Baptisan rindu menurut St. Thomas

Pertanyaan:

berkah dalem bu,….
saya mau tanya nich, tentang istilah “babtis rindunya” Thomas Aquinas…
itu latar belakang sejarahnya gmn ya…dan maksudnya apa…trus kalau saya mau baca untuk memperdalam itu referensinya apa…

thanks and gbu, – Andreas

Jawaban:

Shalom Andreas,
Baptis Rindu/ “Baptism of desire” memang diajarkan oleh St.Thomas Aquinas, namun bukan berarti St Thomas-lah yang ‘menciptakan’ ajaran tentang baptis rindu tersebut.  St. Thomas hanya melanjutkan apa yang telah diajarkan oleh para Bapa Gereja sebelumnya, terutama yang diajarkan oleh St. Ambrosius dan St. Agustinus. Dalam Summa Theologica, III, q.68, a.2, St. Thomas Aquinas membahas tentang Baptis Rindu/ Baptism of desire ini. Berikut ini saya terjemahkan, dan silakan melihat teksnya dalam bahasa Inggris pada link ini, dan melihat pada point artikel #2 (silakan klik).

Keberatan 1. Kelihatannya, tidak ada seorangpun yang dapat diselamatkan tanpa Pembaptisan. Sebab Tuhan kita berkata (Yoh 3:5), “…sesungguhnya jika seorang tidak dilahirkan dari air dan Roh, ia tidak dapat masuk dalam Kerajaan Allah.” Tetapi mereka yang masuk dalam Kerajaan Allah adalah mereka yang diselamatkan. Maka, tak seorangpun dapat diselamatkan tanpa Pembaptisan, yang olehnya seseorang dilahirkan kembali dalam air dan Roh Kudus.
Keberatan 2. Lebih lanjut, dalam buku De Eccl. Dogm. xli, ada tertulis, “Kita percaya bahwa tidak ada seorang katekumen-pun yang akan memperoleh kehidupan kekal, kecuali apabila ia menjadi martir, yang mengandung nilai-nilai kebajikan sakramental dari Pembaptisan.” Namun, jika mungkin seseorang dapat diselamatkan tanpa Pembaptisan, ini secara istimewa terjadi pada para katekumen yang melakukan banyak perbuatan-perbuatan baik, sebab kepada mereka berlaku “iman yang bekerja melalui kasih” (Gal 5:6) Maka, kelihatannya tak seorangpun dapat diselamatkan tanpa Pembaptisan.
Keberatan 3: Selanjutnya, seperti disebutkan di atas (I; 65, 4) Sakramen Baptis adalah perlu untuk keselamatan. Pembaptisan adalah sesuatu yang penting, yang ‘tanpanya sesuatu tidak dapat terjadi’ (Metaph. v) Maka, kelihatannya tak seorangpun dapat diselamatkan tanpa Pembaptisan.

Sebaliknya, St. Agustinus berkata (Super Levit. lxxxiv), bahwa “beberapa orang menerima pengudusan yang tak kelihatan tanpa sakramen yang kelihatan, dan itu mendatangkan kebaikan; namun meskipun mungkin [juga] untuk memperoleh pengudusan yang kelihatan, tanpa pengudusan yang tak kelihatan, yang [dalam hal ini] tidak mendatangkan kebaikan/ profit. Sebab, oleh karena sakramen Pembaptisan berkaitan dengan hal pengudusan yang kelihatan, maka dapat disimpulkan bahwa seseorang dapat memperoleh keselamatan tanpa sakramen Pembaptisan, [namun] dengan cara pengudusan yang tidak kelihatan.

Saya menjawab, bahwa Sakramen Pembaptisan tidak terdapat dalam seseorang dengan dua cara. Pertama, keduanya dalam kenyataan dan keinginan, seperti pada kasus mereka yang tidak dibaptis, ataupun tidak ingin dibaptis: yang dengan tegas membenci sakramen ini, berkaitan dengan mereka yang dengan menggunakan kehendak bebasnya [menolak sakramen ini]. Maka, pada mereka ini tidak ada Sakramen Pembaptisan, dan mereka tidak dapat memproleh keselamatan, karena mereka baik secara sakramental maupun mental tidak tergabung di dalam Kristus, yang hanya melalui-Nya keselamatan dapat diperoleh.
Kedua, Sakramen Pembaptisan dapat saja tidak dialami secara real/ nyata, tetapi dapat dialami dalam keinginan: contohnya, ketika seseorang berkeinginan untuk dibaptis, tetapi oleh suatu keadaan yang tak menguntungkan, ia sudah meninggal dunia, sebelum ia menerima Pembaptisan. Dan orang seperti ini dapat menerima keselamatan tanpa menerima Pembaptisan, karena ia berkeinginan untuk dibaptis; dan keinginan ini adalah hasil dari “iman yang bekerja melalui kasih” , dimana Tuhan yang kuasa-Nya tidak terbatas pada sakramen yang kelihatan, menguduskan orang tersebut dari dalam. Maka, St. Ambrosius berkata tentang Valentinian, yang wafat pada saat masih menjadi katekumen, “Aku kehilangan dia yang akan saya baptis: namun ia tidak kehilangan rahmat yang dimohonkan olehnya.”

Jawaban atas Keberatan 1. Seperti telah tertulis (1 Samuel 16:7), “…Bukan yang dilihat manusia yang dilihat Allah; manusia melihat apa yang di depan mata, tetapi Tuhan melihat hati.” Sekarang seseorang yang berkeinginan/ rindu agar “dilahirkan oleh air dan Roh Kudus” dengan Pembaptisan, dilahirkan kembali di dalam hati, meskipun tidak di dalam badan. Maka Rasul [Paulus] berkata, (Rom 2:29), “…sunat ialah sunat di dalam hati, secara rohani, bukan secara hurufiah. Maka pujian baginya datang bukan dari manusia, melainkan dari Allah.”
Jawaban atas Keberatan 2. Tak seorang-pun memperoleh kehidupan kekal tanpa ia dibebaskan dari segala rasa bersalah dan hukuman. Sekarang, absolusi total ini diberikan pada saat seseorang menerima Pembaptisan, atau menjadi martir: yang dengan alasan dikatakan bahwa kemartiran “mengandung semua kebajikan sakramental dari Pembaptisan”, yaitu pembebasan total dari segala rasa bersalah dan hukuman. Maka seandainya, seorang katekumen memiliki keinginan untuk dibaptis (jika tidak, ia tidak dapat dikatakan meninggal dalam keadaan melakukan/ di dalam perbuatan baik, dan tidak dapat tanpa “iman yang bekerja melalui kasih”) ia itu, seandainya ia meninggal, tidak akan dengan segera memasuki kehidupan kekal, namun akan menerima hukuman atas dosa-dosanya di waktu yang lalu, “tetapi ia sendiri akan diselamatkan, tetapi seperti dari dalam api.” (1 Kor 3:15)
Jawaban atas Keberatan 3. Sakramen Pembaptisan dikatakan sebagai mutlak untuk keselamatan, bahwa seseorang tidak dapat diselamatkan tanpa, minimal, memiliki keinginan untuk dibaptis; “yang, dengan Tuhan, memperhitungkan segala perbuatan/ which, with God, counts for the deed” (Augustine, Enarr.  Mzm 57).

Atas dasar pengajaran para Bapa Gereja yang juga didasari dari Alkitab inilah, maka dalam Katekismus Gereja Katolik mengajarkan:
KGK 1259 Bagi para katekumen yang mati sebelum Pembaptisan, kerinduan yang jelas untuk menerima Pembaptisan, penyesalan atas dosa-dosanya, dan cinta kasih sudah menjamin keselamatan yang tidak dapat mereka terima melalui Sakramen itu.
KGK 1260 “Sebab karena Kristus telah wafat bagi semua orang, dan panggilan terakhir manusia benar-benar hanya satu, yakni bersifat ilahi, kita harus berpegang teguh, bahwa Roh Kudus membuka kemungkinan bagi semua orang, untuk bergabung dengan cara yang diketahui oleh Allah dengan misteri Paska itu” (GS 22) Bdk. LG 16; AG 7. Setiap manusia yang tidak mengenal Injil Kristus dan Gereja-Nya, tetapi mencari kebenaran dan melakukan kehendak Allah sesuai dengan pemahamannya akan hal itu, dapat diselamatkan. Orang dapat mengandaikan bahwa orang-orang semacam itu memang menginginkan Pembaptisan, seandainya mereka sadar akan peranannya demi keselamatan.

Demikiam penjelasan yang dapat saya sampaikan tentang Baptis Rindu/ “Baptism of desire“.

Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
Ingrid Listiati- http://www.katolisitas.org

19/12/2018

11
Tinggalkan pesan

Please Login to comment
5 Comment threads
6 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
8 Comment authors
Matheus DwisetyadichristianmarthaStefanus TayCSM Recent comment authors
Matheus Dwisetyadi
Member
Matheus Dwisetyadi

Dear katolisitas, belum lama ini di satu lingkungan di paroki saya ada peristiwa serupa dengan baptisan rindu yang dibahas di sini. Beliau (seorang bapak-Calon baptis) meminta dibaptis secara katolik dan rencananya keesokan paginya akan dibaptis secara darurat karena memang sedang sakit keras di salah satu rumah sakit. Ternyata Tuhan berkehendak lain, karena malam sebelum dibaptis, beliau sudah ‘keburu’ meninggal. Pastor di rumah sakit itu pun menyatakan bahwa bapak tersebut mengalami baptisan rindu. Pertanyaan saya, 1. jika ternyata permintaan baptis itu berasal dari anggota keluarganya, apakah bapak tersebut tetap dianggap telah dibaptis dengan cara baptis rindu? 2. Apakah ada cara-cara supaya… Read more »

martha
Guest
martha

Shallom
Bu Inggrid & Bp Stefanus

Saya salut kepada Bu Inggrid & Bp Stefanus yang tetap sabar dan sopan dalam menghadapi orang-orang seperti CSM. Saya sebagai pengunjung katolisitas.org membaca tulisan2 seperti tulisan saudara CSM sampai kebawa emosi. Semoga dengan website ini saya dapat belajar bagaimana menghargai pendapat dan iman orang lain. Tetap semangat dan rendah hati ya dalam melayani kita-kita yang kadang2 sok pintar.
Berkah Dalem
Martha

CSM
Guest

Saya keberatan! TIDAK ADA DALAM ALKITAB YANG NAMANYA BAPTISAN RINDU TAPI,HANYA BAPTISAN!!!!!!!!!!!!!!!. Saya ingin bukti dimana tertulis yang ada namanya BAPTISAN RINDU. ITU HANYA DIKARANG MANUSIA SAJA!!. Yesus tidak pernah berkat baptisan rindu tetapi hanya BAPTISAN. TIDAK ADA BAPTISAN DENGAN CARA DIPERCIKKAN OLEH AIR!! ATAUPUN SEBAGAINYA YANG DIKATAKAN OLEH TUHAN ADALAH DENGAN CARA DISELAMKAN DALAM AIR DAN SEBELUM ITU BERDOA DAN MENGUCAPKAN Dalam Nama Bapa,Anak,dan Roh Kudus. Kata Yesus juga “Siapa yang melanggar apa yang Kukatakan dan yang siperintahkan oleh Bapa,ia akan dihukum’. Nah….. berarti anda telah MENENTANG ALLAH. Dan TIDAK ADA DALAM ALKITAB MENGUDUSKAN HARI MINGGU HANYA HARI SABAT.… Read more »

Stefanus Tay

Shalom CSM, Terima kasih atas komentarnya tentang baptisan rindu, baptisan, hari sabat, dll. Tentu saja saya dapat memahami akan keberatan dari CSM, karena kita memang mempunyai kepercayaan yang berbeda. Mari kita membahas beberapa pertanyaan yang diajukan oleh CSM: 1) Kalau keberatan CSM atas baptisan rindu, karena tidak disebutkan secara persis perkataan “baptisan rindu” di dalam Alkitab, maka CSM juga akan berkeberatan dengan Trinitas, karena Trinitas juga tidak disebutkan secara persis di dalam Alkitab. Namun, kita melihat akan konsep Trinitas disebutkan cukup banyak di dalam Alkitab. Baptisan rindu telah dibahas di sini (silakan klik), dimana dikatakan: Katekismus Gereja Katolik mengatakan “Bagi… Read more »

johanes
Guest
johanes

Dear Inggrid, apakah contoh yang paling konkrit dari baptisan rindu ini adalah penjahat yang bertobat sewaktu disalibkan bersama Yesus sebelum kematiannya? apakah ada rumusan kata2 untuk baptis rindu ini?

thanks, johanes

andreas
Guest
andreas

berkah dalem bu,….
saya mau tanya nich, tentang istilah “babtis rindunya” Thomas Aquinas…
itu latar belakang sejarahnya gmn ya…dan maksudnya apa…trus kalau saya mau baca untuk memperdalam itu referensinya apa…

thanks and gbu,

[dari katolisitas: telah dijawab – silakan klik]

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X