Indulgensi sehubungan dengan Tahun Iman

Tahta Suci, sesuai dengan dekrit yang ditandatangani Kardinal Manuel Monteiro de Castro and Bishop Krzysztof Nykiel, mengumumkan bahwa Paus Benediktus XVI memberikan Indulgensi Penuh untuk Tahun Iman yang dimulai sejak 11 Oktober 2012 sampai dengan 24 November 2013. Teksnya mengatakan demikian:

“Di hari perayaan ke limapuluh pembukaan yang agung Konsili Vatikan II, Sri Paus Benediktus XVI telah menetapkan awal Tahun secara khusus didedikasikan untuk pernyataan iman yang benar dan interpretasinya yang benar, melalui pembacaan -atau lebih baik lagi meditasi yang saleh akan- dokumen-dokumen Konsili dan artikel-artikel dalam Katekismus Gereja Katolik”.

Sebab tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan kekudusan hidup sampai ke tingkat yang tertinggi sedapat mungkin di dunia ini, dan karena itu memperoleh tingkat yang tertinggi dari kemurnian jiwa, keuntungan yang tak terbatas dapat diperoleh dari karunia yang besar dari Indulgensi yang oleh karena kuasa yang diberikan Kristus kepada Gereja, Gereja tawarkan kepada setiap orang, yang mengikuti ketentuan-ketentuannya, untuk melakukan syarat-syarat tertentu untuk memperolehnya.”

Sepanjang Tahun Iman, yang dimulai sejak 11 Oktober 2012 sampai 24 November 2013, Indulgensi Penuh bagi hukuman sementara dari dosa-dosa, yang diberikan oleh belas kasih Tuhan dan dapat diperuntukkan oleh jiwa-jiwa umat beriman yang telah meninggal, dapat diperoleh semua umat beriman yang, sungguh bertobat, mengaku dosa dalam Sakramen Pengakuan Dosa, dan menerima Ekaristi dan berdoa sesuai dengan intensi Bapa Paus.

(A) Setiap kali mereka menghadiri tiga khotbah sepanjang Holy Missions, atau sedikitnya tiga bab dalam dokumen-dokumen Konsili atau artikel-artikel dalam Katekismus Gereja Katolik, di gereja atau di tempat lain yang layak.

(B) Setiap kali mereka mengunjungi, dalam rangka ziarah, sebuah basilika kepausan, katakomba Kristen, gereja katedral atau tempat kudus yang ditentukan oleh Ordinari setempat untuk Tahun Iman (contohnya, basilika minor dan tempat-tempat ziarah yang didedikasikan untuk Perawan Maria yang Terberkati, para Rasul atau Santo/a pelindung), dan di sana berpartisipasi di dalam perayaan suci, atau sedikitnya tetap dalam jangka waktu yang layak berdoa, dan melakukan meditasi dengan saleh, yang ditutup dengan pendarasan Bapa Kami, Pengakuan Iman (syahadat) dan permohonan-permohonan kepada Perawan Maria yang Terberkati, dan tergantung dari situasinya, kepada para Rasul yang kudus dan Santo/a pelindung.

(C) Setiap kali, pada hari yang ditentukan oleh Ordinari setempat untuk Tahun Iman, … di tempat kudus manapun, mereka berpartisipasi di dalam perayaan agung Ekaristi atau Ibadat Harian, ditambah dengan Pernyataan Iman (syahadat).

(D) Pada hari yang dipilih, sepanjang Tahun Iman, jika mereka melakukan kunjungan ke Baptisery, atau tempat lain di mana mereka menerima sakramen Pembaptisan, dan di sana memperbaharui janji-janji Baptis dengan forma yang sah.

“Diocesan atau para Uskup, dan mereka yang mempunyai status yang sama menurut hukum, pada hari yang pantas sepanjang periode atau pada peristiwa perayaan-perayaan besar, …. dapat memberikan berkat kepausan dengan Indulgensi Penuh.”

Umat beriman yang karena penyakit atau penyebab lain yang legitim tidak dapat meninggalkan tempatnya, masih dapat memperoleh Indulgensi Penuh, “jika bersatu di dalam jiwa dan pikiran dengan umat beriman lainnya, dan secara khusus di saat-saat¬† ketika perkataan dari Sri Paus dan uskup-uskup diocesan disampaikan oleh televisi atau radio, mereka mendaraskan doa Bapa Kami, Syahadat, dan doa-doa lainnya yang sesuai dengan tujuan Tahun Iman, dengan mempersembahkan penderitaan mereka.”

Selanjutnya untuk apa saja persyaratan yang harus dipenuhi agar memperoleh Indulgensi penuh, silakan klik di sini. Jika ada dari persyaratan tersebut tidak dipenuhi, maka yang diperoleh adalah Indulgensi sebagian.

4
Tinggalkan pesan

Please Login to comment
2 Comment threads
2 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
4 Comment authors
RD. Yohanes Dwi HarsantorobertIngrid ListiatiAndi Recent comment authors
robert
Guest
robert

Maaf mau bertanya,
Di Indonesia apakah sudah ditentukan umat harus mengunjungi gereja/ tempat ziarah mana supaya memperoleh indulgensi? (sama seperti dulu, tempat ziarah diberi tanda dengan pemasangan salib tertium milenium)
terima kasih

RD. Yohanes Dwi Harsanto
Guest
RD. Yohanes Dwi Harsanto

Salam Robert,

KWI tidak memutuskan apapun mengenai hal ini. Diserahkan kepada umat. Yang penting, kita ikuti ajakan Bapa Paus dan para uskup agar dalam tahun iman ini kita memperdalam iman Katolik, belajar katekismus, belajar makin mengenal iman kita dengan cara membaca dan diskusi maupun berdoa serta menerima sakramen-sakramen di tempat-tempat yang dikhususkan untuk berdoa secara Katolik. Dengan cara itu kita mendapatkan indulgensi.

Salam
RD. Yohanes Dwi Harsanto

Andi
Guest
Andi

Shalom tim katolisitas
Saya mau tanya
1.mengenai berdoa untuk intensi Paus…itu maksudnya
Kalo bisa dikasih contoh
2. Dekrit kepausan tanggal 17 oktober 2012 bahwa Paus menganugrahkan indulgensi penuh pada beberapa kegiatan dan aktivitas yang dipersembahkan bagi dan yang berhubungan dengan tahun iman… Apakah itu benar
Terima kasih

Ingrid Listiati
Member

Shalom Andi,

1. Intensi doa Bapa Paus

Intensi doa Bapa Paus di tahun 2012 dapat dibaca di link ini, silakan klik.
Namun untuk persyaratan Indulgensi, jika kita tidak mengetahui secara persis intensi doa Bapa Paus, maka kita dapat berdoa sebagai berikut, “Saya berdoa bagi intensi Bapa Paus pada hari ini dan menyatukannya dengan doa yang diajarkan oleh Tuhan Yesus sendiri, Bapa kami…… Salam Maria…..” dan boleh diikuti doa spontan/ doa-doa lainnya untuk Bapa Paus.

2. Indulgensi sehubungan dengan Tahun Iman

Silakan membaca artikel ini: Indulgensi sehubungan dengan Tahun Iman, silakan klik, dan tentang Indulgensi Penuh, silakan klik di sini.

Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
Ingrid Listiati- katolisitas.org

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X