Apakah Sekolah Katolik Sungguh Katolik?

“Anakku pandai tapi tak percaya Tuhan”

Ini adalah keluhan seorang ibu di zaman ini, yang mungkin pernah juga Anda dengar. “Anakku pandai tapi sekarang ia jadi tak percaya Tuhan.” Anak perempuan ibu ini, yang berusia sekitar 14 tahun, termasuk anak yang kritis dan pandai luar biasa, sehingga di sekolahnya ia termasuk dalam kelas istimewa, yang dikhususkan untuk anak-anak super pandai. Namun kebanggaan sang ibu juga dibarengi dengan rasa prihatin yang sangat, sebab kepandaian anak itu diikuti dengan sikap penolakan akan Tuhan. Sang anak yang gemar membaca itu, telah melahap berbagai macam buku, baik tentang filosofi modern maupun tentang aneka tokoh dan peristiwa di dunia, yang menghantarnya kepada keyakinan itu. Sang ibu tak berdaya, dan mulai bertanya-tanya, apakah kesalahannya sehingga ia gagal mewariskan iman kepada anaknya? Siapakah yang bersalah dalam hal ini, sang ibu, ataukah sekolahnya, sehingga anak itu tidak lagi mengakui adanya Sang Pencipta?

Pentingnya pendidikan Katolik

Sejujurnya masalah ibu itu bukannya tidak mungkin, akan menjadi masalah umum bagi para orang tua, baik di masa ini maupun di waktu mendatang, jika baik pihak orang tua, sekolah maupun Gereja tidak segera menyikapinya dengan bijak. Pendidikan anak memang pertama-tama merupakan tanggung jawab orang tua, namun sekolah maupun Gereja, juga terlibat di dalamnya. Pentinglah bagi kita semua untuk memberikan perhatian kepada masalah pendidikan anak, karena kita semua bertanggung jawab untuk membekali generasi penerus kita dengan pengetahuan dan iman, agar mereka kelak dapat menjadi orang-orang yang tidak hanya pandai, namun juga berhati mulia sebagai anak-anak Tuhan. Anak-anak perlu diarahkan agar tidak hanya memikirkan kepentingan diri sendiri tetapi kepentingan orang lain juga; agar mereka tidak hanya mengejar kebaikan dalam kehidupan di dunia ini, tetapi juga di kehidupan yang akan datang. Pendeknya, anak-anak dididik agar menjadi semakin menyerupai Kristus.

Prinsip pendidikan Katolik

Pihak Vatikan melalui Kongregasi untuk Pendidikan Katolik mengeluarkan suatu dokumen yang berjudul The Catholic School (Sekolah Katolik), klik di sini, yang menjabarkan tentang garis-garis besar sehubungan dengan pendidikan Katolik. Secara mendasar, ciri Katolik dari suatu sekolah Katolik nampak dalam konsep Kristiani tentang hidup yang terpusat pada Kristus. ((Sacred Congregation for Catholic Education, The Catholic School, 10)) Maksudnya adalah, Kristus menjadi pondasi dari kegiatan pendidikan di sekolah Katolik, dan Kristus memberikan arti yang baru bagi hidup dan membantu semua pihak yang terlibat dalam kegiatan belajar mengajar untuk mengarahkan diri mereka kepada Kristus, sesuai ajaran Injil. Sekolah-sekolah Katolik mempunyai tugas untuk melengkapi pembentukan Kristiani dari para muridnya. Tugas ini menjadi penting dewasa ini, karena tugas pembentukan anak-anak tidak lagi dapat secara memadai diberikan oleh keluarga dan masyarakat. ((Lih. The Catholic School, 12))

Maka Berikut ini adalah ciri-ciri khas sekolah Katolik, sebagaimana disebutkan oleh Tahta Suci ((lih. Archbishop J. Michael Miller CSB, The Holy See’s Teaching on Catholic Schools)), yaitu sekolah yang:

1. Diinspirasikan oleh visi adikodrati

2. Didirikan atas dasar antropologi Kristiani

3. Dihidupi oleh kesatuan persekutuan dan komunitas

4. Diresapi oleh pandangan Katolik di seluruh kurikulumnya

5. Didukung oleh kesaksian Injil

Paus Yohanes Paulus II di tahun 2004 pernah menyatakan bahwa adalah penting bahwa setiap institusi Katolik menjadi benar-benar Katolik, artinya semakin Katolik dalam pemahamannya dan semakin Katolik dalam identitasnya. ((Paus Yohanes Paulus II mengingatkan para Uskup Amerika dalam kunjungan ad limina, di tahun 2004)) Maka sekolah-sekolah Katolik, yang mengemban tugas penting dalam mewujudkan misi Gereja untuk memperkenalkan Kristus kepada dunia dan untuk menyampaikan Terang Kristus kepada semua orang, juga perlu untuk menjadi semakin menyadari dan memahami identitasnya.

Mari sekarang kita melihat apa yang memberikan identitas Katolik kepada suatu sekolah:

1. Diinspirasikan oleh visi adikodrati

Gereja tidak menganggap pendidikan sebagai suatu proses yang berdiri sendiri terpisah dari perjalanan iman seseorang agar mencapai tujuan akhir hidup manusia, yaitu Surga. Dalam terang inilah, Gereja menganggap bahwa pendidikan adalah suatu proses yang membentuk pribadi seorang anak secara keseluruhan dan mengarahkan mata hatinya kepada Surga. Maka tujuan pendidikan adalah untuk membentuk anak-anak agar dapat menjadi warga yang baik bagi dunia, dengan mengasihi Tuhan dan sesamanya dan memperkaya masyarakat dengan ragi Injil, dan yang kelak akan menjadi warga Kerajaan Surga. Dengan demikian, tujuan pendidikan terarah kepada pembentukan anak-anak agar mereka dapat  memenuhi panggilan hidup mereka untuk menjadi orang-orang yang kudus, yaitu untuk menjadi seperti Kristus. Visi Kristiani ini harus dimiliki oleh seluruh komunitas sekolah, agar nilai-nilai Injil dapat diterapkan sebagai norma-norma pendidikan di sekolah.

Maka sebagaimana sering diajarkan oleh para Paus (Yohanes Paulus II, Benediktus XVI, dan sekarang, Paus Fransiskus), adalah penting agar manusia di masa sekarang ini, diajarkan untuk menghargai martabat manusia, secara khusus dimensi rohaninya. Sebab dewasa ini terdapat kecenderungan banyak orang, baik pemerintah, atau mereka yang berkecimpung di dunia bisnis maupun media, yang menganggap pendidikan hanya sebagai sarana untuk memperoleh informasi yang dapat meningkatkan kesuksesan duniawi dan standar kehidupan yang lebih nyaman – itu saja. Nah, visi pendidikan yang sempit semacam ini, bukan visi pendidikan Katolik.

Kalau para pendidik, orang tua dan siapa saja yang mempersembahkan diri mereka dalam karya pendidikan Katolik itu gagal untuk memperhatikan visi adikodrati yang tinggi ini, yaitu untuk mengarahkan anak-anak didik mereka ke arah kekudusan, maka segala pembicaraan mereka tentang sekolah Katolik itu tidak lebih dari sekedar “gong yang berkumandang dan canang yang gemerincing.” (1 Kor 13:1)

Di tengah-tengah tawaran berbagai tokoh idola, entah itu dari film kartun, bintang film Korea, atau dari permainan kartu dari Jepang, sekolah-sekolah Katolik perlu memperkenalkan kepada anak-anak figur para Santo dan Santa, yaitu para tokoh teladan dalam Gereja Katolik, yang dapat mendorong anak-anak untuk juga hidup seperti mereka. Sebab pada dasarnya kita semua dipanggil oleh Allah untuk menjadi anak-anak-Nya, untuk mengenal, mengasihi dan melayani Dia, baik dalam kehidupan kita di dunia ini, maupun dalam kehidupan yang akan datang.

Secara khusus, dalam proses pendidikan di sekolah-sekolah Katolik, para murid perlu diajarkan untuk memilih dengan kesadaran dan kehendak yang bebas, untuk hidup sesuai dengan tuntunan ajaran imannya. Dalam suasana yang membangun iman ini, anak-anak dapat dibantu untuk menemukan panggilan hidupnya, sebab bukannya tidak mungkin, kehidupan panggilan hidup membiara dapat tumbuh sejak masa kanak-kanak dan remaja.

2. Didirikan atas dasar antropologi Kristiani

Penekanan kepada tujuan akhir kepada setiap anak didik, yaitu kepada kekudusan, akan mengakibatkan penghargaan yang mendalam akan kebutuhan untuk melengkapi anak-anak dalam segala segi, agar mereka semakin dapat bertumbuh sesuai dengan gambar dan rupa Tuhan (lih. Kej 1:26-27). Iman Katolik mengajarkan bahwa rahmat Allah menyempurnakan kodrat, “grace perfects nature“. Dalam hidup manusia ada kesatuan antara hal-hal yang sifatnya kodrati dan adikodrati. Maka penting bagi semua pendidik untuk mempunyai pemahaman akan kepribadian manusia yang utuh, baik ditinjau dari hal jasmani maupun rohani. Para pendidik perlu membentuk anak didik mereka agar mencapai kesempurnaan baik dari segi lahiriah maupun rohaniah.

Maka dalam proses pembentukan karakter anak di sekolah- yang melibatkan orang tua, guru, para staf pengajar, pengurus maupun komite- harus memahami apakah artinya manusia itu. Tentang hal ini Gereja mengajarkan:

2.1 Pendidikan Katolik berfokus kepada manusia secara keseluruhan

“Proses pendidikan ….. berfokus pada pribadi manusia dalam keseluruhannya, transenden, dalam identitas historisnya.  Dengan proyek pendidikan yang diinspirasikan oleh Injil, sekolah Katolik dipanggil menanggapi tantangan ini [yaitu kecenderungan anggapan bahwa pendidikan dikatakan harus terlepas dari agama], dengan keyakinan bahwa “hanya dalam misteri Sang Fiman yang menjadi manusia-lah, misteri manusia sungguh-sungguh menjadi jelas.” ((Sacred Congregation for Catholic Education, The Catholic School, 10))

Selanjutnya, dalam dokumen yang berjudul “Sekolah Katolik” (The Catholic School) tersebut , Kongregasi Tahta Suci menyatakan:

“Karena itu, sekolah Katolik berkomitmen untuk perkembangan manusia seutuhnya, sebab di dalam Kristus, manusia yang sempurna, semua manusia menemukan kepenuhannya dan kesatuannya. Di sini terletak secara khusus sifat Katolik dari sekolah itu. Tugas sekolah Katolik untuk menumbuhkan nilai-nilai manusiawi… dalam kesesuaian dengan misi khususnya untuk melayani semua manusia, mempunyai asalnya dari figur Kristus. Ia adalah Seseorang yang menghormati manusia, memberikan makna bagi hidup manusia, dan adalah teladan yang ditawarkan oleh sekolah Katolik kepada para muridnya. ((Sacred Congregation for Catholic Education, The Catholic School, 35))

2.2 Pendidikan Katolik menekankan hak-hak azasi manusia, martabat sebagai anak Tuhan, solidaritas dan kasih

“Dalam dunia yang beraneka ragam, para pendidik Katolik harus dengan sadar mendorong aktivitasnya dengan konsep Kristiani tentang pribadi manusia, dalam persatuan dengan Magisterium Gereja. Konsep itu termasuk konsep untuk mempertahankan hak-hak azasi manusia, tetapi juga menunjukkan bahwa pribadi manusia mempunyai martabat sebagai anak Tuhan. Konsep ini memberikan kemerdekaan yang sepenuhnya, [yaitu] dimerdekakan dari dosa oleh Kristus sendiri, melalui kasih. Konsep ini menghasilkan kepastian akan hubungan solidaritas di antara semua manusia; melalui sikap saling mengasihi dan komunitas gerejawi. Konsep ini mencanangkan pengembangan yang sepenuhnya dari semua yang bersifat manusiawi, sebab kita telah dijadikan penguasa dunia oleh Sang Penciptanya. Akhirnya, konsep ini memperkenalkan Kristus, Putera Allah yang menjelma dan Manusia yang sempurna, sebagai baik teladan maupun sarana. Bagi semua orang, meneladani Kristus adalah sumber yang tak pernah habis, untuk mencapai kesempurnaan pribadi maupun kesempurnaan kelompok.” ((The Sacred Congregation for Catholic Education, Lay Catholics in Schools: Witnesses to Faith, 18))

2.3. Sekolah Katolik bertugas menyatukan para muridnya dengan Kristus

Maka Gereja menekankan bahwa sebuah sekolah layak disebut Katolik, jika sekolah itu, yang didirikan di atas dasar Kristus Yesus Sang Penebus, mempersatukan Kristus dengan setiap muridnya. Kristus bukan sesuatu yang ditambahkan kemudian atau sebagai faktor tambahan dalam filosofi pendidikan dan kegiatan belajar mengajar di sekolah, tetapi menjadi pusat dan tonggak penyangga dari keseluruhan kehidupan di sekolah, sebagai terang yang mencerahkan bagi setiap murid yang datang ke sekolah (lih. Yoh 1:19).

Maka Injil Kristus dan Pribadi Kristus, adalah Sumber inspirasi dan Pembimbing bagi sekolah Katolik dalam setiap segi: filosofi pendidikan, kurikulum, kehidupan komunitas, pemilihan guru dan bahkan lingkungan fisik sekolah. Supaya dalam segala yang ada di sekolah itu dapat mengarahkan siapapun kepada Kristus. Adalah tugas pendidikan Katolik untuk menyampaikan Kristus kepada setiap murid, dan membentuk mereka agar menjadi semakin menyerupai Kristus.

3. Dihidupi oleh kesatuan persekutuan dan komunitas

Penekanan akan aspek komunitas di sekolah Katolik mengambil dasar dari kodrat sosial dan pribadi manusia dan kenyataan Gereja sebagai rumah dan sekolah bagi persatuan. Bahwa sekolah Katolik adalah komunitas pendidikan adalah salah satu dari perkembangan-perkembangan yang memperkaya bagi sekolah di masa sekarang ini.

3.1. Sekolah Katolik sebagai suatu komunitas iman untuk mewujudkan nilai-nilai Kristiani

“Deklarasi Gravissimum educationis menyatakan kemajuan yang penting tentang citra sekolah Katolik: suatu peralihan dari sekolah sebagai sebuah lembaga, menuju sekolah sebagai suatu komunitas. Dimensi komunitas ini, mungkin adalah hasil dari kesadaran akan kodrat Gereja sebagaimana dinyatakan oleh Konsili (Vatikan II). Dalam teks-teks Konsili, dimensi komunitas secara mendasar adalah konsep teologis…. di mana Gereja digambarkan sebagai umat Tuhan…” ((Congregation for Catholic Education, Religious Dimension of Education in a Catholic School, Guidelines for Reflection and Renewal, 31))

Paus Paulus VI mengatakan bahwa sekolah-sekolah Katolik harus dilihat sebagai “tempat bertemunya semua orang yang berkehendak untuk mewujudkan nilai-nilai Kristiani dalam bidang pendidikan”. ((Pope Paul VI, Allocution to the 9th Congress of the OIEC in, L’Osservatore Romano, June 9, 1974)) Dengan demikian, sekolah adalah sebuah komunitas dari para pribadi, komunitas yang asli tentang iman. Kesadaran akan sekolah sebagai sebuah komunitas iman, akan mempengaruhi suasana yang harus diusahakan di sekolah.

 

3.2 Sekolah Katolik harus merupakan sekolah dengan atmosfir kekeluargaan

“… Sekolah-sekolah dasar harus berusaha untuk menciptakan iklim komunitas sekolah yang menghasilkan, sedapat mungkin, atmosfir kehidupan keluarga yang hangat dan akrab. Karena itu, mereka yang bertanggungjawab untuk sekolah-sekolah ini akan melakukan segalanya yang dapat mereka lakukan untuk meningkatkan semangat kebersamaan untuk saling percaya dan spontanitas. Tambahan lagi, mereka akan memperhatikan untuk mendorong kolaborasi yang dekat dan konstan dengan para orang tua murid. Integrasi antara sekolah dan rumah adalah keadaan yang esensial bagi lahirnya dan perkembangan semua potensi yang dapat dinyatakan oleh anak-anak ini…. termasuk keterbukaan mereka terhadap agama dan segala sesuatu yang menjadi konsekuensinya.” ((Religious Dimension of Education in a Catholic School, 40))

3.3. Sekolah Katolik harus melibatkan para orang tua dalam proses pendidikan

Dengan demikian, semua pihak yang terlibat dalam proses pendidikan harus bekerjasama sebagai satu tim: para guru, kepala sekolah, bersama para orang tua, demi kebaikan bersama dan hak mereka untuk terlibat dalam tugas tanggungjawab mereka sebagai pendidik. Tahta Suci mendorong keterlibatan yang sepantasnya dari para orang tua dalam sekolah-sekolah Katolik. ((lih. The Catholic School, 21)) Para guru dan administrator sekolah harus lebih sering mendorong partisipasi orang tua. Kerjasama ini tidak saja untuk urusan masalah akademis anak-anak, dan turut memantau perkembangan mereka, namun juga untuk merencanakan dan mengevaluasi ke-efektifan misi sekolah tersebut.

3.4 Sekolah Katolik adalah sekolah yang menerapkan/ menekankan dialog yang wajar

Filosofi pendidikan Katolik selalu menekankan kepada hubungan timbal balik antara komunitas pendidikan di sekolah, secara khusus antara guru dan murid. Sebab di masa kanak-kanak dan remaja, seorang murid perlu mengalami adanya hubungan personal dengan para pendidiknya. Apa yang diajarkan oleh guru akan mempunyai efek yang lebih besar, ketika pengajaran itu ditempatkan dalam konteks keterlibatan pribadi, saling timbal balik yang tulus, sikap-sikap guru itu sendiri yang sesuai dengan apa yang diajarkannya, dan tingkah laku sehari-hari yang wajar. Maka kontak langsung dan personal antara para guru dan murid adalah suatu ciri khas sekolah Katolik. Demikian yang dikatakan dalam dokumen Kongregasi Pendidikan Katolik dari Vatikan:

“… Hubungan personal selalu berupa dialog dan bukan monolog, dan guru itu harus yakin bahwa hubungan sedemikian akan saling memperkaya. Tetapi misi tidak pernah boleh terlupakan: sang pendidik tidak dapat melupakan bahwa para murid memerlukan seorang pendamping dan pembimbing sepanjang waktu perkembangan mereka; mereka membutuhkan bantuan dari yang lain untuk mengalahkan keraguan dan kebingungan. Juga, hubungan dengan para murid harus merupakan gabungan antara hubungan yang dekat dan hubungan yang berjarak. Hubungan yang dekat membuat hubungan personal menjadi lebih mudah, tetapi jarak tertentu juga diperlukan. Para murid perlu belajar untuk mengekspresikan kepribadian mereka tanpa dikondisikan sebelumnya (pre-conditioned); mereka perlu dibebaskan dari rasa takut dihukum, dengan melaksanakan kebebasan mereka secara bertanggungjawab.” ((The Sacred Congregation for Catholic Education, Lay Catholics in Schools: Witnesses to Faith, 33))

Sekolah Katolik, merupakan perlindungan bagi pribadi manusia, baik murid maupun guru. Mereka mengusahakan hubungan yang pantas di antara mereka dalam proses belajar mengajar. Dengan cara inilah proses pembentukan karakter murid dapat berjalan dengan baik, sebab dimulai melalui hubungan personal antara kedua belah pihak. Dengan penekanan akan hubungan personal antara mereka yang terlibat dalam pendidikan di sekolah, maka sekolah menjadi kelanjutan dari suasana kekeluargaan di rumah. Dan dengan menerapkan prinsip-prinsip iman Katolik dalam hubungan personal ini, maka lingkungan tersebut dapat dikenali sebagai lingkungan sekolah Katolik.

3.5. Sekolah Katolik adalah komunitas pendidikan yang bercirikan Katolik

Melalui Inkarnasi, Kristus Sang Putera Allah menjelma menjadi manusia, Sabda menjadi daging. Ia menjalani setiap jengkal kehidupan sebagai manusia, dan dengan demikian meninggalkan suatu ‘meterai’ dalam setiap aspek dalam kehidupan Kristiani yang kita alami di dunia ini. Maka Inkarnasi mengajarkan kepada kita bahwa dunia ini merupakan alat yang dipilih Tuhan, untuk menyampaikan kehidupan-Nya kepada kita. Maka apa yang bersifat manusiawi dan kelihatan dapat mengandung apa yang ilahi. Demikianlah, sekolah Katolik juga harus dapat menunjukkan kehidupan sakramental ini. Dalam sekolah Katolik, perlu ditampilkan secara fisik dan kelihatan, semua tanda-tanda tradisi Katolik, melalui gambar-gambar, tanda, simbol, ikon, dan berbagai macam devosi. Sebuah kapel, ruang kelas dengan crucifix, tanda-tanda, dan perayaan, serta segala yang menggambarkan kehidupan gerejawi, termasuk seni rupa yang baik, harus nampak di sekolah. Tanda-tanda ini mengingatkan semua anggota komunitas akan fokus utama kegiatan belajar dan mengajar di sekolah, yaitu agar bersama-sama mencapai kekudusan.

Ciri Katolik ini juga ditampakkan oleh komunitas yang bersama berdoa, membaca Sabda Tuhan, yang mengambil bagian di dalam liturgi dan sakramen. Setelah dikuatkan oleh Kristus yang hadir di dalam doa, firman, liturgi dan sakramen, semua anggota komunitas dapat berusaha untuk bersama menerapkan ajaran Kristus, dan dengan demikian menjadi para saksi iman. Dijiwai oleh ajaran iman inilah maka baik para guru maupun sesama murid berusaha untuk saling membantu. Maka ilmu pengetahuan yang diperoleh tidak hanya digunakan untuk kemajuan diri sendiri, tetapi untuk melayani dan saling bertanggungjawab satu sama lain. ((lih. The Catholic School, 14)) Dalam komunitas ini, saling menghargai berarti melayani Kristus yang hadir di dalam sesama, sehingga segala sesuatu yang dilakukan di sekolah bertujuan untuk juga memajukan kebaikan bersama ((lih. The Catholic School, 16))

4. Diresapi oleh pandangan Katolik di seluruh kurikulumnya

Ciri ke-empat ini adalah ciri yang ditekankan oleh Tahta Suci.Pendidikan iman Katolik harus menjiwai keseluruhan kurikulum dan bukan hanya dibahas pada saat pelajaran agama atau kegiatan pastoral di sekolah. Gereja menganjurkan pendidikan yang menyeluruh, yang menanggapi semua kebutuhan pribadi manusia. Untuk itulah Gereja mendirikan sekolah-sekolah Katolik, sebab di sanalah tempat istimewa untuk membentuk keseluruhan manusia, baik itu dimensi intelektualnya, psikologis, moral maupun religius.

Agar maksud pendidikan secara keseluruhan ini, maka pendidikan di sekolah Katolik harus secara terus menerus mengambil kekuatannya dari Injil, yaitu dari teladan Kristus itu sendiri. Banyak orang menyangka bahwa identitas pendidikan Katolik terletak dari kualitas ajaran religiusnya, pelajaran agama dan aktivitas pastoral. Namun sebenarnya, sekolah Katolik itu disebut Katolik, bahkan di luar program ajaran religius. Ciri katolik-nya nampak dari keseluruhan upaya untuk mendidik muridnya secara keseluruhan, untuk mencapai kesempurnaannya secara kodrati maupun adikorati. Maka pendidikan tidak hanya mengejar kepandaian intelektual, tetapi juga kebajikan moral, untuk mempersiapkan para murid kepada kehidupan yang penuh untuk melayani sesama, dan untuk kehidupan setelah kehidupan di dunia ini.

Memang pihak Vatikan tidak menentukan dokumen yang menyebutkan tentang “lesson planning” atau berbagai mata pelajaran yang disarankan, ataupun metodologi yang diterapkan. Namun Tahta Suci memberikan prinsip dan tolok ukur yang mendorong penentuan isi kurikulum, agar para murid dapat diarahkan kepada pendidikan yang menyeluruh. Berikut ini adalah aspek yang penting, yaitu: 1) prinsip kebenaran dan 2) integrasi antara iman, kebudayaan dan kehidupan.

4.1 Mencari Kebijaksanaan dan Kebenaran

Sekolah Katolik perlu mengupayakan agar tidak hanya menyampaikan informasi kepada para murid yang pasif. Para pendidik perlu mengajarkan kebijaksanaan, mendorong para murid untuk bersikap aktif, mempunyai hasrat untuk belajar sehingga mereka menemukan suka cita dalam proses belajar, mereka menjadi ‘senang belajar’.

Dalam proses belajar mencari kebijaksanaan, Gereja mengajarkan bahwa manusia, walaupun terbatas dalam banyak hal, tetap mempunyai kapasitas untuk sampai kepada pengetahuan akan kebenaran. Keyakinan akan kebenaran ini sangatlah penting untuk ditekankan di sekolah. Tidak seperti orang-orang yang skeptik dan relativistik, para pendidik Katolik perlu menyampaikan tentang keyakinan akan kebenaran: yaitu bahwa kita -walaupun secara terbatas namun tetap nyata- dapat mengejar, mencapai dan menyampaikan kebenaran. Sekolah Katolik mengemban tugas yang penting untuk membebaskan para muridnya dari akibat-akibat yang membahayakan terhadap apa yang disebut oleh Paus Benediktus XVI sebagai “dictatorship of relativism” (pemaksaan paham relativisme), sebuah pemaksaan yang melumpuhkan hakekat pendidikan yang murni. Maka para pendidik juga perlu memiliki di dalam diri mereka sendiri, dan mendorong para muridnya untuk mencari kebenaran, yang mengalahkan paham relativisme dalam hal moral maupun budaya. Anak-anak harus dididik di dalam kebenaran, sehingga mereka mampu membuat keputusan yang benar dan bijaksana, meskipun di sekeliling mereka melakukan hal yang keliru secara moral, menurut ajaran Injil Kristus.

Pendidikan Katolik menganggap ilmu pengetahuan sebagai kebenaran untuk ditemukan. Penemuan dan kesadaran akan kebenaran memimpin manusia kepada penemuan akan Sang Kebenaran, itu sendiri. Maka walaupun sekolah-sekolah Katolik menyampaikan kurikulum yang disyaratkan, namun mereka mengimplementasikannya dengan keseluruhan perspektif religius. Perspektif ini termasuk kriteria seperti keyakinan akan kemampuan kita mencapai kebenaran, walau dalam cara yang terbatas- keyakinan yang berdasar akan iman dan bukan atas dasar perasaan, dan kemampuan untuk membuat penilaian akan sesuatu yang benar, dan sesuatu yang salah. Keyakinan semacam ini harus ada dalam sekolah-sekolah Katolik.

4.2. Integrasi iman, budaya dan kehidupan

Prinsip penting yang kedua, yang berlangsung sejak zaman para rasul sampai sekarang adalah bahwa umat beriman harus berperan dalam mengubah budaya dalam terang Injil. Sekolah-sekolah harus mempersiapkan para murid untuk menghubungkan iman Katolik dengan budaya mereka dan untuk menghidupi imannya itu dalam perbuatan.

“Dari hakekat sekolah Katolik, juga memancar satu dari elemen-elemen yang paling penting untuk proyek pendidikannya: sintesis antara budaya dan iman. Sungguh, pengetahuan yang diletakkan di dalam konteks iman menjadi kebijaksanaan dan visi kehidupan. Usaha untuk menggabungkan akal budi dan iman, yang telah menjadi inti dari setiap mata pelajaran, menciptakan persatuan, artikulasi dan koordinasi, yang menghasilkan dalam apa yang dipelajari di sekolah, sebuah visi Kristiani tentang dunia, kehidupan, budaya dan sejarah. Dalam proyek pendidikan di sekolah Katolik, tidak ada pemisahan antara waktu belajar dan waktu membentuk karakter, antara mendapatkan pengetahuan dan bertumbuh dalam kebijaksanaan. Berbagai mata pelajaran di sekolah tidak hanya memberikan pengetahuan, tetapi juga nilai-nilai untuk diperoleh dan kebenaran-kebenaran untuk ditemukan. Semua ini menuntut atmosfir yang ditandai dengan pencarian kebenaran, yang di dalamnya para pendidik yang kompeten, yakin dan koheren, para guru pelajaran dan guru kehidupan, menjadi cerminan, walaupun tidak sempurna, namun tetap jelas, dari Sang Guru yang satu. Dalam perspektif ini, dalam proyek pendidikan Kristiani, semua tokoh yang bekerjasama, masing-masing menurut bagiannya yang khusus, untuk pembentukan pribadi-pribadi yang dewasa” ((Congregation for Catholic Education, The Catholic School on the Threshold of the Third Millennium, 14))

Sekolah-sekolah membentuk para murid, di dalam budaya mereka di mana mereka mengajarkan penghargaan akan elemen-elemen positifnya dan berusaha membantu mereka untuk memajukan selanjutnya inkulturasi Injil di dalam keadaan mereka sendiri. Namun demikian, mereka, selayaknya menurut umur para murid, menjadi kristis dan evaluatif. Iman dan budaya secara erat berhubungan, dan para murid harus diarahkan, denga cara yang cocok/ sesuai dengan perkembangan tingkat intelektualnya, untuk menangkap pentingnya hubungan ini. Kita harus selalu mengingat bahwa iman tidak untuk diidentifikasikan dengan budaya apapun, dan iman harus tidak tergantung oleh semua budaya, tetapi iman harus menginspirasikan setiap budaya.

Maka sekolah Katolik menjadi tempat di mana terdapat keharmonisan iman, budaya dan kehidupan. Yang menjadi pusat dalam sekolah Katolik adalah misinya akan kekudusan, untuk menjadikan para muridnya sebagai orang-orang yang kudus. Sekolah Katolik bertujuan membentuk para muridnya dalam kebajikan-kebajikan yang memampukan mereka hidup di dalam Kristus dan membantu mereka untuk memainkan peran mereka untuk membangun Kerajaan Allah, sesuai dengan tanggung jawab yang mereka terima melalui Sakramen Baptis.

Di samping pentingnya penerapan prinsip pendidikan Katolik di seluruh kurikulum secara terintegrasi, adalah penting dan mendasar bagi sekolah Katolik untuk memberikan ajaran agama dengan baik. Pendidikan iman merupakan bagian yang penting dan menentukan baik tidaknya sekolah Katolik. Bagi anak-anak, ajaran ini merupakan pengetahuan iman namun juga penerapannya dalam kehidupan. Namun sekali lagi, pendidikan agama bukan hanya satu-satunya yang menentukan ciri sekolah Katolik. Pandangan yang hanya membatasi pendidikan iman Katolik dengan pelajaran agama Katolik, menyuburkan kesalahpahaman bahwa iman dan kehidupan sehari-hari merupakan sesuatu yang terpisah, dan bahwa agama hanya merupakan urusan pribadi pada waktu-waktu tertentu saja, yang tidak memberikan kewajiban moral yang terus berlaku di dalam kehidupan sehari-hari.

5. Didukung oleh kesaksian Injil

Akhirnya, identitas sekolah Katolik ditentukan juga oleh peran yang vital/ sangat penting dari para gurunya. Pada pundak mereka, baik secara pribadi maupun bersama-sama, terletak tanggungjawab untuk menciptakan iklim sekolah Kristiani. Maka Tahta Suci menekankan bahwa panggilan sebagai guru adalah suatu panggilan, bukan hanya sekedar profesi atau pekerjaan. Sebab dengan melakukan panggilan ini, seorang guru mengambil bagian dalam misi Gereja untuk mendidik generasi penerusnya.

Dengan kata lain, mereka yang Katolik dan terlibat di dalam sekolah-sekolah Katolik, harus menghayati pekerjaannya sebagai pemenuhan panggilan hidupnya. Berikut ini adalah beberapa ciri yang semestinya dimiliki oleh seorang guru di sekolah Katolik:

5.1. Seorang Katolik yang melaksanakan imannya, yang mempunyai ketaatan kepada Gereja dan menghidupi kehidupan sakramental Gereja.

Guru-guru yang mempunyai pemahaman yang jelas dan tepat tentang hakekat dan peran pendidikan Katolik, sangatlah diperlukan. Maka pemilihan guru-guru Katolik dengan cermat juga akan memajukan katolisitas sekolah tersebut. Guru-guru Katolik yang mengenali imannya dan melaksanakannya dalam kehidupan mereka, merupakan saksi iman yang diperlukan oleh Gereja untuk pendidikan Katolik.

Kesetiaan terhadap maksud pendidikan sekolah-sekolah Katolik mensyaratkan sikap yang kritis dari pihak-pihak yang terlibat di dalamnya, agar terus memeriksa diri, kembali ke prinsip-prinsip dasar dan kepada hal-hal yang mendorong keterlibatan Gereja dalam hal pendidikan. ((The Catholic Church, 18)) Artinya, agar seseorang dapat menjadi seorang guru yang baik di sekolah Katolik, ia pertama-tama harus mempunyai visi rohani, yang mampu melihat tugas-tugasnya sebagai guru adalah jalan yang dipilihnya untuk melaksanakan imannya, dalam kesatuan dengan Gereja untuk memperkenalkan Kristus kepada anak-anak didiknya dan mengarahkan anak-anak didiknya kepada Kristus.

5.2. Seorang yang dapat menjadi teladan dalam hal iman, kebajikan dan kasih

Untuk memajukan pandangan Katolik di seluruh kurikulum, bahkan dalam mata pelajaran yang sekuler, maka teladan para guru dan para pendidik menjadi sangat penting. Kesaksian iman para pendidik di komunitas sekolah memainkan peran yang sangat vital bagi identitas sekolah. Anak-anak lebih cepat meniru dari teladan, daripada dari teknik-teknik yang diajarkan, terutama dalam mempraktekkan kebajikan Kristiani. Para pendidik diharapkan menjadi teladan bagi para murid dengan menjadi saksi Injil. Maka benarlah perkataan Paus Paulus VI, “Orang modern lebih mau mendengarkan para saksi iman daripada para pengajar, dan jika mereka mendengarkan para pengajar, itu disebabkan karena mereka adalah para saksi iman.” ((Paus Paulus VI, Evangelii Nuntiandi, 41)) Dalam pendidikan Katolik, pesan Kristiani yang disampaikan tidak tergantung dari mata pelajaran atau metodologi yang dipergunakan, tetapi oleh para guru itu sendiri, yaitu bagaimana di dalam diri mereka para murid dapat melihat bagaimana ajaran iman diterapkan dan menjadi satu dengan kehidupan sehari-hari. ((lih. The Catholic School, 11))

Jadi apa yang dilakukan oleh para guru dan bagaimana mereka bertindak menjadi sangat penting daripada apa yang mereka katakan, baik di luar maupun di dalam kelas. Demikianlah caranya Gereja melakukan evangelisasi. Semakin sempurnanya seorang pendidik dapat memberikan kesaksian yang nyata tentang teladan Kristus kepada para muridnya, semakin contoh ideal ini dipercaya dan ditiru. Maka, jika para guru gagal untuk menjadi teladan kesetiaan kepada kebenaran dan kebajikan, bahkan kurikulum yang terbaik sekalipun tidak akan dapat menghasilkan ethos yang baik bagi sekolah Katolik tersebut.

5.3. Seseorang yang menjalankan semangat Injil: berpihak kepada yang lemah

Sesuai dengan semangat Injil untuk berpihak kepada yang lemah dan miskin, sekolah-sekolah Katolik juga dipanggil untuk mengambil bagian dalam semangat ini, yang perlu nampak pula dalam sikap para gurunya. Seorang guru yang baik tidak memusatkan perhatian hanya kepada anak-anak yang pandai, tetapi justru kepada anak-anak yang kurang pandai, yang bermasalah di sekolah, karena kurang mendapat perhatian dan kasih dari keluarganya, atau mereka yang jauh dari imannya. ((lih. Konsili Vatikan II, Gravissimum Educationis, 8)) Sejujurnya, peran para guru sangatlah besar untuk mendukung mereka yang lemah ini, dan bahkan berperan untuk mengubah sikap dan karakter anak-anak yang sedemikian agar mereka kembali mempunyai rasa percaya diri, mempunyai semangat belajar, dan bersikap positif menghadapi kehidupan. Anak-anak seperti ini, yang oleh pertolongan gurunya dapat mengejar ketinggalannya dan meraih prestasi, tidak akan pernah melupakan pengorbanan gurunya seumur hidupnya. Demikian juga, adalah suatu suka cita yang besar di pihak sang guru, karena dengan bertindak demikian, ia sungguh telah mengambil bagian dalam menampakkan kasih Kristus, yang selalu memihak kepada yang lemah dan miskin.

5.4. Seseorang yang menjalankan tugas panggilan sebagai guru dengan suka cita!

Injil adalah Kabar Gembira, maka adalah wajar bahwa tugas mewartakan Injil selayaknya dilakukan dengan gembira. Kristuslah sumber suka cita kita, Dia-lah yang menyertai dan mengerjakan di dalam kita, pekerjaan-Nya untuk membimbing anak-anak didik kita. Rasul Paulus mengajarkan: “Allahlah yang mengerjakan di dalam kamu bagik kemauan maupun pekerjaan menurut kerelaan-Nya. Lakukanlah segala sesuatu dengan tidak bersungut-sungut dan berbantah-bantahan, supaya kamu tiada beraib dan tiada bernoda, sebagai anak-anak Allah yang tidak bercela di tengah-tengah angkatan yang bengkok hatinya dan yang sesat ini, sehingga kamu bercahaya di antara mereka seperti bintang-bintang di dunia…. Dan kamu juga harus bersukacita…“ (Flp 2:14-15,18)

Marilah kita melakukan tugas panggilan kita dengan suka cita, agar kita dapat meneruskan terang Kristus kepada dunia di sekitar kita.

Kesimpulan

Tahta Suci melihat bahwa sekolah-sekolah Katolik merupakan sarana yang tak tergantikan untuk melanjutkan misi Gereja di milenium yang ketiga ini. Adalah tantangan Gereja untuk menentukan identitas Katolik dalam sekolah-sekolah ini. Sekolah-sekolah Katolik dapat berperan membantu peran para orang tua untuk mendidik anak-anak mereka. Sekolah-sekolah ini harus terbuka untuk semua, untuk membangun komunitas umat beriman, untuk meng-evangelisasi budaya dan melayani kepentingan bersama dalam masyarakat.

Anak-anak perlu diajarkan untuk mengenali keberadaan dan kebesaran Tuhan dalam realitas kehidupan sehari-hari. Kesadaran ini akan membentuk karakter anak sebagai seorang yang menghargai kebaikan Tuhan dan campur tangan-Nya mengatur dan menyelenggarakan kehidupan mahluk ciptaan-Nya, sehingga kelak mereka akan terdorong untuk melestarikannya, ataupun menyikapinya dengan penuh tanggungjawab demi kesejahteraan manusia dan seluruh mahluk ciptaan lainnya. Akhirnya,  kesadaran akan kebaikan dan kasih Tuhan ini mendorong anak-anak untuk membalas kasih Tuhan dan mengasihi sesama. Dengan hidup dalam kasih yang dijiwai oleh iman inilah, anak-anak mengarahkan hati mereka kepada tujuan hidup yang sesungguhnya, yaitu Sorga.

19/12/2018

38
Tinggalkan pesan

Please Login to comment
21 Comment threads
17 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
27 Comment authors
Imiyati IndraStefanus TayjohnOktavianusbudiaryotejo Recent comment authors
john
Guest
john

pengasuh katolisitas yang terkasih. bagaimana bila ada kenyataan bahwa sekolah katolik (yayasan katolik milik keuskupan) tidak mau mengangkat guru agama katolik, dengan alasan, “semua guru yang telah dibaptis kan bisa mengajar agama katolik, maka tidak perlu guru agama katolik khusus”. saya sangat menyayangkan kenyataan ini, karena notabene seorang Romo kok tidak menghormati profesi guru agama katolik, dan menganggap remeh pelajaran agama katolik. mau jadi apa anak-anak katolik yang sekolah di yayasan tersebut ke depan? trimakasih.

Stefanus Tay

Shalom John, Terima kasih atas pertanyaannya. Sebenarnya untuk mengajar agama Katolik di sekolah Katolik, maka diperlukan seorang Romo, suster, atau guru yang Katolik. Kalau yang mengajar bukan Katolik, maka sungguh sulit untuk menerangkan kepada anak didik tentang beberapa hal yang berbeda, seperti tentang sakramen dan ekklesiologi. Dan yang paling sulit adalah menimbulkan sikap kepada anak-anak, bahwa ternyata tahu tentang iman Katolik tidak berarti menjadi Katolik, yang dibuktikan dari guru non-Katolik yang mengajar agama Katolik. Dan hal ini menjadi tidak baik untuk perkembangan rohani anak-anak. Silakan mendiskusikan hal ini dengan yang berwenang dalam suasana kasih dan jangan emosi. Semoga berhasil. Kalau… Read more »

Jus Soekidjo
Guest
Jus Soekidjo

Sebenarnya era sekarang ini, untuk mengajar agama tidak harus suster, atau romo. Menurut hemat saya, banyak awam yang berkualitas untuk mengajar. Masalahnya mau atau tidak. Memang untuk mengajar katekese dibutuhkan suatu kualifikasi tertentu, tidak hanya orang itu sudah dibaptis. Banyak orang dibaptis, tetapi tidak tahu apa-apa. Imannya merasa sudah aman, karena sudah bisa doa, dan menghadiri Misa setiap minggunya. Yesus pun tidak menghendaki iman yang seperti itu. Mudah-mudahan romo itu mau membuka hati, bahwa untuk mendidik ajaran agama, dibutuhkan sedikit pengetahuan yang lebih, agar ia dapat menanamkan iman kepada anak-anak dengan benar. Jika romo seperti itu, kita juga tidak tahu… Read more »

Jus Soekidjo
Guest
Jus Soekidjo

Yth pak Jack Bu’ulolo, Memang kita merasa bangga menjadi bagian dari umat beriman yang memperoleh pendidikan iman Katolik. Kita boleh bersyukur untuk itu, tetapi pendidikan iman Katolik di masa depan menurut hemat saya perlu diberi tanda tanya. Secara sederhana, dalam pertemuan-pertemuan lingkungn, saya sering bertanya “apakah sumber-sumber iman Katolik” itu. Hampir semuanya-sekali lagi semuanya tidak mampu menjawabnya. Walau pun di antara mereka ada yang sudah puluhan tahun menjadi Katolik. Banyak umat beriman sudah puas dengn bisa berdoa rosario dan pergi ke Misa setiap minggunya. Pemahaman-pemahaman iman Katolik lainnya seolah tidak perlu-perlu amat. Inilah kesan saya di lingkungan saya tinggal. Dengan… Read more »

budiaryotejo
Guest
budiaryotejo

Sebaiknya seluruh sekolah Katolik memberikan dan menerapkan mata pelajaran wajib :
1. Ilmu2 pengetahuan umum spt matematika, ilmu sosial dll.
2. Pendalaman akan iman Katolik. Sejarah gereja & perkembangannya.
3. Apological/pembelaan iman yg berisi isu2 yg memojokan iman Katolik dgn jawaban & solusi.

Ini sangat krusial sebagai benteng : ilmu pengetahuan , iman.

Syalom…..

Alwi
Guest
Alwi

[Dari Katolisitas: Nampaknya ada banyak hal yang perlu dibicarakan secara terbuka antara pihak sekolah dan pihak orang tua, terutama juga dalam hal keuangan, agar kecurigaan negatif semacam ini tidak terjadi. Sejujurnya memang diperlukan dana yang tidak sedikit sebagai biaya operasional sebuah sekolah Katolik. Namun demikian, harus selalu diupayakan agar sekolah Katolik tetap dapat menjalankan misinya sebagai sekolah yang tidak komersiil, yang juga mempunyai perhatian untuk menjangkau murid-murid yang dari keluarga yang kurang mampu secara finansial.] Menanggapi jawaban dari Tim Katolisitas mengenai Kecurigaan negatif ini, menurut saya sudah bukan kecurigaan lagi tapi sudah kasat mata. Di kota saya (Palembang) Yayasan pendidikan… Read more »

Jus Soekidjo
Guest
Jus Soekidjo

Yth Bapak Alwi,

Saya sependapat dengan bapak Alwi bahwa pendidikan Sekolah Katolik seyogyanya melibatkan banyak pihak termasuk hirarki Gereja sendiri. Sebab hal ini menyangkut pendidikan iman serta moral. Pengajaran saja gampang, tetapi mendidik tidaklah mudah. Pendidikan tidak semata-mata menfokuskan pada masalah penalaran, tetapi juga mengarahkan hati kepada anak didik. Anak didik perlu dibekali tidak hanya kepintaran (logika=nalar), tetapi juga masalah hati (emosi). Sekolah tidak boleh hanya mengejar “bisnis”, saja (industri sekolah/komersialisasi sekolah), tetapi juga menjadikan anak didik menjadi manusia-manusia yang punya hati. Anak didik harus diberi “hati”, agar mereka nantinya menjadi manusia yang berhati baik.

Demikian sedikit komentar dari saya.

Jus

Alwi
Guest
Alwi

Pak Stef & Ibu Inggrid.
Saya mohon izin dari Bapak dan Ibu untuk mensharekan isi tulisan ini di FB Paroki saya.

[Dari Katolisitas: Boleh saja, dan kami mohon agar dicantumkan, dikutip dari http://www.katolisitas.org. Terima kasih.]

Wilfirmus
Guest

Halo Katolisitas, Saya sharingkan bagaimana perjalanan iman saya sejak sekolah di persekolahan katolik sebelumnya hingga kini: Tidak kebetulan dari sejak umur 10 tahun saya sudah tinggal di Asrama Persekolahan Katolik Nyarumkop di Singkawang Kalimantan Barat. Di umur yang muda saya sudah mendapat pengajaran bagaimana seharusnya menjadi seorang katolik yang taat lewat tempaan di asrama maupun sekolah. Tentunya sebagai seorang yang muda saya sangat sulit menyesuaikan diri dengan teman-teman yang lainnya dan sering diolok-olok. Masa yang saya rasakan itu berangsur-angsur berubah tahun demi tahun selama pendidikan SMP sampai SMA. Perilaku dan pemikiran berubah melalui proses panjang sampai di asrama kami menjadi… Read more »

Jus Soekidjo
Guest
Jus Soekidjo

Sdr. Wilfirmus, Organisasi Gereja Katholik itu besar sekali. Saking besarnya, sehingga tubuh organisasi itu sulit untuk bergerak. Berbeda dengan organisasi gereja yang kecil, dengan lincahnya dia bergerak. Menurut hemat saya bahwa setelah seseorang ini menerima Sakramen Baptis dan Sakramen Chrisma (Penguatan), seolah Gereja itu diam saja. Karena mereka ini sudah dianggap dewasa. Krena sudah dewasa, kita diminta untuk meneruskannya sendiri untuk menumbuhkembangkan sendiri. [Dari Katolisitas: Tetapi sesungguhnya memang adalah tanggung jawab kita bersama (baik awam maupun kaum tertahbis) sebagai Gereja, untuk sama-sama mengusahakan pertumbuhan iman kita, sehingga tidak terkesan bahwa Gereja itu ‘diam saja’.] Oleh karena itu, yang namanya mencari… Read more »

Jonathan Thomas
Guest
Jonathan Thomas

Ya memang, saya berasal dari sekolah non katolik dari sd sampai sma sangat menyedihkan keadaannya, di mana sekarang remaja-remaja yang lepas dari sekolah Katolik menjadi hidup tidak sesuai dengan nilai-nilai dan iman ajaran Katolik. Bahkan, banyak juga diantaranya yang meninggalkan iman Kristiani dan hal ini juga sangat menyedihkan hati kudus Yesus. Oleh karena itu, bagi Para Pastor, Suster, Bruder, dan pengurus Lembaga Pendidikan Katolik untuk memikirkan tentang hal pelajaran Religiositas apakah itu cukup untuk pemahaman iman murid ? Memang, religiositas menanamkan nilai nilai solidaritas dan toleransi beragama tapi kembali lagi ke prinsip Pendidikan Katolik di mana harus menyatukan murid dengan… Read more »

Cornelius
Guest

Saya sejak kecil sampai sekarang bersekolah di sekolah katolik, dan menurut saya ada beberapa hal yang membuat sekolah katolik menjadi kurang katolik : 1. Pelajaran agama katolik yang ditiadakan dan digantikan dengan pelajaran religiusitas (sejak SMP dan SMA). Dengan pelajaran religiusitas ini, siswa tidak hanya diajarkan tentang agama katolik, tetapi juga agama-agama lain yang ada di Indonesia. Sayangnya, hal yang diajarkan hanyalah kulit luarnya saja (misalnya siapa pendirinya, bagaimana cara mereka berdoa, apa kitab sucinya dst). Kekurangan dari pelajaran religiusitas ini adalah siswa/i katolik tidak memahami ajaran iman katoliknya sendiri (bahkan di sekolah saya tidak pernah disinggung apa itu transubtansiasi,… Read more »

Ingrid Listiati
Member

Shalom Cornelius, Terima kasih atas komentar kritis Anda. Sejujurnya, saya juga mengalami kurang lebih mirip dengan apa yang Anda alami. Ya, nampaknya perjalanan untuk kembali membuat sekolah Katolik menjadi semakin Katolik, itu adalah perjalanan yang panjang dan berbatu, terutama karena membutuhkan kesediaan pihak yang terkait (dalam hal ini pihak pengelola sekolah Katolik, yang umumnya adalah suatu ordo religius tertentu) untuk menghidupkan warna Katolik di sekolah tersebut. Tulisan di situs ini hanyalah merupakan sedikit ‘percikan’ yang tiada berarti jika pihak-pihak yang terkait, baik para pengelola/ lembaga/ yayasan sekolah Katolik, orang tua murid dan kepala sekolah, bahkan tidak menyadari bahwa ada yang… Read more »

Willsen
Guest
Willsen

Sebelumnya saya akan memperkenalkan sekolah dan saya. Saya adalah anak SMA yang sekarang sudah bersekolah si sekolah Kristen Non Katolik, sebelumnya saya bersekolah di sekolah Katolik Ricci 1 di jl. kemenangan, Jakarta Barat. Sekolah Katolik dapat saya rasakan seperti sekolah bukan Katolik. Benar-benar, ajaran Yesus hampir tidak diterapkan dalam kehidupan sehari-hari sekolah Katolik. Renungan harian hanya diberlakukan saat masa khusus seperti bulan baca alkitab, selebihnya tidak ada renungan harian. Untuk pelajaran sekolah Katolik Ricci 1 ini juga berbeda dengan sekolah Kristen Non Katolik, dimana ayat kitab suci tidak terlalu dipakai, namun memang semua didasari oleh kitab suci. Ini bukan masalah… Read more »

Ingrid Listiati
Member

Shalom Willsen, Terima kasih atas masukan Anda. Keprihatinan Anda juga adalah keprihatinan kami. Memang adalah harapan kita semua agar sekolah Katolik dapat menjadi semakin Katolik. Mungkin para pembaca yang mempunyai akses kepada pemimpin sekolah-sekolah Katolik dapat terpanggil untuk melakukan suatu perubahan. Memang tetap ada hal-hal yang baik yang sudah dijalankan oleh sekolah-sekolah Katolik, tetapi masih ada banyak ruang untuk meningkatkan katekese iman Katolik kepada para murid (dan bahkan juga kepada para guru). Sebab nampaknya, secara umum katekese iman Katolik kurang memadai, dan ini relatif banyak sekali kami dengar dan kami alami sendiri. Kami di Katolisitas berusaha melakukan bagian kami, yaitu… Read more »

Jus Soekidjo
Guest
Jus Soekidjo

Apa yang dirasakan oleh Sdr Wilson, menurut saya ada benarnya. Seperti sejak awal, kalangan pendidikan Katholik sudah kehilangan rohnya. Bagaimana mengajarkan iman Katholik, kalau para petugasnya (guru-gurunya) tidak bisa memberikan keteladanan. Ada pepatah bahasa latin: Nemo dat quod habet” (Bagaimana mau memberi kalau dirinya tidak punya}. Analoginya, bagaimana mau mengajarkan keimanan katolik, kalau yang bersangkutan imannya juga pas-pasan. Dahulu banyak anak didik bangga karena pernah mengenyam pendidikan sekolah Katholik. Kisah Sdr. Wilson yang pindah ke sekolah Kristen yang lebih memberikan nuansa keimanan kekristenan, dari pada sekolah katolik yang tidak ada bedanya dengan sekolah-sekolah umumnya seharusnya menjadi bahan permenungan para pengelola… Read more »

Rocky
Guest
Rocky

Betul sekali.jaman sekarang sekolah katolik terutama yg favorit.lebih mengutamakan orang2 yg lebih mampu drpd yg kurang mampu.

[Dari Katolisitas: Jika ini benar, maka tentu ini merupakan hal yang memprihatinkan. Sebagai satu kesatuan Tubuh Kristus, maka jika Anda prihatin dengan situasi ini, silakan mencari jalan untuk turut mengambil bagian untuk memperbaiki situasi ini.]

Jus Soekidjo
Guest
Jus Soekidjo

Menurut hemat saya, sekolah Katholik telah kehilangan rohnya. Sekolah telah menjadi industri bisnis, jadi nilai-nilai sosialnya sudah tidak ada. Saya dulu seorang guru dan mendidik anak-anak Katholik, tetapi bekas anak-anak didikku sampai sekarang masih mengenal saya dengan baik.

Sekolah Katolik sekarang sudah kehilangan rohnya dan nilai sosialnya, sehingga yang diberikan hanya pelajaran sekolah (pengajaran), dan bukan pendidikan (bagaimana mendidik menjadi orang yang baik=etika=budi pekerti). Mungkin tidak semua sekolah Katholik seperti itu, tapi pada umumnya apalagi sekolah Katholik yang di kota-kota besar. Demikian komen saya tentang sekolah Katolik dewasa ini.

ardo
Guest
ardo

harus tau diri dong…jangan asal ngomong aja, kamu bisa berhasil karena pendidikan katolik, kecil besarnya biaya sekolah katolik itu bukan urusan pribadimu, bahkan siswa tidak pernah dipaksa untuk bersekolah disekolah katolik itu kan salah satu aturan lembaga yang menjamin mutu pendidikannya…

[Dari Katolisitas: Mari bersama berusaha untuk menyampaikan pendapat dengan santun dan tidak dengan prasangka negatif terhadap penulis/ pembaca yang lain. Sebab cara bicara/ menyampaikan pandangan juga mencerminkan penghayatan iman kita sebagai murid-murid Kristus.]

Jus Soekidjo
Guest
Jus Soekidjo

Yth Mas Ardo,

Mas, kalau tidak senang dengan ideaku, tak usah gitu marahnya. Mari kita berdiskusi dengan sopan. Kalau tak sepaham dengan pandanganku, tak masalah. Karena kenyataannya memang seperti itu, banyak sekolah Katolik sudah menjadi bisnis di lingkup pendidikan sehingga, sehingga banyak anak katolik tidak berani menginjak sekolah Katolik, karena harus membayar yang sedemikian mahal. Akhirnya mereka terpaksa sekolah di sekolah negeri. Apa yang aku sampaikan supaya menjadi pemikiran para petinggi Gereja untuk memperhatikan hal ini. Inilah maksud saya, dan bukan maksud untuk menyerang sekolah katholik. Salam dan doa

mas wiryanto
Guest
mas wiryanto

saya setuju dengan pak jus. sekarang idealisme seperti sudah hilang dalam misi pendidikan katolik, tergerus komersialisasi global termasuk dalam bidang pendidikan. persaingan mutu antar lembaga pendidikan, termasuk sesama lembaga katolik, secara paralel diikuti dengan meningginya biaya akibat banyak tuntutan, terutama dalam penyediaan fasilitas dan infrastruktur. belum lagi (orangtua) siswa dibebani dengan biaya lain-lain seperti les tambahan (yang jaman saya dulu tidak pernah dipungut biaya). bagi yang mampu, mungkin hal ini bukan masalah besar. tapi bagi keluarga yang pas-pasan, hal ini sungguh terasa berat. hal ini tentu berpengaruh pada kondisi psikologis anak yang kadang-kadang jadi minder dan rendah diri. jadilah akhirnya… Read more »

Selvi Agnes
Guest
Selvi Agnes

Adakah SLB{Sekolah Luar Biasa} Katolik?

[dari katolisitas: Salah satunya ini – silakan klik. Apakah pembaca katolisitas ada yang mengetahui slb lain?]

Susan
Guest
Susan

Ada, di Kemanggisan. Tepatnya di belakang sekolah Katolik sang timur. Namanya SLB tri asih . Bisa juga tanya di Polsek Budi, karena lokasi tdk jauh dari situ.

Budi Widagdo
Guest
Budi Widagdo

Ada di jalan Pensanggahan belakang rumah makan Nasi Uduk Kebon Kacang, SLB Pangudi Luhur

pardohar
Guest
pardohar

syalom kebetulan saya berkecimpung di dunia pendidikan, dimana saya mencari nafkah sekaligus membantu anak sekolah dasar mengerjakan pekerjaan rumah mereka dari sekolah. Memang tidak mudah ternyata untuk memperkenalkan Tuhan Yesus kepada anak didik agar mereka mencintai Tuhan Yesus, melalui dunia pendidikan. Sekedar sharing saja saya pernah mengajarkan matematika kepada anak saya sekaligus juga memberi pengertian kepada mereka tentang TUHAN. Tuhan itu mempunyai derajat paling tinggi, dibandingkan dari segala ciptaan, bisa di umpamakan seperti derajat penjumlahan dan perkalian. Perkalian derajatnya lebih tinggi dari derajat penjumlahan, tetapi jika penjumlahan diberi tanda kurung akan mempunyai derajat lebih tinggi dari perkalian. Demikian juga kita… Read more »

wewenang
Guest
wewenang

Itulah bro, saya dari TK s.d SMP di Sekolah Katolik. Ada Ibadah Pagi & Angelus setiap hari +pengakuan dosa menjelang Paskah/ Natal… Tapi dari sisi pengajaran kurikulum, ajaran Katolik sedikit sekali jamnya. Semoga bisa dibenahi, hopefully :)

[Dari Katolisitas: Ya, mari sama-sama berdoa untuk kemajuan dan penerapan pendidikan Katolik di sekolah-sekolah Katolik. Semoga mereka semua yang berkarya di sekolah-sekolah Katolik dapat terus memperjuangkan agar dapat menerapkan apa yang menjadi arahan Gereja tentang pendidikan Katolik]

frans
Guest

Dari pengalaman saya selama ini memang kehidupan sekolah katolik di kota kecil memang serba sulit. Kalo boleh di umpamakan seperti “Kerokot (semacam rumput) tumbuh di batu” hidup segan mati tak hendak. Mencari guru katolik persediaan langka, atau tidak ada, kalo mengambil guru yang non-katolik konsekuensinya pesan injil tidak dapat disampaikan dengan sepenuhnya. Belum lagi kecilnya jumlah siswa yang akan berpengaruh pada besarnya pendapatan sekolah tentunya menyangkut biaya operasional. Tapi dari yang saya ketahui suasana kekatolikan masih tetap tampak sehingga kita tidak perlu terlalu kawatir anak-anak kita tidak lagi mengenal Tuhan. Kita percaya Tuhan Yesus selalu menyertai Gerejanya. [Dari Katolisitas: Ya,… Read more »

Bertus
Guest
Bertus

saat ini banyak dikeluhkan mengenai biaya mahal di sekolah Katolik(favorit) sehingga di kawatirkan akan muncul anggapan bahwa sekolah Katolik (favorit) “hanya” mengejar profit dibandingkan misi utama yaitu pendidikan yang berlandaskan iman akan Kristus. Mohon pencerahan nya. Terimakasih.

Ingrid Listiati
Member

Shalom Bertus, Sejujurnya ini memang merupakan tantangan yang harus diusahakan oleh pihak sekolah-sekolah Katolik, dengan dukungan dari komunitas sekolah tersebut. Artinya, harus diusahakan agar dapat terjadi subsidi silang (dari keluarga yang mampu mendukung keluarga yang kurang mampu) ataupun dari cara lainnya, agar biar bagaimanapun sekolah Katolik tersebut dapat menyediakan fasilitas pendidikan bagi anak-anak dari keluarga yang kurang mampu/ pas-pasan, sebab misi sekolah Katolik harus tetap sejalan dengan misi Gereja Katolik, yang mempunyai perhatian khusus kepada mereka yang miskin/ lemah (preferential to the poorest/ weakest). Hal ini jelas disebutkan dalam dokumen “The Catholic School” yang dikeluarkan Vatikan, secara khusus di paragraf… Read more »

brian
Guest
brian

Topik ini memang sedang hangat dan inilah yang menjadi masalah bagi orang tua dalam menghadapi anak-anak mereka. Saya melihat bahwa banyak sekolah katolik yang telah kehilangan tujuannya. Saya sejak sd sampai sma sekolah di sekolah katolik yang mengajarkan iman katolik. Ini baru namanya sekolah katolik tapi kalau tidak mengajarkan iman katolik, apakah sekolah itu bisa disebut sekolah katolik? anak-anak harus dibiasakan ikut berperan aktif dalam kehidupan menggereja tidak hanya sebagai penonton. Peran sekolah dalam hal ini sangat besar. Tapi kalau saya melihat universitas tertentu yang katanya univ katolik, kapel tidak ada tapi mushola ada? sungguh ironis? mengapa ini terjadi? inikah… Read more »

yully
Guest
yully

Benar apa yang ditulis oleh sdr brian, saya mempunyai 2 orang anak, keduanya saya sekolahkan di sekolah katolik cuma di SMP nya, saat ini yang sulung lulus, dan mendaftarkan di Negeri dengan terpaksa, karena mau melanjutkan ke sekolah katolik yang sama yayasannya, tidak mampu membayar. Padahal anak saya termasuk berprestasi, kalaupun masuk pasti diterima hanya saja biaya tidak mampu untuk menanggung. anak saya yang ke dua masih duduk di SMP Katolik, kelas 9. Selama ini saya berpikir, bila menyekolahkan anak2 saya ke Katolik, saya merasa tenang, dengan latar pendidikan yang mengarah ke ajaran Katolik. Tapi kenyataannya, sekolah Katolik sekarang tidak… Read more »

Denny Indrawan
Guest
Denny Indrawan

Inilah yang sering jadi renunganku. Mungkin aku lalai atau terlupa karena kesibukan sehingga lupa memberikan perhatian pada orang tua sebagaimana mereka memperhatikanku sewaktu ku kecil. Semoga aku sadar dan mudah2an anak2ku mau mencontohnya kelak. Amien.

purwanto
Guest
purwanto

Apakah ada ketetapan yang mengikat di dalam KHK bahwa orang Katolik harus menyekolahkan anaknya di sekolah Katolik? Terima kasih Romo

[dari katolisitas: Kan. 798 Hendaknya para orangtua mempercayakan anak mereka kepada sekolah-sekolah tempat pendidikan katolik diselenggarakan; jika hal itu tidak mungkin, mereka wajib mengusahakan agar pendidikan katolik mereka yang semestinya itu dilaksanakan di luar sekolah.]

Oktavianus
Guest
Oktavianus

Shalowm,
apakah ada KGK yg mengatur kewajiban Gereja (bukan Panti Asuhan) utk mendukung/membantu pendidikan siswa Katolik, terutama yg membutuhkan secara finansial?

Terimakasih.

Ingrid Listiati
Member

Shalom Oktavianus, Secara umum Katekismus mengajarkan tentang kasih kepada kaum miskin, (lih. KGK 2443-2449). Berikut ini saya kutip artikel yang paling jelas menyebutkannya: KGK 2444    Gereja dalam “cinta kasihnya terhadap kaum miskin, yang … melekat pada pusaka tradisinya” (CA 57), membiarkan diri dibimbing oleh Injil sabda bahagia (Luk 6:20-22)., oleh kemiskinan Yesus (Bdk. Mat 8:20) dan oleh perhatian-Nya kepada kaum miskin (Bdk. Mrk 12:41-44). Cinta kasih kepada kaum miskin untuk seorang Kristen malahan merupakan salah satu alasan untuk bekerja dan mendapat uang secukupnya, “supaya ia dapat membagikan sesuatu kepada orang yang berkekurangan” (Ef 4:28). Ini tidak hanya menyangkut kemiskinan material,… Read more »

Oktavianus
Guest
Oktavianus

Terimakasih Ibu Ingrid Listiati, semoga jawaban Ibu dapat menjadi sumber semangat baru untuk saya & pengunjung katolisitas.org, dan juga utk Gereja Katolik (termasuk KWI) & Sekolah-sekolah Katolik dalam memperhatikan dan mendukung siswa-i Katolik di lingkungan/paroki masing2, khususnya bagi mereka yg sangat membutuhkan.

Shalowm,
Oktavianus.

Jack Bu'ulolo
Guest
Jack Bu'ulolo

Dari mulai sekolah hingga selesai sekolah saya sekolah di sekolah Katolik. Saya bangga dapat sekolah di sekolah Katolik karena saya seorang Katolik. Hingga kini nilai-nilai pendidikan sekolah Katolik terasa sangat membekas dalam kehidupan saya. Syukur kepada Allah. Sekarang saya punya dua anak juga saya sekolahkan di sekolah Katolik. Tapi rupanya beda zaman beda warna. Sekolah tempat anak saya sekolah berada di bawah naungan salah satu kongregasi susteran, kepala sekolahnya juga suster. Saat anak saya memimpin doa di rumah, doa mereka mulai dengan “Mari bersatu dalam doa, dalam nama Bapa …. dan mereka akhiri dengan …… dalam nama Tuhan Yesus kami… Read more »

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X