Korban bakaran dan Anak Domba

Pertanyaan:

kenapa di PL harus ada kurban bakaran? kalau tidak salah di kitab imamat, yg mengatur kurban penghapusan dosa.
kenapa dinyayikan anak domba Allah… yang… menghapus dosa dunia… kasihanilah… ka…mi…?
kenapa Yesus disebut anak domba Allah?
kenapa kok domba? kenapa bukan kambing? kenapa bukan gajah? kenapa bukan ayam?
kenapa di okultisme juga ada ritual kurban? (biasanya kurban darah manusia)
kalo mengikut Tuhan (mnrt PL) harus ada kurban dan mengikut setan juga ada kurbannya. berarti setan maupun Tuhan sama saja dong… sama-sama minta darah.
kenapa Yesus harus dikorbankan? (disalib)

Jawaban:

Shalom Alexander Pontoh,

Terima kasih atas pertanyaannya. Berikut ini adalah jawaban singkat yang dapat saya berikan:

1. Tentang kurban bakaran

Kalau kita melihat semua agama – termasuk agama kodrat (natural religion) – maka kita akan melihat adanya sistem korban. Sistem korban ini secara tidak langsung mengungkapkan akan adanya sesuatu yang lebih besar dari manusia, karena korban itu dipersembahkan kepada sesuatu atau seseorang yang dianggap lebih besar dari manusia. Dan manusia yang menyadari akan kesalahan-kesalahannya, memberikan korban kepada sesuatu yang lebih besar ini, sehingga akibat dari kesalahan-kesalahan tidak lagi ditimpakan kepada manusia yang melakukan kesalahan. Dalam konteks Perjanjian Lama, maka Tuhan sendiri yang memberikan perintah agar Israel memberikan korban bakaran yang berkenan kepada Allah. Dan kemudian korban ini disempurnakan dengan korban Kristus, yang menjadi korban bagi pemulihan dosa manusia, sekali dan untuk selamanya – karena martabat-Nya sebagai Allah dan karena dilakukan atas dasar kasih yang sempurna.

2. Tentang Anak Domba

Dalam kesempurnaan rancangan keselamatan Allah, maka apa yang terjadi di dalam Perjanjian Lama adalah merupakan gambaran yang samar-samar, yang dipenuhi secara penuh dalam diri Kristus Yesus. Jadi, anak domba bukanlah muncul dalam liturgi secara tiba-tiba, ketika pastor menyerukan “Anak Domba Allah yang menghapus dosa dunia…“. Namun, kalau kita meneliti, ketika Adam dan Hawa telah berdosa, mereka diusir dari Taman Firdaus dan diberikan pakaian dari kulit binatang (lih. Kej 3:21) – yang merupakan gambaran akan Kristus yang dikorbankan, yang dikenakan kepada manusia. Kita juga melihat korban anak domba yang diberikan oleh Abel (lih. Kej 4:4) dan juga Ishak dan Abraham (lih. Kej 22:7-8), dan ketika Tuhan membebaskan Israel dari Mesir (lih. Kel 12:5). Kemudian persembahan ini diteruskan dari satu generasi ke generasi yang lain. Hal yang sama dari persembahan tersebut adalah mereka menggunakan anak domba jantan yang tidak bercela. Dan anak domba yang dinyatakan dalam Perjanjian Baru adalah Kristus sendiri, sehingga Yohanes mengatakan “Lihatlah Anak Domba Allah, yang menghapus dosa dunia” (Yoh 1:29). Anak Domba yang disantap pada Paskah di dalam Kitab Keluaran menjadi sempurna, karena Kristus sendiri yang menjadi Anak Domba Allah yang dikorbankan dan menyediakan Diri-Nya untuk disantap dalam setiap perjamuan Kudus atau Ekaristi. Dan sampai pada kepenuhannya, di Sorga akan terjadi perjamuan kawin Anak Domba (lih. Why 19:9).

Dari pemaparan di atas, maka kita melihat bahwa Yesus disebut Anak Domba, karena Yesus adalah pemenuhan dari semua korban di dalam Perjanjian Lama, yang sering memakai anak domba (karena mungkin karakter dari domba yang lembut). Dan Yesus disebut Anak Domba, karena memang Dia adalah Putera Allah yang dikorbankan untuk menebus dosa dunia. Dia yang dibawa ke tempat penyiksaan tanpa mengeluh dan mengeluarkan suara. Kisah Para Rasul 8:32 mengutip Yes 53:7 menuliskan “Nas yang dibacanya itu berbunyi seperti berikut: Seperti seekor domba Ia dibawa ke pembantaian; dan seperti anak domba yang kelu di depan orang yang menggunting bulunya, demikianlah Ia tidak membuka mulut-Nya.”  Dan kembali rasul Paulus menegaskan bahwa Kristus adalah Anak Domba Paskah (lih. 1Kor 5:7).

3. Tentang okultisme.

Bahwa di dalam ritual okultisme ada persembahan tidak membuat persembahan yang diminta oleh Tuhan adalah salah. Dalam teologi korban, yang terpenting adalah persembahan dari dalam, yang ditegaskan oleh Daud dengan mengatakan “16 Sebab Engkau tidak berkenan kepada korban sembelihan; sekiranya kupersembahkan korban bakaran, Engkau tidak menyukainya. 17 Korban sembelihan kepada Allah ialah jiwa yang hancur; hati yang patah dan remuk tidak akan Kaupandang hina, ya Allah” (Mzm 51:16-17). Jadi, yang perlu dipertanyakan adalah apa intensi dari korban yang dibuat dalam ritual okultisme. Dalam liturgi Ekaristi, maka korban yang dipersembahkan adalah Kristus sendiri dan yang mengorbankan adalah Kristus sendiri lewat pastor (in persona Christi), yang dilakukan atas dasar kasih demi keselamatan umat Allah. Dengan demikian, keduanya sama-sama mempunyai upacara korban, namun didasari oleh intensi yang berbeda. Jadi, kita tidak dapat menyamakan dua hal ini, seolah-olah mempunyai maksud yang sama, karena keduanya mempunyai dasar dan intensi yang berbeda.

4. Tentang Yesus harus dikorbankan.

Silakan membaca artikel: kesempurnaan rancangan keselamatan Allah di sini – silakan klik.

Semoga jawaban-jawaban di atas dapat membantu.

Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
stef – katolisitas.org

19/12/2018

12
Tinggalkan pesan

Please Login to comment
3 Comment threads
9 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
5 Comment authors
evandroStefanus TayIngrid ListiatiDewiAlexander Pontoh Recent comment authors
evandro
Guest
evandro

Kenapa korban anak domba jantan sulung dihapuskan? Allah berkenan atas korban tersebut karena anak domba jantan sulung tidak bercacat.. Memang Tuhan Yesus menjadi korban paling sempurna bagi Allah, tetapi apakah ada tertulis di Alkitab korban anak domba jantan dihapuskan? Tuhan Yesus berkata bahwa sampai akhir jaman tidak satu pun dari Hukum Taurat ditiadakan, dan persembahan korban bakaran terdapat di dalam hukum taurat ( 316 mitzov), bagaimana anda menjelaskan hal ini? mengapa zaman sekarang jemaat mempersembahkan uang? Apakah Allah Bapa suka uang? uang buatan manusia dan uang tersebut bisa saja hasil korupsi, judi, mencuri, uang memiliki dosa, apa pantas di persembahkan… Read more »

Dewi
Guest
Dewi

Sebenarnya apa sih perbedaan kambing dan domba? Kenapa di Alkitab yang sering menjadi perumpamaan seseorang/sesuatu yg baik adalah domba dan yang jahat adalah kambing?

Ingrid Listiati
Member

Shalom Dewi, 1. Tentang Domba/ Anak domba Domba/ anak domba sering disebut dalam Kitab Suci terutama Perjanjian Lama (Keluaran, Bilangan dan Imamat) sebagai korban bakaran dalam upacara ritual seperti pada perayaan Paska. Domba adalah gambaran kesucian (lih. Yes 53:7; Yer 11:19) dan ketidakberdayaan (Mzm 119:176; Hos 4:16). Istilah “Anak Domba Allah” yang menghapus dosa dunia ditujukan kepada Yesus oleh Yohanes Pembaptis (Yh 1:29, 36) kemungkinan berkaitan dengan predikat Yesus sebagai Hamba Allah (Yes 53:7) dan sebagai Anak Domba Paska, yaitu sebagai korban penebus dosa. Istilah Anak Domba Allah juga disebut dalam Kitab Wahyu, sebagai kurban (Why 5:6,12; 13:8) dan dimuliakan… Read more »

Dewi
Guest
Dewi

Terima kasih Bu Ingrid atas penjelasannya.
GBU.

Alexander Pontoh
Guest
Alexander Pontoh

kenapa di PL harus ada kurban bakaran? kalau tidak salah di kitab imamat, yg mengatur kurban penghapusan dosa.

kenapa dinyayikan anak domba Allah… yang… menghapus dosa dunia… kasihanilah… ka…mi…?

kenapa Yesus disebut anak domba Allah?

kenapa kok domba? kenapa bukan kambing? kenapa bukan gajah? kenapa bukan ayam?

kenapa di okultisme juga ada ritual kurban? (biasanya kurban darah manusia)

kalo mengikut Tuhan (mnrt PL) harus ada kurban dan mengikut setan juga ada kurbannya. berarti setan maupun Tuhan sama saja dong… sama-sama minta darah.

kenapa Yesus harus dikorbankan? (disalib)

[dari katolisitas: silakan melihat jawaban di atas – silakan klik]

Alexander Pontoh
Guest
Alexander Pontoh

Dan manusia yang menyadari akan kesalahan-kesalahannya, memberikan korban kepada sesuatu yang lebih besar ini, sehingga akibat dari kesalahan-kesalahan tidak lagi ditimpakan kepada manusia yang melakukan kesalahan.

–>

jika kesalahan-kesalahan tidak lagi ditimpakan kepada manusia, trs kesalahan-kesalahan itu dipindah? kemana? atau dihapus? tapi kenapa harus menggunakan korban untuk menghapus?

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X