Mengapa Maria Menerima Kabar dari Malaikat Gabriel dan bukan dari Allah sendiri?

Dalam Luk 1:26-31, kita mengetahui bahwa pada bulan ke enam, malaikat Gabriel pergi ke Nazaret dan bertemu dengan Maria, untuk menyampaikan Kabar Gembira bahwa ia akan melahirkan seorang Anak laki-laki yang akan dinamai Yesus. Pertanyaannya adalah, mengapa yang menyampaikan Kabar Gembira kepada Maria bukanlah Allah sendiri namun malaikat Gabriel? Dalam Summa Theology, III, q.30, a.2, St. Thomas Aquinas memberikan tiga alasan sebagai berikut:

Pertama, berdasarkan tingkatan yang telah ditetapkan oleh Tuhan. Karena malaikat mempunyai tingkatan yang lebih tinggi dari manusia, maka sudah selayaknya mereka yang tahu terlebih dahulu tentang misteri Inkarnasi, dan kemudian merekalah yang kemudian diutus untuk menyampaikan Kabar Gembira kepada manusia. Kedua, bagaimana Tuhan memulihkan kodrat manusia melalui Inkarnasi. Karena wanita pertama jatuh karena godaan Iblis (malaikat yang jatuh dalam dosa), maka sudah selayaknya manusia dipulihkan dengan Kabar Gembira yang dinyatakan oleh malaikat Gabriel. Ketiga, karena Kabar Gembira disampaikan kepada seorang perawan dan keperawanan adalah berhubungan dengan kodrat malaikat, maka sungguh pantas kalau kabar gembira Inkarnasi disampaikan oleh malaikat.

Selanjutnya St. Thomas menuliskan keberatan-keberatan yang ada dan kemudian menyanggah keberatan tersebut sehingga diperoleh pengertian yang mendalam akan misteri ini.

Keberatan 1 dan tanggapannya. St. Thomas memberikan keberatan pertama dengan mengatakan bahwa wahyu kepada malaikat tertinggi selayaknya diberikan oleh Tuhan secara langsung. Dan karena Maria lebih tinggi daripada semua malaikat, maka sudah seharusnya pemberitaan akan misteri Inkarnasi ini dilakukan oleh Tuhan sendiri. St. Thomas menyanggah bahwa Bunda Allah (Bunda Maria) memang lebih tinggi dari para malaikat dalam kehormatan, karena Bunda Maria dipilih oleh Allah sendiri. Namun, dalam kehidupannya di dunia, Bunda Maria berada di bawah malaikat, sama seperti Kristus yang datang ke dunia dengan kodrat manusia, yang sedikit lebih rendah dibandingkan dengan malaikat (lih. Ibr 2:9).

Keberatan 2 dan tanggapannya. Mengapa bukan St. Yusuf, suami Maria yang memberitahu Bunda Maria, karena seorang wanita harus bertanya kepada suaminya? (lih. 1Kor 14:34-35) Dalam paparannya, St. Thomas memberikan alasan bahwa karena Putera Allah lahir tanpa campur tangan manusia namun dengan kuasa Roh Kudus, maka sudah selayaknya bahwa Kabar Gembira ini disampaikan oleh malaikat dan bukan seorang manusia [St. Yusuf].

Keberatan 3 dan tanggapannya. Di bagian ini, St. Thomas memberikan keberatan bahwa tidak mungkin malaikat yang tidak mengerti secara penuh misteri Inkarnasi dapat memberitahu kepada Bunda Maria. Mengutip Dionysius dan Maximus dari Konstantinopel, St. Thomas mengatakan bahwa para malaikat tahu tentang misteri Inkarnasi walaupun mungkin tidak tahu secara lengkap.

Keberatan 4 dan tanggapannya. Ada pandangan yang menyatakan bahwa dalam tingkatan malaikat, malaikat Gabriel menempati tingkat yang kedua dari yang paling rendah. Pandangan ini mengatakan, bahwa seharusnya yang menyampaikan misteri yang tertinggi [Inkarnasi] harus dari tingkat malaikat yang paling tinggi. Untuk menyanggah keberatan ini, maka St. Thomas mengutip St. Gregorius yang menyatakan “Adalah benar bahwa satu dari malaikat yang tertinggi harus datang, karena pesan yang dibawakannya adalah pesan yang tertinggi” (Hom. de Centum Ovibus [34 in Evang.), dan dengan demikian orang menyimpulkan bahwa malaikat Gabriel adalah malaikat yang tertinggi. Namun demikian,  St. Thomas juga menyatakan bahwa ini tidaklah berarti bahwa ia berada di tingkatan yang tertinggi dari semua, namun ia tertinggi di antara para malaikat, sehingga disebut penghulu malaikat. Maka Gereja menyebut Gabriel sebagai penghulu malaikat. St. Gregorius mengatakan bahwa “mereka yang memberitakan hal-hal yang tinggi disebut penghulu malaikat.” (De Centum Ovibus 34). Karena itu ia disebut yang tertinggi dari para penghulu malaikat. Lebih lanjut, St. Gregorius memberikan arti nama dari Gabriel yang berarti ‘kekuatan Allah’. Pesan Inkarnasi layak disampaikan dengan ‘kekuatan Tuhan’, sebab Allah Tuhan yang berkuasa di surga akan datang untuk mengalahkan kuasa jahat.

9
Tinggalkan pesan

Please Login to comment
4 Comment threads
5 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
6 Comment authors
dodyIgnatiusyusup sumarnoStefanus TayNel Recent comment authors
dody
Guest
dody

Apa yang menjadi kehendak Allah adalah kebenaran itu sendiri, kebenaran yang bukan sekedar hitam atau putih, tapi kebenaran yang bersifat mutlak, jadi mengapa kita musti membuat asumsi dan pengertian-pengertian kita sendiri, seperti pertanyaan mengapa kabar gembira lewat malaikat tidak lewat Allah. Ternyata makin kita mengandalkan kekuatan kita kita sendiri, pikiran dan keinginan kita, makin lama, kita ini semakin dibuatnya tidak mengenal Tuhan…Hidup ini seperti dibutakan pikiran dan keinginan kita sendiri. Amin. Berkah Dalem.

Stefanus Tay

Shalom Dody,

Terus terang saya tidak menangkap secara jelas apakah yang ingin Anda sampaikan. Kalau maksud Anda bahwa ada hal-hal yang salah dalam artikel di atas, maka silakan memberikan alasan, mengapa bagian tersebut Anda pandang salah. Dan bagian yang Anda anggap salah tersebut, apakah bertentangan dengan Kitab Suci, Tradisi Suci atau Magisterium Gereja yang mana. Dengan mengungkapkannya secara jelas, maka kalau memang ada kesalahan dalam artikel tersebut, kami akan mengkoreksinya.

Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
stef – katolisitas.org

Ignatius
Guest
Ignatius

Mohon tanya, siapakah nama orang tua dari Yusuf dan Maria?

[Dari Katolisitas: Orang tua Maria, silakan klik di sini dan ayah St. Yusuf, klik di sini. Sepanjang pengetahuan kami, tidak ditemukan catatan sejarah yang menyatakan nama ibu dari St. Yusuf.]

Nel
Guest
Nel

Untuk Pernyataan yang ini: Pertama, berdasarkan tingkatan yang telah ditetapkan oleh Tuhan. Karena malaikat mempunyai tingkatan yang lebih tinggi dari manusia, maka sudah selayaknya mereka yang tahu terlebih dahulu tentang misteri Inkarnasi, dan kemudian merekalah yang kemudian diutus untuk menyampaikan Kabar Gembira kepada manusia. Bukankah Allah sendiri yang memanggil Musa di padang gurun? Kalau menggunakan argumen diatas, kenapa tidak malaikat yang melakukannya? Pada waktu Abraham mendapat berita bahwa Sara akan mengandung dan memiliki anak, Allah Bapa mengutus malaikatnya dalam bentuk manusia. Nah mengapa juga demikian. Menurut pendapat saya argumen mengenai malaikat memiliki tingkatan lebih tinggi maka malaikatlah yang menyampaikan pesan,… Read more »

Stefanus Tay

Shalom Nel, Terimakasih atas masukannya. Dalam melihat argumentasi di atas, maka kita melihatnya secara keseluruhan. Memang kita dapat mengatakan bahwa semuanya adalah misteri ilahi dan merupakan kebijaksanaan ilahi. Yang ingin disampaikan oleh St. Thomas Aquinas adalah argumensi dari “fittingness“. Jadi, kita menerima apa yang telah terjadi, dan mencoba mencari tahu mengapa Allah melakukan sesuatu dengan cara tertentu. Argumentasi pertama, memberikan sorotan dari sisi bagaimana Allah menggunakan sistem mediasi, yang sering kita lihat dalam sejarah keselamatan. Sebagai contoh, kita melihat bagaimana malaikat Allah menyampaikan kepada Abraham, bahwa Sarah akan mengandung (lih. Kej 18:1-15). Dalam contoh ini dalam PL – yang menggambarkan… Read more »

yusup sumarno
Guest
yusup sumarno

Buat Nel mengapakah saudara mempertanyakan kebijaksanaan Allah?
bukankah Allah maha bijaksana, siapakah kita manusia ini sehingga kita mempertanyakan kebijaksanaanNya?

[Dari Katolisitas: Baiklah agar kita tidak mengajukan pernyataan/ komentar yang bernada menuduh kepada pribadi penanya. Adalah baik jika kita selalu mempunyai prasangka baik, bahwa pertanyaan diajukan bukan untuk mempertanyakan kebijaksanaan Allah, namun untuk menggali pemahaman iman kita sendiri sehubungan dengan suatu ajaran iman Katolik].

Nel
Guest
Nel

@Pak Yusup Sumarno sepertinya anda tidak menangkap maksud saya. saya bukan mempertanyakan kebijaksanaan Allah. tapi saya membahas mengenai pernyataan berikut “Pertama, berdasarkan tingkatan yang telah ditetapkan oleh Tuhan. Karena malaikat mempunyai tingkatan yang lebih tinggi dari manusia, maka sudah selayaknya mereka yang tahu terlebih dahulu tentang misteri Inkarnasi, dan kemudian merekalah yang kemudian diutus untuk menyampaikan Kabar Gembira kepada manusia.” dan seperti yang anda bilang, saya setuju dengan pernyataan anda: “siapakah kita manusia ini sehingga kita mempertanyakan kebijaksanaanNya?” kemudian Pak Stefanus Tay memberikan penjelasan “Bahwa Allah mempunyai kebebasan untuk menyatakan karya keselamatannya, tentu saja semuanya tergantung dari kebijaksanaan-Nya. Namun, kita… Read more »

yusup sumarno
Guest
yusup sumarno

@ Nel,

saya mohon maaf ya. terima kasih telah bersikab sabar dan bijaksana.

Maximillian Reinhart
Guest
Maximillian Reinhart

Mohon bertanya, bilamana malaikat berbicara kepada manusia (termasuk para nabi) dan bilamana Allah berfirman kepada para nabi, sebab sering terbaca, “lalu malaikat Allah berkata….”, kenapa tidak Allah sendiri berfirman dan dalam konteks di atas, mengapa bukan Allah yang hadir, melainkan Gabriel?

Terima kasih.

[dari katolisitas: Silakan melihat tanya jawab di atas – silakan klik]

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X