Tentang Kemiskinan

Ada pertanyaan masuk ke redaksi Katolisitas, tentang apakah itu ‘teologi kemiskinan’?

Menurut pengetahuan kami kemiskinan itu bukan suatu aliran teologi yang khusus/ istimewa sehingga dapat disebut sebagai ‘teologi kemiskinan’. Pada saat Inkarnasi-Nya di dunia, Tuhan Yesus memang memilih untuk menjadi Seorang yang miskin, namun Ia tidak mengecam kepemilikan harta benda. Meskipun begitu, Kristus sering mengajarkan bahwa terdapat bahaya yang ditimbulkan dari kekayaan, yang dapat diumpamakan sebagai semak belukar yang mematikan benih firman (lih. Mat 13:22). Selanjutnya, Kristus menasehati orang muda yang kaya, yang ingin memperoleh hidup kekal, yaitu agar ia menjual segala miliknya dan membagikan hasilnya kepada fakir miskin (lih. Mat 19-16-21). Atas dasar ini, maka melepaskan keterikatan dengan kepemilikan harta duniawi menjadi bagian dari praktek kehidupan asketism Kristiani, sebagaimana terlihat di biara-biara Katolik sampai saat ini.

Nah, maka orang bertanya apakah kemiskinan ini menjadi tujuan dari kebajikan yang istimewa? Nampaknya bukan. Sebab untuk disebut sebagai tujuan kebajikan, sesuatu itu harus dari dirinya sendiri, layak dipuji dan terhormat. Padahal kemiskinan itu, bukan merupakan sesuatu yang baik dari dirinya sendiri, tetapi hanya baik, karena berguna untuk menghapuskan penghalang bagi seseorang untuk mengejar kesempurnaan rohani ((St. Thomas Aquinas, “Contra Gentiles“, III, cxxxiii)). Maka praktek kemiskinan memperoleh jasa/ kelebihannya dari motivasi luhur yang melatarbelakanginya, dan dari kebajikan-kebajikan yang dilakukan sehubungan dengan pengorbanan yang menyertainya.

Maka kemiskinan yang dipilih dengan sukarela adalah salah satu nasehat Injil. Kemiskinan yang dimaksud di sini bukanlah keharusan absolut untuk mengorbankan semua yang menyangkut kepemilikan, tetapi adalah pengabaian semua yang berlebihan. Maka ini menyangkut ketidakterikatan akan keinginan terhadap kekayaan, memotong keinginan terhadap kemewahan, terhadap kemuliaan yang sia-sia dan membebaskan diri dari perhatian terhadap barang-barang duniawi. St. Thomas Aquinas menyebutkan bahwa tiga penghalang bagi orang kaya untuk mencapai kesempurnaan adalah nafsu akan kekayaan, kemuliaan yang sia-sia dan kekhawatiran yang berlebihan ((St. Thomas Aquinas, Summa Theology, II-II, Q. clxxxviii, a. 7)). Tingkat kesempurnaan mensyaratkan bahwa sikap ketidakterikatan terhadap kekayaan tersebut harus dijadikan sebagai karakter yang tetap. Dalam dalam prakteknya, inilah yang mengakibatkan adanya kaul kemiskinan dalam kehidupan membiara. Namun demikian, ajaran dan nasehat Yesus tetap berguna bagi mereka yang tidak menjalani kaul untuk mencapai tingkat kesempurnaan tersebut. Sebab nasehat ini mengajarkan orang untuk menyederhanakan keinginannya terhadap kekayaan dan untuk menerima dengan suka cita segala bentuk kehilangan ataupun penarikan diri terhadap kekayaan. Dan ajaran ini mengarahkan kita kepada sikap ketidakterikatan terhadap banda-benda duniawi, sebagaimana dikatakan oleh Tuhan Yesus, “Demikian pulalah tiap-tiap orang di antara kamu, yang tidak melepaskan dirinya dari segala miliknya, tidak dapat menjadi murid-Ku.” (Luk 14:33)

Selanjutnya, penjelasan tentang makna kemiskinan dalam hubungannya dengan nilai-nilai kebajikan yang diajarkan dalam ajaran iman Katolik, dan sejarah penerapannya dalam kehidupan Gereja Katolik, silakan membaca di link ini, silakan klik.

19/12/2018

2
Tinggalkan pesan

Please Login to comment
1 Comment threads
1 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
2 Comment authors
theoignatius gusiarto Recent comment authors
ignatius gusiarto
Guest
ignatius gusiarto

dear para pembina iman,

mohon dapat dimuat artikel tentang : teologi kemiskinan” yang menurut saya adalah dibenarkan dalam ajaran gereja katolik’
terima kasih
GBU

NB:
karena saya pengguna baru, mungkin susah saya mencari topik / letaknya yang pas, bila pertanyaan saya dijawab.
mohon jawaban dapat di emailkan juga ke alamat saya
terima kasih

[Dari Katolisitas: Silakan membaca artikel di atas, silakan klik]

theo
Member
theo

shaloom team katolisitas

Apa yang dimaksud dengan teologi pembebasan? kenapa Gereja menentang teologi pembebasan?

Terima kasih.

[Dari Katolisitas: Silakan untuk membaca tanggapan kami untuk pertanyaan serupa di jawaban ini, silakan klik.]

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X