Kepemimpinan rohani di tengah dunia

I. Dunia membutuhkan saksi-saksi hidup

Modern man listens more willingly to witnesses than to teachers, and if he does listen to teachers, it is because they are witnesses.” atau “Manusia modern lebih mendengarkan kepada saksi-saksi secara sukarela daripada para guru, dan jika dia mendengarkan para guru, itu karena mereka [para guru] adalah saksi-saksi,” adalah apa yang dikatakan oleh Paus Paulus VI. Seruan ini terbukti benar sampai pada saat ini, karena hanya dengan menjadi saksi Kristus yang baik, maka seseorang dapat menjadi garam dunia dan menjadi terang dunia, yang artinya dapat menjadi pemimpin rohani di tengah-tengah dunia. Dan seruan ini menjadi lebih benar, karena kita berada di dunia yang didominasi oleh modernisme, relativisme dan sekularisme, yang menyingkirkan prinsip-prinsip kebenaran kristiani dari kehidupan masyarakan maupun kehidupan pribadi.

Manifestasi dari menjadi saksi Kristus adalah merupakan tugas yang kita terima pada saat kita dibaptis, yaitu menjadi imam, nabi dan raja. Hanya dengan berpartisipasi dalam tiga misi Kristus secara baik, maka seseorang dapat menjadi pemimpin rohani di tengah-tengah dunia ini, yang pada akhirnya dapat menjadi garam dan terang dunia.

II. Dunia modern dibawah pengaruh modernisme

Untuk dapat menjadi pemimpin rohani atau menjadi saksi Kristus yang baik di tengah-tengah dunia, diperlukan pengetahuan tentang dunia di mana kita tinggal. Dunia tempat kita tinggal dipenuhi dengan begitu banyak tipu daya, sehingga banyak orang yang terseret masuk ke dalamnya. Rasul Yohanes mengatakan “…manusia lebih menyukai kegelapan dari pada terang, sebab perbuatan-perbuatan mereka jahat.” (Yoh 3:19). Bahaya paling besar yang dihadapi oleh dunia modern adalah modernisme.

1. Modernisme

Modernisme dikatakan oleh Paus Pius X sebagai “sintesis dari semua bidaah” ((lih. Paus Pius X, Pascendi Dominici Gregis, 39)), yang kemudian ditegaskan oleh Paus Benediktus XV ((lih. Paus Benediktus XV, Ad Beatissimi Apostolorus, 25)). Dapat dikatakan bahwa modernisme menggabungkan semua ajaran bidaah karena modernisme ingin menghilangkan semua hal yang berhubungan dengan Tuhan dari seluruh sendi kehidupan. Prinsip dari modernisme ini dapat disarikan sebagai: ((1909 Catholic Dictionary mendefinisikan modernisme sebagai: “Term used by those who affect a preference for what is modern, and a disregard for what is ancient and medieval, usually because they know little of the history or institutions of the past; an attempt at a radical transformation of thought in regard to God, man, the world, life here and hereafter; the assumption that everything modern is more perfect than what preceded, that opposition to every new theory or speculation is opposition to what is good in modern progress. In religion, according to Pope Pius X, it is a complexion of every heresy; according to its principal French exponent, Loisy, a setting aside of every Catholic doctrine. The movement is not new. It began with the Reformation, of which it is the logical outcome. In the middle of the 19th century, under Pope Pius IX, it asserted itself in political liberalism, the attempt to divorce society and government from religion; under Pope Leo XIII it became a social movement; under Pope Pius X it became an aggression against true religion. Its exponents never agreed. It required the genius of Pope Pius X and his collaborators to take their vague assertions and give them system. Modernists were clamoring for emancipation from ecclesiastical authority, for the emancipation of science, of the state, of conscience, without particularizing wherein authority was tyrannical, wherein science, state, or conscience were enthralled. They abhorred the thought of fixed truth, dogma in the real sense, or knowledge derived from revelation. They claimed that the soul had its yearnings for something higher than it could perceive in nature; that these yearnings consciously understood, reveal the intimate presence of God; that this presence constitutes revelation; that experience of relations with God disposes the soul to act properly with Him; that leaders arise who interpret all this and become founders of religion. Christian faith then is this sentimental yearning for God as father, man, as brother. Its formulae are good for a time but they are only of transient use and must give way to others as times change. The Christ of faith is not the Christ of history; He founded the Church and the Sacraments not personally and directly but only through the movement He started as if by a process of evolution; the Sacraments are only formulae which touch the soul and carry it away; the Scriptures are only a collection of religious experiences of great value. The movement was strong in Italy, and it affected many in Germany, France, and England. It had little influence in the United States, although its French and English promoters did all in their power to propagate it, especially among seminarians. Numerous pontifical documents were issued against it, enumerated in the Catholic Encyclopedia under Modernism. The Encyclical “Pascendi Gregis” crushed it once for all, and this Encyclical is an instance of the sovereign pontiff voicing a sentiment that was universal among bishops, clergy, and laity, the Church teaching thus expressing the views and wishes of the Church taught.“))

a. Prinsip emansipasi

Prinsip ini memegang kebebasan ilmu pengetahuan, tata negara dan hati nurani, yang terpisah dari Gereja. Dengan demikian, maka otoritas Gereja sebagai pilar kebenaran tidak mempunyai tempat, baik di dalam kehidupan bermasyarakat maupun dalam kehidupan pribadi.

Ini berarti kebebasan ilmu pengetahuan tidak mempertimbangkan nilai-nilai etika maupun moral. Hal-hal seperti embrionic stem sells research diperbolehkan, tidak memperdulikan bahwa untuk melakukan penelitian ini mereka harus membunuh embrio – yang adalah manusia. Keterpisahan tata negara dari hukum moral yang sering diserukan oleh Gereja terjadi ketika negara membuat peraturan-peraturan yang berlawanan dengan akal budi, seperti legalisasi aborsi – yang jelas-jelas merupakan pembunuhan. Dan yang paling parah, ketika setiap individu merasa dapat menggunakan kehendak bebasnya dengan sebebas-bebasnya tanpa mengindahkan kebenaran. Ketika mereka merasa bahwa mereka menjadi satu-satunya parameter dari kebenaran, yang pada akhirnya menjadi relativisme.

b. Prinsip perubahan

Prinsip bahwa satu-satunya yang statis di dunia ini adalah perubahan, menjadi satu hal yang perlu dicermati dari modernisme. Dengan prinsip ini modernisme akan senantiasa menentang sesuatu yang tetap, yang terstruktur, yang pada akhirnya akan melawan otoritas Gereja, karena dipandang sebagai organisasi yang terlalu kaku dan terstruktur. Dengan prinsip ini, sungguh sulit seseorang untuk berpegang pada kebenaran, karena kebenaran menjadi sesuatu yang relatif, yang dapat salah pada generasi sebelumnya dan dapat menjadi benar pada generasi sekarang dan mungkin saja dipandang salah di generasi mendatang. Kontrasepsi yang dipandang salah dari masa-masa awal menjadi sesuatu yang diperdebatkan secara sengit masa awal abad 20, sampai akhirnya di tahun 1930, hanya Gereja Katolik saja yang bertahan dengan kebenaran bahwa kontrasepsi melawan hukum kodrat dan hukum Allah.

c. Prinsip rekonsiliasi

Secara prinsip modernisme mencoba untuk menyatukan semua perbedaan berdasarkan perasaan hati. Dengan demikian, tidak diperlukan doktrin-doktrin dan kebenaran-kebenaran absolut, karena doktrin-doktrin hanyalah memecah belah rekonsiliasi. Dengan prinsip ini, mungkin saja dapat dicapai suatu kedamaian yang sesaat, namun ini merupakan suatu toleransi yang semu. Toleransi yang bukan berdasarkan doktrin namun berdasarkan perasaan saja. Dengan demikian, toleransi hanya dapat membicarakan sesuatu yang bersifat humanisme, yang hanya berfokus pada kegiatan sosial, peningkatan kehidupan di dunia ini.

Inilah sebabnya para Paus menyebutkan bahwa modernisme merupakan sintesis dari semua bidaah atau kesesatan, karena bukan hanya melawan salah satu pengajaran dari Gereja Katolik, namun melawan semua pengajaran Gereja Katolik sampai pada akar-akarnya. Seorang tidak dapat menjadi Katolik dan sekaligus menjadi penganut modernisme.

2. Sekularisme

Adalah suatu prinsip yang hanya menaruh perhatian pada hal-hal yang dialami di dalam dunia ini. Ini berarti, terjadi pemisahan terhadap agama, yang mengajarkan kehidupan kekal. Prinsip dari pengajaran ini adalah: (a) meningkatkan kehidupan ini dengan hal-hal material, (b) ilmu pengetahuan yang dapat menjawab segalanya, (c) adalah baik untuk melakukan kebaikan – yang berfokus pada kebaikan di dunia ini.

Prinsip di atas, pada akhirnya akan menghasilkan materialisme, karena fokus dari prinsip ini adalah meningkatkan kehidupan dengan hal-hal material dan kehidupan hanya dilihat sebagai apa yang dialami di dunia ini.

3. Pemisahan antara iman dan kehidupan sehari-hari

Keadaan di atas diperparah dengan apa yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari dari umat beriman, termasuk umat Gereja Katolik. Ada sebagian umat Katolik, yang mengaku diri menjadi umat Katolik namun hidupnya tidak mencerminkan bahwa mereka adalah orang-orang yang telah mengenal Tuhan dan telah diselamatkan. Orang-orang ini, yang walaupun umat beragama, namun hidupnya seolah-olah tidak mengenal Tuhan. Paus Yohanes Paulus II menyebut kelompok ini sebagai “practical atheism“. Karena mereka hidup seolah-olah tidak mengenal Tuhan, sebagai kebenaran absolut, maka keadaan dan prinsip ini membuat seseorang menganut relativisme.

III. Bagaimana untuk menghadapi dunia yang dinominasi oleh modernisme dan sekularisme?

Untuk menghadapi situasi yang begitu sulit seperti saat ini, maka diperlukan keberanian, teguh dalam prinsip dan kebenaran yang telah dinyatakan oleh Kristus dan diwariskan secara murni oleh Gereja. Dengan menyadari kebenaran-kebenaran yang bersifat obyektif, maka seseorang dapat dengan yakin mengemban tugas untuk menjadi saksi Kristus, menjadi garam dan terang di tengah-tengah dunia yang dikuasai oleh modernisme. Oleh karena itu, mari kita mengingat dan berpartisipasi dalam tiga misi keselamatan Kristus, yaitu menjadi nabi, imam dan raja. Katekismus Gereja Katolik, menegaskan hal ini sebagai berikut:

KGK, 783. Yesus Kristus diurapi oleh Bapa dengan Roh Kudus dan dijadikan “imam, nabi, dan raja”. Seluruh Umat Allah mengambil bagian dalam ketiga jabatan Kristus ini, dan bertanggung jawab untuk perutusan dan pelayanan yang keluar darinya (Bdk. RH 18-21).

KGK, 871. “Orang-orang beriman kristiani ialah mereka yang dengan Pembaptisan menjadi anggota-anggota Tubuh Kristus, dijadikan Umat Allah dan dengan caranya sendiri mengambil bagian dalam tugas Kristus sebagai imam, nabi, dan raja, dan oleh karena itu sesuai dengan kedudukan mereka masing-masing dipanggil untuk melaksanakan perutusan yang dipercayakan Allah kepada Gereja untuk dilaksanakan di dunia” (CIC, can. 204 ?1) Bdk. LG 31.

1. Menjadi imam

Secara prinsip imam adalah orang yang menjadi perantara antara manusia dan Tuhan. Dan sebagai awam, maka cara paling efektif dalam membawa Kristus kepada dunia dan dunia kepada Kristus adalah dengan cara hidup kudus. Kekudusan inilah yang menjadi bukti otentik bahwa seseorang benar-benar mempercayai pengajaran Kristus dan menjalankannya dalam kehidupan sehari-hari. Orang yang menjalankan fungsi imam dalam kehidupannya adalah orang-orang yang tidak mempunyai pemisah antara imannya dan kehidupannya.

Ada satu perkataan dalam bahasa latin “bonum diffusivum sui” atau “kebaikan akan menyebar dengan sendirinya”. Menyebarnya kebenaran yang diperkuat dengan perbuatan kasih akan semakin menjadi nyata dan tidak dapat dicegah. Inilah sebabnya para santa-santo menyebarkan kebenaran yang harum dan pada saat yang bersamaan menarik banyak orang untuk datang kepadanya.

Kaum awam melaksanakan tugas imam bersama secara khusus dalam setiap perayaan Ekaristi, karena di dalam perayaan Ekaristi ini, setiap umat dapat membawa orang-orang lain untuk dipersatukan dalam kurban Kristus.

2. Menjadi nabi

Secara prinsip, nabi adalah orang yang mewartakan apa yang difirmankan oleh Allah. Dengan demikian, seorang nabi senantiasa mewartakan kebenaran. Dan kebenaran ini adalah kebenaran yang absolut, bukan kebenaran relatif. Kebenaran ini bersumber pada Kristus sendiri yang diteruskan oleh Gereja Katolik. Oleh karena itu, menjadi nabi bagi umat beriman berarti berani mewartakan kebenaran prinsip-prinsip kristiani di dalam dunia ini.

Seorang nabi di tengah-tengah dunia ini adalah orang-orang yang berani hidup kudus, sehingga orang lain dapat melihat nilai-nilai kebenaran yang dia pegang. Mereka adalah orang-orang yang berani untuk hidup jujur, untuk hidup setia sesuai dengan prinsip-prinsip kristiani, serta menempatkan kebenaran di atas kepentingan pribadi. Inilah sebabnya mereka adalah orang yang berani untuk mempraktekkan KBA (Keluarga Berencana Alamiah), walaupun tahu bahwa hal tersebut sulit, namun kebenaran tentang hal ini telah dinyatakan oleh Gereja-Nya. Seorang yang setia terhadap panggilan ini akan juga menerapkan kemurnian di dalam pacaran, sehingga tidak melanggar batas-batas etika dalam berpacaran. Dia juga tidak terjebak dalam pornografi, maupun dalam kehidupan seks bebas yang lain. Walaupun revolusi seks berkembang dalam masyarakat, namun tugas kenabian menyadarkan umat Allah untuk terus bertahan dalam kemurnian.

Kita melihat banyak contoh dari Perjanjian Lama, banyak nabi yang mengalami penderitaan seperti: nabi Yesaya yang terbunuh oleh raja Manasseh, nabi Elia yang dikejar-kejar oleh raja Ahab dan ratu Izebel, serta nabi-nabi yang yang mengalami penganiayaan-penganiayaan. Dan hal ini terus berlanjut ketika Yohanes Pemandi dipenjara dan dibunuh oleh raja Herodes (lih. Mk 6:17-28), karena mewartakan kebenaran, yaitu agar Herodes tidak mengambil istri saudaranya. Dan kebenaran yang diwartakan oleh Kristus, akhirya membawa Kristus pada penderitaan salib. Inilah yang menjadi panggilan kita, yaitu menjadi nabi yang mewartakan kebenaran, yang tidak memberikan kompromi terhadap kebenaran namun harus juga dibarengi kebijaksanaan dalam mengaplikasikan kebenaran yang diwartakan.

3. Menjadi raja

Secara prinsip menjadi raja dalam nilai-nilai kristiani adalah menjadi pelayan. Oleh karena itu, untuk menjadi raja, maka seseorang harus dapat memimpin dirinya terlebih dahulu dan mempunyai belas kasih kepada sesama. Orang yang dapat menjadi raja yang baik adalah orang-orang yang dapat menerapkan prinsip-prinsip kasih kepada sesama. Maka peran ‘raja’ di sini diterapkan bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani orang lain. Tugas-tugas pelayanan ini dapat dimanifestasikan dalam keluarga, komunitas Gereja maupun dalam kehidupan masyarakat.

IV. Kesimpulan

Kita menyadari bahwa kita hidup di dunia ini, tempat dan kondisi yang sulit untuk dapat hidup kudus. Dunia ini menawarkan kebohongan-kebohongan semu, yang didominasi oleh modernisme, relativisme dan sekularisme, yang menyingkirkan Tuhan dari kehidupan bermasyarakat sampai kehidupan pribadi. Oleh karena itu, untuk dapat melawan arus dunia ini, seseorang dituntut untuk setia pada kebenaran-kebenaran kristiani, yang dimanifestasikan dalam partisipasi dalam tiga misi Kristus, yaitu sebagai imam, nabi dan raja. Hanya dengan partisipasi inilah, maka seseorang dapat menjadi saksi Kristus yang baik. Jadi, mari kita menyambut seruan dari konsili Vatikan II, yaitu untuk hidup kudus, setia terhadap panggilan kita masing-masing, baik sebagai klerus maupun sebagai awam, sehingga kita dapat menjadi garam dan terang dunia.

Catatan: artikel di atas ditulis sebagai bahan retret mudika tanggal 25 – 26 September 2010 di Jakarta.

2
Tinggalkan pesan

Please Login to comment
1 Comment threads
1 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
2 Comment authors
Stefanus TayAnthony Recent comment authors
Anthony
Guest
Anthony

Kebenaran absolut itu apa? bagaimana kita memahami bahwa kebenaran tersebut absolut atau tidak? . Apabila itu memang absolut kenapa masih diperdebatkan / dipertanyakan?

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X