Keluarga adalah Istana Allah

“Berjumpa Dengan Allah Dalam Keluarga” merupakan tema Natal tahun 2014 ini: “Tetapi Aku akan hadir di tengah-tengahmu dan Aku akan menjadi Allahmu dan kamu akan menjadi umat-Ku” (Imamat 26:12). Sebagai tempat perjumpaan dengan Allah, keluarga adalah tempat yang kudus, Istana Allah, Gereja sejati. Karena merupakan tempat kudus Allah, keluarga merupakan tempat penyembahan kepadaNya dan saluran berkat-Nya. Tuhan dalam Perjanjian Lama telah mengatakan tentang berkat di dalam rumah-Nya : “Di sanalah kamu makan di hadapan TUHAN, Allahmu, dan bersukaria, kamu dan seisi rumahmu, karena dalam segala usahamu engkau diberkati oleh TUHAN, Allahmu” (Ulangan 12:7).

Kasih dalam keluarga merupakan wujud nyata dari berjumpa dengan Allah karena Allah adalah kasih: “Allah adalah kasih, dan barangsiapa tetap berada di dalam kasih, ia tetap berada di dalam Allah dan Allah di dalam dia ”(1 Yoh 4:16). Kasih terungkap dalam tindakan saling memperhatikan, saling menolong, saling memaafkan, dan meneguhkan. Ketika kasih mewarnai keluarga, kehadiran Allah terjadi di tempat itu. Kehadiran Allah dalam kasih membuat anggotanya rindu untuk berjumpa satu sama lain setiap saat. Kerinduan untuk senantiasa berjumpa dalam keluarga menandakan kasih Allah telah hidup di dalamnya. Allah menciptakan Adam, pria, sesuai dengan gambaran-Nya karena Ia ingin berbagi kasih. Hawa, wanita, diciptakan Allah dari tulang rusuk pria dengan maksud agar wanita menjadi teman sepadan pria dalam berbagi kasih. Jadi, sejak awal keluarga dibentuk Allah dengan kasih-Nya dan keluarga adalah pembawa atau penyalur kasih ke dalam dunia untuk pertama kalinya.

Kasih di dalam keluarga menangkal ancaman terhadap keluarga sebagai Istana Allah. Ancaman itu adalah persaingan yang telah diciptakan di kota metropolitan ini. Perusahaan-perusahaan menuntut para karyawannya untuk bekerja sangat keras karena menghadapi persaingan yang ketat. Banyak karyawan mengalami stres. Mereka mengalami stres karena banyaknya pekerjaan dengan waktu terbatas, tuntutan “deadline” yang membuat hidup terasa terburu-buru, terjadi konflik antar pribadi karena ada yang mempunyai kepentingan tersembunyi. Akibatnya: walaupun mereka berada dalam keluarga, tetapi jiwanya kosong sehingga rumah bagaikan tempat kuburan yang sunyi dan tanpa komunikasi dari hati. Perasaan tersinggung dan terabaikan menjadi makanan sehari-hari. Karena tuntutan hidup yang semakin tinggi, suami dan istri harus bekerja. Suami dan istri yang bekerja bisa memicu persaingan siapa yang mendapatkan posisi dan gaji yang lebih tinggi. Anak-anak pun dikondisikan untuk bersaing mendapatkan kasih sayang. Orang tua lebih menyanyangi anak-anak yang manis, taat, dan pandai daripada anak-anaknya yang kurang dalam kemampuan belajar. Anak-anak jadi terbiasa berlaku pura-pura demi memperebutkan perhatian orangtuanya. Kasih akan mengubah persaingan menjadi dukungan sehingga setiap anggotanya merasa dimiliki dan dicintai sehingga hidupnya berarti. Stres pun akan berubah menjadi kegembiraan hati karena kasih.

Bagaimana kita menjadikan rumah kita sebagai Istana Allah, yaitu tempat perjumpaan kita denganNya dan penyaluran berkat-Nya:

1. Menjadikan rumah kita sebagai Gereja: “Aku hendak memperhatikan hidup yang tidak bercela: Bilakah Engkau datang kepadaku? Aku hendak hidup dalam ketulusan hatiku di dalam rumahku” (Mazmur 101:2).

Kita menjadikan perilaku di rumah seperti di Gereja. Rumah kita menjadi tempat menyembah, mengasihi, dan melayani. Ketika kita berhasil menciptakan perilaku itu di rumah kita layaknya di Gereja, rumah kita akan mengalirkan berkat yang luar biasa. Berkat Tuhan itu nyata: “Apabila engkau memakan hasil jerih payah tanganmu, berbahagialah engkau dan baiklah keadaanmu. Istrimu akan menjadi seperti pohon anggur yang subur di dalam rumahmu; anak-anakmu seperti tunas pohon zaitun sekeliling mejamu!” (Mazmur 128:2-3). Arti berkat dari rumah dalam ayat-ayat tersebut : a) Kita akan mendapatkan kebahagiaan dan keadaan kita baik, yaitu damai sejahtera; b) Istri akan menjadi seperti pohon anggur, yaitu sumber sukacita dalam keluarga; c) Anak-anak seperti tunas pohon zaitun, yaitu memiliki masa depan yang gemilang seperti tunas yang sedang tumbuh.; d) Suami diberkati Tuhan dengan pekerjaan dan usaha yang maju.

2. Menjadikan rumah kita Altar Tuhan.

Yang dimaksudkan altar Tuhan di sini adalah hati yang dipenuhi kerinduan untuk bersekutu dengan Tuhan. Ketika doa dipanjatkan dalam rumah kita, Tuhan akan hadir. Ketika Tuhan hadir dalam rumah kita, yang susah menjadi sukacita, yang lemah menjadi kuat, yang kekurangan dipenuhi kebutuhannya. Pendek kata, ketika rumah kita dipenuhi dengan kehadiran Allah, rumah kita menjadi tempat yang nyaman dan membuat anggotanya betah tinggal di dalamnya.

Kesimpulan bahwa rumah kita menjadi Istana Allah di mana kita bisa berjumpa denganNya dan menikmati berkat-Nya dapat diresapi melalui puisi saya di bawah ini.

Keluarga Gudang Cerita

Keluarga adalah tempat kekuatan ketika ku tak berdaya,

Motivasi saat semangat hampir mati.

Doa saat ku tak mampu lagi memanjatkannya.

Di sanalah banyak ceritera dan kisah kehidupan yang terkenang.

Tawa dan air mata mengalir bersama.

Tawa dalam gembira tidak menjadikan lupa diri,

Air mata dalam dukacita tidak membuat putus asa.

Aneka kisah menjadi pelangi yang mewarnai hidup ini.

Semuanya itu karena keluarga adalah anugerah Tuhan yang kusyukuri.

Di situlah kasih tertanam abadi.

Pengharapan, keteguhan, dan pengorbanan terukir di dalam hati.

Impian pun tak pernah berhenti.

Tangan Tuhan terasa mengiringi langkah hidup ini.

Tuhan Memberkati

Oleh Pastor Felix Supranto, SS.CC

19/12/2018
Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X