itu, Mother Teresa menulis demikian, “Jiwaku tetap berada di dalam gelap yang dalam dan desolasi. Tidak, aku tidak mengeluh- biarlah Ia berbuat pada saya apapun yang dikehendaki-Nya.” (Ibid., p. 154). Pengalaman ini membuatnya menjadi semakin memahami dan berbela rasa dengan sesama, sehingga ia menawarkan nasihat ini:

“Jika engkau mengalami kesulitan- sembunyikanlah dirimu di Hati Kudus-Nya, dan di sana hatiku dan hatimu akan menemukan semua kekuatan dan kasih…” (Ibid., p. 155)

Namun demikian, Tuhan tidak meninggalkan Mother Teresa. Pada tahun 1958, pada misa requiem Paus Pius XII, Mother Teresa menerima rahmat yang besar. Mother Teresa menulis demikian kepada Uskup Agung Perier:

“Engkau akan bersuka untuk mendengar bahwa pada hari engkau mempersembahkan Misa bagi jiwa Bapa Suci di katedral- saya berdoa… mohon bukti bahwa Tuhan berkenan kepada Sosietas [MC].  Di sana dan pada waktu itu, lenyaplah kegelapan yang lama [kualami], rasa sakit akan kehilangan- kesendirian- penderitaan yang aneh selama sepuluh tahun itu. Hari ini jiwaku dipenuhi kasih dan suka cita yang tak terkatakan- dengan persatuan kasih yang tak terputuskan. Mari bersyukur kepada Tuhan dengan saya dan untuk saya.” (Ibid., p. 177)

Namun, konsolasi ini tidak bertahan lama. Mother Teresa kembali berada di dalam dark night, di mana ia merasa seperti berada di dalam terowongan, sendirian. Mother Teresa tidak mempedulikan hal ini, karena baginya, yang terpenting adalah mengasihi Tuhan, tidak peduli apakah ia mengalami konsolasi ataukah desolasi. Menghadapi dark night ini, Mother Teresa berpegang kepada Bunda Maria, yang juga mengalami pengalaman yang sama, saat ia mengambil bagian di dalam kehausan Yesus akan jiwa- jiwa, saat Yesus tergantung di kayu salib. Perkataan Yesus di kayu salib, “Aku haus” yang mendorongnya untuk memulai kongregasi Missionary of Charity, terus bergema di dalam hatinya. Pada tahun 1980 pada saat komunitas MC berkembang di seluruh dunia, Mother Teresa menulis,

“Sepanjang tahun ini saya mempunyai banyak kesempatan untuk memuaskan dahaga/ kehausan Yesus akan kasih- bagi jiwa- jiwa manusia. Tahun ini menjadi sebuah tahun yang dipenuhi dengan kisah sengsara Kristus (the Passion of Christ). Saya tidak tahu, kehausan mana yang lebih besar, kehausan-Nya ataukah kehausanku akan Dia…” (lih. Ibid., p. 297).

Fr. Neuner yang menjadi pembimbing rohaninya mengkaitkan kisah sengsara Kristus ini dengan pangalaman desolasi yang dialami oleh Mother Teresa. Demikianlah, Mother Teresa mensejajarkan dirinya dengan mereka yang berada di dalam kegelapan dunia. Dengan kasih yang menyala kepada Kristus dan sesama, Mother Teresa memberikan dirinya untuk menjadi terang bagi mereka yang berada dalam kegelapan (lih. Mat 5:14-16), dengan membagikan Terang Kristus kepada mereka yang miskin dan terbuang.

If I ever become a Saint, I will surely be one of ‘darkness’. I will continually be absent from Heaven – to light the light of those in darkness on earth…” (Ibid., 1)

Inilah tanggapan dari Mother Teresa, atas undangan Tuhan Yesus, Come be My light (Mari, jadilah terang-Ku). Mother Teresa berjuang untuk menjadi terang kasih Tuhan di dalam hidup orang- orang yang berada di dalam kegelapan, di antara kaum miskin dan tersisihkan di Kalkuta, India. Dalam desolasinya hampir di sepanjang karya kerasulannya, dan terutama menjelang wafatnya, Mother Teresa mengambil bagian dalam penderitaan dan desolasi Kristus saat menyerahkan nyawa-Nya di kayu salib demi menyelamatkan jiwa- jiwa. Maka jika dalam kehidupan rohani kita mengalami desolasi, pengalaman Mother Teresa ini dapat menguatkan kita; bahwa dalam situasi apapun, bahkan pada saat kita tidak lagi merasakan konsolasi rohani; sesungguhnya Tuhan tidak pernah meninggalkan kita. Pengalaman desolasi ini dimaksudkan Tuhan untuk memurnikan jiwa kita, agar kita turut mengambil bagian di dalam penderitaan Kristus di kayu salib, agar melalui pengalaman tersebut, kita dapat mematikan keakuan dan kesombongan kita, agar kita dapat memancarkan terang Kristus sepenuhnya kepada sesama. Dalam keadaan ini, firman Tuhan digenapi di dalam diri kita, “Cukuplah kasih karunia-Ku bagimu, sebab justru dalam kelemahanlah kuasa-Ku menjadi sempurna” (2 Kor 12:9).

Mother Teresa, doakanlah kami agar kami dapat mengikuti jejakmu, membawa terang Kristus kepada sesama kami.”

Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
Ingrid Listiati- katolisitas.org

15
Tinggalkan pesan

Please Login to comment
8 Comment threads
7 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
9 Comment authors
Yustina Siwi PurnamaningtyasYudi Purnomo Liegilberthstefanus A.TIngrid Listiati Recent comment authors
Yustina Siwi Purnamaningtyas
Guest
Yustina Siwi Purnamaningtyas

Salam, Tim Katolisitas. Teman-teman, Bapak/Ibu, mungkin ada yang tahu dimana saya bisa mendapatkan link-link tentang karya-karya Santo Yohanes dari Salib, seperti Malam Gelap Jiwa, Madah Rohani, dsb, baik yang berbahasa Indonesia, Inggris, maupun bahasa aslinya. Sebelumnya terima kasih sekali … Salam … [dari Katolisitas: Anda dapat membaca karya St Yohanes dari Salib, “Mendaki Gunung Karmel” (“Ascent of Mount Carmel”) dan “Malam Gelap Jiwa” (“Dark Night of The Soul”) di situs ordo Karmelit di bagian “Carmelit resources”, silakan klik di sini, dan di sini. Di dalam link itu terdapat naskah lengkapnya yang dapat didownload. Keduanya dalam bahasa Inggris. Kami belum menemukan… Read more »

gilberth
Guest
gilberth

untuk ibu inggrid saya mohon bantuanya. kalau boleh tahu ada berapa jumlah surat ibu teresa dalam buku Come Be my Light? soalnya saya mau membuat skripsi tentang buku itu. tks.

Indriani
Guest
Indriani

Bu Ingrid ytk., terimakasih atas ulasan mengenai The Dark Night of The Souls. bagi jiwa yg mengalami desolasi, untuk berdoa tentu sangatlah sulit krn doa membutuhkan kerendahan hati. pada saat2 ini, Tuhan memberikan yang berbeda dengan kehendak jiwa, seolah2 Tuhan ingin mengajarkan bahwa Dia lah Sang Bos. dalam masa ini perlu ditingkatkan kedekatan dengan Tuhan sehingga apa yg dipikirkan & didoakan sesuai dengan keinginan Tuhan. tentu saja hal ini akan berbenturan dengan ego / kesadaran diri / analisa diri. kelihatannya kunci untuk melalui masa desolasi adalah mengalahkan ego (seperti kata Mother Teresa kepada Pastor Van Exem) dan melakukan agere contra… Read more »

stefanus A.T
Guest
stefanus A.T

Shalom, bu Ingrid, pak Stef dan semua rekan-rekan Katolistas,org Selamat Paskah, terima kasih atas koreksi bu Ingrid untuk komentar yang saya tulis dalam diskusi tentang kemanakah Yesus umur 13 s/d 29? [Dari Katolisitas: kami edit], terus terang saya sudah lama ikuti Website ini dan saya tidak berani menulis komentar karna saya takut apa yang saya tulis bisa salah penaksiran buat orang lain dan baru kali ini saya coba belajar untuk menulis. Buat bu Ingrid pendidikan saya sangat rendah SDTT (Sekolah Dasar Tidak Tamat) jadi bantulah kalau ada tulisan/kalimat/kata-kata yang kurang tepat mohon dikoreksi dan saya akan terus menulis untuk berbagi.… Read more »

Mayang S Tiara
Guest
Mayang S Tiara

Ibu Inggrid, saya mau nanya… kalau memang tiap orang pernah merasakan malam kelabu ini kenapa masih ada orang2 yang berbuat ga bener?

apakah malam kelabu bisa disebut ‘panggilan’?
apakah orang yang mengalami malam kelabu dipanggil untuk hidup membiara?

terimakasih,
Mayang

Julianti Sugiman
Guest
Julianti Sugiman

Dear Bu Ingrid, Terima kasih atas penjelasan Bu Ingrid mengenai Malam Gelap (The Dark Night of the Soul). Sungguh penjelasan yang sangat terperinci and sangat jelas, bahkan menambahkan tentang tahap2, ruang2, gejala dan efeknya. Sungguh luar biasa. Terus terang, dalam perjalanan hidup rohaniku dan beberapa teman rohaniku, hal ini adalah salah satu ‘ketakutan’ kami. Kami juga sempat bertanya2 tentang Malam Gelap: seperti apa rasanya? Apa yang akan terjadi? Bagaimana kami harus bersikap? apakah akan berupa penderitaan fisik, hati, dll.? Saat ini Julia pun sedang mempelajari Kelas Doa yang diajarkan oleh Romo Agung O. Carm di Paroki MBK, tentang Doa Meditasinya… Read more »

Budi Darmawan Kusumo
Guest
Budi Darmawan Kusumo

Syalom Tim Katolisitas, Ada teman saya yang beragama Budha yang mengatakan bahwa sebenarnya meditasi orang Katolik itu adalah meditasi agama Budha dengan kesaksian sebagai berikut. Dan yang menjadi pertanyaan saya bahwa apakah hal di bawah ini juga bisa dikategorikan sebagai the dark night of the soul ? The Experience of No-self It’s a true story of how one can achieve the cessation of self (one of the important characteristics of people who are free) Bernadette Roberts was born in the pious Catholic family in the state of California, USA Since childhood she has the talent to meditate, sit quietly in… Read more »

Indriani
Guest
Indriani

Ibu Ingrid ytk., apakah ibu bisa membantu saya menjelaskan sedikit mengenai malam kelabu / malam gelap / kekeringan rohani / desolasi yang dialami oleh Mother Theresa? saya membaca beberapa artikel, memang desolasi ini adalah kelanjutan dari konsolasi, kelihatannya wajar bila tiap orang mengalaminya. yang paling merasakan desolasi ini adalah Yesus di kayu salib hingga Ia berteriak dengan suara nyaring : “Allah-Ku, Allah-Ku, mengapa Engkau meninggalkan Aku?” sebenarnya seperti apakah malam kelabu itu, konon orang yang mengalaminya tidak bisa merasakan Tuhan. konon hal ini adalah semacam ujian spiritualitas tingkat tinggi, bisa berakibat positif bila orang tsb bisa melaluinya (tetap taat pada… Read more »

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X