Lazarus & org kaya, Pengadilan Khusus vs umum, Roh di En-Dor?

Pertanyaan:

Ibu Ingrid

Setelah kematian bukankah setiap manusia memasuki alam berzakh yang berbeda seperti Lazarus yang duduk dipangkuan Ibrahim dan orang kaya yang menderita dalam penderitaannya (Luk 16:16-31), walaupun itu bukan Surga atau Neraka yang sesungguhnya. Sehingga antara keduanya tidak bersatu sebab dipisahkan oleh suatu batas yang tak terseberangi ?

Tentang Pengadilan Khusus, yaitu pengadilan khusus pribadi orang tersebut oleh Yesus, kok saya belum pernah membacanya yah ?

Tentang Roh-roh yang berkeliaran yang dapat dilihat oleh orang-orang tertentu itu adalah roh setan/iblis. Seperti yang dilihat oleh dukun perempuan yang di Endor sewaktu didatangi oleh Raja Saul yang ingin berbicara dengan Nabi Samuel.

Machmud

Jawaban:

Shalom Machmud,
1) Pada kisah orang kaya dan Lazarus (Luk 16:19-31) maka kita ketahui orang kaya tersebut ada di neraka (ay. 23). Neraka yang digambarkan di sana adalah neraka yang sesungguhnya, karena, neraka telah ada sejak sebagian dari para malaikat memisahkan diri dari Allah. Sedangkan ‘pangkuan Abraham/ bosom of Abraham” itu adalah tempat penantian (bukan surga), atau dikatakan sebagai “the limbo of the just“, atau ada yang menyebutnya sebagai ‘hell‘ dalam Credo, yang menjadi tempat penantian jiwa-jiwa orang benar yang meninggal sebelum Kristus. Stef pernah menjelaskannya di jawaban ini (silakan klik). “The bosom of Abraham” itu bukan surga, karena menurut Alkitab, Kristus adalah yang Sulung, yang pertama bangkit dari alam maut, maka Ia-lah yang menjadi paling utama dari segala sesuatu, yang pertama kali dapat memimpin manusia ciptaan-Nya [yaitu orang-orang benar] untuk masuk surga, oleh karena korban salib-Nya yang mendamaikan umat manusia dengan Allah (lihat Kol 1:15-20). Jadi pada saat perikop itu diceritakan, neraka dan surga sudah ada, neraka yang dikisahkan itu memang neraka, namun surga, di mana Tuhan Allah bertahta bersama dengan para malaikat-Nya tidak dikisahkan. Yang dijabarkan di sana adalah tempat penantian/ “the bosom of Abraham“, sebab pada saat itu Yesus belum turun ke sana untuk membebaskan jiwa-jiwa orang yang meninggal sebelum kebangkitan-Nya, untuk membawa mereka ke surga. Namun demikian, sudah ada jurang yang tak terseberangi antara tempat penantian/ the bosom of Abraham tersebut dengan neraka, karena memang jiwa-jiwa yang ada di tempat penantian tersebut akan beralih ke surga.
2) Kata “Pengadilan Khusus memang tidak secara eksplisit tertulis dalam Alkitab (seperti halnya kata ‘Trinitas, inkarnasi’ juga tak tertulis dalam Alkitab), tetapi pengertian prinsipnya diajarkan dengan jelas. Saya pernah menjawabnya di sini (silakan klik). Pada prinsipnya, Gereja Katolik mengajarkan bahwa setelah manusia wafat, memang ia akan diadili secara pribadi oleh Kristus, dan langsung menerima akibatnya, entah jiwanya masuk surga, neraka atau api penyucian. Pada akhir zaman, setelah kebangkitan badan, akan ada Penghakiman Umum/ Terakhir, yang diadakan di hadapan segala mahluk (jadi bukan antara seorang pribadi dengan Allah saja), dan ini merupakan pengulangan dari pengadilan khusus itu. Namun setelah itu, bukan hanya jiwa saja yang menerima akibatnya, tetapi badan juga, karena semua badan/ tubuh manusia akan dibangkitkan dan bersatu dengan jiwanya. Hal ini diajarkan dalam Alkitab, pengajaran Bapa Gereja dan Katekismus, seperti yang pernah dijawab oleh saya dan Stef pada link-link di atas.Silakan pula membaca kembali artikel di atas: Bersyukurlah ada Api Penyucian.
3) Roh-roh yang berkeliaran adalah roh setan [seperti yang disebutkan dalam 1 Sam 28]?
Pada perikop 1 Sam 28:7 dikatakan bahwa ada seorang perempuan di En-Dor yang dapat memanggil arwah. Wanita ini akhirnya dipakai Allah untuk memanggil arwah Samuel yang kemudian menampakkan diri kepada Saul. Namun Allah mengecam perbuatan ini, dan menghukum Saul karena perbuatannya memanggil arwah ini (lihat 1 Twrkh 10:13).
Jadi yang disebutkan ‘berkeliaran’ di sini adalah para arwah orang yang sudah meninggal, yang berada di tempat penantian [karena waktu itu jiwa orang-orang benar sebelum Kristus belum dapat masuk ke surga]. Jika kita membaca riwayat para orang kudus, maka ada dari mereka yang mempunyai pengalaman mistik, yang dapat melihat/ dikunjungi oleh jiwa-jiwa orang yang masih dimurnikan dalam Api Penyucian, atau bahkan bergulat dengan roh jahat, seperti yang dialami oleh St. Anthonius Agung, dan St. Padre Pio. Maka ya, mungkin saja jika seseorang mempunyai pengalaman mistik, ia dapat ‘melihat’ jiwa-jiwa tersebut, atau roh-roh jahat.
Demikian jawaban saya, semoga berguna.

Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
Ingrid Listiati- http://www.katolisitas.org.

14
Tinggalkan pesan

Please Login to comment
6 Comment threads
8 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
8 Comment authors
StevenRomy Haryantoxellzantonius dimasben Recent comment authors
Steven
Guest
Steven

Shalom , saya sangat terberkati dengan setiap pembahasan dari website ini yang selalu menumbuhkan iman dan memberikan pengajaran tentang katolik. saya ingin bertanya tentang istilah limbo patrum, dan mohon penjelasan untuk injil matius 5 : 17-19

Terima kasih, Tuhan memberkati.

[Dari Katolisitas: Untuk limbo patrum, silakan membaca di sini:

Lazarus dan orang kaya
Penjelasan perikop tentang orang kaya dan Lazarus
Limbo of the just

Sedangkan tentang Mat 5:17-19, silakan membaca tulisan berikut ini:

Apakah Hukum Taurat dibatalkan oleh Yesus?
Menjadi bijak di dalam iman
Katolik mengubah Sabat ke hari Minggu? ]

Romy Haryanto
Guest
Romy Haryanto

Dear Ibu ingrid,

Terima kasih atas penjelasannya. Bagaimana iman Katolik menjelaskan tentang setan/iblis baik dalam PL, PB maupun lainnya ?

Salam Kasih dalam Kristus Tuhan.

[Dari Katolisitas: Silakan membaca terlebih dahulu di sini:

Kejatuhan Iblis dan Lucifer
Mengapa Yesus dicobai Iblis
Eksorsisme, Pengalaman yang tak terlupakan
Tentang Malaikat Pelindung dan Eksorsisme ]

antonius dimas
Guest
antonius dimas

Salam damai sejahtera,
pada kesempatan kali ini saya memiliki beberapa pertanyaan mengenai perikop Lukas 16;19-31 tentang Lazarus dan orang kaya
1. Apa maksud sebenarnya dan penafsiran ttg perikop tersebut
2. Siapa yang digambarkan oleh orang kaya dan Lazarus
3. Dari perikop tersebut ada sebuah pesan yaitu apa yang kita lakukan di dunia berpengaruh apa yang kita dapat di surga? [pesan ini digabungkan karena senada: apakah yang kita lakukan di dunia akan berdampak pada keadaan kita di dunia sana].

Apakah itu benar dan bagaimana pendapat ibu?
Trimakasih
God bless

ben
Guest
ben

1. maaf pertanyaan saya agak kurang nyambung tapi masih terkait bacaan lazarus tersebut, temen saya dari gereja protestan berkata bahwa kita tidak bisa mendoakan arwah orang mati karena di cerita itu jelas ada perikop ayat 26 Selain dari pada itu di antara kami dan engkau terbentang jurang yang tak terseberangi, supaya mereka yang mau pergi dari sini kepadamu ataupun mereka yang mau datang dari situ kepada kami tidak dapat menyeberang. temen saya bilang, antara si lazarus dan orang kaya itu dalam 1 dunia ( alam kematian) saja tidak bisa berhubungan, apalagi kita yang masih hidup di dunia yang berbeda, 2.… Read more »

chmel
Guest
chmel

kita percaya bahwa para santo santa telah ada disurga, jadi pada saat Yesus datang kedua kalinya siapakah yang akan dihakimi? siapakah orang2 mati itu? dan siapakah orang2 hidup itu?

Machmud
Guest
Machmud

Dear Ingrid Mohon maaf saya belum jelas dari jawaban anda. Waktu itu Saul sedang kebingungan dan ia sudah berusaha ber-tanya2 pada Allah , namun Allah tidak mau menjawabnya. Kemudian ia memutuskan untuk mencari dukun yang masih ada di Israel yang mungkin tinggal satu-2nya ,sebab yang lain sudah dibinasakan oleh Saul dan dari sana Saul mendapat jawaban melalui arwah Samuel. Anda menulis : Jadi dalam hal ini bukannya Allah bekerja sama dengan wanita itu, tetapi kesempatan Raja Saul menemui wanita itu-lah yang dipakai oleh Allah untuk memanggil/ mendatangkan arwah Samuel, yang lalu menyatakan kepada Saul segala dosanya yang mendatangkan kemalangan baginya.… Read more »

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X