Serba-serbi katekis

Pertanyaan:

Shalom..
Pak Stef dan bu Ingrid

Saya ingin menanyakan apakah arti “Katekis” sesuai ke imanan Katoliki?
Bagaimana disebut seorang Katekis yang baik ?
Menurut pengertian awam apakah mempunyai target sasaran dan syarat yang harus di capai?.
Akakah hubungannya seorang Ketekis di dalam membangun iman sesama umat Katolik?

Saya mohon maaf, karena keterbatasan saya akan pengertian arti Katekis, sehingga pertannyaan2 saya agak membingungkan.
Terima kasih.

Salam.
Felix Sugiharto

Jawaban:

Shalom Felix Sugiharto,

Terima kasih atas pertanyaannya tentang katekis. Untuk mengerti tentang katekis, mungkin dokumen yang dapat menerangkan hal ini secara panjang lebar adalah: Congregation for the evangelization of the Peoples, Guide for Catechists, yang dapat dilihat di sini (silakan klik). Dokumen ini mencakup pembahasan: 1) identitas dari katekis, 2) proses seleksi katekis, 3) formasi dan spiritualitas, 4) dasar-dasar tugas kerasulan, 5) situasi ekonomi.

1) Di dokumen tersebut dijelaskan “The catechist is a lay person specially appointed by the Church, in accordance with local needs, to make Christ known, loved and followed by those who do not yet know Him and by the faithful themselves”.” (par. 3)

a) Dari definisi ini, maka dalam konteks katekis awam, dia ditunjuk oleh Gereja Katolik lokal (baik di tingkat keuskupan maupun tingkat paroki). Secara prinsip seorang katekis harus memberitakan Kristus, sehingga orang dapat mengetahui dan mengasihi Kristus, sehingga pada akhirnya dapat mengikuti Kristus dengan setia.

b) Katekis dapat diartikan secara khusus maupun dalam kerasulan. Secara khusus, seorang katekis mempersiapkan calon baptis untuk mengerti pokok-pokok iman Katolik dan mengantar calon baptis sampai pada Sakramen Baptis. Secara kerasulan, seorang katekis juga bekerjasama dan membantu pastor untuk membangun gereja dan mengembangkan evengelisasi dalam cakupan yang lebih luas.

2) Di dokumen tersebut juga diterangkan spiritualitas yang harus dipunyai oleh seorang katekis, yang tergantung dari panggilan hidupnya, yang secara prinsip harus: 1) terbuka terhadap Sabda Allah, kepada Gereja, kepada dunia, 2) mempunyai kehidupan yang baik, 3) mempunyai semangat misionari, 5) devosi kepada Bunda Maria.

a) Karena seorang katekis harus mengkomunikasikan Sabda Allah, maka dia sendiri harus mengerti dan mendalami Sabda Allah, yang telah diberitakan oleh Gereja, dirayakan dalam Liturgi, dan dijalankan dalam kehidupan para santa-santo.

b) Dengan demikian seorang katekis harus mempunyai ekklesiologi yang baik, sehingga dia dapat memberitakan Kristus, yang senantiasa menjadi Kepala dari Tubuh Mistik-Nya, yaitu Gereja Katolik. Seorang katekis harus mengasihi Gereja-Nya, karena Kristuslah yang terlebih dahulu mengasihi-Nya – karena Gereja adalah Tubuh Mistik Kristus dan mempelai Kristus.

c) Untuk memberitakan Kristus kepada dunia, seorang katekis harus mempunyai keterbukaan terhadap dunia, sehingga dia dapat memberitakan Kristus dengan baik. Dengan keterbukaan ini, dia dapat melihat kebutuhan dunia, dan dapat mewartakan Kristus secara lebih efektif. Inilah sebabnya dibutuhkan katekis lokal, yang dapat masuk dalam komunitas karena dia mengerti bahasa lokal yang digunakan, mengerti budaya setempat, dll.

d) Namun, pemberitaan yang paling efektif adalah dengan hidup sesuai dengan apa yang dipercayai dan diberitakan. Oleh karena itu, kehidupan otentik dari sang katekis harus mencerminkan kekudusan, baik dalam kehidupan berkeluarga, maupun sebagai imam, atau sebagai anggota religius.

e) Mengikuti jejak Kristus yang senantiasa memberitakan Injil kemana-mana, maka seorang katekis haruslah mempunyai semangat misionaris. Kristus mengatakan “Ada lagi pada-Ku domba-domba lain, yang bukan dari kandang ini; domba-domba itu harus Kutuntun juga dan mereka akan mendengarkan suara-Ku dan mereka akan menjadi satu kawanan dengan satu gembala.” (Yoh 10:16). Oleh karena itu, seorang katekis harus mempunyai jiwa misionaris yang juga merindukan semua orang untuk datang kepada Kristus dan menjalankan amanat agung di Mt 28:19-20, yang mengatakan “Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus, dan ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu. Dan ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman.” Dari amanat ini, maka seorang katekis harus memberitakan seluruh kebenaran, bukan saja tentang kebangkitan Kristus, namun juga Kristus yang tersalib. Rasul Paulus menegaskan hal ini dengan mengatakan bahwa dia memberitakan Kristus yang disalibkan (lih. 1 Kor 1:23).

f) Maria dilihat sebagai ibu dan model sebagai katekis. Oleh karena itu, seorang katekis harus mempunyai devosi kepada Bunda Maria.

3) Dari pemaparan di atas, maka jelas terlihat bahwa peran seorang katekis sangat penting dalam turut serta membangun Gereja, terutama dalam misi evangelisasi, yang tentu saja membantu perkembangan iman dari umat. Tentang perbedaan antara evangelisasi dan katekese dapat dilihat di sini (silakan klik). Semoga dapat membantu.

Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
stef – www.katolisitas.org

19/12/2018

10
Tinggalkan pesan

Please Login to comment
6 Comment threads
4 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
6 Comment authors
andy shputra sembiringMORITA BAYUDITA E,YohanesHenricus willy TasmanStefanus Tay Recent comment authors
andy shputra sembiring
Guest
andy shputra sembiring

salam dalam kasih Tuhan.

saya telah banyak melihat di kalangan umat banyak katekis yang hanya gelar,formalitas dan simbol saja di zaman sekarang ini. jadi yang menjadi pertanyaan saya PEMBENTUKAN DIRI YANG BAGAI MANA SEHARUSNYA SEORANG KATEKIS?
SERING SAYA MENDENGAR UCAPAN-UCAPAN UNTUK HARUS BERIMAN YANG TEGUH, BERIMAN TEGUH YANG BAGAI MANA MAKSUTNYA.?
TERIMAKASIH :)

MORITA BAYUDITA E,
Guest
MORITA BAYUDITA E,

salam dalam kasih Tuhan.

saya minta bantuan anda untuk bisa memberikan gambaran mengenai “MENEROPONG MISI KATEKIS SEBAGAI MITRA PASTOR DALAM RANGKA PEWARTAAN SABDA DI PAROKI”, atas perhatiannya terima kasih kepada bapak dan ibu. Mohon bantuannya?

[Dari Katolisitas: Silakan membaca terlebih dahulu artikel ini, silakan klik]

Yohanes
Guest
Yohanes

Shalom, katolisitas.org Saya ingin bertanya mengenai satu hal: Di dalam kehidupan gerejawi, saya sering mendapatkan saudara/saudari yang sepertinya tidak peduli dengan ajaran gereja, walaupun mereka sudah mengambil bagian dalam pelayanan. Sebagai contoh, bahkan mereka yang begitu aktifnya dalam pelayanan, tidak tahu-menahu mengenai ‘transubstansi’, yang menjadi inti dari iman kita. Dengan hati terbuka, saya sama sekali tidak bermaksud menyombongkan diri, karena saya sadar saya sendiri banyak kurangnya, namun yang ingin saya tanyakan, bagaimana/dengan apa saya bisa aktif dalam pelayanan yang dapat memberi-tahukan mengenai ajaran-ajaran Gereja yang indah ini? Karena akan tidak baik bila saya simpan sendiri. Namun mengingat usia saya yang… Read more »

Henricus willy Tasman
Guest
Henricus willy Tasman

Hallo Pak Stef n Bu Inggrid

Saya punya kerinduan untuk menjadi seorang Katekis,namun dilain sisi saya sangat sibuk menafkahi keluarga,terutama membiayai anak yg masih kuliah.Apaka ada terobosan atau semacam pembekalan kilat utk dapat jadi Katekis.Saya hanya punya waktu luang pd hari Selasa,Sabtu n Minggu.Sejak dulu saya sdh mencintai FIRMAN,sedari mahasiswa sering ikut pendalaman Kitab Suci n sampai sekarang setiap hari selalu mengadakan perenungan Kitab Suci .Apa saran Anda agar saya dpt mewujudkan cita2 saya itu,mohon sarannya,terimakasih,GBUnfam

Felix Sugiharto
Guest
Felix Sugiharto

Shalom pak Stef. Saya telah membaca penjelasan “Serba serbi Katekese” dan “Perbedaan Evangelisasi dan Katekese”. Saya sudah ada gambaran tentang kedua artikel tersebut mampunyai arti dalam bentuk Tugas Pewartaan bagi seorang Kristiani (Kususnya bagi seorang Katolik). Berikut ii saya juga telah membaca tentang arti dan tugas seorang Katekese di dalam website ini sebagai perluasan wawasan saya: http://www.imankatolik.or.id/apa-itu-katekis.html Selanjutnya saya membaca dalam kitab (1 Tim 3: 8-13). dengan perikop ” Syarat-syarat bagi diaken” Saya mempunyai pertanyaan: 1. Samakah Diaken dengan Ketekese yang dimaksudkan disini? 2. ay 9. …Melainkan orang yang memelihara rahasia iman dalam hati yang suci. (apa artinya “memelihara rahasia… Read more »

Felix Sugiharto
Guest
Felix Sugiharto

Shalom..
Pak Stef dan bu Ingrid

Saya ingin menanyakan apakah arti “Katekis” sesuai ke imanan Katoliki?
Bagaimana disebut seorang Katekis yang baik ?
Menurut pengertian awam apakah mempunyai target sasaran dan syarat yang harus di capai?.
Akakah hubungannya seorang Ketekis di dalam membangun iman sesama umat Katolik?

Saya mohon maaf, karena keterbatasan saya akan pengertian arti Katekis, sehingga pertannyaan2 saya agak membingungkan.
Terima kasih.

Salam.
Felix Sugiharto

[dari katolisitas: silakan melihat jawaban di atas – silakan klik]

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X