New World Order

Pertanyaan:

Yth Ibu Ingrid/Bpk Stefanus Tay,

Saya ingin menanyakan tentang New World Order, apakah sebetulnya NWO itu? Berhubung yang saya dengar bahwa NWO itu adalah bagian dari kaum elite yang ingin mengurangi penduduk dunia dengan jalan hal2 yang negatif, contohnya ; para petani di amerika di wajibkan untuk membeli bibit pangan yang diproduksi de pabrik kimia, dengan kata lain, bibit pangan itu bukan lagi natur tetapi sudah disuntik dengan segala macam bahan kimia (dimanipulasi) yang efeknya dapat mematikan kehidupan seseorang. Tadi pagi, saya baca di koran edisi belanda, katanya presiden Iran ingin bekerjasama dengan Paus Benedictus di New World Order. Jadi, bagaimana ini? Apakah sebetulnya NWO itu? Sebelum dan sesudahnya saya ucapkan terimakasih.

salam dan doa
megawati

Jawaban:

Shalom Mega,

Terus terang, saya tidak menemukan dokumen resmi dari Vatikan tentang New World Order. Namun, salah satu yang disebut- sebut sebagai dasar oleh pihak-pihak yang mengatakan bahwa Vatikan menginginkan New World Order adalah surat ensiklik dari Bapa Paus Benediktus XVI, Caritas in Veritate/ Kasih dan Kebenaran, yang juga sudah ada terjemahannya di situs ini, silakan klik.

Di surat ensiklik itu memang disebutkan prinsip ajaran sosial Gereja untuk menanggapi dunia dewasa ini yang berkembang ke arah globalisasi. Paus mengingatkan bahwa di tengah kecenderungan perkembangan yang mengglobal ini, harus tetap dipertahankan nilai- nilai kasih dan kebenaran, sehingga harus tetap ada nilai- nilai kemanusiaan yang ditegakkan berdasarkan hukum- hukum Tuhan demi keadilan, perdamaian dan solidaritas. Mengenai menghadapi pertumbuhan penduduk dunia, Paus mengingatkan bahwa bagaimanapun juga cara yang ditempuh untuk mengendalikannya tidak boleh merendahkan martabat manusia. Dalam hal ini, Paus Benediktus XVI mengacu kepada surat ensiklik para pendahulunya yaitu Humanae Vitae (yang ditulis oleh Paus Paulus VI); dan Evangelium Vitae (oleh Paus Yohanes Paulus II).

Maka hal menanggapi perkembangan dunia ke arah globalisasi ini harus dilaksanakan bersama- sama oleh bangsa- bangsa di dunia, baik secara polotik, ekonomi, sosial maupun budaya. Caranya antara lain dengan menjadikan lembaga dunia PBB menjadi lebih efektif. Jadi sebenarnya tidak ada yang baru dari yang disampaikan oleh Paus Benediktus ini. Namun demikian pemikiran ini kemudian sepertinya dihubungkan dengan New World Order, walaupun Paus sendiri tidak menggunakan istilah itu dalam surat ensikliknya.

Berikut ini saya mengutip paragraf no. 67, yang kemungkinan diinterpretasikan orang mengarah kepada tatanan baru (New World Order) itu:

Menghadapi pertumbuhan yang tak berbelas kasihan dari ketergantungan global, terdapat sebuah kebutuhan yang sangat keras terasa, bahkan ditengah-tengah resesi global, untuk sebuah reformasi dari organisasi- organisasi PBB/ Perserikatan Bangsa- bangsa (United Nations Organization) dan juga dari institusi-institusi ekonomi dan keuangan internasional, sehingga konsep keluarga bangsa-bangsa dapat memperoleh gigi yang nyata. Seseorang juga merasakan kebutuhan yang mendesak untuk menemukan cara- cara inovatif yang menerapkan prinsip tanggung jawab untuk melindungi[146] dan memberikan negara-negara yang lebih miskin sebuah suara di dalam pengambilan keputusan secara bersama. Ini kelihatannya perlu supaya dapat tercapai sebuah keteraturan politis, yuridis dan ekonomis yang dapat meningkatkan dan memberikan arahan kepada kerjasama internasional bagi perkembangan semua bangsa di dalam solidaritas. Untuk mengatur ekonomi global; untuk menghidupkan ekonomi yang terpukul oleh krisis, dan untuk menghindari pemunduran dari krisis yang terjadi sekarang ini dan ketidak-seimbangan yang lebih besar yang akan dihasilkan; untuk mencapai gencatan senjata yang utuh dan tepat pada waktunya, keamanan persediaan makanan dan perdamaian; untuk menjamin perlindungan lingkungan hidup dan untuk mengatur migrasi; untuk semua ini, terdapat kebutuhan yang mendesak tentang sebuah otoritas politik dunia yang sejati, seperti yang diindikasikan oleh pendahulu saya Yohanes XXIII yang Terberkati beberapa tahun yang lalu. Sebuah otoritas yang demikian akan perlu diatur oleh hukum, untuk secara konsisten menerapkan prinsip subsidiaritas dan solidaritas, untuk mencari pencapaian kebaikan bersama,[147] dan untuk membuat sebuah komitmen untuk melindungi perkembangan manusia seutuhnya yang otentik, yang diinspirasikan oleh nilai-nilai kasih di dalam kebenaran. Selanjutnya, otoritas itu perlu diakui secara universal dan dilengkapi oleh kekuasaan efektif untuk menjamin keamanan semua pihak, menghormati keadilan dan hak-hak.[148] Jelaslah, bahwa itu akan memerlukan otoritas untuk memastikan pemenuhan/ kesesuaian dengan keputusan- keputusannya dari semua pihak, dan juga dengan ukuran-ukuran koordinasi yang diambil di dalam berbagai forum internasional. Tanpa hal ini, di samping kemajuan besar yang tercapai di berbagai sektor, hukum internasional akan mempunyai resiko dikondisikan oleh keseimbangan kekuasaan di antara bangsa-bangsa yang terkuat. Perkembangan bangsa-bangsa yang seutuhnya dan kerjasama internasional mensyaratkan pengadaan sebuah tingkat yang lebih besar tentang pengaturan internasional, yang ditandai oleh subsidiaritas, untuk pengaturan globalisasi.[149] Mereka juga mensyaratkan sebuah konstruksi keteraturan sosial yang pada akhirndang moral ya sesuai dengan peraturan moral, sesuai dengan hubungan timbal balik antara bidang sosial, dan dengan hubungan antara bidang politik dan ekonomi dan kemasyarakatan, seperti yang telah digambarkan oleh anggaran dasar Perserikatan Bangsa- Bangsa.

Maka jika Iran (bersama dengan Liga Arab) mengatakan akan bekerjasama dengan Vatikan untuk memajukan kedamaian dan keadilan di dunia seperti diberitakan, sebenarnya itu sesuatu yang positif. Apalagi Paus secara eksplisit mengatakan diperlukannya gencatan senjata yang utuh dan tepat…. dst untuk menciptakan tatanan dunia untuk menjawab tantangan globalisasi sekarang ini. Adalah baik jika negara- negara kaya ataupun negara- negara yang bertikai berhenti memikirkan produksi senjata untuk perang, dan mengalokasikan dananya untuk kesejahteraan rakyat di dunia dengan prinsip keadilan dan kasih, bukan? Tentang tingkat pengaturan internasional ini, memang tidak dijelaskan secara spesifik oleh Paus, namun jika mengacu awal paragraf 67, maka idenya adalah mereformasi organisasi- organisasi PBB/ kepada Perserikatan Bangsa- bangsa (United Nations Organization) dan juga dari institusi-institusi ekonomi dan keuangan internasional.

Sejujurnya, ada banyak hipotesa/ teori dari pihak- pihak yang ingin menyerang kepausan, dengan menyalah artikan ajakan Paus untuk menanggapi hal globalisasi dunia. Namun jika kita melihat pemikiran Bapa Paus Benediktus XVI ini, maka tidak ada yang baru dan tidak ada yang perlu dicurigai. Ajaran Bapa Paus dalam Caritas in Veritate itu merupakan pengajaran dan anjuran kepada semua orang di dunia yang berkehendak baik, terutama kepada para pemimpin dunia, untuk memperhatikan nilai- nilai kasih dan kebenaran dalam kebijakan mereka. Prinsip kasih dan kebenaran merupakan inti ajaran Injil, dan karenanya tak perlu kita permasalahkan.

Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
Ingrid Listiati- katolisitas.org

4
Tinggalkan pesan

Please Login to comment
3 Comment threads
1 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
4 Comment authors
Ingrid Listiatimarcellasymponymega Recent comment authors
marcella
Guest
marcella

Shallom..
Saya mau bertanya sehubungan dengan kebijakan E-KTP yang sedang dalam tahap pelaksanaan. Dalam E-KTP tersebut kabarnya terdapat chip-chip dan berbagai kelengkapan lain. Apakah hal tersebut tidak bertentangan dengan Alkitab sehubungan denga chip-chip yang diberitakan pada ayat-ayat mengenai akhir zaman?

Terima kasih.

sympony
Guest
sympony

Shallom…. saya mau menanya mengenai sebuah Alkitab Versi Pemulihan di mana ianya adalah sebuah Alkitab pembelajaran (study Bible) yang diterbitkan oleh Living Stream Ministry. apakah Alkitab ini sesuai untuk Katolik? Sebab saya menemukan beberapa ulasan yang seolah-olah anti-Katolik. Terima kasih [Dari Katolisitas: Jika di Kitab tersebut tidak ada tulisan, “Terjemahan ini diterima dan diakui oleh Konperensi Waligereja Indonesia, dan Kitab itu tidak memuat Kitab- kitab Deuterokanonika, maka Kitab tersebut bukan kitab suci yang diakui oleh Gereja Katolik. Kitab Suci yang untuk pembelajaran/ study bible edisi Katolik yang cukup baik adalah The Navarre Bible, Ignatius Press – bible study series, A… Read more »

mega
Guest
mega

Yth Ibu Ingrid/Bpk Stefanus Tay, Saya ingin menanyakan tentang New World Order, apakah sebetulnya NWO itu? Berhubung yang saya dengar bahwa NWO itu adalah bagian dari kaum elite yang ingin mengurangi penduduk dunia dengan jalan hal2 yang negatif, contohnya ; para petani di amerika di wajibkan untuk membeli bibit pangan yang diproduksi de pabrik kimia, dengan kata lain, bibit pangan itu bukan lagi natur tetapi sudah disuntik dengan segala macam bahan kimia (dimanipulasi) yang efeknya dapat mematikan kehidupan seseorang. Tadi pagi, saya baca di koran edisi belanda, katanya presiden Iran ingin bekerjasama dengan Paus Benedictus di New World Order. Jadi,… Read more »

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X