Menunda

Adalah baik untuk menyanyikan syukur kepada Tuhan, dan untuk menyanyikan mazmur bagi nama-Mu, ya yang Mahatinggi, untuk memberitakan kasih setia-Mu di waktu pagi, dan kesetiaan-Mu di waktu malam, dengan bunyi-bunyian sepuluh tali dan dengan gambus. Dengan iringan kecapi. Sebab telah Kaubuat aku bersukacita, ya Tuhan, dengan pekerjaan-Mu, karena perbuatan tangan-Mu aku akan bersorak sorai (Mazmur 92 : 2 – 5)

Terlambat memang tidak enak, karena efek negatifnya bisa sambung menyambung. Pagi tadi saya terlambat mengejar bis nomor 26 yang berangkat setiap pukul delapan lebih dua puluh tujuh menit, walau saya sudah berlari-lari dengan tas bergantung di pundak. Bis nomor 26 adalah bis yang akan membawa saya ke tempat kursus saya sehari-hari. Keterlambatan itu sebenarnya akibat berantai dari keterlambatan saya keluar dari rumah, untuk menaiki trem pukul delapan lebih duapuluh yang akan membawa saya sampai di stasiun bis tepat pukul delapan dua puluh lima. Dalam keadaan tidak terlambat, saya masih punya dua menit untuk berjalan ke platform bis nomor 26, dan saya akan sampai di kelas saya sebelum dimulai pukul sembilan tepat.  Kelas saya memang selalu dimulai sangat tepat waktu. Bila sejak keluar rumah saya sudah terlambat, saya harus naik trem di jadwal lima menit berikutnya dan saya hanya bisa berdoa bis no 26 berangkat sedikit terlambat, yang sayangnya hal itu jarang terjadi. Terlambat masuk ke dalam kelas menimbulkan rasa jengah bagi diri sendiri dan mengusik konsentrasi teman-teman yang sudah berada di dalam kelas. Saya juga akan kehilangan petunjuk-petunjuk penting dari pembicara berkaitan sistem yang akan dipakainya saat mengajar atau tugas yang nanti akan diberikan. Dan rentetan kerugian ini masih bisa saya lanjutkan. Bekal makan siang yang saya siapkan secara terburu-buru tidak sempat saya tutup dengan baik di dalam kotaknya, sehingga ketika saya mengejar bis yang melaju, sebagian isinya tumpah di dalam tas dan mengotori tas kesayangan saya. Semuanya berawal dari terlambat keluar dari rumah.

Tentu saja waktu yang tersedia bagi saya tidak perlu sesempit itu, bila saya melakukan antisipasi waktu yang cukup sejak berangkat dari rumah, yaitu selalu mengusahakan untuk keluar rumah sejak pukul delapan tepat atau kurang. Ada sesuatu yang membuat antisipasi yang seharusnya saya lakukan itu gagal, yaitu kebiasaan menunda. Menunda untuk melakukan hal yang penting dan kegagalan memprioritaskan hal yang paling penting. Menunda, terutama hal-hal yang bersifat rutinitas dan kewajiban, apalagi bila hal itu sebuah pekerjaan yang memerlukan pengorbanan, memang godaan yang sering saya hadapi. Sebuah kegiatan yang kita sukai seringkali membuat kita menunda melakukan hal lain yang penting yang seharusnya kita prioritaskan untuk dikerjakan.  Kecenderungan ini ditangkap di dalam Amsal 6 : 10, “Tidur sebentar lagi, mengantuk sebentar lagi, melipat tangan sebentar lagi untuk tinggal berbaring”.

Memang bukan mengantuk atau berlambat-lambat bangun dari tempat tidur yang membuat saya terlambat. Menempatkan prioritas kegiatan sangat berperan. Bila saya memilih untuk tidak membuka email atau Facebook, melihat foto teman-teman masa SMA yang baru saja mengadakan reuni, dan memilih segera mematikan komputer untuk segera bersiap berangkat, kemungkinan besar tidak akan ada adegan mengejar bis yang sudah terlanjur bergerak meninggalkan stasiun. Keputusan untuk bangkit dari kursi dan mematikan komputer atau menunda membuka internet di pagi hari adalah sebuah keputusan besar yang harus dibuat kebanyakan manusia di jaman komunikasi maya ini. Bila saya tidak segera mengambil keputusan tentang hal ini, waktu-waktu bersama keluarga dan bahkan waktu-waktu yang seharusnya menjadi milik Tuhan dalam doa pribadi menjadi taruhannya. Kemampuan mengatur waktu dan menempatkan prioritas perlu terus menerus saya pelajari di dalam pergerakan tekonologi komunikasi dan pergaulan dunia maya yang berkembang dengan luar biasa pesat selama sepuluh tahun terakhir. Facebook dan email dengan cepat telah menggantikan waktu-waktu doa pribadi di awal hari, atau merenggut kebersamaan bercengkerama bersama suami dan anak-anak. Sebuah terobosan teknologi komunikasi yang nyaris memutus komunikasi dengan orang terdekat di dalam keluarga. Ia mendekatkan teman yang terpisah waktu dan jarak. Tetapi kalau tidak hati-hati, ia juga sekaligus menjauhkan orang-orang yang berada di samping kita, yang seharusnya menjadi perhatian kita yang paling utama.

Bila hal-hal yang kita sukai atau yang kita anggap penting lebih mendominasi perhatian dan waktu kita daripada hal-hal yang seharusnya kita kerjakan dan itu menyangkut waktu-waktu doa, maka kebiasaan menunda menjadi serius. Mungkin ada kesalahan menempatkan prioritas di sana. Beberapa teman yang saya jumpai dalam sebuah kelompok doa bercerita bahwa mereka seringkali “merasa” tidak punya waktu untuk berdoa dan sejenak merenungkan Firman Tuhan sekalipun mereka ingin. Rasanya sulit sekali memasukkan waktu doa rutin ke dalam jadwal harian yang telah begitu padat dan mereka mengharapkan ada lebih dari 24 jam per hari supaya mereka lebih bisa mempunyai waktu luang untuk berdoa. Itulah masalahnya,mencari  waktu luang untuk berdoa. Menunda sampai kita merasa semua pekerjaan sudah selesai untuk mulai berdoa. Tidakkah seharusnya berdoa dan menyediakan waktu khusus untuk Tuhan menjadi prioritas nomor satu  yang mendahului kegiatan yang lain ? Kedekatan relasi yang kita bangun bersama Tuhan akan berbeda bila kita berdoa dan membaca FirmanNya di saat seluruh tubuh masih segar dan kondisi prima, dibandingkan kalau kita menempatkannya di waktu yang tersisa dari kegiatan rutin kita saat mata telah berat dan badan telah lunglai siap untuk tidur. Maka waktu untuk berdoa sesungguhnya bukan dicari, tetapi diciptakan. Bentuk lain dari menunda adalah mengatakan pada diri sendiri, besok saya akan berdoa lebih baik dan menyediakan waktu khusus, karena hari ini saya sudah lelah sekali dan saya berjanji besok akan lebih baik. Bandingkan jika saya mengatakan demikian, hari esok belum menjadi milik saya, satu-satunya yang saya miliki adalah hari ini, saat ini. Maka saya akan berdoa sekarang juga, saat ini juga, dan begitulah kita katakan hal itu setiap hari, sehingga kita menjadikannya kebiasaan. Jika kita memilih sikap yang kedua,kita akan mendapati diri kita telah berhasil mempunyai waktu doa yang khusus sambil merenungkan FirmanNya di setiap hari.

Tuhan tidak pernah menunda-nunda berkatNya karena cintaNya kepada kita. Tuhan yang memberi kita hidup, Dia yang mengajarkan arti hidup karena cinta, oleh cinta, dan dalam cinta. Sesungguhnya Dia jugalah Pihak yang pertama kali menangis bersama kita saat kita menghadapi kepedihan dan penderitaan hidup.  Dia sudah sepantasnya mendapat waktu yang terbaik dari seluruh hari, karena Dia jugalah yang telah memberikan kita hari dan kesehatan untuk melaluinya. Namun itulah cinta Tuhan. Dia tidak pernah menuntut. Dia menunggu kita memutuskan untuk memberikan waktu kita kepadaNya dengan kesadaran, kebebasan, dan cinta. Bukan dengan terpaksa atau karena sekedar merasakannya sebagai kewajiban dan rutinitas.

Seberapa pentingnya Tuhan dalam hidup saya juga tercermin dalam menghadiri perayaan Ekaristi. Alangkah baiknya berusaha untuk datang beberapa menit sebelum Misa dimulai, supaya bisa berdoa dan menyapaNya terlebih dulu secara cukup. Bahkan meluangkan waktu khusus di rumah sebelum berangkat untuk bersiap-siap secara rohani supaya saya sungguh siap dan layak berjumpa denganNya. Maka tidak menunda dan cermat menempatkan prioritas menjadi sangat penting dalam relasi saya dengan Tuhan. Seperti halnya penundaan saya berangkat ke tempat kursus membuat saya mengalami berbagai kerugian berantai, menunda waktu-waktu doa dan menunda membangun relasi yang intim dengan Tuhan membuahkan kerugian berantai yang mungkin tidak saya duga sebelumnya. Jika tiba-tiba saya mendapati hati dipenuhi iri hati, dendam, kurang belaskasihan, menghakimi, malas, korupsi waktu dan uang, hilangnya damai sejahtera dalam relasi dengan sesama, maka itulah saatnya saya perlu mengenali  mungkin ada suatu penundaan serius yang sedang saya lakukan. Itulah saatnya saya datang kepada Tuhan tanpa menunda lagi. Saya jadi teringat kata-kata dari seorang kudus, saya lupa nama beliau, ini pesannya: “Orang-orang yang selalu berdoa sulit untuk jatuh ke dalam dosa. Sebab doa yang tak jemu-jemu menghindarkan kita dari kecenderungan untuk berbuat dosa.” (uti)

19/12/2018

20
Tinggalkan pesan

Please Login to comment
14 Comment threads
6 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
18 Comment authors
fonny (sabah,Malaysia)fxefonnykristinanaomi dewi wijaya Recent comment authors
fonny
Guest
fonny

salam Bu Inggrid,

saya mau bertanya mengenai jam-jam untuk berdoa.apakah ada spesifikasi untuk umat kristian untuk berdoa pada jam-jam tertentu?contohnya jam 6.00 untuk doa pagi, jam 3 petang untuk doa kerahiman ilahi dan seterusnya? saya mohon dukungan dan penerangan bu ingrid sebab saya pena terbaca buku ( tapi lupa tajuknya).dimana dalam buku itu, di nyatakan waktu-waktu untuk berdoa, ternyata sangat bagus kalau di ikutkan juga. tapi saya lupa untuk menyalin.terima kasih,

Ingrid Listiati
Member

Shalom Fonny, Menurut hemat saya, tidak ada patokan jam-jam doa yang harus ditepati oleh semua umat Katolik. Namun demikian, menurut tradisi dan devosi, ada jam-jam tertentu di mana doa-doa tertentu didaraskan. Misalnya jam 6 pagi, jam 12 siang dan jam 6 sore didaraskan doa Malaikat Tuhan. Jam 3 petang, untuk mendoakan doa Kerahiman Ilahi, menghormati jam wafatnya Tuhan Yesus Kristus. Lalu ada doa Lauds  (doa pagi) dan Vespers (doa senja) dalam Ibadat Harian (The Liturgy of the Hour/ doa brevier) yang dapat dilakukan pada pagi dan sore/malam hari. Sedangkan kalau di biara-biara, selain pagi dan sore hari, terdapat juga doa… Read more »

fxe
Guest
fxe

Salam, Bila umat Katolik ingin lebih membangun hidup doa harian, saya sangat menyarankan untuk mendaraskan DOA OFISI/BREVIARY. Ada pembagian dalam Doa Ofisi sbb: lauds (pagi setelah bangun tidur), doa sebelum tengah hari, doa tengah hari, vesper (setelah sun terbenam), doa malam (compline), dan ada bacaan ofisi tengah malam. Doa Ofisi adalah doa RESMI/ofisial Gereja sebagai jawaban perintah Tuhan: pray withaut ceasing. “The purpose of the Divine Office is to sanctify the day and all human activity. The Office is… the prayer not only of the clergy but of the whole People of God.” (Canticum Laudis). Kalau kita berdoa Ofisi, artinya… Read more »

fonny (sabah,Malaysia)
Guest
fonny (sabah,Malaysia)

salam damai,

Terima kasih Bu, utk doa novena 3 salam maria ya..bila kapan jam yang ssuai utk di doakan?

[Dari Katolisitas: Menurut pengetahuan kami, tidak ada ketentuan khusus tentang jam untuk berdoa novena 3 Salam Maria. Maka silakan Anda menentukan waktu yang baik bagi Anda untuk berdoa, di mana Anda dapat mendoakannya tidak tergesa- gesa, namun juga tidak terlalu larut malam sehingga Anda sudah terlalu lelah/ mengantuk]

Mery Christina Gultom
Guest
Mery Christina Gultom

Saya menantikan jawaban doa sdh hampir setahun.Bahkan saya brdoa pukul 6pagi,9pagi,12siang,3sore,6sore.9malam,12malam,3pagi.itu saya lakukan brturut2 slama 9hari sesuai novena pribadi sy.Slain doa pagi&malam yg sll sy lakukan.Tapi sampe skrg doa blm dijawab jg.Sy merenung apa krn doa sy yg trlalu dipaksakan bkn atas dasar kesadaran,kebebasan&cinta spt renungan diatas.stlh itu sy hentikan cara brdoa sy yg berturut2 sesuai jam itu krn ketidakiklasan sy dlm berdoa.Sy ingin sekali iklas&konsentrasi dlm brdoa…

Ingrid Listiati
Member

Shalom Mery, Sebenarnya tidak ada yang salah dengan doa yang dilakukan berturut- turut ataupun doa novena. Doa yang setia di doakan dapat membentuk sikap kerendahan hati, karena kita menyadari bahwa kita sungguh- sungguh bergantung kepada kemurahan hati dan belas kasihan Allah. Sikap yang berserah pada Allah inilah yang harus ada pada kita, pada waktu kita berdoa. Kita dapat saja memohon/ meminta (lih. Luk 11:9-13), kita tetap dapat berseru kepada-Nya minta tolong, tetapi kita juga harus punya iman yang teguh bahwa Allah Bapa yang mengasihi kita itu mengatasi segalanya sehingga Ia yang paling mengetahui apa yang kita butuhkan, apa yang terbaik… Read more »

naomi dewi wijaya
Guest
naomi dewi wijaya

shalom Merry, ada 3 hal doa : doa yang langsung di jawab tuhan,doa yang menunggu waktu Tuhan menjawab,doa yang tidak d jawab Tuhan. Mengapa kita merasa doa kita tidak d dengar / di jwb Tuhan?? mungkin karena 1.sbg penghalang doa kita sampai ke TUhan krn dosa. 2.karena belum d jawab Tuhan karena Tuhan menguji iman kita 3. Memang tidak dikabulkan doa kita oleh tuhan kalau menurutku jalan yang terbaik 1.kita intropeksi diri sudahkah kita mohon ampun pada tuhan 2.adakah kita menyimpan kepahitan/dendam pada orang lain 3.sudah kah kita melepaskan pengampunan pada orang lain tsb 4.Bersabar dan tunggu janji & jawaban… Read more »

kristina
Guest
kristina

shalom mery dalam berdoa kadang kita perlu diam untuk mendengarkan Tuhan bicara kita tidak perlu bicara terus…berdiam diri depan sakramen mahakudus sangat menyejukkan dan itu juga suatu doa…kalau kamu peka bisa merasakan apa yang Tuhan inginkan dan ingat Tuhan punya kehendak bebas artinya kita tidak bisa mengatur Tuhan jadi jangan putus asa berdoa terus senantiasa…dan percayalah doamu dikabulkan mengenahi masalah waktu dikabulkan tidaknya suatu doa hanya Allah yang tahu cobalah doa novena 3 kali salam maria… siapa tahu bisa membantumu mery ada beberapa kali doa saya terkabul melalui novena 3 kali salam maria sesudahnya jangan lupa bikin misa ucapan syukur… Read more »

Marcellus Rudy
Guest
Marcellus Rudy

doh..langsung kena di saya ini… Thnx God

melcky
Guest
melcky

Membaca sambil meneteskan air mata. Berkecamuk antara kesal, kecewa, putus asa karena sering aku tidak memanfaatkan setiap kesempatan pertama untuk apa yang harus aku lalukan. Terimakasih atas renungan yang sangat indah.

Andrew
Guest
Andrew

Terimakasih…satu peringatan dan share yang cukup mengesankan. GBU. Amen.

Joula Randang
Guest
Joula Randang

Terimakasih bu Tuti atas pencerahannya, semoga,…setiap orang menjadikan relasi dengan Tuhan sebagai suatu prioritas yang utama dalam kehidupannya yang tidak bisa ditunda-tunda,..dan terimakasih juga atas share, tepat waktu dalam segalah tindakan, tugas dan pekerjaan kita setiap hari…amin,,, Gbu.

Herman Wib
Guest
Herman Wib

Terima kasih Bu Tuti, atas renungan nya. Saya yang sudah cukup tua ini sering merasa masih perlu diingatkan kembali karena walaupun sudah tau teorinya, tapi kadang-2 terdorong untuk berlengah-lengah sebentar (yg sering menjadi keterusan). Kalau saya menoleh kemasa lalu, akan teringat kembali saat di mana hidup ini penuh buah berlimpah-limpah; naum juga ada periode kemandegan yang akhrinya menjadi penyesalan karena diakibatkan oleh kemanjaan dan kesembronoan kita sendiri. Hidup teratur dalam kebiasaan-2 yang baik adalah kunci prasyarat kesehatan jiwa dan badan dan sukses dalam karier (profesional dan rumah tangga). Kita sudah dilatih oleh orang tua kita sejak bayi; ada saat minum… Read more »

lola tobing
Guest
lola tobing

Tuhan aku datang padamu dengan segala kerendahan hatiku, maafkan aku Tuhan karena selama ini aku suka menunda doaku di pagi hari. aku terlalu sibuk dengan rutinitas dan kesenangan duniawiku. Terimakasih buat pencerahanMu Tuhan, ajarku untuk lebih mendahului firmanMu, karena Engkau tidak pernah terlambat dalam memberikan berkat kepadaku. Biarkan roh kudusmu selalu menyertai hati dan pikiranku Tuhan, sehingga aku dapat menjadikan Engkau prioritas dalam hidupku. aku berdoa di dalam nama anakMu Tuhan yesus juruslamat kami yang hidup. amien. thanks to mba uti Gbu

Caecilia Triastuti
Guest

Yang terkasih Sdr Valen, Sdr Caecilia, Sdr Adriana, Sdr Julianti, dan Sdr Gallant, saya juga mengucapkan terimakasih atas apresiasi, sharing, dan doanya. Kita masih sama-sama berjuang ya. Semoga dengan saling menguatkan dan saling mendoakan, kita bersama-sama bergerak makin dekat lagi kepada Bapa dan mengikuti sepenuhnya teladan Yesus Kristus Tuhan kita yg memberi kita damai sejati. Ya, kita semua dipanggil untuk menjadi kudus dan untuk melayaniNya dg sukacita. Bila saudara saudari sekalian juga tergerak untuk berbagi pengalaman imannya dan berkenan mengirimkannya untuk menjadi berkat bagi kita semua di sini, kami akan bersyukur sekali. Sekali lagi terimakasih.

gallant
Guest
gallant

Renungan yang begitu pas!! benar-benar diingatkan untuk mengutamakan hal-hal yang semestinya, selama ini masih sering terjebak dalam berbagai alasan yang membenarkan dan memaklumkan penundaan untuk mengerjakan hal2 yg penting, Hontou ni Arigatou Mbak Uti!! GBU!!

Julianti Sugiman
Guest
Julianti Sugiman

Thank you sudah mengingatkan kembali akan ‘prioritas utama’ and memberikan Tuhan yg terbaik, bukan sisa-sisa dari waktu kita. Terima kasih.

Tuhan memberkati Mbak Uti dalam semua karya pelayananmu. Amin.

Adriana Primawati
Guest
Adriana Primawati

Bu Uti, terima kasih renungannya bagus banget. Salam sejahtera dan doa dari saya: Adriana Primawati.

Caecilia
Guest
Caecilia

Duh, mbak Uti. Bagus sekali renungannya.

Saya seringkali melakukan hal seperti itu. Menunda-nunda doa malam, sehingga pas waktu doa dah ngantuk bukan kepalang.

Kehabisan waktu untuk bercengkerama bersama suami dan anak-anak sepulang dari kantor, padahal waktu untuk online buka FB atau e-mail bisa bermenit-menit.

Sungguh renungan yang membuat saya tersadar.

Mulai hari ini, saya akan memprioritaskan Tuhan dan keluarga, setelah itu hal-hal lain.

Sekali lagi trims ya mbak Uti. Tuhan Yesus Memberkati.

valen
Guest

Sungguh suatu renungan yg indah,memang tidak bisa dipungkiri, aktivitas di dunia maya semacam facebook sungguh bisa membuat seseorang lupa waktu, lupa kewajiban2 dan menunda pekerjaan yg lain. saya pun dulu jg begitu, namun sekarang saya berusaha untuk mengurangi keterikatan saya dengan facebook dan menggunakan sarana jejaring sosial facebook dengan lebih bijak.terima kasih atas sharingnya yg bagus dari Caecilia Triastuti, Tuhan memberkati senantiasa,amin

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X