100% Katolik, 100% Indonesia

Pertanyaan:

Dear Rm/suster/Bp/Ibu,

Kita sering mendengar istilah Orang Katolik 100% dan orang indonesia 100% (alm. Mgr. Soegijopranoto); dalam penerapannya sebenarnya bagaimana ya ? Terlebih dalam mendalami hidup sejati bersama masyarakat. mohon sharing pengalaman dan pendapat. tks.

Salam, Raymond

Jawaban:

Salam Raymond.
Mgr Ignatius Suharyo menulis tema-tema sehubungan dengan kekatolikan dan keindonesiaan kita dalam buku “Catholic Way”, terbitan Kanisius, 2010. Dalam buku itu, Mgr Haryo dengan gamblang menggambarkan arti menjadi Katolik 100% dan Indonesia 100%. Idealnya, seorang Warga Negara Indonesia yang beragama Katolik, justru  karena imannya, bergerak melibatkan diri dalam kegembiraan dan harapan, duka dan kecemasan masyarakat Indonesia khususnya yang kecil lemah miskin, tersingkir dan difabel.(Bdk GS 1, Mat 25: 40). Sikap yang ideal itu harus kita usahakan secara pribadi maupun bersama pada segala jenjang. Kita mesti bekerjasama dengan semua pihak yang berkehendak baik untuk mewujudkan masyarakat manusia yang makin bermartabat, adil dan sejahtera bersama.

Prakteknya macam-macam. Kita bisa meneladan para tokoh Katolik nasional di masa lalu seperti Mgr Soegijapranata, IJ Kasimo, Ign Slamet Rijadi, Agustinus Adisutjipto, Yosafat Soedarso, dan lain-lainnya. Kita pun bisa menimba ilham dari gerakan-gerakan yang baik dari Gereja dan masyarakat sekarang ini di berbagai bidang. Di bidang ekonomi kerakyatan ada Credit Union. Di bidang partisipasi politik dan penegakan hukum, usaha dilakukan  sekarang melalui FMKI,forum politisi Katolik, dsb. Di bidang kesenian misalnya ada forum wartawan Katolik, forum seniman-seniwati Katolik yg berusaha menampilkan karya-karya budaya yang mengangkat kembali makna Pancasila. Kebhinnekaan, NKRI, konstitusi, serta semangat cinta tanah air/nasionalisme. Di bidang karya pendidikan dan kesehatan, lembaga-lembaga Katolik  di dua bidang itu pun selalu merefleksi diri serta berusaha mengkritisi pelaksanaan UU yang kurang berpihak pada rakyat. Relasi dengan tokoh-tokoh agama lain, serta  berbagai kerjasama nyata makin marak dilakukan oleh seksi Kerawam dan seksi Hubungan Antaragama dan Kepercayaan Paroki, bahkan oleh Komisi Kepemudaan keuskupan-keuskupan.

Secara pribadi dan bersama di lingkup kecil misalnya di RT/RW, kita berperan dengan aktif dalam keprihatinan setempat. Kita pun bisa menulis usulan, kritik, saran yang membangun hidup bersama do media massa. Atau bisa pula mengajukan “judicial review” terhadap UU yang kita rasakan tidak adil. Pendek kata, kita melakukan kewajiban dan hak kita sebagai warga negara. Jangan lupa, sesuai sabda Tuhan, kita membayar pajak (lih. Luk 20:25).

Mengenai “gema” dan hasil dari usaha-usaha itu jangan ditanyakan dahulu sekarang, karena yang paling penting ialah bertindak nyata.
Kita mengasihi Kristus dalam kancah nyata, yaitu masyarakat, di mana kita merupakan bagian yang tak terpisahkan darinya. Instruksi untuk terlibat bisa dibaca antara lain dalam dokumen dekrit Konsili Vatikan II yang berjudul “Apostolicam Actuositatem” atau “Kegiatan Merasul”.

Salam
Y. Dwi Harsanto Pr

19/12/2018

4
Tinggalkan pesan

Please Login to comment
4 Comment threads
0 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
4 Comment authors
Yohanes Mardes.KNLaurentius Parlindungan TindaonJustinusRaymond Recent comment authors
Yohanes Mardes.KN
Guest
Yohanes Mardes.KN

saya sangat berterimakasih, dengan saya membaca apa yang telah di cantumkan diatas membuat saya mengerti akan apa arti nya saya sebagai hamba Kristus yang hina ini.
sekali lagi terimakasih atas segala informasi nya….
salam damai…

Laurentius Parlindungan Tindaon
Guest
Laurentius Parlindungan Tindaon

Salam damai Kristus, saya senang dengan web ini. Saya ingin bertanya bagaimana kita sebagai orang Katolik menjadi 100 % Katolik & 100% Warga negara Indonesia sesuai ajaran Gereja Katolik ?
Demikian pertanyaan saya sampaikan, mohon jawaban sesuai referensi dari Alkitab Injil agar saya dapat mengerti & memahaminya sebagai orang Katolik, terima kasih. GBU.

[Dari Katolisitas: Silakan membaca artikel di atas, silakan klik]

Justinus
Guest
Justinus

Studio Audio Visual Puskat – Yogyakarta sedang mempersiapkan pembuatan film layar lebar tentang Mgr Soegijapranata SJ … Romo Kanjeng

Silahkan klik http://www.romokanjengthemovie.com/

Salam

Raymond
Guest
Raymond

Dear Rm/suster/Bp/Ibu,

Kita sering mendengar istilah Orang Katolik 100% dan orang indonesia 100% (alm. Mgr. Soegijopranoto); dalam penerapannya sebenarnya bagaimana ya ? Terlebih dalam mendalami hidup sejati bersama masyarakat.
mohon sharing pengalaman dan pendapat.tks.
Salam, Raymond

[dari katolisitas: silakan melihat jawaban di atas – silakan klik]

Romo pembimbing: Rm. Prof. DR. B.S. Mardiatmadja SJ. | Bidang Hukum Gereja dan Perkawinan : RD. Dr. D. Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. | Bidang Sakramen dan Liturgi: Rm. Dr. Bernardus Boli Ujan, SVD | Bidang OMK: Rm. Yohanes Dwi Harsanto, Pr. | Bidang Keluarga : Rm. Dr. Bernardinus Realino Agung Prihartana, MSF, Maria Brownell, M.T.S. | Pembimbing teologis: Dr. Lawrence Feingold, S.T.D. | Pembimbing bidang Kitab Suci: Dr. David J. Twellman, D.Min.,Th.M.| Bidang Spiritualitas: Romo Alfonsus Widhiwiryawan, SX. STL | Bidang Pelayanan: Romo Felix Supranto, SS.CC |Staf Tetap dan Penulis: Caecilia Triastuti | Bidang Sistematik Teologi & Penanggung jawab: Stefanus Tay, M.T.S dan Ingrid Listiati Tay, M.T.S.
top
@Copyright katolisitas - 2008-2018 All rights reserved. Silakan memakai material yang ada di website ini, tapi harus mencantumkan "www.katolisitas.org", kecuali pemakaian dokumen Gereja. Tidak diperkenankan untuk memperbanyak sebagian atau seluruh tulisan dari website ini untuk kepentingan komersial Katolisitas.org adalah karya kerasulan yang berfokus dalam bidang evangelisasi dan katekese, yang memaparkan ajaran Gereja Katolik berdasarkan Kitab Suci, Tradisi Suci dan Magisterium Gereja. Situs ini dimulai tanggal 31 Mei 2008, pesta Bunda Maria mengunjungi Elizabeth. Semoga situs katolisitas dapat menyampaikan kabar gembira Kristus. 
X