Apa pengertian doa dan meditasi? Apa beda keduanya?

Apa pengertian doa dan meditasi? Apa beda keduanya?

Katekismus Gereja Katolik mengajarkan beberapa pengertian tentang doa, demikian:

KGK 2558    …. Umat beriman harus percaya kepada rahasia ini [rahasia iman], merayakannya dan hidup darinya dalam satu hubungan yang hidup dan pribadi dengan Allah yang hidup dan benar. Hubungan ini adalah doa.
APA ITU DOA?
“Bagiku doa adalah ayunan hati, satu pandangan sederhana ke surga, satu seruan syukur dan cinta kasih di tengah percobaan dan di tengah kegembiraan” (Teresia dari Anak Yesus, ms. autob. 25r).

KGK 2559    “Doa adalah pengangkatan jiwa kepada Tuhan, atau satu permohonan kepada Tuhan demi hal-hal yang baik” (Yohanes dari Damaskus, f.o.3,24). Dari mana kita berbicara, kalau kita berdoa? Dari ketinggian kesombongan dan kehendak kita ke bawah atau “dari jurang” (Mzm 130:1) hati yang rendah dan penuh sesal? Siapa yang merendahkan diri akan ditinggikan (Bdk. Luk 18:9-14). Kerendahan hati adalah dasar doa, karena “kita tidak tahu bagaimana sebenarnya harus berdoa” (Rm 8:26). Supaya mendapat anugerah doa, kita harus bersikap rendah hati: Di depan Allah, manusia adalah seorang pengemis (Bdk.Agusfinus, serm. 56,6,9.. 2613, 2736).

KGK     Doa adalah kehidupan hati yang baru. Ia harus tetap menjiwai kita. Tetapi kita cenderung melupakan Dia, yang adalah kehidupan dan keseluruhan kita. Karena itu bapa-bapa rohani – dalam kaitan dengan buku Ulangan dan para nabi – menuntut doa sebagai “satu peringatan akan Allah”, satu pembangkitan kembali “ingatan hati”. “Kita harus lebih sering mengenangkan Allah, daripada bernapas” (Gregorius dari Nasianse, or. theol. 1,4). Tetapi kita tidak dapat berdoa “setiap saat”, kalau kita tidak berdoa dengan sadar pada waktu tertentu. Saat-saat ini merupakan puncak doa Kristen, karena kedalamannya dan lamanya.

KGK 2699    Tuhan membimbing semua manusia pada jalan dan dengan cara yang berkenan kepada-Nya. Setiap warga beriman menjawabnya dengan keputusan hatinya dan dengan bentuk ungkapan doa pribadinya. Tetapi tradisi Kristen mempertahankan tiga bentuk pokok ungkapan kehidupan doa: doa lisan (doa vokal/ dengan kata-kata), doa renung (meditasi), dan doa batin (kontemplasi). Ketiganya mempunyai ciri khas yang sama ialah ketenangan hati. Kewaspadaan yang memelihara Sabda Allah dan membuat kita hidup di hadirat Allah, menjadikan ketiga bentuk ungkapan itu puncak-puncak kehidupan doa.

Maka, menurut Katekismus, meditasi atau doa renung, merupakan salah satu jenis doa. Selanjutnya tentang meditasi (doa renung), Katekismus mengajarkan:

KGK 2705    Doa renung, meditasi, pada dasarnya adalah satu pencarian. Roh mencari agar mengerti alasan dan cara kehidupan Kristen, agar dapat menyetujui dan menjawab apa yang dikehendaki Tuhan. Untuk itu, ia membutuhkan perhatian yang sangat sulit dipertahankan. Biasanya kita mencari bantuan pada sebuah buku. Tradisi Kristen memberi satu pilihan yang sangat luas: Kitab Suci, terutama Injil, ikon, teks-teks liturgis untuk hari bersangkutan, tulisan-tulisan dari bapa-bapa rohani, kepustakaan rohani, buku besar yakni ciptaan dan sejarah, terutama halaman yang dibuka pada “hari ini”.

KGK 2706    Merenungkan apa yang sudah kita baca, berarti kita bertemu dengannya dan menjadikannya milik kita. Dengan cara demikian buku kehidupan kita dibuka: inilah peralihan dari pikiran kepada kenyataan. Sesuai dengan kerendahan hati dan iman, kita menemukan dan menilai di dalam meditasi gerakan-gerakan hati. Kita harus melakukan kebenaran, supaya datang kepada terang. “Tuhan, apakah yang Engkau kehendaki? Apakah yang harus aku lakukan?

KGK 2707    Metode-metode meditasi sangat beragam seperti halnya guru-guru rohani. Seorang Kristen harus bermeditasi secara teratur. Kalau tidak, ia akan menyerupai jalan atau tanah yang berbatu-batu atau yang penuh dengan duri-duri, sebagaimana dikatakan dalam perumpamaan penabur. Tetapi satu metode hanyalah merupakan satu penuntun; yang terpenting ialah maju bersama Roh Kudus menuju Yesus Kristus, jalan doa satu-satunya.

KGK 2708    Meditasi memakai pikiran, daya khayal, gerak perasaan dan kerinduan. Usaha ini penting untuk memperdalam kebenaran iman, untuk menggerakkan pertobatan hati dan memperkuat kehendak guna mengikuti Kristus. Doa Kristen terutama berusaha untuk bermeditasi tentang “misteri Kristus”, sebagaimana terjadi waktu pembacaan Kitab Suci, “lectio divina”, dan pada doa rosario. Bentuk renungan doa ini mempunyai nilai yang besar; tetapi doa Kristen harus mengejar lebih lagi: perkenalan akan kasih Yesus Kristus dan persatuan dengan Dia.

Katekismus meringkas pengertian tentang doa, doa lisan, meditasi dan kontemplasi demikian:

KGK 2720    Gereja mengundang umat beriman untuk berdoa secara teratur: dalam doa-doa harian, ibadat harian, Ekaristi mingguan, dan pada pesta-pesta dalam tahun Gereja.

KGK 2721    Tradisi Kristen mengenal tiga cara utama ungkapan kehidupan doa: doa lisan, doa renung, dan doa batin. Ketiganya menuntut ketenangan hati.

KGK 2722    Doa lisan, yang berdasarkan kesatuan badan dan jiwa dalam kodrat manusia, menghubungkan badan dengan doa hati menurut contoh Yesus, yang berdoa kepada Bapa-Nya, dan yang mengajar murid-murid-Nya doa Bapa Kami.

KGK 2723    Doa renung, meditasi adalah mencari dalam doa. Doa ini mencakup juga pikiran, daya khayal, gerak hati, dan kerinduan. Ia hendak menghubungkan pandangan penuh iman dari orang bermeditasi dengan kenyataan kehidupan kita.

KGK 2724    Doa batin adalah ungkapan sederhana tentang misteri doa. Ia memandang Yesus dengan penuh iman, mendengarkan sabda Allah, dan mencintai tanpa banyak kata. Ia mempersatukan kita dengan doa Kristus, sejauh ia mengikutsertakan kita dalam misteri-Nya.

Maka doa renung (meditasi) Kristiani merupakan salah satu bentuk doa, yang menggunakan pikiran, daya khayal, gerak rasa dan kerinduan tentang misteri Kristus, sebagaimana dapat kita baca dan renungkan dari Kitab Suci, maupun pada doa Rosario. Tujuan meditasi ini adalah agar kita dapat semakin merenungkan iman kita, agar kita semakin mengenal dan bersatu dengan Tuhan, dan mengenali apa yang menjadi kehendak-Nya dalam kehidupan kita, sehingga kita dapat menjawab/ menanggapinya. Di masa ini ada pula kelompok orang-orang yang melakukan meditasi, namun yang menjadi subyek permenungan bukanlah iman Kristiani ataupun misteri Kristus. Meditasi yang semacam ini tidak dapat disebut sebagai doa, sebab menurut definisinya, doa merupakan suatu pandangan ke surga, ataupun permenungan akan iman kita, sehingga selalu melibatkan Tuhan sebagai fokus pandangan batin kita.

Selanjutnya, untuk membaca beberapa contoh meditasi yang diajarkan oleh St. Ignatius dari Loyola, silakan klik di sini.

Sedangkan selanjutnya perbedaan antara meditasi dan kontemplasi, silakan klik di sini.

Salam kasih dalam Kristus Tuhan,
Ingrid Listiati- katolisitas.org

7
Tinggalkan pesan

Please Login to comment
4 Comment threads
3 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
6 Comment authors
Adi PramanaRomo Bernardus Boli Ujan, SVDmatheus toto sugiantoIngrid Listiatiyongky Recent comment authors
Adi Pramana
Guest
Adi Pramana

Berkah dalem bapak Stefanus Tay,

Saya sangat bersuka cita karena bisa menemukan website seperti ini, sehingga bisa mencari topik yang ingin saya pelajari.
Apakah di Katolik juga ada yang namanya doa profetik, doa syafaat dan saat teduh?
Terima kasih.
Berkah Dalem Gusti.

Ingrid Listiati
Member

Shalom Adi Pramana, Gereja Katolik memiliki tradisi doa yang sangat kaya. Maka ada banyak bentuk doa yang dianjurkan oleh Gereja. Jika yang Anda maksudkan dalam saat teduh adalah berdoa sambil merenungkan Sabda Tuhan, maka Gereja Katolik juga memiliki beberapa bentuk doa semacam itu, contohnya adalah Doa Ofisi, silakan klik, dan Lectio Divina, silakan klik, atau doa meditasi dan kontemplasi secara umum, klik di sini. Doa syafaat, jika yang dimaksudkan adalah doa dengan ujud-ujud tertentu untuk mendoakan orang lain, tentu saja ada. Dalam perayaan Ekaristi, istilahnya adalah Doa Umat. Dalam persekutuan doa Katolik, Legio Mariae, dan kelompok gerejawi lainnya, doa syafaat… Read more »

matheus toto sugianto
Guest
matheus toto sugianto

Dalam adorasi Ekaristi, ada saat hening, bolehkah diisi dng meditasi kristiani dan doa kontemplasi ? Mohon petunjuk, krn sekarang umat cenderung mencari keheningan dan dlm adorasi saat hening merupakan kerinduan umat utk lebih dekat dng Tuhan. Terima kasih. Berkah Dalem

Romo Bernardus Boli Ujan, SVD
Guest

Salam Matheus,

Iya betul Matheus. Dalam adorasi Sakramen Mahakudus perlu ada saat untuk hening dan membuat adorasi dalam diam sebagai bagian dari kontemplasi. Syukur kalau umat merindukan saat hening itu, dan syukur kalau penyusun urutan kegiatan adorasi menentukan waktu yang tepat untuk hening. Umat perlu dibantu untuk mengerti dan menggunakan saat hening sebaik mungkin.

Salam dan doa. Gbu.
P.B.Boli Ujan, SVD.

yongky
Guest
yongky

Dear katolisitas * ingin menanyakan perbedaan doa renung ( meditasi )dan doa batin ( kontemplasi ) (kgk 2723 dan 2724): – mungkin jelasnya doa renung ada hal yang di renungkan (iman kristiani / misteri Kristus /lectio devina / doa rosario dsb), dan karena ada yang di renungkan maka kita dapat memperoleh suatu penghayatan akan perenungan tsb untuk realita hidup kita – untuk kontemplasi membingungkan : ungkapan ttg misteri doa ,memandang Yesus dengan iman ,mencintai tanpa kata (apakah = ucapan syukur kita kepada Yesus ), padahal adalah sukar setiap saat setiap keadaan kita dapat selalu mengucap syukur terutama saat ada musibah.… Read more »

Ingrid Listiati
Member

Shalom Yongky, Katekismus mengajarkan bahwa meditasi (doa renung) merupakan doa yang melibatkan pikiran, imajinasi, emosi, dan kehendak yang terpusat kepada Kristus, agar kita diteguhkan imannya, didorong untuk bertobat, dan dikuatkan untuk mengikuti teladan Kristus. Sedangkan doa kontemplasi (doa batin) merupakan pandangan iman yang terarah kepada Kristus, ungkapan kasih dalam keheningan kepada Allah yang telah terlebih dahulu mengasihi kita. Selanjutnya tentang Meditasi dan Kontemplasi, silakan membaca di sini, silakan klik. Dan tentang Apakah yang harus diperhatikan dalam Meditasi Kristiani, klik di sini. Meditasi Kristiani berbeda dengan meditasi non Kristiani, karena hakekat dari meditasi Kristiani sebagai salah satu bentuk doa adalah dialog/… Read more »

antonius luhur budi
Guest
antonius luhur budi

Menurut anda apa pengertian meditasi dan doa dan apa beda meditasi dengan doa ?
Mana yang lebih baik / bermanfaat antara meditasi dan doa ?

[Dari Katolisitas: Silakan membaca tanggapan kami, di atas, silakan klik]

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X