Mengapa manusia pertama jatuh dalam dosa?

Pertanyaan:

bu Ingrid,
bila manusia sekarang punya kecenderungan berdosa/concupiscence akibat dari dosa manusia pertama, lalu kenapa manusia pertama bisa berbuat dosa bukankah waktu itu dia belum punya concupiscence?
kalau manusia pertama tanpa concupiscence tapi tetap berbuat dosa, bukankah itu artinya ada kesalahan pembuatan (spt mobil yg cacat produksi, walaupun dipakai dgn baik tetapi mogok)?

waktu Allah melihat semua ciptaan Nya baik: apakah waktu itu Allah tidak tahu bahwa manusia pertama akan berdosa dan keturunannya akan mempunyai concupiscene, shg Allah memutuskan beristirahat pada hari berikutnya?

bolehkah kita beranggapan bahwa penciptaan tidak langsung selesai ketika Allah menciptakan manusia pertama, tetapi karya penciptaan baru benar-benar selesai ketika Yesus disalib. Karena hanya dengan adanya Yesus yg mematahkan dosa awal & mengalahkan concupiscence, yg mendamaikan manusia di dalam diriNya, maka Allah dapat melihat semua ciptaanNya baik… dan dari salib Yesus berkata: “Sudah selesai” lalu baru saat itu Tuhan beristirahat?

Jawaban:

Shalom Fxe,
1) Manusia pertama jatuh ke dalam dosa, memang bukan karena concupiscence. Karena concupiscence/ ‘kecenderungan berbuat dosa’ itu hanya terjadi sebagai akibat dari kejatuhannya di dalam dosa. Menurut St. Thomas Aquinas, dalam Summa Theologica II-II, q. 163, a.1, mengutip Sir 10:13, “Kecongkakan adalah permulaan dari dosa.” “dosa masuk ke dalam dunia oleh dosa satu orang…” Maka dosa pertama dari manusia adalah kesombongan.

Kita ketahui bahwa Allah menciptakan manusia pertama baik adanya, dengan diberikannya 4 rahmat yang disebut 4 peternatural gifts, yang adalah: (a) immortality/ tidak tunduk terhadap kuasa maut, (b) immunity from suffering / tidak dapat menderita, (c) infused knowledge, (d) integrity, yaitu harmoni dan tunduknya segala macam keinginan dan emosi dari kedagingan kita kepada reason (akal budi) (Lih KGK, 405, 337).

Maka dosa kesombongan di sini tidak disebabkan oleh concupiscence, yang mengacu kepada ketidakteraturan keinginan daging, karena sebelum jatuh dalam dosa, Adam dan Hawa mempunyai yang disebut sebagai the gift of integrity, yaitu segala keinginan daging yang tunduk kepada akal budi.
Menurut St. Thomas, dalam hal ini yang ada adalah ketidakteraturan keinginan rohani yang melampaui takaran yang ditetapkan Allah.
Hal ini dimungkinkan karena manusia selain diciptakan dengan akal budi, juga diberi kehendak bebas. Akal budi dan kehendak bebas inilah yang juga terdapat pada para malaikat, dan kita ketahui bahwa ada sejumlah malaikat yang juga yang memilih untuk tidak taat kepada Allah.
Oleh karena itu, kenyataan bahwa manusia jatuh ke dalam dosa kesombongan ini, bukan disebabkan pertama-tama karena Hawa ‘terpikat’ oleh buah itu secara fisik, tetapi karena Hawa ‘terpikat’ oleh janji yang disebutkan oleh Iblis, bahwa setelah makan buah itu maka ia akan “menjadi seperti Allah” (Kej 3:5).

2) Jadi dengan pengertian ini, maka bukan berarti manusia diciptakan seperti ‘barang salah produksi’ sehingga jatuh dalam dosa. Alkitab malah menyebutkan bahwa setelah menciptakan manusia, “Allah melihat semua yang dijadikan-Nya itu sangat baik” (Kej 1: 31), padahal pada hari- hari sebelumnya ‘hanya’ dikatakan “baik”. Justru karena diciptakan secitra dengan Allah, maka manusia dapat memilih sendiri apa yang menjadi keinginannya, yaitu untuk taat kepada-Nya maupun menolak-Nya. Sayangnya manusia pertama memilih untuk menolak kasih Allah dan menolak taat kepada Allah, karena lebih percaya kepada bujukan Iblis. Oleh karena itulah, Yesus, sebagai Adam ke-dua ‘memperbaiki’/ memulihkan kejatuhan ini dengan menyatakan kasih kepada Allah Bapa dengan ketaatan yang sempurna terhadap kehendak Allah Bapa, dengan menyerahkan nyawa-Nya di kayu salib demi menyelamatkan umat manusia.

3) Allah yang Mahatahu sudah mengetahui bahwa menciptakan manusia dengan akal budi dan kehendak bebas dapat menyebabkan manusia dapat menolak Dia. Tuhan tidak terkejut dengan dosa manusia pertama tersebut, yang akhirnya diturunkan kepada semua manusia. Maka sudah menjadi rencana-Nya pula bahwa Ia akan mengutus Putera-Nya Yesus untuk menebus dosa umat manusia.

4) Maksud Allah beristirahat pada hari ke-tujuh adalah untuk memberikan teladan kepada kita untuk beristirahat pada hari Tuhan yaitu pada hari Minggu [hari Sabbath pada Perjanjian Lama].

Memang ini ada kaitannya dengan wafat dan kebangkitan Kristus.  Hari kebangkitan Kristus yang terjadi pada ‘hari pertama dalam minggu itu’ (Yoh 20:1), bagi orang Kristen akhirnya menggantikan hari Sabbath Yahudi. Hari Sabbath yang dimaksudkan sebagai hari beristirahat setelah Penciptaan manusia disempurnakan oleh Kristus melalui hari Minggu Paskah yang menandai hari Keselamatan yang menjadikan manusia menjadi ciptaan yang baru.

5) “Sudah selesai” sebagai perkataan Yesus yang terakhir sebelum wafat-Nya lebih mengacu kepada pernyataan sudah dipenuhinya segala tugas yang dipercayakan oleh Allah Bapa kepada-Nya di dunia. Atau dengan kata lain misi Inkarnasi-Nya sudah selesai.
Tuhan sendiri tidak pernah beristirahat dalam arti yang harafiah, sebab Ia terus berkarya, baik dalam penciptaan maupun dalam penyelenggaraan Ilahi-Nya.
Oleh wafat Kristus di salib, kuasa maut dan dosa dipatahkan. Oleh karena itu di dalam Pembaptisan, kita dikuburkan bersama Yesus (maksudnya meninggalkan segala dosa/ mati terhadap dosa) untuk dibangkitkan dan hidup bersama dengan Dia (lihat Rom 6:5-11). Maka melalui Pembaptisan, dosa asal dan dosa pribadi dihapuskan, walaupun concupiscence masih  tetap tinggal pada kita, agar kita dapat berjuang untuk mencapai kekudusan dengan mengalahkan kecenderungan berbuat dosa tersebut (silakan melihat KGK 1264).

Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
Ingrid Listiati- www.katolisitas.org

22
Tinggalkan pesan

Please Login to comment
12 Comment threads
10 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
14 Comment authors
Richard SoegitantolidyaJohnmaykel supiteric Recent comment authors
Richard Soegitanto
Guest
Richard Soegitanto

halo salam kenal, sedikit ikut nimbrung untuk berbagi cerita.. hehehe -Apakah menurut anda Tuhan itu maha tau ? -jika ya, apa Dia tau dengan kehendak bebas yg Dia berikan, maka manusia pasti akan jatuh ke dalam dosa ? seberapa tau Dia ? (menurut saya 100% Dia sudah tau, karena Dia maha tau) -seberapa pasti Tuhan mengetahui bahwa manusia jatuh ke dalam dosa sebelum Dia menciptakan manusia ? (menurut saya 100% Dia sudah tau) -lalu jika Dia tau 100%, maka berapa peluang manusia dgn kehendak bebas bahwa mereka akan selamat dari dosa (kematian) ? (menurut saya 0%) Jika Tuhan maha tau… Read more »

lidya
Guest

Apa penyebab manusia jatuh ke dalam dosa? [Dari Katolisitas: Silakan membaca kembali tanggapan kami di atas. St. Thomas Aquinas menjelaskan bahwa, manusia pertama jatuh ke dalam dosa karena Tuhan menciptakan manusia sebagai mahluk yang memiliki kehendak bebas, maka dengan kehendak bebasnya ini manusia dapat menginginkan sesuatu yang melebihi dari takaran yang dikehendaki Allah (dalam hal ini adalah menentukan sendiri hal yang baik dan buruk menurut kehendaknya, terlepas dari ketentuan Allah; dan dengan demikian menjadi seperti Allah- ini adalah bujukan sang ular/ Iblis -Kej 3:5). Silakan membaca kembali pernyataan di atas, dan baru kalau tidak jelas, silakan disebutkan di mana yang… Read more »

John
Guest
John

Bagaimana dengan KGK 377 atau 1 Yohanes 2:16?
Apakah ada bedanya kesombongan Adam Hawa dengan hawa nafsu kesombongan?

Stefanus Tay

Shalom John, KGK 377 menuliskan “”Kekuasaan” atas dunia yang diberikan oleh Allah kepada manusia sejak awal, dilaksanakan pada tempat pertama sekali di dalam manusia itu sendiri yaitu kekuasaan atas diri sendiri. Manusia dalam seluruh kodratnya utuh dan teratur, karena ia bebas dari tiga macam hawa nafsu (bdk. 1 Yoh 2:16), yang membuat dia menjadi hamba kenikmatan hawa nafsu, ketamakan akan harta duniawi, dan penonjolan diri yang bertentangan dengan petunjuk akal budi.” Dalam Katekismus tersebut dituliskan bahwa pada kondisi awal, manusia sebenarnya tidak mempunyai kecenderungan berbuat dosa (concupiscence), karena seluruh kedagingannya sesungguhnya sejalan dengan akal budi (karena ada gift of integrity).… Read more »

maykel supit
Guest

Tuhan telah merencanakan dari awal apa yang ada pada manusa,tetapi mengenai kejatuhan manusia? Tuhan tidak menginkan manusi jatuh dalam dosa,. Tuhan menginkan semuanya baik di matanya dengan cara menguji manusia pertama dengan pilihan apakah dia akan taat atau tidak,,.?
sama seperti kehidupan kita sekarang manakah yang akan kita pilih???

eric
Guest
eric

Apa yang menyebabkan TUHAN mengacaukan bahasa manusia saat pembangunan menara babel? Apakah benar karena kesombongan? Ayat mana yg menunjukkan kesombongan tersebut? Kej 11: 1-9.
Bukankah akan lebih indah dan mudah apabila manusia tetap sebagai satu bangsa dan satu bahasa? Bahkan dikatakan bahwa tidak akan ada yg mustahil, semua yg direncanakan pasti akan terlaksana. Terima kasih atas penjelasannya. Gbu.

[dari katolisitas: Andaikata manusia pertama tidak jatuh dalam dosa kesombongan, maka seluruh umat manusia akan berada di Sorga. Kesombongan manusia pertama diulang kembali dalam Kej 11:4.]

fays zebua
Guest

Stefanus=> menurut saya, pada waktu Allah menciptakan manusia, Allah menaruh TUBUH & ROH saja, jadi belum memiliki jiwa. kenapa saya mengatakan seperti itu, seandainya manusia mempunyai jiwa/akal budi untuk berpikir pada waktu itu otomatis mereka tidak mau dibohongi oleh si ular licik itu. nah setelah mereka makan buah dari pohon pengetahuan barulah manusia itu memiliki jiwa sehingga dapat berpikir dan memiliki perasaan sehingga mereka merasa malu. itulah jiwa atau akal budi. seandainya Allah langsung memberikan jiwa/atau akal budi untuk berpikir pada saat penciptaan sudah pasti mereka tidak mau dibodohin oleh ular itu…. soal kehendak bebas kalau menurut saya itu sebenarnya… Read more »

Stefanus Tay

Shalom Fays Zebua, Terima kasih atas tanggapan anda. Diskusi tentang tubuh dan jiwa atau tubuh, jiwa dan roh dapat anda baca di sini – silakan klik. Jadi, sebelum kita membicarakan tubuh, jiwa dan roh, maka kita harus mendiskusikan dahulu apakah dalam tubuh manusia ada jiwa saja atau ada jiwa dan roh. Gereja Katolik menekankan bahwa manusia terdiri dari tubuh dan jiwa, di mana jiwanya adalah bersifat spiritual. Pendapat anda yang mengatakan bahwa pada awalnya manusia hanya mempunyai tubuh dan roh, sehingga mudah dibohongi oleh setan tidak mempunyai dasar yang kuat, karena dikatakan bahwa roh adalah penurut, dalam pengertian kuat. (lih.… Read more »

Ricarddo
Guest
Ricarddo

menurut saya manusia di ciptakan Allah dengan kehendak bebas kehendak untuk memilih, yang bertentangan dengan kehendak Allah maupun yang sesuai dengan kehendak Allah. namun dalam kejatuhan manusia itu semunya dalam kedaulatan Allah! Allah mengetahui bahwa manusia itu akan jatuh kedalam dosa, ini berarti Allah berdaulat atas ciptaanNya. tetapi disisi lain ketika kita berbicara manusia kita juga sedang berbicara mengenai pribadi dan waktu kita berbicara pribadi ada sisi pertanggung jawaban di dalamnya. sehingga saya menyimpulkan bahwa manusia memiliki kehendak bebas namun ada pertanggung jawabannya. dua hal ini tidak dapat di pisahkan

Stefanus Tay

Shalom Ricarddo, Terima kasih atas komentarnya. Memang benar, bahwa Allah telah memberikan akal budi kepada manusia, sehingga menyebabkan manusia mempunyai kehendak bebas. Dengan kehendak bebas ini, manusia mempunyai pilihan untuk mengikuti kehendak Allah maupun menyangkal Allah. Dan seperti yang dikatakan oleh Ricarddo, semua keputusan manusia adalah transparan bagi Allah, karena di dalam Allah tidak ada masa lalu maupun masa depan. Semuanya, termasuk keputusan manusia terbentang dengan jelas di hadapan Allah. Dan memang tepat bahwa kita harus melihat manusia sebagai sebuah pribadi (person). Boethius: an individual substance of a rational nature (rationalis naturae individua substantia) mengatakan bahwa “A person therefore is… Read more »

anugerah harefa
Guest
anugerah harefa

apakah tidak ada alasan yang masuk akal,,
kan manusia uda sempurna, trus kenapa lagi manusia bisa jatuh dalam dosa?
[dari katolisitas: pertanyaan yang lain di satukan di sini]
slain kehendak bebas, apa ada alasan lain kenapa manusia bisa jatuh dalam dasa?

Stefanus Tay

Shalom Anugerah Harefa, Terima kasih atas pertanyaannya tentang dosa manusia. Mari kita mendiskusikan hal pertanyaan ini: 1) Harefa mungkin perlu memberikan alasan mengapa artikel atau jawaban di artikel tersebut tidak masuk akal. Kedua, Harefa harus memperjelas, apakah “manusia” di sini adalah manusia pertama atau seluruh umat manusia? Karena pertanyaan ini ada di artikel tentang “mengapa manusia pertama jatuh dalam dosa”, maka saya mengasumsikan bahwa maksud Harefa adalah manusia pertama. Jadi pertanyaannya adalah “Kalau manusia pertama telah sempurna, mengapa manusia pertama dapat jatuh ke dalam dosa?” Untuk menjawab pertanyaan ini, pertama kita harus mendefinisikan arti kata dari sempurna. Sempurna adalah tidak… Read more »

marselda taku mau
Guest
marselda taku mau

syalom…. anugrah ne k2 ipar hahahha sangat betul manusia diciptakan sempurna. Sempurna tetapi kesempurnaanya belum teruji. Untuk mengetahui hal itu maka Allah menciptakan manusia, selain sempurna Allah juga memberikan kebebasan mutlak, hal ini harus anda pahami dulu. Nah di dalam kebebasan inilah Allah ingin memberikan hak penuh atas kebebasan itu agar manusia dapat memilih. Di dalam pilih tersebut Allah mempersilakan manusia untuk memilih apakah manusia memilih untuk berpihak kepada Allah dan tunduk kepada otoritas tertinggi atau kepada setan. Maka pada waktu itu manusia lebih memilih untuk memihak kepada setan dan menggunakan kebajikan sendiri sehingga pada waktu itu manusia jatuh ke… Read more »

Stefanus Tay

Shalom Marselada, Terima kasih atas komentarnya. Kondisi keinginan manusia (human will) pernah diulas oleh St. Agustinus, di mana dia membaginya sebagai berikut: 1. posse peccare (bisa berdosa atau able to sin) 2. posse non peccare (bisa tidak berdosa atau able not to sin) 3. non posse peccare (tidak bisa berdosa atau not able to sin) 4. non posse non peccare (tidak bisa tidak berdosa atau not able not to sin). Sebelum kejatuhan Adam, manusia dalam kondisi bisa berdosa dan bisa tidak berdosa. Setelah kejatuhan Adam, manusia dalam kondisi bisa berdosa dan tidak bisa tidak berdosa. Setelah manusia menerima Sakramen Baptis,… Read more »

Paulus Ignasius Handoko
Guest
Paulus Ignasius Handoko

Menarik memang topik ini, namun ada kemungkinan kalo kisah kejatuhan manusia dalam dosa tidak di maksudkan untuk mengarahkan kepada “kenapa Allah tidak dapat memprediksikan peristiwa ini”,tapi mungkin lebih pada pemahaman mengenai “tahapan terjadinya dosa” . Dimana ada peran dari penggoda (ular..mahkluk yang berbisa) . Kesan yang mau di tampilkan adalah bahwa dosa terjadi sebenarnya bukan karena keinginan murni manusia,namun ada faktor faktor eksternal lain yang mempengaruhi seseorang sehingga akhirnya jatuh dalam dosa,dan parahnya,bahwa dosa itu bisa menyebar (dari hawa ke Adam, kemudian ber efek ke Kain..dst). hal ini sekaligus ingin memberi garis tegas bahwa “manusia pada dasarnya baik”. Mungkin bila… Read more »

fxe
Guest
fxe

Terima kasih atas semua bimbingan yg telah diberikan dalam katolisitas. Semoga Bapak/Ibu/Romo tetap sabar menjawab pertanyaan-pertanyaan para pembaca. Setahu saya GK percaya konsep Single Parent : Adam dan Hawa adalah historis. Konsekuensinya tentu taman Eden adalah sebuah tempat yg historis juga, di manakah letaknya ? Kalau melihat deskripsi kitab Kejadian, sepertinya di daerah Timur Tengah…. Kalau Eden bukan di bumi ini, dikatakan bahwa sebelum kedatangan Kristus hanya ada dua tempat lain : “neraka” dan “bossom of Abraham” … apakah setelah sepasang manusia pertama diusir dari Eden, maka Eden juga musnah ? Atau, apakah Eden bagian dari Surga, karena Surga ternyata… Read more »

skywalker
Guest
skywalker

[a] [quote] Menurut St. Thomas, dalam hal ini yang ada adalah ketidakteraturan keinginan rohani yang melampaui takaran yang ditetapkan Allah. [unquote]
versus
[b] [quote] maka bukan berarti manusia diciptakan seperti ‘barang salah produksi’ [unquote]

kalau saya mendesain sesuatu dan ternyata setelah dioperasikan benda tersebut tidak sesuai dengan desain saya {argumen a, diatas] maka itu berarti desain saya salah – tetapi menurut anda bukan demikian adanya [argumen b, diatas]

mohon penerangan

Stefanus Tay

Shalom Skywalker, Terima kasih atas tanggapannya. Memang Tuhan tidak pernah salah merancang, karena rancangan-Nya adalah baik. Kalau Tuhan merancang sesuatu yang tidak baik, maka akan bertentangan dengan hakekat-Nya yang penuh kasih. Dalam kaitannya dengan argumentasi Skywalker, maka masalahnya kalau kita mendesain sesuatu, maka sesuatu tersebut tidak mempunyai kehendak bebas. Karena tidak mempunyai kehendak bebas, maka sesuatu itu adalah seperti robot. Namun pada waktu Tuhan merancang manusia, maka Tuhan memberikan kehendak bebas kepada manusia untuk mengenal dan mengasihi Tuhan atau menolak kasih Tuhan. Kalau manusia tidak mempunyai kebebasan untuk menolak dan menerima kasih Allah, maka manusia hanyalah robot. Manakah yang lebih… Read more »

fxe
Guest
fxe

bu Ingrid, bila manusia sekarang punya kecenderungan berdosa/concupiscene akibat dari dosa manusia pertama, lalu kenapa manusia pertama bisa berbuat dosa bukankah waktu itu dia blum punya concupiscene? kalau manusia pertama tanpa concupiscene tapi tetap berbuat dosa, bukankah itu artinya ada kesalahan pembuatan (spt mobil yg cacat produksi, walaupun dipakai dgn baik tetapi mogok)? waktu Allah melihat semua ciptaan Nya baik: apakah waktu itu Allah tidak tahu bahwa manusia pertama akan berdosa dan keturunannya akan mempunyai concupiscene, shg Allah memutuskan beristirahat pada hari berikutnya? bolehkah kita beranggapan bahwa penciptaan tidak langsung selesai ketika Allah menciptakan manusia pertama, tetapi karya penciptaan baru… Read more »

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X