Apakah ada kontradiksi antara kisah penciptaan di Kitab Kejadian 1 dan 2?

Pertanyaan:

Shalom,

Saya ingin bertanya tentang kontradiksi urutan kisah penciptaan di Kej 1 dengan Kej 2.

Apakah memang benar ada kontradiksi? Karena di Kej 1, manusia diciptakan setelah tumbuhan/pepohonan, namun di Kej 2, manusia diciptakan lebih dahulu, baru kemudian tumbuhan/pepohonan. Mohon bantuan dan pencerahannya. Terima kasih dan Tuhan memberkati.

Rgrds, Vitrelle

Jawaban:

Shalom Vitrelle,

Terima kasih atas pertanyaannya tentang apakah ada kontradiksi dalam kisah penciptaan, seperti yang disebutkan di dalam kitab Kejadian 1 dan 2. Secara prinsip, kita percaya bahwa tidak ada kontradiksi di dalam Alkitab. Kontradiksi dapat didefinisikan sebagai sesuatu ada dan tidak ada (merujuk kepada sesuatu yang sama) dengan cara yang sama dan pada waktu yang sama. Dengan definisi kontradiksi ini, maka kita tidak dapat mengatakan bahwa ada kontradiksi di dalam kisah penciptaan seperti yang dijelaskan di kitab Kejadian 1 dan 2, karena bab 1 dan bab 2 menceritakan tentang penciptaan yang sama, namun dengan penekanan dan sudut yang berbeda (ini berarti tidak dengan cara yang sama, namun dalam waktu yang sama). Mari kita melihat secara lebih mendalam.

1) Di dalam kisah penciptaan di kejadian bab 1 diceritakan:

  • Hari 1: Terang, pemisahan terang dan gelap (Kej 1:3-5)
  • Hari 2: Cakrawala, pemisahan air dan langit (Kej 1:6-8)
  • Hari 3: Darat dan laut, tumbuh-tumbuhan (Kej 1:9-13)
  • Hari 4: Matahari, bulan, dan bintang-bintang (Kej 1:14-19)
  • Hari 5: Mahluk yang hidup di air dan di udara (Kej 1:20-23)
  • Hari 6: Segala mahluk hidup, ternak, binatang melata, manusia (Kej 1:24-31)
  • Hari 7: Allah memberkati dan menguduskan hari ke-tujuh (Kej 2:2-4)

2) Mari kita melihat apa yang dituliskan di bab-2. Kalau kita membandingkan antara bab 1 dan bab 2, kita melihat adanya suatu penekanan yang berbeda. Bab 1 lebih menekankan adanya suatu urutan dalam kisah penciptaan, dan bab 2 tidak menekankan suatu urutan, namun berfokus pada penciptaan manusia. Semua hal-hal yang lain yang diciptakan sebelum dan sesudah manusia, senantiasa merujuk kepada manusia. Jadi kita dapat melihat bahwa penulis dari kitab Kejadian ingin agar setelah menyajikan urutan penciptaan dari hari 1-6, kemudian dilanjutkan dengan hari istirahat (hari 7), kemudian di susul dengan penjelasan lebih lengkap tentang hari ke-6, yaitu penciptaan manusia.

Di bawah ini adalah bab 2 mulai dari ayat 5 dan yang saya garis bawah adalah merujuk atau berfokus pada manusia. Kita melihat bahwa hampir semua ayat merujuk kepada manusia, kecuali ayat 10-14 yang menceritakan tentang lokasi dari taman Eden.

5. belum ada semak apapun di bumi, belum timbul tumbuh-tumbuhan apapun di padang, sebab TUHAN Allah belum menurunkan hujan ke bumi, dan belum ada orang untuk mengusahakan tanah itu, 6 tetapi ada kabut naik ke atas dari bumi dan membasahi seluruh permukaan bumi itu– 7 ketika itulah TUHAN Allah membentuk manusia itu dari debu tanah dan menghembuskan nafas hidup ke dalam hidungnya; demikianlah manusia itu menjadi makhluk yang hidup. 8 Selanjutnya TUHAN Allah membuat taman di Eden, di sebelah timur; disitulah ditempatkan-Nya manusia yang dibentuk-Nya itu. 9 Lalu TUHAN Allah menumbuhkan berbagai-bagai pohon dari bumi, yang menarik dan yang baik untuk dimakan buahnya; dan pohon kehidupan di tengah-tengah taman itu, serta pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat. 10 Ada suatu sungai mengalir dari Eden untuk membasahi taman itu, dan dari situ sungai itu terbagi menjadi empat cabang. 11 Yang pertama, namanya Pison, yakni yang mengalir mengelilingi seluruh tanah Hawila, tempat emas ada.12 Dan emas dari negeri itu baik; di sana ada damar bedolah dan batu krisopras. 13 Nama sungai yang kedua ialah Gihon, yakni yang mengalir mengelilingi seluruh tanah Kush. 14 Nama sungai yang ketiga ialah Tigris, yakni yang mengalir di sebelah timur Asyur. Dan sungai yang keempat ialah Efrat. 15 TUHAN Allah mengambil manusia itu dan menempatkannya dalam taman Eden untuk mengusahakan dan memelihara taman itu.
16 Lalu TUHAN Allah memberi perintah ini kepada manusia: “Semua pohon dalam taman ini boleh kaumakan buahnya dengan bebas, 17 tetapi pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat itu, janganlah kaumakan buahnya, sebab pada hari engkau memakannya, pastilah engkau mati.” 18 TUHAN Allah berfirman: “Tidak baik, kalau manusia itu seorang diri saja. Aku akan menjadikan penolong baginya, yang sepadan dengan dia.” 19 Lalu TUHAN Allah membentuk dari tanah segala binatang hutan dan segala burung di udara. Dibawa-Nyalah semuanya kepada manusia itu untuk melihat, bagaimana ia menamainya; dan seperti nama yang diberikan manusia itu kepada tiap-tiap makhluk yang hidup, demikianlah nanti nama makhluk itu. 20 Manusia itu memberi nama kepada segala ternak, kepada burung-burung di udara dan kepada segala binatang hutan, tetapi baginya sendiri ia tidak menjumpai penolong yang sepadan dengan dia. 21 Lalu TUHAN Allah membuat manusia itu tidur nyenyak; ketika ia tidur, TUHAN Allah mengambil salah satu rusuk dari padanya, lalu menutup tempat itu dengan daging. 22 Dan dari rusuk yang diambil TUHAN Allah dari manusia itu, dibangun-Nyalah seorang perempuan, lalu dibawa-Nya kepada manusia itu. 23 Lalu berkatalah manusia itu: “Inilah dia, tulang dari tulangku dan daging dari dagingku. Ia akan dinamai perempuan, sebab ia diambil dari laki-laki.” 24 Sebab itu seorang laki-laki akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya menjadi satu daging. 25 Mereka keduanya telanjang, manusia dan isterinya itu, tetapi mereka tidak merasa malu.

3) Mari kita membahas beberapa hal yang mungkin terlihat sebagai kontradiksi.

a) Kej 2:5 menceritakan bahwa belum ada tumbuh-tumbuhan apapun, dan di ayat 7 dikatakan bahwa Tuhan membentuk manusia, serta di ayat 9 dikatakan bahwa Tuhan menumbuhkan berbagai pohon dari bumi. Oleh karena itu, terlihat bahwa bahwa manusia diciptakan terlebih dahulu sebelum tumbuh-tumbuhan, padahal di Kej 1, tumbuhan diciptakan di hari ke-tiga dan manusia pada hari ke-enam. Bagaimana kita dapat mengharmonisasikan kisah penciptaan dari dua bab ini?

1) Pertama, seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, di dalam kitab Kejadian bab 2, pengarang memberikan gambaran tentang kisah penciptaan manusia dan hal-hal yang berhubungan dengan manusia dan tidak berfokus pada urutan penciptaan.

2) Kedua, perkataan tumbuhan yang dipakai di Kej 1 dan Kej 2 adalah berbeda. Kej 2 memakai kata tumbuhan yang mempunyai konotasi tumbuh-tumbuhan yang memerlukan bantuan manusia untuk tumbuh, seperti tanaman-tanaman yang perlu digarap. Oleh karena itu, tanaman-tanaman jenis ini hanya mungkin ada kalau manusia telah ada terlebih dahulu.

3) Ketiga, Kej 1 dapat saja menceritakan tentang kisah penciptaan seluruh dunia, dengan urutan-urutan seperti yang diceritakan di dalam Kejadian 1. Namun, dalam Kejadian bab 2, menceritakan apa yang terjadi di dalam taman Eden.

b) Bagaimana dengan hewan-hewan, dimana di Kej 1, diceritakan pada penciptaan hari ke-enam dan burung-burung di hari ke-lima, Tuhan menciptakan hewan terlebih dahulu dan kemudian baru manusia. Namun, di Kejadian 2 diceritakan bagaimana manusia ada terlebih dahulu dan kemudian binatang-binatang yang lain, seperti yang diceritakan di Kej 2:19.

1) Kalau kita melihat dengan lebih teliti, Kej 2:19 dikatakan “Lalu TUHAN Allah membentuk dari tanah segala binatang hutan dan segala burung di udara. Dibawa-Nyalah semuanya kepada manusia itu untuk melihat, bagaimana ia menamainya; dan seperti nama yang diberikan manusia itu kepada tiap-tiap makhluk yang hidup, demikianlah nanti nama makhluk itu.

Dari ayat di atas, kita dapat menarik kesimpulan, bahwa mungkin Tuhan telah menciptakan binatang-binatang sebelum manusia (ay. 19a). Namun, setelah penciptaan manusia, maka Tuhan membawa semua bintang-binatang tersebut kepada manusia yang berada di taman Eden. Atau dengan kata lain, mungkin binatang-binatang tersebut telah ada sebelum manusia, dan pada saat manusia diciptakan, maka Tuhan membawa binatang-bintang tersebut kepada manusia.

Dari keterangan di atas, kita melihat bahwa tidak ada kontradiksi antara kisah penciptaan di Kitab Kejadian 1 dan Kejadian 2, karena penulis mempunyai intensi yang berbeda, dimana dalam Kejadian 1, penulis memaparkan urutan penciptaan, dan kejadian 2 penulis berfokus pada kisah penciptaan manusia, dengan hal-hal lain yang berhubungan dengan manusia tersebut, seperti: tanaman-tanaman yang harus dia pelihara, binatang yang diberi nama, lokasi taman Eden tempat manusia tinggal. Semoga uraian ini dapat membantu.

Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
stef – www.katolisitas.org

17
Tinggalkan pesan

Please Login to comment
7 Comment threads
10 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
10 Comment authors
Hamba AllahandimmikeYuyud dwihotsi purbaFidelis Recent comment authors
Yuyud dwi
Guest
Yuyud dwi

Mau bertanya sedikit mengenai Adam dan Hawa
apakah Adam dan Hawa (Manusia Pertama) itu benar2 ada secara fisik yang diceritakan di dalam Kitab Suci?

Terima kasih sebelumnya

Ingrid Listiati
Member

Shalom Yuyud,
Adam dan Hawa adalah sepasang manusia pertama yang diciptakan Allah. Maka secara fisik mereka memang benar- benar ada, sebab Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci mengajarkan bahwa seluruh umat manusia berasal dari sepasang manusia pertama.
Tentang bagaimana ajaran Gereja Katolik tentang kebenaran sejarah kitab Kejadian, silakan membaca di sini, silakan klik.
Sedangkan jika Anda tertarik untuk membaca topik Bagaimana Hubungan Teori Evolusi dengan Iman?, klik di sini.

Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
Ingrid Listiati- katolisitas.org

hotsi purba
Guest
hotsi purba

Shalom? saya mau bertanya, Adam adalah manusia pertama dan Hawa manusia ke 2 dan mempunyai 2 anak yaitu Kain dan Habel, lalu Kain membunuh Habel hingga mati jadi pertanyaannya “Kenapa manusia bisa bertambah banyak? Siapakah pasangan si Kain? Hingga manusia sekarang bertambah banyak. Trimakasih, TUHAN ALLAH MEMBERKATI.

[dari Katolisitas: silakan membaca penjelasan yang pernah diberikan untuk pertanyaan yang sama, di poin no.1 dari tanya jawab ini, silakan klik

Fidelis
Guest
Fidelis

Dear Bapak Stef dan Ibu Inggrid, saya mau bertanya dimulai dari kitab Kejadian:

1. Pasal 1 ayat 27 : Maka Allah menciptakan manusia itu menurut gambar-Nya, menurut gambar Allah diciptakan-Nya dia; laki-laki dan perempuan diciptakan mereka.

Pertanyaannya: apakah perempuan dan laki-laki diciptakan bersamaan atau laki-laki duluan?

2. Pasal 6 ayat 2: maka anak-anak Allah melihat, bahwa anak-anak perempuan manusia itu cantik-cantik, lalu mereka mengambil isteri dari antara perempuan-perempuan itu, siapa saja yang disukai mereka.

Pertanyaannya: siapakah yang dimaksud dengan anak-anak Allah tersebut???

Terimakasih banyak atas kesediaan Bapak/Ibu membaca dan menjawab nya….Tuhan Yesus memberkati.

Ingrid Listiati
Member

Shalom Fidelis, 1. Tuhan menciptakan manusia, laki-laki dan perempuan (yaitu Adam dan Hawa), menurut gambaran-Nya (lih. Kej 1:26-27). Namun secara urutannya, Adam diciptakan lebih dahulu daripada Hawa: “TUHAN Allah berfirman: “Tidak baik, kalau manusia itu seorang diri saja. Aku akan menjadikan penolong baginya, yang sepadan dengan dia.”… Lalu TUHAN Allah membuat manusia itu tidur nyenyak; ketika ia tidur, TUHAN Allah mengambil salah satu rusuk dari padanya, lalu menutup tempat itu dengan daging. Dan dari rusuk yang diambil TUHAN Allah dari manusia itu, dibangun-Nyalah seorang perempuan, lalu dibawa-Nya kepada manusia itu. Lalu berkatalah manusia itu: “Inilah dia, tulang dari tulangku dan… Read more »

Hamba Allah
Guest
Hamba Allah

Perlu kita pertanyakan tentang gerakan emansipasi, persamaan gender pada saat ini. Dimana sebagai orang yang beriman kita harus menyakini akan kebenaran dari kitab suci. Dari firman Allah diatas jelas hakekat penciptaan hawa untuk melengkapi fungsi hidup dari adam demikian juga secara fisik dinyatakan bahwa Hawa bagian dari jasad Adam. yang jelas Adam dan Hawa itu sama-sama manusia derjatnya sama, tapi memiliki tugas dan fungsi yang berbeda (hak dan kewajiban berbeda) sebagai makhluk ciptaan Allah.

[dari katolisitas: Kalau ada perbedaan antara tugas wanita dan pria, maka tidak berarti menempatkan gender yang satu lebih rendah dari yang lain.]

constantine7
Guest
constantine7

Salam damai Kristus,

Saya mau tanya, tentang kisah penciptaan.

1. Mengapa Allah menggunakan kata “Kita” di Kejadian 1:26 dan 3:22?
2. Allah menciptakan laki-laki dan perempuan pada hari ke enam (Kejadian 1:27-28), tetapi selanjutnya dijelaskan bahwa perempuan diciptakan di Taman Eden (Kejadian 2:21-23)?

Terima Kasih

Ingrid Listiati
Member

Shalom Constantine7, 1. Menurut penjelasan ayat Kej 1:26, yaitu Berfirmanlah Allah: “Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas ternak dan atas seluruh bumi dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi,” di buku A Catholic Commentary on Holy Scripture, ed. Dom Orchard, dikatakan bahwa “Kita” di sini mengacu kepada Allah, yang menyatakan diri-Nya dalam bentuk jamak (plural). Di sini kita memperoleh referensi yang paling awal tentang keberadaan persekutuan Pribadi- Pribadi dalam Diri Allah yang satu- dalam hal ini Trinitas. Selanjutnya, kita ketahui di ayat-… Read more »

eriysman
Guest
eriysman

Bacalah dari Kejadian 1 sampai akhir Kejadian 2. Baca dengan bantuan Roh Kudus. Kita pasti bisa memahami pasal 1 dan 2 nya. Saya tidak menyalahkan bahwa berita yang di atas salah. Itu namanya menghakimi. Kita sama-sama belajar. Coba baca lagi. minimal 10 kali diulang-ulang.

Kalo ada pertanyaan. bisa hub. saya di [edit: e-mail pribadi tidak ditampilkan di website]

Vitrelle
Guest
Vitrelle

Apakah tradisi kaum Elohimist dan Yahwist juga berperan dalam penulisan kej 1 dan 2 ? Sehingga penggunaan kata “TUHAN” di kej 1 dan 2 berbeda, dan dgn adanya perbedaan tradisi ini mengakibatkan adanya perbedaan point of view dari kisah penciptaan tersebut? Mohon pencerahannya. Terima kasih dan Tuhan memberkati.

Vitrelle
Guest
Vitrelle

Shalom,

Saya ingin bertanya tentang kontradiksi urutan kisah penciptaan di Kej 1 dengan Kej 2.
Apakah memang benar ada kontradiksi? Karena di Kej 1, manusia diciptakan setelah tumbuhan/pepohonan, namun di Kej 2, manusia diciptakan lebih dahulu, baru kemudian tumbuhan/pepohonan. Mohon bantuan dan pencerahannya.

Terima kasih dan Tuhan memberkati.

Rgrds,
Vitrelle

[dari katolisitas: silakan melihat jawaban di atas – silakan klik]

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X