Berdoa Mohon Kesembuhan dari Penyakit (Mendoakan Firman Tuhan Pada Saat Sakit)

Oleh Pastor Felix Supranto, SS.CC

1. Ayat Kitab Suci

Ketika kita atau orang-orang yang kita kasihi sedang sakit, kita bisa mendoakan Firman Allah dari Kitab Keluaran 15:26 : “….Aku Tuhanlah yang menyembuhkan engkau”.

2. Maksud Keluaran 15:26

“….Aku Tuhanlah yang menyembuhkan engkau” (Keluaran 15:26) menunjukkan bahwa janji Allah adalah Ia lebih ingin menyembuhkan daripada menimpakan penyakit dan kesusahan atas umat-Nya. Penyakit merupakan sebuah kepahitan. Penyakit yang tak kunjung sembuh bisa menyebabkan kelelahan dan bahkan keputusasaan. Kepahitan itu dilambangkan dengan singgahnya bangsa Israel di Mara setelah tiga hari perjalanan dari Mesir menuju ke tanah terjanji, yaitu Kanaan. Tanah itu disebut Mara karena rasa airnya pahit.

Tuhan Allah mempunyai cara untuk menolong bangsa Israel supaya mereka tidak mati kehausan. Tuhan Allah mengubah air yang pahit menjadi manis. Ia memerintahkan Musa untuk melemparkan kayu yang ditunjukkan-Nya itu ke dalam air tersebut: “Musa berseru-seru kepada TUHAN, dan TUHAN menunjukkan kepadanya sepotong kayu; Musa melemparkan kayu itu ke dalam air; lalu air itu menjadi manis. Di sanalah diberikan TUHAN ketetapan-ketetapan dan peraturan-peraturan kepada mereka dan di sanalah TUHAN mencoba mereka,” (Keluaran 15:25).

Kayu yang dilemparkan Musa itu sekarang menjadi nyata dalam salib Tuhan Yesus. Tuhan Yesus rela mati di kayu salib untuk menanggung kepahitan, termasuk segala jenis penyakit kita. Tuhan Yesus sanggup mengubah yang yang pahit menjadi manis melalu korban salib-Nya. Syaratnya adalah kita mematuhi perintah-Nya. Pendek kata, Allah akan menjadi bagi kita Yehovah Rõpekã, “Tuhanlah yang menyembuhkan engkau”, bagi kita orang yang taat kepadaNya.

Bagi kita yang taat kepada Tuhan Allah, penderitaan karena sakit merupakan kesempatan untuk lebih mendekatkan diri kepadaNya. Semakin kita sakit, kita semakin bersungguh-sungguh dalam berdoa: “Kalau ada seorang di antara kamu yang menderita, baiklah ia berdoa!” (Yakobus 5:13). Semakin kita bersungguh-sungguh di dalam doa, kita semakin yakin bahwa Allah tidak akan berubah kepada kita. Kita memiliki masa depan bersama dengan Allah, betapapun buruknya keadaan kita. Kebersamaan dengan Allah memberikan kebahagiaan kepada kita. Kebahagiaan itu tak terungkapkan dalam rangkaian kata-kata. Kebahagiaan rohani mengalahkan rasa sakit. Kalaupun Allah menunda kesembuhan kita, kita tidak akan putus asa karena kebahagiaan kekal, yang bebas dari rasa sakit, telah menjadi suatu impian kita. Bersatu dengan Allah dalam doa menjadi suatu kerinduan kita. Sembuh atau tidak sembuh secara fisik tidak akan lagi menjadi masalah bagi kita. Kita meyakini bahwa Tuhan Allah tahu yang terbaik bagi kita. Inilah kesembuhan rohani atau jiwa. Kesembuhan rohani mempengaruhi segala kehidupan. Ketika kita mengalami kesembuhan rohani, kita tidak akan lagi mengeluarkan keluhan-keluhan dan kemarahan karena sakit kita. Dengan demikian, doa-doa kita pada saat sakit menjadi pujian yang tulus kepada Allah karena membawa kita masuk ke hadirat-Nya.

Penderitaan kita sebagai sebuah pujian kepada Allah akan meluas dari diri kita menjadi pujian dari banyak orang. Semakin hari akan semakin banyak orang yang berdoa lebih tekun bagi kesembuhan kita. Semakin banyak orang berharap akan kuasa Allah bagi kita. Hasilnya mereka semakin dekat dengan Allah. Mereka semakin beriman karena mengakui kemahakuasaan-Nya. Dengan demikian, sakit kita menjadi sebuah pewartaan, yaitu membawa banyak orang kepada Tuhan dan menyandarkan hidupnya kepadaNya.

Nilai rohani yang kita dapatkan dari pergumulan dengan penyakit kita: kalau kita harus mengalami Mara, kita boleh mengharapkan penghiburan dari Elim yang akan mengikutinya “If we have to experience Marah, we may well expect that the rest and consolation of Elim will follow” (H.L. Ellison. The Daily Study Bible : Exodus. P. 86). Elim adalah suatu daerah yang mempunyai dua belas mata air dan tujuh puluh pohon korma: “Sesudah itu sampailah mereka di Elim; di sana ada dua belas mata air dan tujuh puluh pohon korma, lalu berkemahlah mereka di sana di tepi air itu (Keluaran 15:27). Dua belas dan tujuh puluh melambangkan sesuatu yang besar, sempurna, dan tak terbatas. Ketika kita menyatukan diri dengan Tuhan Allah dalam menghadapi penyakit kita, Ia akan mengubah Mara kita, kepahitan dan sakit kita, menjadi Elim, kebahagiaan yang tak terbatas.

3. Doa

Doa Kesembuhan

“….Aku Tuhanlah yang menyembuhkan engkau” (Keluaran 15:26)

Ya, Allah, Engkaulah Penyembuhku. Aku mengangkat penyakitku (sebut penyakitnya) ke hadirat-Mu. Aku memohon kepadaMu untuk mengenyahkannya jika Engkau berkenan. Aku percaya bahwa Engkau pasti dapat menyembuhkanku karena Engkau adalah Allah yang murah hati. Aku percaya bahwa kehendak-Mu pasti terbaik bagiku. Jika Engkau tidak menyembuhkan aku sekarang seturut cara dan waktu yang aku inginkan, aku yakin bahwa Engkau akan membebaskan aku dari penderitaan akibat penyakitku ini dengan jalan lain yang dapat lebih memuliakanMu. Yang dapat aku lakukan sekarang ini berteriak seperti Nabi Yeremia: “Sembuhkanlah aku, ya TUHAN, maka aku akan sembuh; selamatkanlah aku, maka aku akan selamat, sebab Engkaulah kepujianku !” (Yeremia 17:14). Semuanya aku serahkan kepada kebijaksanaan-Mu. Amin

Catatan : Jika kita ingin berdoa bagi penyembuhan orang lain, kita tinggal mengganti kata aku seperti Ya, Allah, Engkaulah yang menyembuhkan ….. (Sebut nama). Aku mengangkat penderitaannya……

Sumber Bacaan :

1. Alfred Mcbride. Opraem. Images of Jesus : Mengalami 10 Rahasia Pribadi Yesus.Obor. Jakarta.2003.

2. Joyce Meyer. The Power of Simple Prayer. FaithWord. New York. 2013.

3. H.L. Ellison. The Daily Study Bible : Exodus. The Saint Andrew Press. Edinburgh. 1985.

4. Stormie Omaritan. Doa yang Mengubah Segala Sesuatu : Kuasa Tersembunyi Dalam Pujian. Emmanuel. Jakarta. 2006

19/12/2018
hartono
Member
hartono

Pastor Felix Supranto Yth Kebetulan sekali Pastor menulis doa mohon kesembuhan, tulisan semacam ini sudah lama saya cari karena saya memang sedang banyak menderita sakit dan berdoa untuk kesembuhan. Doa yang saya daraskan memang dari Kitab Suci, namun karena saya tidak begitu paham tentang Kitab Suci maka saya lang sung saja membuka Kitab Mazmur (sepemahaman saya Mazmur adalah Sabda Tuhan dalam bentuk doa) dan tentunya Mazmur yang saya daraskan yang judulnya kira kira sesuai yakni: Mazmur 38 (Doa pada waktu sakit), Mazmur 41 (Doa minta penyembuhan) dan Mazmur 88 (Doa pada waktu sakit payah). Ketiga Mazmur ini cukup panjang dan… Read more »

Ingrid Listiati
Member

Shalom Hartono, Sejujurnya, tidak ada ketentuan baku dalam mengambil salah satu ayat atau beberapa ayat dari Kitab Suci untuk dijadikan doa. Pembacaan Mazmur Tanggapan dalam perayaan Ekaristi, juga tidak selalu membacakan keseluruhan perikop Mazmur. Jadi tidak masalah, jika kita mengambil hanya satu ayat dalam Mazmur atau beberapa ayat dalam satu perikop, untuk kita jadikan doa kita. Yang terpenting di dalam doa adalah bahwa doa tersebut keluar dari hati kita yang terdalam. Maka jika Anda ingin berdoa dengan menggunakan Mazmur, silakan membaca terlebih dahulu kitab Mazmur tersebut. Anda dapat memberikan tanda kepada ayat-ayat yang sungguh mewakili kata hati Anda. Dan sesudah… Read more »

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X