Apakah Semua Kitab Suci dilenyapkan di Masa Kaisar Konstantin, lalu diubah?

Pertanyaan:

Dear Pak Stef/ Ibu Ing n’ team
Katolisitas.org,

Saya pernah membaca sebuah artikel yang kontroversial menurut saya beberapa tahun lalu tapi saya lupa sumbernya dari mana,…

Isi dari artikel tsb menyatakan bahwa pernah ada satu masa kelam dari kaisar Konstantin yang memerintahkan supaya semua Kitab Suci yang ada pada saat itu dilenyapkan.
Atas hal ini bisa dikatakan bahwa manuskrip2 yg ditemukan selanjutnya adalah karangan dari sejarahwan/penulis2 di jaman Konstantin yang telah mereka perbaharui, sehingga Alkitab saat ini tidaklah benar2 seperti faktanya alias ada yang dikurangi & ada yang ditambah2kan.

Apakah hal tsb benar? Sebelumnya saya ingin mohon maaf kepada Gereja/ saudara2ku atas keraguan saya ini …

Terima ksih atas perhatiannya.

Pax Christi,
Antonius – Manado

Jawaban:

Shalom Antonius,

Jika artikel tersebut mengatakan demikian, nampaknya tidak benar. Sebab informasi yang saya peroleh tidak mengatakan demikian. Dari sumber yang netral, seperti Wikipedia, dikatakan bahwa yang mengadakan penganiayaan umat Kristen dan pembakaran Kitab Suci Kristiani adalah Kaisar Diocletian, sedangkan Konstantin yang saat itu adalah Caesar tidak mengambil bagian di dalam penganiayaan itu. Berikut ini, saya sampaikan cuplikan kutipannya dari Wikipedia (selengkapnya, klik di sini):

On 23 February 303, Diocletian ordered the destruction of Nicomedia’s new church, condemned its scriptures to the flame, and had its treasures seized. In the months that followed, churches and scriptures were destroyed, Christians were deprived of official ranks, and priests were imprisoned. It is unlikely that Constantine played any role in the persecution. In his later writings he would attempt to present himself as an opponent of Diocletian’s “sanguinary edicts” against the “worshippers of God”, but nothing indicates that he opposed it effectively at the time….

Demikian juga keterangan yang saya sarikan dari buku karangan Philip Hughes, A History of the Church, (New York: Sheed and Ward: 1949), p. 169-173:

Penganiayaan umat Kristen dan pembakaran Kitab- kitab Suci Kristiani memang diadakan di masa pemerintahan Kaisar Diocletian, yang ditandai dengan dikeluarkannya edict Diocletian (303), atas pengaruh panglimanya, Caesar Galerius. Perlu diketahui di jaman pemerintahan Diocletian ini, kaisar Diocletian membagi daerah kekuasaannya antara daerah Timur (diperintah oleh Diocletian dan Galerius) dan Barat (diperintah oleh Maximian dan Constantius Chlorus). Penganiayaan itu berlangsung sekitar 8-10 tahun sampai tahun 313.

Di selang waktu itu, Diocletian dan Maximian kemudian mengundurkan diri dan digantikan oleh Galerius dan Constantius Chlorus. Sebagai Caesar (panglima)nya, adalah Maximin Daia bagi Galerius; dan Konstantin bagi ayahnya, Constantius. Ketika Constantius wafat tahun 306 dan digantikan dengan Kaisar Severus, Konstantin tetap menjadi Caesar.

Pada tanggal 24 Februari 303, gereja katedral di ibukota Nicomedia (daerah kekuasaan Romawi Timur) dibakar. Berdasarkan edict dari kaisar, umat Kristen dilarang beribadah, gereja- gereja dibakar, kitab- kitab suci diserahkan ke polisi, dan umat Kristen diminta meninggalkan imannya. Mereka diminta untuk melakukan penyembahan korban menurut ibadah bangsa pagan/ kafir, dan jika menolak mereka dikenakan hukuman, bahkan hukuman mati. Phrygia, suatu kota yang dihuni oleh orang- orang Kristen, seluruhnya dibakar. Penganiyaan ini semakin menjadi-jadi saat Diocletian mundur (305) dan digantikan oleh Gelarius, dengan Caesar-nya Maximin Daia. Penganiayaan di daerah kerajaan Timur ini memang tidak terhindarkan dan berlangsung selama sekitar 8 tahun.

Sedangkan di kerajaan Barat, di saat Constantius Chlorus memimpin sebagai Caesar di Gaul (Perancis) dan Inggris penganiayaan umat Kristen tidak terjadi; namun di daerah Italia, Spanyol dan Afrika terjadi penganiayaan umat Kristen, di bawah pemerintahan Maximian. Tetapi pada tahun 305 ketika Constantius menjadi Kaisar, Spanyol menjadi daerah kekuasaannya, dan berhentilah penganiayaan di Spanyol. Pada tahun 306, Afrika dan Italia menjadi daerah kekuasaan Severus, dan kemudian Maxentius, dan kedua kaisar ini tidak melakukan penganiayaan umat Kristen.

Pada tanggal 30 April 311 penganiayaan umat Kristen berakhir, dengan dikeluarkannya edict yang ditandatangani oleh Galerius, Konstantin dan Licinius, yang mengakui adanya kebebasan beragama, dan dengan demikian mengakui keberadaan agama Kristen. Edict ini kemudian disempurnakan di dalam edict yang baru dua tahun kemudian, yang dikenal dengan nama Edict Milan (313).

Dengan demikian tidak benar bahwa di jaman Kaisar Diocletian semua Kitab Suci Kristiani berhasil dihancurkan, ataupun semua jemaat Kristen dianiaya; karena di daerah- daerah tertentu di wilayah Kerajaan Barat, penganiayaan tersebut tidak terjadi, dan jemaat di sana masih tetap menyimpan Kitab- kitab Suci mereka dengan baik.

Maka jika kemudian setelah Kaisar Konstantin berkuasa memimpin kerajaan Romawi, ia memerintahkan penyalinan Kitab- kitab Suci, maka yang disalin tetaplah Kitab Suci yang asli, yang sama dengan Kitab Suci sebelum jaman penganiayaan Diocletian. [Ini juga adalah suatu fakta bahwa kanon Kitab Suci sudah kurang lebih dikenal dalam Gereja, sebelum diresmikan pertama kali oleh Paus Damasus I (382)]. Yang menjadi saksi penting dalam hal ini adalah para Bapa Gereja yang hidup pada masa itu, yang menjadi saksi hidup atas kejadian penganiayaan Diocletian dan pemulihan keadaan Gereja setelah masa penganiayaan tersebut. Salah satu tokoh yang hidup pada masa itu adalah Eusebius, seorang Bapa Gereja yang juga merupakan ahli sejarah. Dalam bukunya Life of Constantine (IV, 36,37), ia menuliskan bahwa pada tahun 331 ia diperintahkan oleh Kaisar Konstantin untuk membuat 50 salinan Kitab Suci untuk dipergunakan di gereja- gereja di Konstantinopel, mengingat bahwa di daerah tersebut banyak kitab- kitab suci telah dilenyapkan di masa penganiayaan Diocletian.

Dengan adanya keberadaan para Bapa Gereja pada saat itu, seperti Eusebius dan St. Athanasius dari Alexandria dan para Bapa Gereja di Konsili Nicea (325) sebagai saksi hidup Gereja pada saat itu, maka tidak mungkin ada pemalsuan Kitab Suci, seperti yang diduga sebagian orang, atau bahwa Kitab Suci yang kita kenal sekarang merupakan hasil penyusunan Kaisar Konstantin, seperti dituliskan di dalam buku Da Vinci Code (lih. Dan Brown, The Da Vince Code, (Corgi Books, 2004), 313). Sebelum jaman Konstantin, Kitab Suci sudah ada. Kanon Kitab- kitab Perjanjian Lama sudah ada bahkan sejak sebelum Kristus lahir di dunia (sekitar abad 2 sebelum Masehi). Sedangkan susunan kanon kitab- kitab Perjanjian Baru juga sudah ada sebelum jaman Kaisar Konstantin. Sebab pada saat penganiayaan Diocletian, saat polisi/ serdadu mengetuk pintu rumah- rumah jemaat untuk menyita kitab- kitab suci, “…. kebanyakan mereka [jemaat] mengetahui kitab- kitab apa yang dicari oleh para serdadu itu.” (Lee Martin McDonald, James A. Sanders, Editors: The Canon Debate; Everett Ferguson, Factors Leading to the Selection and Closure of the New Testament Canon, p 317, 2002).

Dari fakta ini, kita dapat mengambil kesimpulan bahwa tidak benarlah tuduhan bahwa Kitab Suci itu disusun oleh Kaisar Konstantin ataupun oleh para penulis di jaman Kaisar Konstantin. Kitab- kitab Suci dituliskan oleh para pengarangnya, dan kemudian disalin/ diturunkan untuk generasi berikutnya tanpa diubah. Penyalinan Kitab Suci sudah terjadi di jaman abad- abad awal (bukan baru pada jaman Kaisar Konstantin), umumnya oleh para rahib, dengan ketentuan yang sangat ketat, seperti pernah dituliskan di sini, silakan klik, sehingga salinannya dapat dikatakan sangat akurat.

Demikian tanggapan saya atas pertanyaan Anda, semoga berguna.

Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
Ingrid Listiati- katolisitas.org

10
Tinggalkan pesan

Please Login to comment
6 Comment threads
4 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
7 Comment authors
A.H. SugiartoAthanasiusindriaStefanus Tayantonie Recent comment authors
A.H. Sugiarto
Guest
A.H. Sugiarto

Dear Pengasuh Katolisitas,
mohon maaf kalau pertanyaan saya ini salah kolom.
Mohon penjelasan dari “The New Roman Missal” oleh Fr. Jeremy driscoll,OSB dari Serikat St.Pius X (SSPX) yang sudah 25th pisah dari Gereja Katolik karena memprotes ajaran Vatikan II dan perubahan Misa.
Terima kasih,

Salam,
Sugiarto

Athanasius
Guest
Athanasius

Maaf mba Inggrid, paman saya punya pertanyaan. Benarkah dulunya injil berjumlah 84? Bukannya 4 seperti sekarang?

[Dari Katolisitas: Silakan membaca artikel di atas, silakan klik]

indria
Guest
indria

Bu, tapi saya membaca kesaksian Maria Simma, bahwa pemeluk agama lain pun bisa masuk surga (asal berbuat baik) kecuali sekte yang jahat. ini memberi pandangan pada saya, bahwa meski seseorang beragama lain pun itu bukan masalah besar (meski bagi saya murtad dari katolik berarti juga masalah besar dan jangan sampai terjadi-karena saya sudah semakin memiliki cinta pada Yesus). oleh karena itu terhadap perbedaan agama jangan sampai mengalihkan kita dari hukum utama karena sebagai manusia biasa yang didoktrin kebenaran agama katolik terkadang sadar tak sadar dalam pikiran kita merasa lebih benar dari mereka padahal kelakuan kita pun belum tentu lebih baik.… Read more »

Antonius
Guest
Antonius

Dear Ibu Ingrid, Shaloooom…. Terima kasih atas jawaban yg Ibu berikan. Dengan jawaban ini dapat dipastikan bahwa tuduhan/tudingan alias fitnah dari orang2 yg dgn sengaja menutup mata kpd kebenaran, tidak terbukti. Justru yg membuat sy bingung, mengapa umat dari kepercayaan mereka masih saja mmgang teguh ajaran2 yg sangat bertentangan dgn yg namanya cinta kasih yg dibilang juga diajarkan kpd mereka ? Tapi apa lacur, jangankan cinta kasih, malahan ajarannya itu sudah jelas2 memerintahkan kekerasan, menentang HAM dan peradaban sekalipun disaat mereka tidak diganggu (tujuan ajaran dan hidupnya hanya utk pemaksaan kehendak saja sampai mati). Saya bersyukur terlahir dalam keluarga Katolik… Read more »

Machmud
Guest
Machmud

Syalom Katolisitas

Mohon tanya , apa benar ada Alkitab terjemahan India versi terbaru yang memasukkan ayat dari Bhagavad Gita dan referensi ajaran Mahatma Gandhi, dan telah disetujui oleh Pastor Vijay Thomas dan Uskup Katolik Bombay Oswald Gracias

Terima kasih
Mac

Stefanus Tay

Shalom Machmud, Terima kasih atas pertanyaanya tentang Alkitab yang diterbitkan di India. Secara prinsip, tidak ada yang dapat mengubah isi Kitab Suci, tidak juga imam, uskup maupun paus. Yang dilakukan dengan Kitab Suci di India adalah memasukkan beberapa ayat dari Kitab Suci agama Hindu di bagian keterangan, seperti halnya dengan footnote. Jadi, mereka ingin agar umat Hindu dapat melihat kebenaran kristiani dalam konteks Kitab Suci mereka. Berikut ini adalah keterangan dari mereka, yang dapat dilihat di sini – silakan klik, di mana di bagian 3 dituliskan: 3. Reference To The Scriptures Of Other FaithsReferences made to the Indian Scriptures in… Read more »

Antonius
Guest
Antonius

Dear Pak Stef/ Ibu Ing n’ team Katolisitas.org, Saya pernah membaca sebuah artikel yang kontroversial menurut saya beberapa tahun lalu tapi saya lupa sumbernya dari mana,… Isi dari artikel tsb menyatakan bahwa pernah ada satu masa kelam dari kaisar Konstantin yang memerintahkan supaya semua Kitab Suci yang ada pada saat itu dilenyapkan. Atas hal ini bisa dikatakan bahwa manuskrip2 yg ditemukan selanjutnya adalah karangan dari sejarahwan/penulis2 di jaman Konstantin yang telah mereka perbaharui, sehingga Alkitab saat ini tidaklah benar2 seperti faktanya alias ada yang dikurangi & ada yang ditambah2kan. Apakah hal tsb benar? Sebelumnya saya ingin mohon maaf kepada Gereja/… Read more »

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X