Tentang Berkat dan Pelayanan

Pertanyaan:

Pengasuh yth, saya umur 50 tahun pensiun dini dari BUMN, beristeri, 3 anak 1 cucu, sudah 7 tahun pengurus lingkungan gereja katolik, sering mendoakan umat untuk kesehatan, rejeki dll. Namun karena banyaknya pergumulan seperti anak laki usia 19 tahun kawin, cucu meninggal usia 4 hari, gagal jadi anggota dewan, hampir semua bisnis gagal, bahkan tertipu orang lain. Baru-baru ini saya menghindar menjadi pengurus lingkungan (dengan alasan kembali ke lingkungan sesuai wilayah tempat tinggal ), karena sadar semua orang sekitar meningkat, tapi kami malah menurun kesejahteraannya. Saya pikir bagaimana membawa renungan (khotbah) sekali sebulan dihadapan umat,mendoakan sesama berejeki dengan melimpah padahal rejeki kami sendiri belum ada titik terang dan gagal atau tidak betah melakukan berbagai usaha menambah pendapatan.

Mohon pencerahan terimakasih

Jawaban:

Shalom Kakjujur,

Nampaknya yang perlu ditanyakan kepada diri kita semua yang bertekad melayani Tuhan adalah apakah motivasinya adalah sungguh untuk mengasihi Tuhan. Sebab jika kasih kepada Tuhan yang menjadi pendorong kita, maka kita tidak mudah berputus asa walaupun banyak kesulitan ataupun rintangan yang akan kita hadapi. Kita harus selalu mengingat bahwa Allah telah lebih dahulu mengasihi kita, dengan mengutus Kristus Putera-Nya untuk menyelamatkan kita, sehingga apapun yang kita lakukan di dunia ini tidaklah sebanding dengan apa yang sudah dilakukan-Nya bagi kita. Maka memang bukan kemakmuran duniawi yang menjadi motivasi dalam pelayanan kita kepada Tuhan, seolah kita baru melayani kalau sudah diberkati Tuhan, atau sebaliknya, kalau kita belum diberkati sesuai dengan harapan kita, maka kita berhenti saja melayani Tuhan. Sebab jika demikian, motivasi kita dipertanyakan, kita ini mau melayani Tuhan, untuk kepentingan Tuhan atau untuk kepentingan diri kita sendiri?

Kitab Suci sendiri mengatakan kepada kita, bahwa jika kita mau melayani Tuhan, malah harus bersiap-siap menghadapi pencobaan (lih. Sir 2:1-18). Namun kalau kita bertekun, tetap takut akan Tuhan, percaya kepada-Nya dan berharap yang baik, maka kita tidak akan kehilangan ganjaran kita. Tuhan yang penyayang dan pengasih akan mengampuni dosa kita dan menyelamatkan kita pada saat kemalangan (lih. Sir 2:8-9,11). Artinya adalah Tuhan tidak akan meninggalkan dan membiarkan kita yang mengasihi dan melayani Dia, dan pasti Ia akan membuka jalan bagi kita agar kita mampu menghadapi apapun pencobaan yang Tuhan izinkan terjadi di dalam kehidupan kita (lih. 1 Kor 10:13).

Maka kita perlu melihat pencobaan yang Tuhan izinkan terjadi dalam kehidupan kita sebagai ujian iman. Jangan sampai ujian itu berlalu, tanpa menambah iman kita tetapi malah melemahkannya. Adalah lebih mudah untuk memuji Tuhan ketika berkat Tuhan sedang melimpah dalam hidup, namun jika dalam keadaan yang sukar kita masih dapat memuji Tuhan dan tetap percaya akan kebaikan-Nya, itu adalah ‘lompatan’ iman. Sebab justru dalam keadaan yang sulit itu, iman kita diuji, dan jika kita mampu bertekun dan melewati kesulitan tersebut bersama Tuhan, maka kita membuktikan kemurnian iman kita kepada Tuhan. Rasul Paulus menulis demikian:

“… kamu, yang dipelihara dalam kekuatan Allah karena imanmu sementara kamu menantikan keselamatan yang telah tersedia untuk dinyatakan pada zaman akhir. Bergembiralah akan hal itu, sekalipun sekarang ini kamu seketika harus berdukacita oleh berbagai-bagai pencobaan. Maksud semuanya itu ialah untuk membuktikan kemurnian imanmu yang jauh lebih tinggi nilainya dari pada emas yang fana, yang diuji kemurniannya dengan api sehingga kamu memperoleh puji-pujian dan kemuliaan dan kehormatan pada hari Yesus Kristus menyatakan diri-Nya.” (1 Pet 1:5-7)

Sebab keselamatan dan kemuliaan yang dijanjikan Allah bagi kita itu dicapai melalui penderitaan, sebagaimana kita lihat di dalam kehidupan Kristus sendiri:

“Sebab memang sesuai dengan keadaan Allah -yang bagi-Nya dan oleh-Nya segala sesuatu dijadikan- yaitu Allah yang membawa banyak orang kepada kemuliaan, juga menyempurnakan Yesus, yang memimpin mereka kepada keselamatan, dengan penderitaan.” (Ibr 2:10)

Maka jika Tuhan mengizinkan terjadi pencobaan dan penderitaan di dalam hidup kita, kita harus melihatnya dari kacamata yang positif, yaitu bahwa Tuhan ingin agar menyempurnakan dan menguduskan kita semakin menyerupai Kristus. Ia adalah Seorang “Penyembuh” yang terluka (wounded healer), dan Ia mengundang kita juga yang adalah anggota-anggota-Nya untuk juga menjadi ‘penyembuh’ bagi sesama kita juga, walaupun kitapun juga mengalami luka-luka di dalam kehidupan rohani kita. Maka yang pertama-tama perlu kita mohon adalah agar Tuhan menyembuhkan kita dari luka-luka batin kita itu, supaya kemudian kitapun dapat dipakai Tuhan untuk meringankan beban sesama yang mungkin juga mengalami luka-luka batin yang serupa.

Di samping itu, pengalaman kegagalan -entah di dalam bisnis atau dalam hal mendidik anak-anak- harus membuat kita berintrospeksi, apakah ada kesalahan yang telah kita lakukan, yang dapat kita perbaiki. “Apakah saya telah melibatkan Tuhan di dalam hidup saya, dalam pekerjaan saya setiap hari, dan sebelum memutuskan sesuatu yang penting dalam bisnis? Apakah prinsip bisnis dijalankan sesuai dengan ajaran Tuhan (prinsip kejujuran, keadilan dan kasih)? Apakah saya sudah cukup rajin dan ulet, tak pernah menyerah dalam pekerjaan saya? Apakah saya sudah menanamkan iman Katolik sejak anak-anak berusia dini? Apakah saya berdialog dengan anak tentang iman, bahkan sekarang setelah mereka berkeluarga? Apakah saya sudah melihat bahwa anak (dan cucu) adalah berkat dari Tuhan dan milik Tuhan? Apakah saya menyadari bahwa Allah adalah Sang Pemberi hidup yang berhak memberikan dan mengambil hidup ini -sebab bukan hidup di dunia ini yang terpenting, tetapi hidup bersama-Nya di surga kelak? Apakah saya sudah mengisi pikiran saya dengan hal-hal surgawi? Apakah saya sudah bersyukur kepada Tuhan untuk rahmat keluarga: istri dan anak-anak saya? Apakah saya sudah bersyukur atas kasih dan pemeliharaan Tuhan atas saya dan keluarga selama ini?….Pertanyaan- pertanyaan reflektif ini dapat terus dikembangkan di dalam waktu doa Anda, dan semoga Roh Kudus menyingkapkan kepada Anda, hal-hal yang kurang berkenan kepada Tuhan, dan yang perlu diperbaiki untuk kehidupan Anda selanjutnya. Anda dapat kemudian mencari pastor Paroki untuk mengaku dosa dalam sakramen Pengakuan Dosa, dan terimalah rahmat pengampunan dari Allah yang menyembuhkan luka-luka di batin Anda.

Semoga dengan bantuan rahmat Tuhan, Anda dimampukan untuk melihat kehidupan di dunia ini dengan sikap yang lebih positif. Sikap yang sedemikian lebih memberikan inspirasi kepada orang-orang yang akan Anda layani di lingkungan Anda. Sebab bukanlah suatu patokan bahwa orang yang mendoakan memohon rejeki harus lebih dahulu berlimpah dalam rejeki. Justru dalam kelemahan kita, kita memohon kepada Tuhan, dan kita percaya bahwa kuasa Tuhan akan dinyatakan dengan lebih sempurna (lih. 2 Kor 12:9). Betapa sungguh ayat ini sudah digenapi di dalam kehidupan orang-orang percaya!

Maka, dengan iman akan kasih Tuhan yang adalah Bapa bagi kita semua, yang tahu akan segala kebutuhan kita, mari kita memohon kepada-Nya agar mempunyai iman seperti yang dicatat dalam kitab Habakuk:

“Sekalipun pohon ara tidak berbunga, pohon anggur tidak berbuah, hasil pohon zaitun mengecewakan, sekalipun ladang-ladang tidak menghasilkan bahan makanan, kambing domba terhalau dari kurungan, dan tidak ada lembu sapi dalam kandang, namun aku akan bersorak-sorak di dalam TUHAN, beria-ria di dalam Allah yang menyelamatkan aku.” (Hab 3:17-18)

Selanjutnya tentang topik mengapa Tuhan membiarkan penderitaan, klik di sini.
Tentang kesaksian iman, Memaknai Penderitaan, klik di sini.

Mari, jangan ragu untuk mengasihi Tuhan dan melayani Dia, walaupun mungkin kehidupan kita sendiri tidaklah terlalu mulus menurut ukuran dunia. Kita percaya, jika kita berjalan bersama Tuhan di dalam kehidupan ini, maka Ia akan memampukan kita melihat segala sesuatunya yang terjadi di dalam kehidupan kita dari kacamata yang positif: “Semuanya ini terjadi untuk menghantarkan saya untuk lebih dekat kepada Tuhan yang begitu mengasihi saya.”

Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
Ingrid Listiati- katolisitas.org

19/12/2018

6
Tinggalkan pesan

Please Login to comment
2 Comment threads
4 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
6 Comment authors
Ingrid ListiatiHerman JayAgungYohanesMaria Angela Selly G Recent comment authors
Herman Jay
Guest
Herman Jay

Bentuk-bentuk Berkat
Ada pendapat orang kristen non katolik sebagai berikut :
Jika warung atau usaha seseorang tidak begitu maju atau cenderung bangkrut, maka disimpulkan usahanya tidak diberkati.
Apakah kesimpulan sederhana tersebut mencerminkan kebenaran ilahi?
Bagaimana kita mengetahui bahwa penderitaan atau pun kebangkrutan dapat saja menjadi berkat dari Tuhan?

kakjujur
Guest
kakjujur

Pengasuh yth, saya umur 50 tahun pensiun dini dari BUMN, beristeri, 3 anak 1 cucu, sudah 7 tahun pengurus lingkungan gereja katolik, sering mendoakan umat untuk kesehatan, rejeki dll. Namun karena banyaknya pergumulan seperti anak laki usia 19 tahun kawin, cucu meninggal usia 4 hari, gagal jadi anggota dewan, hampir semua bisnis gagal, bahkan tertipu orang lain. Baru-baru ini saya menghindar menjadi pengurus lingkungan (dengan alasan kembali ke lingkungan sesuai wilayah tempat tinggal ), karena sadar semua orang sekitar meningkat, tapi kami malah menurun kesejahteraannya. Saya pikir bagaimana membawa renungan (khotbah) sekali sebulan dihadapan umat,mendoakan sesama berejeki dengan melimpah padahal… Read more »

Maria Angela Selly G
Guest
Maria Angela Selly G

Kakjujur Yth,
Tetaplah semangat!! Mohonkan pada Tuhan ketabahan dan iman yang tidak akan goyah kepadaNya. Umur boleh tua, namun tetap semangat. Semuanya pada akhirnya akan disingkapkan oleh Tuhan, baik buruknya akan diketahui Kakjujur. Tuhan mencintai Anda!

Salam penuh cinta dan damai,
Selly.

Yohanes
Guest
Yohanes

Shalom Bapak yang Jujur.. _____________________________ Non es longe a regno Dei (Mark 12 : 34) _____________________________ Sudah 7 tahun pengurus lingkungan gereja katolik, sering mendoakan umat untuk kesehatan, rejeki dll.. apakah bapak seorang Prodiakon? seharusnya lewat peristiwa2 tersebut Bapak semakin bertumbuhkembang Imannya, dan juga kepekaan Batin terhadap sesama sudah semakin terasah. Bukan waktu yang sebentar Bapak melakukan kegiatan tersebut (semoga bukan Rutinitas semata), dan saya kira cukup hebat, karena jarang sekali ada orang yang melakukan hal2x yang telah dilakukan oleh Bapak.. Bapak tidak perlu khawatir mengenai kurangnya kesejahteraan, Percayalah dan Jangan Bimbang.. jikalau Bapak akan mendoakan seseorang Doakanlah apa yang… Read more »

Agung
Guest
Agung

Shalom kakjujur, terima kasih untuk sharingnya. Usia saya masih jauh lebih muda dari bapak, juga belum berkeluarga jadi permasalahan2 yang saya alami mungkin tidak sampai setengah permasalahan yang bapak alami. Namun kalau boleh, saya ingin memberikan apa yang saya pelajari. Yang pertama, pelayanan dan berkat adalah dua hal yang terpisah dan tidak seharusnya dihubung-hubungkan. Kita mendapat berkat itu karena Tuhan memang mau memberkati kita, usaha2 kita dll, bukan karena kita sudah melayani Tuhan. Kita melayani itu memang karena kita ingin melayani Tuhan, mencintai Tuhan, bukan karena kita sudah mendapat berkat atau ingin mendapat berkat, bukan karena keuangan kita sudah baik… Read more »

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X