Paus Fransiskus: Allah selalu berinisiatif untuk berjumpa dengan manusia!

Berikut adalah homili Paus Fransiskus pada penerimaan calon katekumen dan para katekumen di penutupan Tahun Iman:

Para Katekumen terkasih,

Momen penutupan Tahun Iman ini menjumpai kalian berkumpul di sini, dengan para katekis dan anggota keluarga kalian, juga perwakilan banyak kaum pria dan wanita lainnya di seluruh dunia yang berada di jalan iman kalian yang sama. Secara spiritual, kita semua terhubung pada momen ini. Kalian datang dari berbagai negara, dari tradisi-tradisi budaya dan pengalaman-pengalaman yang berbeda. Namun malam ini kita merasa kita memiliki begitu banyak kesamaan di antara kita. Kita terutama memiliki satu: keinginan kepada Allah. Keinginan ini dibangkitkan oleh kata-kata pemazmur: “Seperti rusa yang merindukan sungai yang mengalir, demikianlah jiwaku merindukan Engkau, ya Allah. Jiwaku haus kepada Allah, kepada Allah yang hidup. Bilakah aku boleh datang melihat wajah Allah?” (Mzm 42:1-2). Hal ini sangat penting untuk menjaga keinginan hidup ini, kerinduan untuk melihat Tuhan dan mengalami Dia, untuk mengalami Kasih-Nya, untuk mengalami Rahmat-Nya! Jika seseorang tidak lagi haus kepada Allah yang hidup, iman berada dalam bahaya menjadi sebuah kebiasaan, ia beresiko padam, seperti api yang tidak diberi makan. Ini beresiko menjadi “tengik”, tidak berarti.

Penjelasan Injil ini (bdk. Yoh 1:35-42) menunjukkan kita Yohanes Pembaptis yang menunjukkan Yesus sebagai Anak Domba Allah kepada murid-murid-Nya. Dua dari mereka mengikuti Gurunya, dan kemudian, pada gilirannya, menjadi para “mediator” yang memungkinkan orang lain untuk menjumpai Tuhan, mengenal Dia dan mengikutiNya. Ada tiga momen dalam narasi ini yang mengingatkan pengalaman katekumenat. Pertama, ada momen mendengarkan. Kedua murid itu mendengarkan kesaksian Pembaptis. Kalian juga, para katekumen terkasih, telah mendengarkan orang-orang yang telah berbicara kepada kalian tentang Yesus dan menyarankan agar kalian mengikutiNya dengan menjadi murid-murid-Nya melalui Baptisan. Di tengah hiruk-pikuk dari banyaknya suara yang menggema di sekitar kalian dan di dalam diri kalian, kalian telah mendengarkan dan menerima suara yang menunjukkan Yesus sebagai Seseorang yang dapat memberikan makna penuh untuk hidup kita.

Momen ke-dua adalah perjumpaan. Kedua murid itu menjumpai Gurunya dan tinggal bersamaNya. Setelah perjumpaannya dengan Dia, segera mereka melihat sesuatu yang baru di dalam hati mereka: kebutuhan untuk menyampaikan sukacita mereka kepada orang lain, supaya mereka juga bisa bertemu denganNya. Andreas, pada kenyataannya, menemui Simon saudaranya dan membawa dia kepada Yesus. Betapa baiknya hal itu untuk kita renungkan! Hal ini mengingatkan kita bahwa Allah tidak menciptakan kita untuk menjadi sendirian, tertutup pada diri kita sendiri, tetapi dalam upaya untuk dapat menjumpai Dia dan membuka diri kita sendiri untuk menjumpai orang lain. Allah pertama kali datang kepada masing-masing dari kita; dan ini luar biasa! Dia datang untuk bertemu dengan kita! Dalam Alkitab, Allah selalu muncul sebagai Seseorang yang mengambil inisiatif dalam perjumpaan-Nya dengan manusia: Dialah yang mencari manusia, dan biasanya Dia mencarinya justru ketika manusia berada dalam momen kepahitan dan tragis karena mengkhianati Allah dan melarikan diri dari-Nya. Allah tidak menunggu dalam pencarian-Nya: Dia mencarinya keluar dengan segera. Dia adalah Pencari yang sabar, Bapa kita! Dia pergi sebelum kita dan Dia menunggu kita selalu. Dia tidak pernah lelah menantikan kita, Dia tidak pernah jauh dari kita, tetapi Dia memiliki kesabaran untuk menunggu momen yang terbaik untuk memenuhi masing-masing dari kita. Dan ketika perjumpaan itu terjadi, hal itu tidak pernah tergesa-gesa, karena Allah ingin tetap akhirnya dengan kita untuk menopang kita, untuk menghibur kita, untuk memberi kita sukacita-Nya. Allah bergegas menemui kita, tapi Dia tidak pernah tergesa-gesa meninggalkan kita. Dia tetap bersama kita. Seperti kita merindukan Dia dan menginginkan Dia, maka Dia juga berkeinginan untuk berada bersama kita, bahwa kita boleh menjadi milik-Nya, kita merupakan”milik”-Nya, kita adalah makhluk ciptaan-Nya. Dia, juga, kita dapat katakan, haus akan kita, untuk menemui kita. Allah kita haus akan kita. Dan ini merupakan hati Allah. Adalah demikian indah mendengar hal ini.

Bagian terakhir narasi adalah berjalan. Kedua murid-Nya berjalan menuju Yesus dan kemudian berjalan terus menerus bersama-sama dengan Dia. Ini adalah ajaran penting bagi kita semua. Iman ialah berjalan dengan Yesus. Ingat ini selalu: iman ialah berjalan dengan Yesus; dan itu adalah berjalan yang berlangsung seumur hidup. Pada akhirnya akan ada perjumpaan yang definitif itu. Tentu saja, pada beberapa momen di perjalanan itu kita merasa lelah dan bingung. Tapi iman memberi kita kepastian akan kehadiran konstan Yesus dalam setiap situasi, bahkan yang paling menyakitkan atau sulit dipahami sekalipun. Kita dipanggil untuk berjalan dalam upaya untuk bisa masuk semakin dalam ke dalam misteri kasih Allah, yang memerintah atas kita dan memungkinkan kita untuk hidup dalam ketenangan dan pengharapan.

Para Katekumen yang terkasih, hari ini kalian memulai perjalanan katekumenat. Permohonan saya bagi kalian adalah untuk mengikuti itu dengan sukacita, tentunya dengan dukungan keseluruhan Gereja, yang mengawasi kalian dengan kepercayaan yang besar. Semoga Maria, murid yang sempurna, menemani kalian: adalah indah untuk memiliki dia sebagai Ibu kita dalam iman! Saya mengundang kalian untuk menjaga antusiasme dari momen pertama itu di mana Dia membuka mata kalian dengan terang iman; untuk mengingat, sebagaimana murid yang dikasihiNya, hari, jam di mana untuk pertama kalinya kalian tinggal bersama Yesus, merasakan tatapan-Nya pada kalian. Jangan pernah lupa tatapan Yesus pada kalian; pada kalian, pada kalian … Jangan pernah lupa tatapan-Nya! Itu adalah sebuah tatapan kasih. Dan dengan demikian kalian akan berada selamanya pasti di antara kasih setia Tuhan. Dia setia. Yakinlah: Dia tidak akan pernah mengkhianati kalian!

(AR)

Paus Fransiskus,
Basilika Vatikan, 23 November 2013

Diterjemahkan dari : www.vatican.va

19/12/2018
Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X