Setup Menus in Admin Panel

Apakah Gereja Katolik menyembah Patung dan merubah 10 perintah Allah?

Pertanyaan:

Ini hal pertama yang jadi ganjalan hati saya di dalam Katolik.
Yang ke-2 adalah soal patung-patung.
Selama puluhan tahun saya di Katolik, memang tidak dianjurkan baca Alkitab, karena setiap misa pun sudah disediakan kertas tuntunan misa. tapi itu salah saya sendiri, kalau saya tidak baca Alkitab. tapi 7 tahun terakhir ini saya mulai mencari kebenaran Firman Tuhan. Dan saya menemukan banyak sekali Doktrin Gereja Katolik yang TIDAK ALKITABIAH. Salah satunya adalah tentang patung-patung.
Baca : Keluaran 20:4 Jangan membuat bagimu patung yang menyerupai apa pun yang ada di langit di atas, atau yang ada di bumi di bawah, atau yang ada di dalam air di bawah bumi.
Ini adalah Hukum yang ke-2 dari 10 Perintah Allah.
Dalih Katolik tentang patung adalah bukan menyembah patungnya tapi image dari patung tsb atau hanya menghormati.dan untuk membantu kita membayangkan oknum dari image patung (diwakilkan). seperti melihat foto orgtua dsb.Apakah tanpa foto, kita lupa orangtua kita? Apakah tanpa patung kita susah berdoa kepada Tuhan? Bukankah iman adalah bukti dari segala sesuatu yang tidak kelihatan? Ibrani 11:1 Iman adalah dasar dari segala sesuatu yang kita harapkan dan bukti dari segala sesuatu yang tidak kita lihat.

Lalu kenapa 10 perintah Allah-nya Katolik, Hukum yang ke-2 ini dihilangkan??? Saya bertanya2 tentang hal ini, mengapa Katolik melakukan itu? sampai akhirnya saya baca tentang sejarah Katolik dan doktrin2nya, baru saya temukan, banyak sekali penyimpangan yang terjadi. Apakah saya harus tetap mengikuti tradisi gereja Katolik yang menyimpang sekalipun sudah tahu bahwa itu menentang perintah Tuhan? YOHANES 4:24 “Allah itu Roh dan barangsiapa menyembah Dia, harus menyembah-Nya dalam roh dan kebenaran.”

Menurut Pak Tay, dasar tentang patung di Alkitab adalah ketika Tuhan suruh bikin 2 Kerub dari emas? dan tongkat Musa? Menurut saya itu khusus untuk umat Allah ketika itu. Hukum Taurat sudah digenapi Tuhan Yesus di atas kayu salib, dan sudah ditulis dalam loh daging/hati kita.Kalau kita masih mengikuti cara beribadah Perjanjian Lama, sia-sialah Yesus mati dikayu salib sebagai Anak Domba Allah yang menebus dosa seluruh umat manusia dan mengadakan Perjanjian Baru. Berarti, setiap tahun, Imam/Pastor kita masih harus menyembelih kambing/domba Paskah? Yang jelas2 berlaku untuk selamanya adalah 10 Perintah Allah. itu saja, sudah diubah Katolik.
Salam – Anna.

Jawaban:

Dear Anna,

Jawaban di bawah ini adalah untuk menanggapi keberatan Anna tentang adanya patung-patung di gereja Katolik, yang menurut Anna tidak Alkitabiah, karena melanggar perintah Allah, yaitu di Keluaran 20:4, yang Anna sebutkan sebagai perintah kedua dari ke sepuluh perintah Allah. Lalu Anna bertanya kenapa Gereja Katolik menghilangkan perintah yang kedua ini, dan mempertanyakan dasar sikap Gereja Katolik dalam hal pembuatan patung-patung ini. Sebenarnya di situs ini sudah pernah  dituliskan artikel tentang patung, (lihat Orang Katolik tidak menyembah patung), dan pada kesempatan ini saya menambahkan beberapa point berikut untuk menjawab pertanyaan Anna.

Sebelum memulai pembahasan, kita harus menerima secara objektif, bahwa

  • Perintah-perintah Allah yang ada di Kitab Keluaran 20 tersebut tidak diberi nomor secara khusus di dalam Alkitab. Allah tidak memberikan secara eksplisit bagaimana cara memberi nomor pada perintah-perintah itu (Pembagian ayat pada seluruh Alkitab baru dimulai pada jaman abad pertengahan). Jika setiap perintah diberi nomor, maka bisa diperoleh sekitar 15 perintah. Oleh karena itu Gereja Katolik mengelompokkannya tanpa menghilangkan satu ayatpun dari perintah Tuhan itu
  • Dua Bapa Gereja yang memainkan peran terbesar dalam hal ini adalah St. Agustinus dan Origen. St. Agustinus adalah orang kudus yang diberi gelar “Doctor of the Church”/ Pujangga Gereja, sedangkan Origen, meskipun dihormati untuk banyak hal, beliau juga dikenal pernah mengajarkan doktrin yang tidak sesuai dengan Alkitab, seperti jiwa-jiwa di neraka akhirnya dapat masuk surga. Gereja Katolik dan Lutheran secara umum mengikuti pengelompokan yang diajarkan oleh St. Agustinus, sedangkan Gereja-gereja Timur dan Protestan umumnya mengikuti Origen.

Jadi perbedaannya pengelompokan 10 perintah Allah menurut gereja-gereja Timur dan Protestan (mengikuti Origen):

  1. Akulah Tuhan, Allahmu yang membawa engkau keluar dari Mesir, dari tempat perbudakan (ay. 2,3)
  2. Jangan membuat bagimu patung yang menyerupai apapun yang ada di langit, di bumi dan di dalam bumi. (ay. 4)
  3. Jangan menyebut nama Tuhan Allahmu dengan sembarangan (ay.7)
  4. Ingatlah dan kuduskanlah hari Sabat/ hari Tuhan (ay.8)
  5. Hormatilah ayahmu dan ibumu (ay.12)
  6. Jangan membunuh (ay.13)
  7. Jangan berzinah (ay.14)
  8. Jangan mencuri (ay.15)
  9. Jangan mengungkapkan saksi dusta tentang sesamamu (ay.16)
  10. Jangan mengingini rumah sesamamu, jangan mengingini isterinya, atau apapun yang menjadi milik sesamamu (ay. 17)

Sedangkan pengelompokan 10 perintah Allah menurut Gereja Katolik dan Lutheran (mengikuti St. Agustinus) adalah:

  1. Akulah Tuhan, Allahmu: Jangan ada allah lain di hadapan-Ku. Jangan membuat bagimu patung yang menyerupai apapun yang ada di langit dan di bumi, dan jangan sujud menyembah kepadanya (ay. 2, 3, 4, 5)
  2. Jangan menyebut nama Tuhan Allahmu dengan tidak hormat (ay.7)
  3. Ingatlah dan kuduskanlah hari Sabat/ hari Tuhan (ay.8)
  4. Hormatilah ayahmu dan ibumu (ay.12)
  5. Jangan membunuh (ay.13)
  6. Jangan berzinah (ay.14)
  7. Jangan mencuri (ay.15)
  8. Jangan mengungkapkan saksi dusta tentang sesamamu (ay.16)
  9. Jangan mengingini isteri sesamamu (ay.17 a)
  10. Jangan mengingini hak milik sesamamu (ay. 17 b)

Jadi apa yang dapat disimpulkan dari hal tersebut di atas:

  1. Di sini terlihat, Gereja Katolik tidak menghapuskan ayat Kel 20:4, namun mengelompokkannya dengan ayat yang ke-3 dan ke 5 dalam perintah pertama. Katekismus Gereja Katolik #2084 menuliskan versi lengkap perintah pertama dari 10 Perintah Allah sebagai berikut:

    “Akulah Tuhan Allahmu, yang membawa engkau keluar dari tanah Mesir, dari tempat perbudakan. Jangan ada padamu allah lain di hadapan-Ku. Jangan membuat bagimu patung yang menyerupai apapun yang ada di langit di atas, atau yang ada di bumi di bawah, atau yang ada di dalam air di bawah bumi. Jangan sujud menyembah kepadanya atau beribadah kepadanya” (Kel 20:2-5).
    [Perintah ini dikaitkan dengan sabda Yesus dalam Perjanjian Baru], “Ada tertulis, engkau harus menyembah Tuhan, Allahmu, dan hanya kepada Dia sajalah engkau berbakti (Mat 4:10)

  2. Jadi Gereja Katolik melihat ayat 4 tersebut tidak dapat dipisahkan dengan ayat 3 dan 5 yaitu untuk menyembah Allah yang satu dan berbakti hanya kepada-Nya. Sebab jika berdiri sendiri, penerapan ayat yang ke-4 ini sesungguhnya tidak mungkin diterapkan dalam kehidupan manusia. Manusia tidak henti-hentinya membuat image/ ‘gambaran’/ patung (terjemahan dari ‘image’ tidak terbatas pada patung tetapi juga gambar) yang menyerupai sesuatu di langit dan bumi. Jika diterapkan secara harafiah maka semua seniman pelukis atau pematung adalah pendosa berat; semua museum yang menyimpan lukisan dan patung bersejarah adalah tempat yang penuh dosa; semua orang Kristen tidak boleh menonton film/ TV, karena di situ ada gambar yang menyerupai manusia/ hewan/ tumbuhan; tidak boleh memotret dan memasang foto, tidak boleh melukis/ menggambar, tidak boleh mengajari anak-anak dengan bantuan gambar-gambar, tidak boleh saling mengirim kartu Natal karena di situ ada gambar Yesus dan kandang Natal dst. Padahal gambar-gambar sebenarnya juga berguna untuk pengajaran iman, terbukti bahwa di sekolah minggu/bina iman, guru-guru menggunakan gambar untuk mengajarkan tentang Yesus. Atau, sebelum orang dapat membaca/ buta huruf (12 abad di Eropa, dan 19 abad rata-rata di Asia dan Afrika), gambar dan patung adalah jalan yang dipakai untuk mengantar orang pada Tuhan. Mungkin ini sulit dibayangkan oleh kita yang hidup jaman ini karena kita semua dapat membaca. Tetapi jika kita hidup di jaman bahela itu, tentu kita akan mengerti bahwa gambar-gambar, sepanjang tidak kita sembah sebagai Allah, maka tidaklah merupakan berhala.
  3. Jadi yang dilarang disini adalah patung berhala yang disembah sebagai Tuhan, bukannya semua jenis patung/ gambar. Inilah yang menjadi sikap Gereja Katolik; bahwa sepanjang gambar dan patung itu tidak disembah sebagai Allah, tidak ada salahnya membuat gambar dan patung. Jangan lupa bahwa gambar dan patung adalah karya seni seperti halnya musik. Jika di gereja-gereja Protestan musik dipakai untuk membawa orang lebih dekat kepada Tuhan, demikian pula di gereja Katolik. Pasti musik itu hanya dianggap sebagai ‘alat’ saja bukan? Kita ke gereja bukan untuk mendengar musik, tetapi Firman Allah yang terkandung di dalamnya. Demikian juga dengan patung/ gambar yang ada di gereja Katolik, hanya merupakan alat saja yang membantu mengarahkan kita pada Tuhan. Tanpa patung dan tanpa musik kita sesungguhnya bisa saja berdoa, tetapi tentu tidak ada salahnya kita memakai keduanya jika itu lebih membantu kita memusatkan hati pada Tuhan.
  4. Ya, dalam Gereja Katolik, kitapun menyembah Allah dalam roh dan kebenaran (Yoh 4:24), namun juga dengan seluruh panca indera kita. Maka ada musik (indera pendengar), patung, gambar (indera penglihatan dan peraba), wewangian/ incense (penciuman); semuanya ini hanya ‘pelengkap/ alat’ saja, sedangkan di atas semua itu, kita menyambut Ekaristi (yang kita sambut melalui indera perasa, menjadi makanan rohani).

Dasar Alkitab:

  1. Sekarang tentang dasar Alkitab. Dalam Perjanjian Lama disebutkan banyak ayat yang menunjukkan bahwa Allah sendiri memerintahkan untuk membuat patung kerub/ malaikat (Kel 25:1, 18-20; 1 Taw 28:18-19) dan juga patung ular tembaga yang ditinggikan di atas tiang untuk mendatangkan kesembuhan jasmani (Bil 21:8; Ul 21:9), yang merupakan gambaran Kristus yang ditinggikan di kayu salib (Yoh 3:14) untuk mendatangkan kesembuhan/ keselamatan rohani. Memang perintah untuk membuat patung pada Perjanjian Lama itu berlaku pada saat itu, namun secara objektif kita mengetahui bahwa Allah tidak melarang pembuatan patung, malah menganjurkannya jika itu membantu kita mendekatkan diri pada Tuhan.

    Jadi jika Gereja Katolik mengizinkan adanya patung Yesus, bukan berarti kita kembali ke Perjanjian Lama, malah sebaliknya: Kita mengikuti Perjanjian Baru karena Perjanjian Lama telah diperbaharui dengan Perjanjian Baru oleh Kristus. Dalam Perjanjian Baru, Allah sendiri memperbaharui cara pewahyuan Diri-Nya, tidak lagi melalui perantaraan nabi-nabi, namun langsung melalui Kristus PuteraNya. Pada waktu Perjanjian Lama, Ia tidak mengizinkan orang membuat sesuatupun yang menyerupai DiriNya (yang di langit/ di surga). Namun di dalam Perjanjian Baru, hukum ini diperbaharui oleh Kristus. Sebab Allah menjelma menjadi manusia di dalam diri Kristus.

  2. Ia adalah gambar Allah yang tidak kelihatan, yang sulung, lebih utama dari segala yang diciptakan” (Kol 1:15)  dan “Barangsiapa telah melihat Aku, ia telah melihat Bapa” (Yoh 14:9).

    Di sini kita melihat bahwa Yesus adalah gambaran Allah sendiri, dan sejak saat itu misteri Allah yang tak terlihat menjadi terlihat di dalam diri Kristus. Penggambaran DiriNya yang dalam Perjanjian Lama dilarang, dalam Perjanjian Baru malah dinyatakan di dalam Kristus, yang menjadi gambaran kepenuhan misteri Allah.

Maka alasan Gereja memperbolehkan gambar/ patung Yesus adalah karena Allah-lah yang terlebih dahulu menggambarkan Diri-Nya di dalam Yesus! Maka Katekismus Gereja Katolik #2131 (berdasarkan Konsili Nicea 787 AD) mengatakan, “…Dengan penjelmaan menjadi manusia, Putera Allah membuka satu ‘tata gambar’ yang baru”.

Atas dasar ini Gereja memperbolehkan penggunaan patung, tentu saja tidak untuk disembah sebagai tuhan. Jadi di sini dibedakan 2 jenis penghormatan. Penyembahan, yang hanya kepada Tuhan disebut sebagai “latria”/ adoration, sedangkan penghormatan kepada gambar/ patung Yesus/ Maria/ Orang Kudus, hanyalah sebagai “dulia”/ veneration, seperti halnya kita menghormati bendera kebangsaan.

Semoga tambahan keterangan ini dapat memperjelas pertanyaan Anna tentang sikap Gereja Katolik mengenai hal patung, dan perihal ayat Kel 20:4.

Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
Ingrid Listiati – www.katolisitas.org

21/11/2008

Tinggalkan pesan

19 Komentar di "Apakah Gereja Katolik menyembah Patung dan merubah 10 perintah Allah?"

Ingatkan untuk

Disortir menurut:   terbaru | terlama
Theo Alor
Member
Theo Alor
1 tahun 10 bulan yang lalu

izin share, kawan. menarik sekali

exodus
Member
exodus
2 tahun 1 bulan yang lalu

Dear Katolisitas,
sedikit pertanyaan nih.. apakah patung Yesus/Bunda Maria tsb merepresentasikan wajah atau sosok aslinya? kalau udah pernah di bahas mohon di antar ketempatnya thanks. :)

[Dari Katolisitas: Silakan untuk pertama-tama membaca jawaban ini, silakan klik.]

boby
Guest
boby
2 tahun 8 bulan yang lalu
buat teman2 umat katolik saya melihat iman katolik memang terkesan semakin ada keganjilan dan bahkan nyaris mulai bertentangan dengan ALKITAB alasan saya kenapa dirumah2 umat katolik patung yesus bukan sekedar pajangan didinding namun dibuat tempatnya seperti kotak persembahan dupa,dan di depan meja tersebut lah umat katolik berdoa dan sujud ke patung tersebut dan umat katolik menjadi sandungan kepada agama2 lain yang mengejek kristen menyembah patung apalagi kepada budha rumah2 china dibuat DUPA UNTUK BUDHA DAN DUPA UNTUK PATUNG MARIA DAN YESUS mohon maaf jika saya memang salah saya protestan kharismatik maaf PERGI KEDUKUN AJA kita sudah DOSA salam kasih kristus… Read more »
Yano Sabar Marcelino
Guest
Yano Sabar Marcelino
2 tahun 10 bulan yang lalu

Meskipun begitu, tetaplah Gereja Katolik menyembah patung-patung dan mengubah hukum Sabat. Sesuai dengan nubuatan Alkitab yang digenapi dalam Daniel 7 : 25.! Apakah di surga dapat diizinkan seperti itu?

Dan satu lagi, bagaimana dengan nubuatan dari Wahyu 13 : 18 tentang angka 666 yang berhubungan dengan “Vicarius Filii Dei”(Wakil Putra Allah) yang merupakan jabatan Paus Katolik Roma?

Mohon dijawab pertanyaan ini!!!

[dari katolisitas: Kami telah memberikan argumentasi bahwa Gereja Katolik tidak menyembah patung. Menjadi hak Anda untuk bersikukuh menuduh Gereja Katolik menyembah patung. Tentang Vicarius Filii Dei” silakan melihat ini – http://katolisitas.org/7632/tentang-paus-vicarius-filii-dei%5D

maksimus mbuput
Guest
maksimus mbuput
2 tahun 11 bulan yang lalu
saudara kita yang Protestan tidak mengerti penjelasan di atas,,,perlu diperjelas bahwa Katolik TIDAK MENYEMBAH PATUNG….patung Tuhan Yesus yang ada di Gereja adalah gambaran wajah Tuhan Yesus,,n bukan patung itu yg kita sembah,,, [Dari Katolisitas: Mari kita sampaikan penjelasan kita dari sisi umat Katolik, dengan sabar. Memang mungkin penjelasan seperti apapun tidak akan memuaskan, jika memang yang dipegang kuat-kuat adalah praduga/ pra-konsepsi sebelum mendengarkan pemaparan dari pihak kita umat Katolik. Tetapi tak mengapa, sebab walau mungkin sekarang belum dapat diterima, ada saatnya sendiri, bagi yang terbuka untuk membaca dan merenungkannya, mereka dapat menerima dan memahaminya, bahwa memang patung ataupun gambar Yesus… Read more »
Jhudaz
Guest
Jhudaz
3 tahun 1 bulan yang lalu
SYALOM MENURUT SAYA MEMBAHAS TENTANG FIRMAN TUHAN TIDAK AKAN HABIS HABIS DAN TIDAK AKAN ADA TITIK TEMUNYA ORANG KRISTEN DAN KATOLIK,MAKA DARI ITU SAYA MENYIMPULKAN PEMBAHASAN DIATAS DENGAN MENGHIBAU UNTUK BERPATOKAN PADA IMAN KITA MASING MASING SEPERTI YANG ADA DIDALAM IBRANI 11.1 Iman adalah dasar dari segala sesuatu yang kita harapkan dan bukti dari segala sesuatu yang tidak kita lihat. [Dari Katolisitas: Situs ini adalah situs Katolik, maka tujuan kami di situs ini adalah menyampaikan apa yang menjadi ajaran Gereja Katolik. Kami tidak bermaksud untuk memaksa semua pembaca untuk setuju dengan kami, namun setidaknya pembaca dapat melihat bahwa untuk setiap… Read more »
Bain
Guest
Bain
3 tahun 3 bulan yang lalu

Salam,
Pada hakekatnya adalah Alkitab sebagai sumber pengikut Kristus beribadah pada-Nya karena Alkitab bukan hasil interpretasi.
Interpretasi-interpretasi terhadap Alkitab inilah yang membuat manusia salah dalam melakukan ibadah kepada-Nya.
Terima kasih.

[Dari Katolisitas: Adalah salah jika seorang kristiani beribadah kepada patung. Gereja Katolik tidak beribadah ataupun menyembah patung. Hal ini sudah panjang lebar dibahas di sini:

Orang Katolik tidak menyembah patung
Dialog dengan Indah tentang patung
Dialog dengan Sherly tentang patung
Apa umat Katolik yang berdoa di depan patung menyembah berhala

]

kristo
Guest
kristo
3 tahun 4 bulan yang lalu

Tuhan Yesus terlalu besar untuk diwakilkan pada patung buatan manusia.
Tuhan Yesus terlalu indah untuk diwakilkan oleh gambar hasil karya manusia.
Tuhan Yesus tak dapat diwakilkan dengan apapun,Tuhan Yesus hanya dapat dimengerti dengan iman,pengharapan dan kasih. salam kasih.

[dari katolisitas: Gereja Katolik tidak pernah mengajarkan bahwa patung Kristus adalah perwakilan dari Kristus.]

kristo
Guest
kristo
3 tahun 4 bulan yang lalu
Kol 2:8,16-23 – “(8) Hati-hatilah, supaya jangan ada yang menawan kamu dengan filsafatnya yang kosong dan palsu menurut ajaran turun-temurun dan roh-roh dunia, tetapi tidak menurut Kristus. … (16) Karena itu janganlah kamu biarkan orang menghukum kamu mengenai makanan dan minuman atau mengenai hari raya, bulan baru ataupun hari Sabat; (17) semuanya ini hanyalah bayangan dari apa yang harus datang, sedang wujudnya ialah Kristus. (18) Janganlah kamu biarkan kemenanganmu digagalkan oleh orang yang pura-pura merendahkan diri dan beribadah kepada malaikat, serta berkanjang pada penglihatan-penglihatan dan tanpa alasan membesar-besarkan diri oleh pikirannya yang duniawi, (19) sedang ia tidak berpegang teguh kepada… Read more »
erwin Poerwanto.
Guest
erwin Poerwanto.
3 tahun 8 bulan yang lalu
Maha KuasaNya Allah didalam Yesus Kristus. Mengapa masalah “Patung dan Gambar rohani ” sering menjadi masalah perdebatan antar umat beragama ? Dunia CiptaanNya, termasuk benda2 yang dibuat oleh manusia ciptaan Allah ini bisa menjadi sarana untuk berimankan pada Allah Sang Pencipta. Karena Allah itu tidak kelihatan oleh mata manusia. Hanya karena Cintanya kepada manusia ciptaanNya yang berdosa, sampai turunnya Juruselamat ke dunia untuk menyelamatkan manusia dari kehidupan dosa kuasa iblis, dalam rupa “manusia istimewa Yesus Kristus”. Contoh terjadinya misteri ” foto penampakan Yesus ” yang terjadi berkali kali di seantero dunia, menunjukkan bahwa Yesus tahu bahwa manusia umatNya sering bimbang… Read more »
alfons no Embu
Guest
alfons no Embu
3 tahun 11 bulan yang lalu
saya menyaksikan bahwa banyak saudara2 saya dalam berbagai denominasi Protestan yang tidak konsisten dengan ajaran dan keyakinan gerejanya khususnya tentang patung. contoh kecil: tahun 2007 saya menjadi peserta tim lomba paduan suara gerejawi mewakili kabupaten tempat saya tinggal. saat itu, tempat latihan kami ditentukan secara bergilir di beberapa gereja katolik dan beberapa denominasi protestan. saya menemukan hal yang aneh dan tidak dapat saya mengerti dengan ajaran dan penghayatan saudara2 Protestan tentang salib. sejauh yang saya pahami,sebagaimana tidak setuju dengan adanya patung-patung dalam peribadatan, orang Protestan juga tidak menerima SALIB DENGAN CORPUS (rupa tubuh kristus yang digantung pada salib). aneh bin… Read more »
Mith Fj
Guest
Mith Fj
4 tahun 4 bulan yang lalu
Shalom,…sy tidak menyatakan bahawa cara dan tradisi umat Katolik adalah salah. Ternyata penjelasan yang saya baca di ruangan ini mengatakan bahawa umat Katolik tidak menyembah patung,..akan tetapi pada saat Yesus berkata bahawa akan tiba saatnya dan sudah tiba bahawa penyembah-penyembah BENAR akan menyembah Allah dalam Roh dan Kebenaran. Kesimpulannya,..ternyata Yesus memperingatkan kita agar bertumbuh di dalam Iman yang benar. Kerana pada zaman Musa Allah sudahpun memerintahkan umat israel agar menciptakan dua patung malaikat. Tetapi setelah Yesus datang ke dunia,..maka hal inilah yang Yesus nyatakan agar tidak ada patung lagi sama seperti yang di lakukan umat Allah, sama seperti yang terdapat… Read more »
Stefanus Tay
Admin
4 tahun 4 bulan yang lalu
Shalom Mith Fj, Secara prinsip anda menggunakan Yoh 4:23 – menyembah Bapa dalam Roh dan Kebenaran – sebagai bukti bahwa penyembahan yang dilakukan di dalam Gereja Katolik adalah salah. Mungkin yang perlu dipertimbangkan oleh Anda adalah konteks dari ayat tersebut. Ayat 21 menuliskan “Percayalah kepada-Ku, hai perempuan, saatnya akan tiba, bahwa kamu akan menyembah Bapa bukan di gunung ini dan bukan juga di Yerusalem” Dengan demikian, kita melihat bahwa Yesus ingin menekankan bahwa penyembahan yang benar bukanlah tergantung dari tempat persembahan – baik di Samaria maupun di Yerusalem – namun penyembahan secara spiritual yang dapat dilakukan di seluruh dunia, yaitu… Read more »
Shinju Aki
Guest
Shinju Aki
4 tahun 5 bulan yang lalu

Saya ingin belajar dan memahami lebih dalam lagi tentang Alkitab. Saya pernah membacanya tetapi saya perlukan ‘pembimbing’. Sebabnya dalam Alkitab banyak kata-kata yang sangat ‘mendalam’ ataupun perumpamaan, oleh itu saya perlukan bantuan. Saya tidak mahu tersalah tafsir (salah faham) tentang ayat-ayat suci dalam Alkitab.

[dari katolisitas: Silakan membaca beberapa artikel di link ini – silakan klik dan prinsip-prinsip untuk menginterpretasikan Kitab Suci di sini – silakan klik.]

kebenaran
Guest
kebenaran
4 tahun 10 bulan yang lalu
Jangan membuat bagimu patung yang menyerupai apapun yang ada di langit, di bumi dan di dalam bumi. (patung tuhan yesus, bunda maria dll itu sudah jelas2 dilarang oleh perintah Allah ini) jangan kita saling mempertahankan kehendak kita………….. [Dari Katolisitas: Pertanyaan serupa sudah pernah ditanyakan dan dibahas di beberapa artikel di situs ini. Gereja Katolik membaca ayat Kel 20:4-5 dalam kaitannya dengan Kel 20:3, dan ayat- ayat lainnya dalam Kitab Suci, yang tidak melarang penggunaan patung untuk ibadah. Silakan anda membaca artikel berikut ini: Orang Katolik tidak menyembah patung, silakan klik Apakah umat Katolik yang berdoa di depan patung menyembah berhala,… Read more »
herman-wib
Guest
herman-wib
4 tahun 7 bulan yang lalu
Shalom Bu Ingrid dan Katolisitas.org. Rupanya banyak saudara2 kita yg kurang peka dgn gaya tutur Bu Ingrid yg halus. Barangkali perlu diperlugas sedikit supaya menjadi lebih jelas. Interpretasi sdr. Kebenaran dkk pastilah akan sangat diametral dengan gereja Katolik karena sdr Kebenaran mengadopsi rumusan Origenes yang mengeliminir ayat Kel. 20:5 (JANGAN SUJUD MENYEMBAH KEPADANYA ATAU BERIBADAH KEPADANYA …. ). Jadi ini bukan sekedar ingin mempertahankan kehendak, seperti yg dituduhkan sdr. Kebenaran, tapi memang demikianlah yg tertulis sesuai pesan Tuhan yg disampaikan lewat Nabi Musa. Perlu ditambahkan bhw dalam Gereja Ortodoks Timur patung/gambar para kudus tidak menjadi keberatan karena Gereja Timur sangat… Read more »
Hartono
Guest
Hartono
5 tahun 11 hari yang lalu
Saya jadi mempertanyakan jelas2 dalam perintah Allah disebutkan sbb: Jangan membuat bagimu patung yang menyerupai apapun yang ada di langit, di bumi dan di dalam bumi. (ay. 4) Kita tidak diperkenankan membuat patung menyerupai apapun yang ada di langit, bumi dan di dalam bumi.. Tetapi kenapa Katolik tetap kukuh membuat patung Yesus dengan alasan yang sebenarnya hanya merupakan pembenaran saja menurut logika manusia. 20:4 Jangan sujud menyembah kepadanya atau beribadah kepadanya, sebab Aku, TUHAN, Allahmu, adalah Allah yang cemburu, yang membalaskan kesalahan bapa kepada anak-anaknya, kepada keturunan yang ketiga dan keempat dari orang-orang yang membenci Aku, 20:5 tetapi Aku menunjukkan… Read more »
S.S.L.O. Pardosi.
Guest
S.S.L.O. Pardosi.
5 tahun 1 bulan yang lalu

Kenapa banyak sekali yang menyerang gereja Katholik…? T’ksh.

[dari katolisitas: Uskup Fulton J. Sheen mengatakan bahwa ada begitu banyak orang yang membenci Gereja Katolik karena kesalahapahaman mereka akan apa yang sebenarnya diajarkan oleh Gereja Katolik. Oleh karena itu, menjadi tugas semua umat Katolik untuk dapat menerangkan imannya dengan baik.]

LeonarDs
Guest
LeonarDs
6 tahun 4 hari yang lalu

Shalom,

Saya ingin bertanya mengapa 10 perintah Allah dalam versi Katolik berbeda dengan versi Protestant dan yang denominasi-denominasi lainnya?

Terima Kasih.

[Dari Katolisitas: Silakan anda membaca artikel di atas, silakan klik]

wpDiscuz
katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. @Copyright katolisitas - 2008-2016 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial |
Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.